Saya (Sepertinya) Belum Pantas Pakai Barang Mahal

Sebelum kenal forum FemaleDaily, saya sudah tahu beberapa merek baju, sepatu, dan tas. Cuma nggak tahu harganya karena nggak punya kenalan yang punya barang-barang semahal itu. Penasaran juga, sih. Tapi nggak berani masuk butiknya, takut kaget lihat price tag *norak*.

Sejak buka bagian fashion FemaleDaily, tiba-tiba saya seperti branded stuff seller yang hafal harga-harga berbagai merek. Apalagi sejak tahu harga PO dan browsing through branded stuff seller’s price list, saya berpikir, “Oh ternyata merek x harganya ‘cuma’ sekian. Bisa, dong, aku punya juga. Apalagi di seller X ada cicilan…”. Lalu saya bisa dengan percaya diri melangkah ke butik merek tersebut dan mengecek seperti apa penampakan asli dari tas dan sepatu, walau yaaaa tetep nggak mampu beli karena harga di butik dua-tiga kali lipat harga personal shopper…hahaha.

Coach logo1

Setelah itu mulailah era saya window shopping mid level designer bags yang harganya nggak sampai empat juta (bukan di butik tentunya, di sana bisa dua kali lipat :D) dan jatuh cinta pada salah satu merek. Setelah menggelitiki suami, beliau setuju membelikan satu untuk saya. Waktu tasnya sampai, saya seperti anak-anak yang kesampaian beli mainan idaman. Tasnya keluar dus, dipandang-pandang, lalu bungkus dan masuk dus lagi. Lho, kenapa nggak dipakai?

Mau tau alasan saya? Lihat di halaman berikutnya ya!


18 Comments - Write a Comment

  1. :)
    santai aja mom..anggap aja reward utk diri sendiri, punya 1 (atau lebih) tas branded gak dosa kok. asal belinya pakai duit halal hihihi..
    saya dulu pertama punya tas mahal jg begitu, lama2 mikirnya…namanya barang lama2 kan pasti rusak jg, mau branded atau enggak. yg penting bisa bikin happy ketika memakainya, gak usah mikir pantes ato enggak. kenapa nggak pantes, toh Tuhan tidak menilai kita dari barang ;)

  2. Hehe kalau saya memang ga minat beli tas mahal. Habis ga ada tempat makenya. Ke kantor pake tas laptop (harus nyaman bin kuat biar ga gampang jebol). Ke mall? Bawa tas selempang biar gampang ngegandeng anak2 plus bawa segambreng belanjaan. Jadi beberapa tas yg harganya cuma ratusan ribu nangkring manis dibungkusin di lemari, dan beberapa thn kemudian kulitnya bocel2 gara2 ga dirawat hehe.
    Kalo sepatu lain soal, kalo enak dipakainya, mahal dikit dijabani deh, toh saya ga pernah punya banyak2 sepatu :p biasanya selalu ada sepatu fave yg itu lagi itu lagi, jadi nyaman dan enak dipakao itu kriteria utama. Dan biasanya merk2 bagus dia tahan lama. Kalo sampe ada sepatu mahal (di atas 500K) terus gampang rusak, merk itu langsung black list

  3. wajar si sebenernya ya, kalo barang baru maunya bagus terus. tapi kalo taraf nyusahin, males banget. mungkin gw nya yang emang norak bin lebay. sampe pernah suatu ketika pulang kantor pas ujan (kantor gw ga ada parkir indoor), tas gw titip dilobby dan gw ujan2an ke mobil dan nyetir balik ke lobby ambil tas gw. segitunya demi……tas (gw ga tau apa yang ada di pikiran resepsionis, pastinya dia bengong hahaha)

    sekarang si gw da insap. gw balik ke tas yang menurut gw lebih bisa di-use and abuse. gw ga lagi beli tas yang ada vachettanya dan ga beli yang warnanya terang benderang kecuali gampang dibersihkan.

    kalo sepatu, karena punya masalah backpain gw cuma bisa pake flat/wedges. dan karena gw punya kaki bebek, kalo beli sepatu harus dicoba dulu. dagdagbyebye de tu beli sepatu cantik2. dan karena disini belum banyak sepatu yang pake ukuran lebar, so pilihan gw terbatas dengan sendirinya.

    intinya si, kalo beli apapun gw punya 2 kriteria: quality and comfort.

