Tradisi Lebaran

Ada yang berbeda di lebaran tahun lalu dan sekarang, mama saya tidak membuat kue khas lebaran, macam nastar, putri salju, kue kacang dan sebagainya.

Lebaran tahun lalu kami semua sibuk mempersiapkan kelahiran anak dan cucu pertama, 2 minggu sebelum lebaran anak pertama kami, Omar lahir. Alhasil tradisi lebaran macam bikin kue pun gak bisa dilakuin, gimana mau ngelakuin orang pagi-pagi sudah sibuk main cucu.. hehehe..

Lebaran tahun ini pun tradisi bikin kue dilewatkan, alasannya waktu. Sekarang saya sudah kembali menjadi Ibu Bekerja, otomatis Omar diasuh oleh neneknya alias mama saya, mama sih sebenernya tetap ingin bikin kue, tapi saya tidak mengijinkan bukan kenapa-kenapa, takut kecapaian, atau malah Omar nanti yang kurang pengawasan.

cookieskids*Gambar dari sini

Sejujurnya saya kangen tradisi bikin kue itu, seinget saya mama terakhir bikin kue itu lebaran tahun 2012, sewaktu saya masih tinggal di rumah mama dan masih Long Distance Marriage dengan suami. Saya lupa kapan tradisi bikin kue ini dimulai, yang saya ingat setiap lebaran mama gak pernah absen bikin kue. Dulu waktu tinggal di “kompleks rumah tipe 21”, beberapa orang tetangga ngumpul di rumah kami, bikin kue ramai-ramai di garasi, terus saya bagian mencetak kue putri salju, seru deh! Kegiatan bikin kue dimulai dari habis sahur, saya sudah gak boleh tidur tuh sama mama, wajib standby di sebelahnya. Sebelum bikin kue semua anggota keluarga ditanya, “Mau makan kue apa?” jadilah kue yang dibikin pasti lebih dari satu macam, belum lagi pesanan dari tetangga dan saudara-saudara yang lain, mulai dari sahur sampai Zuhur kami di depan oven, sampai panas rasanya muka, badan sudah bau butter, tapi satu rumah jadi enak banget wanginya.

Lain di rumah mama, lain lagi di rumah nenek saya, ada kue wajib yang selalu ditanyain para cucu, kue corn flakes! Buatnya sih gampang banget, bisa sebenernya kalau mau bikin sendiri di rumah, tapi tetep yang jadi rebutan selalu yang di rumah nenek kami. Sampai sekarang saya belum menemukan kue corn flakes seenak buatan nenek saya, selalu ada saja yang kurang pas di lidah :)

Sekarang, momen lebaran saya dimulai dengan pertanyaan “Tahun ini kita lebaran di mana?”, lebaran tahun 2014 ini saya dan keluarga akan mudik ke Malang, menghabiskan malam takbiran di sana dan baru akan kembali ketika libur lebaran berakhir.
Sedih? Entahlah, mungkin hanya karena tradisi yang berbeda saja yang harus saya terima dan coba beradaptasi. Kalau lebaran di keluarga suami, saya harus melupakan ngumpul bareng keluarga besar, gruntulan di ruang keluarga sambil rebutan stoples kue. Tradisi lebarannya sangat berbeda, kental sekali dengan silahturahmi mengunjungi setiap rumah kerabat, ngobrol sebentar di ruang tamu, lanjut keliling lagi. Begitu juga dengan pertemuan keluarga besar, banyak sekali kerabat yang datang, sampai-sampai saya sulit menghapal setiap namanya, pertemuan itu akan diisi dengan pembacaan Ayat Suci Al-quran, Tausyiah sebentar, dan makan bersama, sangat resmi dan penuh dengan inggah inggih ala Keluarga Jawa.

Saya cuma berharap dengan status saya sekarang sebagai istri dan ibu, saya bisa menciptakan tradisi lebaran untuk keluarga dan anak-anak saya, seperti dulu saya selalu menikmati setiap tradisi lebaran di keluarga kami.

Kalau Mommies, apa yang berbeda dari lebarannya sekarang?


Post Comment