Ikut Suami Merantau, Pilihan Tepat?

Tidak sampai seminggu berselang setelah suami mengabarkan dirinya akan dimutasi, surat resign atas nama saya mendarat di meja atasan :D

Ya, tidak ada sedikit pun keraguan di dalam hati untuk ikut suami merantau. Keputusan resign pun murni dari saya, tidak ada paksaan (atau bujukan) dari suami—meski setelahnya saya dihadiahi laptop mungil dengan warna favorit, sih, hahaha.

Saya sangat excited buat pindah. Excited, karena untuk pertama kalinya selama hampir 30 tahun hidup (akhirnya) keluar dari rumah ortu. Excited, karena bisa menjalani rumah tangga tanpa ‘interupsi’ pihak lain (baca: kakek, nenek, ART). Excited, karena bisa keluar dari keriweuhan ibukota.

Lucunya, di saat lagi semangat-semangatnya mau pindah, adaaa…. saja komentar bernada negatif mampir.

“Ih, ngapain ke Semarang?”

“Semarang, kan, panas!”

“Terus di Semarang mau jadi ibu rumah tangga doang?”

“Mending tetap di Jakarta, deh, segala ada.”

Bla, bla, bla… Kurang lebih seperti itulah komentar yang singgah di telinga. Reaksi saya? Cuma nyengir. Ya abis, mau membela diri gimana? Kan, saya belum mengalami langsung. Jika nantinya ternyata tidak betah dan memutuskan balik ke ibukota, muka ini mau ditaro di mana :D

Suami pun berkali-kali menegaskan keseriusan saya. Suami memang khawatir jika keputusan saya sifatnya impulsif—terlebih jika mengingat track record keplin-planan saya selama ini. Apalagi jarak Jakarta-Semarang dekat, suami tidak ambil pusing jika saya tetap di Jakarta. Toh, dua minggu atau sebulan sekali bisa pulang. Tapi keputusan saya sudah bulat. Ke mana pun suami pergi, saya dan anak-anak ikut.

Jujur saja, resign dan pindah ke kota yang sama sekali asing tidak terasa berat. Hal paling menguras emosi justru saat mengabarkan ke orangtua saya, kakek-nenek Rakata-Ranaka, bahwa mereka akan terpisah ratusan kilometer dengan cucu-cucunya.

Berat, karena saya tahu Ayah-Mama ingin dikelilingi cucu di masa tuanya. Berat, karena saya satu-satunya anak yang available untuk tinggal di rumah mereka. Jangan tanya seperti apa sedihnya di hari-H kepindahan. Saat pamitan, saya masih bisa tersenyum. Tapi di taksi dalam perjalanan ke bandara, saya tidak kuasa menahan air mata. Di situ baru sadar-sesadar-sadarnya, bahwa merantau memisahkan saya dari orang-orang terdekat! Bukan hanya keluarga, tapi juga sahabat.

Lebih pedih lagi, persis lima hari setelah kepindahan ke Semarang, sahabat terdekat saya selama 12 tahun terakhir, Ade Anugrah, yang baru saja melahirkan anak pertamanya, meninggal dunia karena kanker. Dan, ya, saya tidak menghadiri pemakaman Ade :'(

Luar biasa hancurnya hati, karena sebenarnya saya punya dana untuk pulang. Nyali yang saya tidak punya. Berhubung ada presentasi penting, suami tidak bisa izin dari kantor, sehingga jika mau ke Jakarta demi pemakaman, saya mesti membawa Rakata-Ranaka. Sendirian. Sebagai SAHM newbie, saya dulu belum pede semalaman naik kereta api atau pesawat paling pagi sambil menenteng dua batita tanpa bantuan. Jangankan lintas provinsi dengan transportasi umum, wong ke minimarket depan kompleks saja jiper.

Peristiwa meninggalnya Ade sempat membuat saya berpikir. Tepatkah pilihan saya ikut suami merantau? Bagaimana jika ada hal buruk lain terjadi pada sahabat maupun keluarga, lalu saya tidak bisa hadir untuk mereka?

Belum lagi, pas Rakata-Ranaka sakit berbarengan dan mesti ke rumah sakit. Merantau membuat saya kehilangan fasilitas VVIP. Yang tadinya bisa agak leluasa, karena keluarga besar suami memiliki salah satu rumah sakit di Jakarta Selatan, di Semarang terpaksa jadi pasien reguler. Yang tadinya bisa membuat dokter menunggu, sekarang mesti antre berjam-jam menunggu dokter yang belum datang. Yah, mungkin seperti post power syndrome :D

Namun seiring berlalunya waktu, kecemasan perlahan memudar. Makin ke sini, saya justru makin menikmati hidup di perantauan. Gimana tidak nikmat, jika belanja di tukang sayur yang dulu bisa Rp 30.000 – Rp 50.000, sekarang maksimal hanya Rp 15.000. Itupun bisa buat lauk dua hari. Irit!