  4. Haha, seru nih artikelnya Kir!

    Gue tipe slordeh dari dulu, pake barang apa aja, seringnya berantakan. Karena tau diri, makanya pas udah ‘melek’ merek, gue selalu cari yang bahannya gampang dibersihin dan tahan banting plus muat segala macam. Pernah punya yang bahannya leather, nggak kuat hati, takut kebaret, takut kotor, dsb dst. Ah gue kasih lah ke nyokap akhirnya :D

  5. halo jengkir…
    kalo gw pas mulai membeli tas ‘mahal’ (mahal dalam ukuran gw lho yaaa…mungkin buat orang lain segitu mah murmer..haha)..gw pake rumus gw rasiokan terhadap pendapatan.
    pada saat pendapatan gw xx rupiah..maka gw bisa dengan pede tanpa beban membeli dan menggunakan tas seharga yy rupiah.
    sempet tergoda pengen beli yang harganya zz rupiah tapi setelah berpikir beribu-ribu kali, walaupun mampu membelinya, tapi kok hati kecil berkata eman – eman yaa..mending buat beli emas…wakakakak.
    kemudian lagi, karena gw kerja di bumn yang rawan dengan sorotan masyarakat umum, itu juga menjadi bahan pertimbangan gw kalo beli barang branded..gw pasti mikir…kira2 kalau gw beli sesuatu dengan harga tertentu, sampai dimana ya tingkat kewajarannya? kira2 bakalan bikin gw disangka korupsi nggak yaaa?
    buat gw sih imej diri ‘bersih dari korupsi’ lebih penting daripada imej ‘gak keren karena gak pake barang branded’..hehehe..

    tadinya gw juga eman2 banget make tas / dompet mahal..gw sayang – sayang banget..tapi suami malahan bilang “harusnya kalau barang mahal itu harganya berbanding lurus dgn kualitas, jadi malahan seharusnya lebih abusable..ngapain kamu beli kalo malah bikin kamu repot?”…jadinya ya akhirnya gw pakenya yaaa selayaknya aja…gak terlalu disayang – sayang.

    kalo soal sepatu…terus terang sepatu gw yang paling mahal justru sepatu lari…yang gw beli tanpa pikir panjang karena ya gw percaya kalo gw bisa lari lebih lama (belum tentu lebih cepet) dengan sepatu yang nyaman..yang mana tentunya harganya mihil…hahaha.

    1. naiyaa logikanya gitu kan ya #berbandinglurus. tapi baca2 kok yg masuk malah info maintenancenya yg berbanding lurus x_x. makin jiper jadinya.
      btw di bumn tempat dirimu sekarang malah yg heboh tas branded nubie2 outsourcenya Sis. takjub guegede banget apa ya gajinya? tapi nubie loh #yasudahlah.

  6. halo..
    ikutan nimbrung. saya beli tas (yang menurut saya bermerk) adalah dengan budget. nabung. hihihi. dan belinya kalau yakin dapet harga murah #tetapmedit #hidupmedit!
    Dan kalau sudah beli, niscaya itu akan di-abuse. terakhir beli my 1st ever France bag, trus sempat khawatir kalau pakai. but then I said to myself : don’t let the bag own you. it’s just a bag. and it works. Santai aja dipake kemana juga =)

  7. Samaaaa..
    Aku juga.
    Makanya sampe skrg jrg beli tas ‘branded’ yg baru. Sayaaaaang hehehe biasanya beli seken di MP (ujung2nya FD sumber racun yaa hehe)

    Cm biasanya tas branded kan bahannya bagus ya.. harusnyaa awet. Jd skrg tiap make selalu positif thinking hahahaha

    Btw mbak.. ak jg ga ada outfit mendukung buat tas branded. Pede ajah hahaha simple is the new cool :P

    1. nah iyayaa, nih lagi eyeing preloved juga tapi belon nemu yg cocok euy.
      oh klo outfit ya yg proporsional aja siihh sama model tasnya. kalo modelnya emg casual ya whatever brand the bag is will go with jeans misalnya. cuman kadang suka takjub pas jalan liat orang bawa tas macem chanel flap ato birkin yg buat gw kelasnya formal ato minim semi formal, tapi tampilannya casual abis kayak ke pasar. ya ga nutup kemungkinan either tasnya kw ato style orgnya emg kayak gitu, tapi yaaa ngeliatnya asa gimana gitu deh. well this is personal opinion sih yaa

  8. Been there done that! Pernah punya tas branded yang lumayan premium lah harganya, tapi akhirnya gue jual karena ga tahan dengan maintenance-nya. Trus gue juga ga bisa terus2an kuatir tasnya bakal kenapa-napa tiap kali dipake. Selain itu gue juga punya designer shoes juga, akhirnya ga pernah dipake gara-gara tiap kali dipake keluar takut sepatunya kegores atau nginjak kotoran. Bikin tambah beban mental aja. Hahahaha.

Post Comment