Letakkan Gadget Saat Di Rumah, Berani?

“De, kalo diajak ngomong lihat mama dong”

Pernah tidak mommies mengatakan hal itu kepada si kecil? Tentu semua tahu, ya, etikanya jika ada yang mengajak bicara, kita harus menatap orang tersebut. Tapi pernahkah mommies tanpa sengaja tidak mengalihkan pandangan dari layar gadget saat si kecil mengajak berbicara?

Bicara jujur, saya terkadang masih melakukan ini. Hiks. Saat sedang chatting dengan rekan kerja, sahabat lama yang memberikan gosip, membalas email, atau sekedar scrolling timeline twitter. Yuk, pengakuan dosa, siapa yang pernah begitu juga?

Patut diakui, kehadiran gadget pintar memang membuat kita lebih melek informasi, hiburan atau memudahkan komunikasi dengan kerabat, sahabat yang berjauhan. Namun perlu disadari juga bahayanya. Terutama jika semua anggota keluarga sudah terlihat ‘kecanduan’ dengan gadget di genggaman tangan mereka. Bayangkan saja, dalam handphone bisa memuat aneka fitur seperti yang sudah saya sebutkan di atas. Bahkan balita pun tak sedikit yang pandai mengoperasikan gadget pintar ini.

Salah satu penelitian menyebutkan jika orang sedang fokus pada gadget, otak kirinya dalam kondisi survival mode. Akibatnya, mereka jadi lebih mudah marah atau cuek. Pasti pernah, dong menyaksikan anak yang ditegur orangtuanya saat mereka sedang mengetik sesuatu di handphone/laptop masing-masing? Atau mungkin pernah mengalaminya sendiri?

Artikel yang pernah Hanzky tulis, Have You Been Listening with Your Eyes, sangat menyentil (bahkan menusuk) hati saya. Kita pasti sering protes saat orang lain asik dengan gadget masing-masing padahal kita sedang berbicara. Bagaimana dengan anak? Walaupun mereka tampak tak peduli, tapi jika kita memposisikan diri di posisi mereka, akan sakit hati kan?

Salah satu pakar parenting mengingatkan pentingnya kontak mata. Kehidupan digital membuat orang tidak belajar membaca wajah orang dan perasaan yang ditunjukkannya itu. Padahal, kontak mata merupakan wujud kepedulian terhadap orang lain. Karena sering kontak dengan gadget, orang jadi lebih tidak peduli. Padahal, dari raut wajah, kita akan tahu apakah dia kesal, sebal, gembira. Maka itu, penting sekali untuk  meletakkan gadget saat anak mengajak bicara.

Menyadari hal ini, saya mulai mencoba mengurangi memegang handphone saat sedang bersama anak. Ketika di rumah, sebisa mungkin saya meletakkan handphone sejauh mungkin dari jangkauan saya, agar tak tergoda membuka Twitter atau browsing. Memang sih, saya masih jauh dari mereka yang mungkin sudah sama sekali no gadget saat dirumah. Tapi mudah-mudahan akan segera terwujud. Amin.

Pernah saya melihat sebuah keluarga yang sedang makan di restoran. Kedua orangtuanya asik dengan gadget masing-masing. Bahkan si anak pun (usianya sekitar SD), asik dengan games portable yang ada di tangannya. Huhuhu …. terbayang saat saya kecil dulu ketika makan di restoran berarti adalah saat istimewa, ayah dan ibu saya waktu itu belum akrab dengan dunia teknologi, kami biasanya menghabiskan makan sambil saling bercerita tentang berbagai hal. Atau pernah juga sedang di ruang tunggu dokter, ada pasangan yang duduk bersebelahan tapi asik dengan gadget masing-masing, sementara si anak dengan jaket tebal dan wajah kuyu dalam dekapan gendongan pengasuhnya. Tidak, saya tidak menyalahkan ini. Mungkin memang orangtuanya ada suatu hal yang teramat penting berkaitan dengan gadget mereka, tapi tidak tahu kenapa saya sedih. Mengutip sebuah kalimat dalam Seminar Pesat kemarin, obat terbaik adalah pelukan sang ibu :’(

Tekad saya makin bulat untuk meninggalkan gadget saat sedang bersama anak. Harusnya tidak ada SMS, BBM, YM, email, Twitter yang segitu pentingnya hingga saya harus mengorbankan perasaan anak saya. saya tidak mau kemakan “teknologi itu mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat”. Bagaimana dengan Anda?

*gambar pertama diambil dari sini

 

 


61 Comments - Write a Comment

  1. sedih baca arikelnya, apalagi pas ttg yg sekeluarga makan di resto.. seharusnya emang jadi momen yang spesial ya..
    gw setujuuu dan gw juga lagi belajar untuk menjauhkan hanphone klo dirumah lagi main sama tania karena gw ngga mau “tekhnologi itu mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat”

  2. anakku, abel, 2 tahun 2 bulan, udah bisa protes. Kalo lagi nonton tivi bareng, main bareng, mamahnya pegang hp, langsung ngomong : mama dak ucah pegang hape, mama nonton cama abel aja…. or mama main cama abel aja…
    *Untung anaknya ngingetin. Jadi kalo udah sampe rumah, lebih sering itu hape berdering2 or klonteng2 di tas doang….. pegang hp kalo anaknya udah tidur ajah.. hehehehehehe

    1. nenglita

      Toss Leona! Sejak lancar ngomong, udah bisa diprotes juga gue sama Langit. “ibu emes-emes siapa sih” (maksudnya sms), atau kadang sama dia ya dibajak aja gitu bb gue. Bilang mau lihat video/ foto, padahal akhirnya bb gue dicuekin, dia cuma mau gw konsen sama dia aja. Hiks.