Belum lagi, kondisi jalanan yang sangat bersahabat. Dulu dan sekarang, jarak rumah ke kantor suami itu sama, yakni 9 kilometer. Bedanya, di Jakarta butuh waktu (minimal) 90 menit untuk sampai, di sini (maksimal) 20 menit sudah duduk manis di meja kerja.

Bukan hanya suami yang senang tidak perlu berjibaku dengan macet, istrinya pun senang karena ditinggal di rumahnya tidak kelamaan. Berangkat ngantor jam 08.00, suami sudah sampai lagi di rumah sore-sore untuk menemani Rakata-Ranaka berenang atau main sepeda. Pagi sarapan bersama, sore main bersama, makan malam pun bersama. Hmmm, luxury yang jarang sekali kami dapatkan di ibukota :)

Ketiadaan saudara maupun sahabat juga memperkuat kami sebagai keluarga. Setiap ada waktu luang, otomatis dilewatkan bersama keluarga—lah, abis mau sama siapa lagi? Saat di perantauan, all we have is each other. Jika dulu quality time sebagai keluarga hanya dirasakan saat weekend, sekarang bisa dibilang hampir setiap hari.

Jadi, meski sekarang sumber pemasukan hanya mengandalkan gaji suami, saya justru merasa lebih kaya. Baik itu kaya secara batiniah, maupun kaya secara harfiah a.k.a banyak duit buat foya-foya :D

Yang suka lihat travel blog saya, pasti ngeh, frekuensi posting setelah pindah ke Semarang meningkat pesat. Yang dulu jalan-jalan hanya 2-3 bulan sekali, sekarang bisa 2-3 kali dalam sebulan. Padahal, gaji suami hanya mengalami kenaikan sedikit pas dimutasi. Dan saat ini saya sudah tidak bekerja. Otomatis, pemasukan kami berkurang. Tapi karena biaya hidup di sini lebih murah, tidak ada biaya ‘memanjakan diri’ akibat stres kena macet, tidak ada biaya ‘penebus dosa’ untuk anak karena ditinggal pas weekday, dan saya memilih tidak dibantu ART, jatuhnya, ya, impas saja.

Bahkan saat menulis artikel ini, suami baru saja mengabarkan jika dirinya mendapat promosi! Rejeki yang dulu sempat dianggap ‘hilang’ karena saya resign, nyatanya tetap balik dengan cara lain ke keluarga kami :)

Jadi jika sekarang ada yang bertanya, “Nyesel nggak lo pindah? Betah di sana?” Well, ikut suami adalah pilihan yang sangat-sangat-sangat tepat bagi saya. One of the best choices that i have made in my life :)

Anyway, adakah Mommies di sini yang juga ikut suaminya merantau? Mau, dooong, diceritain pengalamannya, apalagi yang pindahnya sampai beda pulau atau bahkan beda negara. Pasti seru!

 


28 Comments - Write a Comment

  1. akuu juga ikut suami, tp yg dulu merantau jadi balik di hometown,
    Senangnya , ya deket keluarga , deket suami dan balik kampuang,,
    tapi kok merasa , masih pengen merantau dan merasaan hidup mandiri.
    dan yg dulu uda persiapan untuk hidup mandiri, setelah deket ortu keluarga dan segala fasilitas,
    jadi manja, dan yah kemandirian sbg perantaunya hilang,,
    :( payah yah,,
    apa gak bersyukur ya namanya,,

  2. Wah, gue malah pengen banget ke luar Jakarta, haha. Kemaren suami sempat dapat tawaran mengembangkan sebuah proyek di Lombok, gue yang udah semangat, tapi suami masih mikir-mikir. Ya sudah, nikmati dulu, deh, bermacet-macet ria antar kota antar provinsi (baca: bekasi- Jakarta), hahaha…

  3. Ikutan senasib…ak juga lg merantau beda pulau….sama bgt rasanya kyk ameel…tapi bedanya dulu waktu ak ikut suami,ak blm hamil dan ngga punya anak…eh setelah pindah 1 bln lgsg hamil..emang rezeki hamilnya harus keluar dr jkt dulu kyknya…anak ak lahir di sini deh…hihiii..oia,bln januari 2013 ak pas 3 thn di makassar..tapi skrg doanya pengen cpt dipindahin lg ke jkt..soalnya ak lg hamil lagi anak ke2..dan kata dr kembar…hhmmm..jd minta bala bantuan ak kemungkinan balik ke jkt..tapi suami kemungkinan tetap disini…dan sampe skrg ak masih berdoa semoga rezeki suami blk ke jkt..supaya bisa ngumpul lg…aminn

