Vertical Garden, Solusi Punya Taman di Lahan Terbatas

Jangan berkecil hati kalau di rumah nggak punya tanah terbuka untuk membuat taman, ada konsep vertical garden yang bisa mommies aplikasikan.

Semenjak hobi berkebun saya bangkit setahun ini, saya jadi sering mengulik segala hal tentang tanaman. Dan yang baru-baru ini menyita perhatian saya, adalah konsep vertical garden. Pikir saya, ini adalah solusi mengadirkan spot baru taman di rumah, soalnya teras mungil depan rumah sduah dipenuhi pot. Jika dipaksakan jadinya jelek.

Kenapa saya bilang solusi? Karena vertical garden merupakan taman yang dibangun pada bidang yang berdiri tegak lurus dengan tanah. Biasanya menggunakan dinding dengan menutupinya dengan tumbuhan yang tumbuh di atas media tanam. Vertical garden dengan konsep modern mempunyai sistem pengairan terintegrasi. Selain itu, vertical garden juga bisa dibuat dengan konsep yang sangat sederhana.

Contoh vertical garden yang “serius” dengan sistem pengairan khusus, harus menggunakan pihak ke-2, bisa mommies lihat di bawah ini. Kita bisa menemukannya di area perkantoran, dimana ketersediaan lahan tanah semakin langka.

Vertical Garden - Mommies Daily

Nah, bagaimana kalau mau menghadirkan vertical garden di rumah yang sangat sangat ramah budget? :D, bisa kok! Kami kasih referensi foto-fotonya, ya. Kalau dirasa masih repot menggunakan gantungan kayu, mommies bisa mengandalkan ram besi tanaman (foto nomor 1). Tinggal beli pot khusus yang bisa digantung di ram itu, jadi deh!

Vertical Garden - Mommies Daily                           1 (Lana Studio)                                                                  2 (Vintage Revivals)

Vertical Garden - Mommies Daily                                          3  (Aka Design)                                               4 (Survival Life)

Vertical Garden - Mommies Daily                                       5 (Cities Henhouse)                                 6 (Deuce Cities Henhouse)

Yang harus diingat, pilih tanaman sesuai penempatannya. Misalnya kalau di teras yang terpapar sinar matahari, sebaiknya pilih varian yang berani sinar matahari penuh atau sebagian. Sebaliknya, jika hendak ditempatkan di dalam ruangan, pilih tanaman yang tahan di suhu ruangan, tapi memang sebaiknya sempatkan dirotasi, artinya ada masanya bergantian ditaruh di luar ruangan yang kena sinar matahari tidak langsung.

Selamat berkebun mommies :)


Post Comment