  3. Anak sy yg kedua ( Kiyya-8 thn) ngga cuma protes, tp jg bisa marahin saya. “Ummi nih, di rumah pulang kerja bukannya ngurus anak, malah megang2 Hp. ” kadang2 ego sy yg jwb “Ini penting banget Kiyya”. Tp udahannya ngerasa malu dan sedih krn apa yg dia blng itu benar *tertohok* Trims artikelnya ya Mba LIta. Jd ngingetin bhw hal2 spt ini hrs jd prioritas untuk dilakukan

  4. “Lucu” ya skrg kita bisa diomelin anak… temenku lbh unik lagi, anaknya jd seneng nyindir “katanyaaaa mau bikin nasi goreng… kok malah pegang laptop” … kl anakku, langsung kedepan mukaku sambil bilang “mama, talk to me!” hiks… gara2 itu skrg diusahakan pegang bb kl emang penting mau nanya/browsing atau kl memang lg iseng… terakhir kl mrk udah pd tidur … jgn sampai kita prioritas kita kaco gara2 gadget…

  5. saya pulang kantor.. sampe rumah.. HP langsung dimatiin. ga bisa tahan untuk tidak bercengkrama sama ALika (4,5y) dan adik kembarnya (15m).
    kalau ada telp urgent bisa ditelp ke rumah. daaaann selalu menolak untuk bawa kerjaan kantor dikerjain dirumah. saya lebih memilih lembur daripada harus ngurusin kerjaan duniawi yg ga ada habisnya.

    kalaupun iseng mau browsing atw nge-net itu waktunya pas anak2 udah tidur semua, sambil perah ASI pastinya.

    aku ga pake BB.. ga online terus 24 jam.. ga harus update terus.. Alhamdulillah baik-baik saja.. :D

  6. temen2 bilang, paling susah menghubungi saya kalau saya di rumah ( weekend ) karena kalau udah sampai rumah, hp jarang sekali keluar tas, sehingga kalau pas pengen lihat hp ( tentunya pas anak2 udah tidur ), udah banyak miscall, message, sms..(he..he..)

  7. ah. i used to think gw ini menderita amat, begitu sampe rumah praktis gak bisa pegang2 gadget kecuali memaksakan diri banget, karena my two boys bener2 handful deh. mau browsing2 MP juga kudu malem2 atau pagi2 buta :D. ternyata malah disarankan untuk gak pegang gadget ? ihihihi….akika jadi malyu…

  8. Hanzky

    I used to be really good at not using gadget at home before the kids went to sleep. I even rarely tweeted during weekend. Tapi 2 minggu ini mata nggak bisa lepas dari layar2 kecil itu deh kayanya, nggak di rumah, di jalan, di kantor..huhuhu..emang kerjaan lagi banyak2nya. It’s a non stop discussion sampe midnight dan baru melek sekalipun. Tapi paling enggak ya gue emang beneran ngurusin kerjaan (walaupun tetep ada selingannya juga sih) dan mudah2an minggu ini bisa mulai lebih santai dan kembali disiplin seperti waktu itu.

    Btw untuk gue ya, lebih enak untuk nggak noleh ke hp lagi dari 3-4 menit sebelum sampe rumah, trying to relax and switch my brain from working mode to mommy mode. Kayanya gue butuh transisi itu. Kalo sampe garasi masih sambil mantengin timeline twitter jadi lebih susah karena adaa aja nanti yang nanggung lah, yang pengen #nyamberjaya lah ini itu. Jadi lebih baik mempersiapkan diri dulu.

    1. nenglita

      Iya Han, gue seneeeeng banget kalo dalam perjalanan pulang hp gue batere abis, jadi sampe rumah wajib nge-charge yang berarti ga bisa gw intip2. Makanya perjalanan pulang itu biasanya banci ngetwit :))
      Nah kalo lagi full dirumah/ weekend ini yang justru masih susah, walau udh sering sih dilirik sama igun kalo gw mantengin bb :(

  9. pulang kantor..hp dan BB msh di tas, ngurus anak2 dulu, kadang2 bunyi notifikasi sih dan berusaha cuekin kecuali emang kebetulan lg menunggu sms/telp/bbm (mudah2an ini jarang terjadi). Itupun dijawab sesingkatnya krn anak2 juga dah berisik, ga kosentrasi jugalah klo nerusin…Gitu anak2 dah tidur baru dehhh mulai keliatan sakawnya, buka hp-bb-laptop
    duhhhh klo bisa jangan sampe dehhhh di resto asik dengan ‘maenan’nya masing2, apa gunanya makan bersama :(

Post Comment