  4. Mel, hampir semua tulisan lo gue baca hahahahaha… *bagus bagus soalnya,
    Gue sekarang masih di pulau hahaha… meninggalkan jakarta taon 2010 maret, jd udah ampir 3 taon ni (suatu pulau di Riau, 2jam dari Batam kalo naek speedboat **bukan kalo sih, emang 1 1 nya transportasi umum ya speedboat), dulu di jakarta punya praktek klinik gigi yang dibilang sdh lumayan pendapatannya, 1.5 tahun pertama masih gue pantau dari sini, lama2 kayanya males juga punya praktek tapi kaya ga punya praktek, so gue jual praktek gigi gw,
    hmmm… banyak yang tanya, nyesel ga sih, ninggalin itu semua, jawab gw selalu “tidak” alesannya, dsini emang gw sebagai emak2 pengangguran yang ninggalin drg gw cuma buat ngurus anak, tapi di sela2 jd pengacara alias pengangguran banyak acara, gw jd bisa bikin kue, bisa jait, rajut dan kegiatan “yg engga engga lainnya” dan, karena dsini kampung banget yang ga bs kemana2 (indomaret ajah ga ada) jd ngirit nya banget banget banget, hasilnya, gw sudah bisa beli alat2 praktek kedokteran gigi gw yang kualitasnya 2x lipat lebih bagus ,yang rencananya gw bakal balik ke kota hahahahaha…. (tapi ga Jakarta, gw memilih Batam) dan buka praktek di Batam (kira2 1 atau 2 taon lg) Jd menurut gw buat kalian yang mau nemenin suaminya ke daerah yang terpencil, enak lohhhh hahahaa…. pengalaman baru dan jangan lupa, bisa ngirit banget buat nabung kekekekekekeee….

  5. ga sengaja banget nemu tulisannya amel gara2 gw serach google dgn keyword “ikut suami”. thats lame…i know. maklum desperate…. gw post power syndrome banget menatap masa depan msti ikut (calon) suami ke kmpg halamannya nun jauh di sumatra, sedangkan eke anak metropolitan. udah kuliah tinggi2, pengen kerja kantoran for the sake of i love being “mbak kantoran cakep”, tapi dihadapkan sm kenyataan msti hidup di luar jkt.
    stlh baca tulisan amel ini kaya tiba2 dapet titik terang jawaban kegalauan gw selama ini… makasih banyak yah :)

  6. Meski ini post lama, gue mau coba ikutan share deh. Kenapa gue baru ngeh coba, buat search keywords ‘ikut suami merantau ke tempat kerja’ buat ngedapetin ilham. Yang pasti sekarang gue lagi super galau mba Amel. Karena tempat kerjanya suami benar2 di pedalaman. Dari Balikpapan, ke tempat kerjanya mesti 7 jam lagi naek mobil. Dan di sana (kebetulan gue pernah ke sana buat survei), tempat2 hiburan cuma paling mentok indom*ret atau Alf*mart. Listrik juga pas-pasan wattnya. Air juga gak oke. Sebenarnya gue udah resign dari tahun lalu demi ikut suami, tapi karena suami gw baru kerja lagi tiga bulan ini (setelah pengangguran setahun lbih after married), dan kebetulan gue udah keenakan ngurus online shop, gue sebenarnya agak berat buat ngikut suami, cuma gara-gara takut ongkirnya kemahalan (secara dr kecamatan terpencil). Tapi gue pikir-pikir lagi, pdkt and pacaran udah ldr, masa nikah juga ldr. Jadi tulisan mba amel ini, seperti membuka mata hati gue dan mendukung gue buat ‘Ayo, suami lo lebih penting daripada bisnis lo. Toh bisnis ini bisa dijalanin dr jauh. Ada kok pasti solusinya,”. Makasih mba Amel! :”)

  7. Jadi terinspirasi juga nih untuk resign kerja demi ikut suami meskipun berat. DIsini kerjaan gw udah enak, temen temen dan atasan udah baik baik banget. Gaji lumayan, lokasi cuma 10 menit dari rumah. Duh tapi itu semua juga ga ada gunanya kalo tiap hari galau mikirin suami nun jauh disana. Deg degan mikirin keselamatan dan kesehatannya dia.
    Gw sih ga takut bosen jadi ibu rumah tangga, karena emang dasarnya ga bisa diem jadi bisa menyalurkan hobi macem-macem juga. Tapi takut ga punya tabungan sendiri dan harus mengandalkan uang suami itu yang masih jadi kendala.
    Belum lagi lokasi suami kerja itu bukan di kota besar kayak Bandung. Belum tau apakah bisa dengan gampang nyari kebutuhan ini itu. Dan masih belum bisa tahan sama panas nya suhu di sana.
    Takut juga nanti kalo hamil dan punya anak jauh dari keluarga, ga ada yang bantuin jagain.
    Tapi gimanapun rasa cinta sama suami ngalahin itu semua lah yaaa

Post Comment