Menjadi Ibu Yang Tenang

2013-06-19 21.47.27

Saya selalu bermimpi jadi ibu yang baik. Apalagi sejak bergabung dengan Mommies Daily, di mana saya punya akses lebih ke para pakar yang saya harapkan bisa menambah ilmu saya menjadi orangtua. Tapi apakah kenyataan seindah teori-teori yang ada? Apakah kenyataan selalu berhasil jika saya mengikuti hasil seminar?

Yah, sebagian tentu berhasil. Sisanya? Learning by doing…

Ini ada beberapa hal yang saya pelajari untuk menjadi ibu yang tenang (setidaknya dalam versi saya :D )

Membaca itu penting

Membaca, baik untuk diri sendiri atau membaca buku untuk anak banyak sekali manfaatnya. Kebetulan, saya suka sekali membaca. Kalau katanya buku adalah jendela dunia, maka saya mengamininya. Sebagai orangtua, ilmu itu harus tinggiiiii banget! Bayangin, saat anak sakit dan kita nggak tau apa saja isi resep obat dari dokter, apakah anak kita ada alergi terhadap kandungan obat tersebut, dan seterusnya, gimana? Nggak harus jadi anak kedokteran atau farmasi untuk tau ini, lho. Sekarang kan banyak sekali situs-situs untuk bisa mengecek kandungan sebuah obat?

Tak hanya obat-obatan, saya yang anaknya sebentar lagi SD seringkali mendapat pertanyaan yang bikin mikir. Misalnya, “Presiden itu apa, ya, bu?”, di lain waktu dia bertanya, “Jin itu apa? Bedanya dengan manusia apa?”. Nah, kalau nggak banyak baca, yang ada gelagapan dong, saya! Memang sih, banyak hal yang pernah kita pelajari saat sekolah dulu yang mereka tanyakan, tapi saya yakin, banyak juga pelajaran sekolah yang sedikit demi sedikit luntur termakan oleh waktu, haha!

Rajin membacakan buku bersama anak juga jadi salah satu kegiatan yang mempererat hubungan antar anak dan orangtua. Kalau berdasarkan pengalaman saya, membaca bersama anak juga bisa memicu anak untuk segera belajar membaca, lho!

Masalah tidur pun ketika jadi ibu ada triknya. Silakan lihat di halaman berikut ya!


7 Comments - Write a Comment

  1. Sukaaa banget artikelnya.. serasa memberi pencerahan utk diri sendiri hihi ^__^ soalnya belakangan ini sering banget galau, urusan makanan anak lah (kurang variatif dimasakinnya mana kadang masih suka dikasi ayam K*C sama es krim :p), atau kurang disiplin lah dlm menerapkan aturan anak. Thanks to socmed yg turut berkontribusi dlm memberikan “panutan2″ bahwa anak si A begini lho, anak si B begini. Dan bener bgt mbak, apa yg terjadi di socmed baiknya tetep terjadi disana.. sempet taun lalu kejadian agak2 ribut sama beberapa orang di socmed, habis itu mikir ngapain juga saya pikirin, wong kenal baik orangnya in real life juga nggak :p spt mbak Lita bilang, masih banyak banget hal2 penting lain utk dipikirkan soo biarkan yg ga penting berlalu, ga usah dipikirin! Setuju bgt jg kalo agenda wiken jgn banyak2… dulu saya pikir saya aja yg aneh, wiken kok lbh seneng di rmh drpd keluar (again, thanks to socmed atas semua newsfeed yg dilakukan orang2 saat wiken). Tapiii ternyata yg saya lakukan ga salah2 banget. Makasih banyak mbak Lita.. tfs :)

  2. Setuju banget dengan mba lita terutama di bagian jangan terlalu banyak aturan. Menurut saya aturan yang terlalu banyak akan membuat anak menjauh, malah yang lebih ekstrim akan menjadikan dia pemberontak.
    Menjadi ibu itu adalah ‘bersyukur dan menikmati’ ya mba.
    Punya anak-anak yang sehat dan cerdas saja pasti rasanya sudah fulll banget happynya.

Post Comment