Now Reading
Ini Jadwal Harian Saya Sebagai Freelancer Selama Pandemi

Ini Jadwal Harian Saya Sebagai Freelancer Selama Pandemi

Kira-kira begini jumpalitannya saya setiap hari.

Sebelum pandemi sebenarnya saya sudah WFH. Meski kenyataannya lebih sering ngabur ke coffee shop terdekat biar bisa kerja dengan damai, efektif dan efisien. Jadwal harian rutin yang udah smooth itu mendadak harus berubah gara-gara si tamu tak diundang (baca: pandemi). Yap! Saya harus WFH total dan nyusun jadwal baru, bersama si abang yang SFH! Kira-kira begini jumpalitannya saya setiap hari.

06:00 Alarm bunyi. Niat mulianya bangun, tapi bentar, 10 menit lagi deh, snooze dulu..

06:10 Alarm bunyi, lagi. Terjadi perang batin, snooze sekali lagi atau segera bangun? Saat perang batin, nggak sadar ketiduran.

06:15 Ehh, bangun.. harus bangun!

06:20 Doa pagi, gerak-gerak dikit, langsung ke dapur. Masak! Yes, breakfast is essential for kids. Harus makan pagi, harus! Anak-anak nggak boleh ngga sarapan, maklum BB mereka tipe-tipe cepat nyusut kalau sekali aja skip nggak makan. Kaldu semalam udah dibuat, tinggal cemplungin sayurnya biar jadi sayur sop, plus ayam dan tempe goreng.

7:00 Nah kan, si abang kadang kalo nggak dibangunin belum bangun, deh. Mulai jam 6:30 bangunin bisa-bisa jam 7 lewat kadang baru bangun. Mana kadang pake drama.. Untung suami tandem bebenah rumah plus nyuci piring sebelum berangkat kerja. Iya, seribet ini hari-hariku kalo lagi nggak ada ART!

7:10 Minta abang mandi, jadwal SFH-nya mulai jam 8. FYI, anak pertama saya laki-laki (7 tahun) kelas 1 SD, gaya makannya cukup challenging, karena disertai dengan intermezzo ngomong, bangkit dari bangku, megang-megang mainan, makanya butuh waktu makan yang lumayan banyak.

7:15 Oke, lumayan nggak banyak drama dan mau disuruh mandi, disertai suaraku yang menggema, “Cepat mandinya Baaanng!”

7:20 Si gadis kecil udah bangun (anak kedua, perempuan, 2 tahun). Sambil nyapa dan cium-cium adik, saya kembali ke dapur, memastikan sarapan abang udah beres.

7:30 Abang sarapan, saya mandiin adiknya.

07:55 Abang siap sekolah, saya nyuapin si adik.

8:30 Abang sudah selesai sesi pertama Google Meet, lagi break, sambil nunggu sesi selanjutnya dia ngerjain tugas atau makan snack. Kadang laptop saya pakai buat nyicil kerjaan, meski kadang hanya 30 menit! Kalau pas sesi kedua mulai lebih lama, saya bisa kerja sekitar 1 jam. Tapi seringan saya pasrah megang kerjaan tunggu abang selesai SFH.

12:00 Waktu ideal makan siang, yang keseringan molor ke jam 12:30. Disertai rengekan abang minta-minta nonton TV sambil makan, yang tentunya semakin menjadi dengan jawaban saya yang absolut: “Nggak, ya, Bang, ingat aturan makan!”

13:30 Waktu ideal tidur siang yang sering ditawar bentar lagi karena: “Kan aku baru aja nonton TV, bentar lagi, ya, Ma.”

14:00 Yah masih okelaaah tidur siang jam 2 bangun jam setengah 4 ya kan? Nah, habis ini saya bisa lanjut kerja deh.

15:30 Saya ketiduran!!! Lelah dan kantuk tak bisa dibohongi, Tidur siang itu nikmat, ya? Oke, bulatkan tekad, celikkan mata, saya harus buka laptop. Harussss! Mumpung anak-anak masih tidur.

16:00 Anak-anak bangun tidur.. saya persilakan mereka main di luar, gowes sepeda atau main yang lain, yang penting main di luar biar ga suntuk di rumah terus. Kadang laptop saya bawa ke teras biar bisa sambil awasin anak-anak. Kadang saya titip abang: “Bang, sambil jaga adik yaa.” Lumayan udah gede udah bisa dikasih tanggung jawab jagain adiknya.

17:00 Yah, udah waktunya anak-anak mandi, baru juga kerja 1 jam. Tanggung, 15 menit lagi tak apalah.

17:30 Setengah 6! Oke panggil anak-anak masuk. Setelah mandi waktunya makan.

18:00 Idealnya ini jam makan sore mereka, sekarang sering molor ke jam 18:30, atau lebih. Ah yaudah, nggak harus ideal semua lah ya..

19:30 Duduk bareng abang, mereview tugas-tugas dan bahan sekolahnya, dengan segala intermezzonya, salah satunya si adik yang juga mau ikutan “ngerjain PR”. 

20:00 Masih ada waktu dikit. “Bang latihan keyboard ya, 10-15 menit aja.” Iya sih iya, tapi 15 menit pertama dihabisin dengan “main keyboard free style” selanjutnya nyetel ini itu, lalu udah 20:30 belum kedengaran dia berlatih. “Baaanngg, ayoooo!”

20:45 Niatan latihan keyboard 10 menit harus molor jadi 45 menit. “Ayo sikat gigi abang, adik, siap-siap tidur.”

21:00 Masuk kamar, pemanasan tidur dulu (aka main-main dan lompat-lompat di kasur). 21:30 batas saya menemani mereka di kamar, selanjutnya mereka tidur sendiri (yang kadang lama banget mata mereka terpejam, huff!).

21:30 “Nite kids, I love you.” Setelah peluk cium satu-satu, saya kembali buka laptop. Kebetulan suami sudah pulang jadi bisa nemenin anak-anak tidur biar nggak kabur-kaburan lagi (hela nafas). Kalau pas lagi nggak ada deadline, saya menyeterika sambil nonton film. Yeaaahhhh akhirnya me time!

24:00 Saya harus tidur, harusss… meski me-time nya kadang masih lanjut strolling di Tokopedia atau Instagram sebelum tidur. Setelah puas memandangi wajah pulas anak-anak, akhirnya saya terlelap di jam 00:30 atau 01:00. Recharging energy for tomorrow’s battle

Saya harap pandemi cepat berlalu biar bisa manggil si mbak datang lagi, dan jadwal harian saya bisa lebih normal seperti sebelumnya.

Gimana cerita harimu, mommies? Semangat terus yaaaa! 

Baca juga:
Daftar Alasan Keributan Rumah Tangga Selama Pandemi
Saat Rasanya Terlalu Banyak yang Harus Dilakukan Sebagai Ibu Bekerja
Tipe-Tipe Orangtua Saat Menemani Anak School From Home

View Comments (0)

Leave a Reply

© 2020 MOMMIES DAILY ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top