Ibu Bekerja, Stop Merasa Bersalah!

IMG_6622Adakah ibu bekerja yang masih merasa bersalah saat mau berangkat ke kantor? Dari sebuah survei yang melibatkan 900 ibu bekerja, ternyata hanya 13% ibu yang merasa bersalah saat harus meninggalkan anaknya di rumah atau daycare. Apakah sisanya tak sayang sama anak? Ah, saya rasa tidak, ya.

Seperti yang Gina ceritakan di artikel Cinta Juga Berarti Kerja, menurut saya pribadi, setiap orang pasti memiliki alasan masing-masing kenapa ia harus bekerja. Entah itu alasan ekonomi atau pengembangan diri sendiri.

Saya pribadi bekerja karena memang sudah menjadi bagian dari diri saya. Alasan ekonomi, tentunya juga menjadi pertimbangan. Apakah saya pernah merasa bersalah? Saya selalu menganggap rasa bersalah adalah alarm untuk diri sendiri. Jika saya 3 hari berturut-turut pulang telat entah karena alasan pekerjaan atau me time, lalu saya merasa bersalah, maka berarti hal itu tidak patut saya lakukan. Batasan rasa bersalah antara satu orang dengan yang lainnya berbeda, pasti. Maka, mengatur waktu adalah hal yang harus dikuasai oleh ibu bekerja. Oh, salah, saya rasa semua ibu patut menguasai pengaturan waktu.  Baca artikel ini sebagai referensi bagaimana mengatur waktu.

Beruntung saya bekerja di kantor yang dipandang mommy friendly. Tapi lagi-lagi, apakah berarti saya bisa seenaknya? Ya nggak dong. Di akhir pekan, saya sering bekerja, kok. Atau di malam hari tiba-tiba harus mengerjakan tulisan juga membalas email plus menjawab pertanyaan di sosial media. Merasa bersalah kah saya? Yah, anggaplah ini risiko atas keputusan yang saya ambil.

Bagaimana mengatasi rasa bersalah yang kerap muncul di benak ibu bekerja? Simak di halaman berikutnya!


9 Comments - Write a Comment

  1. Really love this article!! Seperti dapet support lagi! heheh…. makasih nenglita buat artikelnya… Saya sendiri adalah ibu pekerja, dari 2 anak, Abe, 8 tahun kelas 3sd, dan Grace, 4 tahun, masuk TK. Pernah juga merasa bersalah, pas mau berangkat kerja, Grace nangis ga mau ditinggal…. Tapi mau ga mau tetep berangkat kerja sambil merasa bersalah, dan cuma bisa bilang dalam hati,”maafin mama ya nduk….”.
    Pernah..seorang sahabat bilang ke saya,” kamu kan belum pernah ngerasain jadi ibu rumah tangga 24 jam….”, sediiiiih…karena dia membandingkan posisinya sebagai IRT yang bisa mengurus anak,suami selama 24 jam dan saya yg ibu pekerja yang cuma punya waktu bbrp jam aja bersama keluarga. Tapi saya sendiri yakin, tiap orang punya passion-nya sendiri2,punya panggilan hidupnya sendiri2. Dan apapun pekerjaan kita saat ini, selama kita melakukannya dengan segenap hati, pasti deh ada berkahnya. Yang penting gimana kita bisa menghabiskan waktu bersama dengan anak2 kita dengan hal2 yang berkualitas.

    1. Nah, itu udah ada jawabannya, yang penting saat kita bersama anak, ya habiskan waktu dengan anak :)

      Setiap manusia ada perannya masing2 kok, kalo memang peran kita sebagai ibu bekerja, ya jalani saja peran tersebut secara maksimal :)

  2. saya ibu rumah tangga, bukan pilihan saya. tp krn emang kalo saya bekerja diluar, suami merasa pasti lbh banyak jeleknya drpd manfaatnya..
    tapi ibu saya working mom, dan saya salut sm ibu2 yg bekerja. pulang kerja, capek2 tp msh dikuat2in utk nemenin anak main/belajar. ngurusin makan suami. dsb dsb. apalagi yg punya bayi, msh harus nyusuin atau pumping tengah malem.. salut deh..

  3. lit… jangankan ibu bekerja yang full diluar rumah. gw pribadi yang suka sibuk beberes rumah, masak dan nyuekkin anak bentar karena “di depan laptop” pun kadang merasa bersalah saat fokus dengan pekerjaan gw. beneran deh, misalnya saat lagi fokus motong sayuran, anak gw berusaha menarik atensi gw tapi gw “tolak” karena gw sedang fokus masak. dan gw setuju sama lu “yang penting pas ada waktunya sama anak, maksimalkan!”

    semangat ya mommies!!!

Post Comment