Now Reading
Pesan Awal Tahun Untuk Ibu Bekerja

Pesan Awal Tahun Untuk Ibu Bekerja

Untuk semua ibu bekerja. Kalian hebat. Kalian tidak sendiri. Kalian patut bangga terhadap diri kalian.

Untuk ibu bekerja yang selama 2021 kemarin mungkin lelaaaah banget mendengar kalimat “Yuk, bisa yuk…,” dan memaksa diri untuk SELALU BISA…

It’s okay kalau sekarang ada masanya kita memilih untuk nggak bisa. Nggak bisa karena memang keterbatasan yang kita punya. Keterbatasan waktu, keterbatasan ilmu dan keterbatasan tenaga (ini yang paling sering terjadi). Tidak semua hal harus kita jawab bisa. Dan itu nggak kenapa-kenapa.

Tidak bisa bukan berarti kita gagal. Tidak bisa bukan berarti kita pemalas. Tidak bisa bukan berarti kita tidak mau maju. Tidak bisa bukan karena kita tidak ambisius.

Tidak bisa ya karena memang ada saatnya kita tidak bisa.

Untuk ibu bekerja yang selama ini menahan diri untuk nggak curhat karena takut dianggap nggak bisa bersyukur…

It’s okay kok untuk bercerita dan sesekali mengeluh, karena itu hal yang wajar. Ada masanya memang kita sudah nggak sanggup menyimpan beban sendirian dan perlu membaginya ke orang yang tepat. Merasa beban kerja sudah menggila dan tidak masuk akal. Merasa sudah tidak lagi memiliki batasan jam kerja yang jelas. Merasa bahwa pekerjaan sudah mengambil nyaris 90% waktu kita. Dan bercerita adalah satu-satunya cara untuk membuat dada terasa lega? Cerita saja.

Itu bukan karena kamu tidak bersyukur.

Baca juga: 4 Alasan Kenapa Ibu Bekerja Tidak Mengambil Cuti. Jangan dibiasakan ya!

Untuk ibu bekerja yang mati-matian mempertahankan pekerjaannya dan rela melakukan apa saja agar tidak kehilangan sumber penghasilan….

Kalian hebat, kalian perkasa, kalian adalah perempuan tangguh. Nggak perlu merasa bersalah karena ebih banyak waktu yang kalian berikan untuk pekerjaan. Tak perlu merasa menjadi ibu yang gagal, karena bekerja adalah salah satu cara kalian bertahan hidup dan memberikan yang terbaik untuk keluarga kalian.

Untuk ibu bekerja yang memiliki usaha dan khawatir apakah usahanya masih tetap bisa berjalan atau apakah bisa tetap menggaji karyawan…..

Semangat ya. Di tengah-tengah banyaknya pikiran yang kalian miliki, mulai dari masalah dana, perasaan bersalah sebagai seorang ibu yang sibuk, belum lagi dunia bisnis yang masih tidak ramah untuk perempuan, terima kasih untuk tetap bertahan. Terima kasih karena kalian sudah memberikan lapangan pekerjaan untuk orang-orang lain.

Untuk para ibu bekerja,

Paham, bahwa kadang kita merasa butuh waktu sehari 36 jam, bukan lagi 24 jam, karena 24 jam rasa-rasanya nggak cukup.

Paham, rasa bersalah sesekali masih hadir, merasa bahwa seimbang antara pekerjaan dan keluarga hanyalah omong kosong belaka.

Paham, ada masa kita bertanya, apakah memang ini yang terbaik untuk anak-anak saya?

Paham, bahwa kadang bekerja bukan lagi sebuah pilihan tapi sebuah keharusan. Karena kalau tidak bekerja, bagaimana kita bisa hidup? Kalau tidak bekerja bagaimana bisa merencanakan masa depan yang baik untuk anak-anak kita?

Untuk para ibu bekerja,

Selalu ingat bahwa apa yang kalian lakukan, tak hanya untuk diri kalian sendiri, namun untuk manusia lain yang kalian sebut Anak.

Baca juga: Working Mom Burn Out, Tanda-tanda dan Cara Mengatasinya

Photo by Charles Deluvio on Unsplash

View Comments (0)

Leave a Reply

© 2020 MOMMIES DAILY ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top