Kiat Memulihkan Trauma Anak Dari Tindak Pelecehan Seksual

Pertama kali baca berita yang memuat soal pelecehan seksual yang menimpa salah satu siswa sekolah elit di Jakarta, bulu kuduk saya langsung merinding. Sedih, kesal, marah, semua perasaan campur aduk jadi satu.

Jadi kebayang betapa hancurnya orangtua korban. Terlebih ketika anaknya bertanya, “Momy why are you crying, is it bad?,” Duh…. hati jadi benar-benar mak clos, nelongso. Pertanyaan polos ini jelas-jelas menunjukan kalau anaknya sama sekali belum paham kalau tindakan tersebut merupakan tindak asusila yang berdampak buruk untuknya.

Sama seperti yang Lita tulis di artikel ini, saya salut ketika mengetahui bagaimana cara Sang Bunda memancing dengan menggunakan tokoh idola anaknya, Captain Amerika dan Hulk, untuk meceritakan kronologis kejadian. Alhamdulillah, sekarang satu persatu para ‘predator’ seksual sekarang mulai diproses oleh pihak kepolisian.

PR terberatnya  justru mencari cara memulihkan kondisi sang anak dari trauma. Apalagi menurut beberapa situs berita, korban sudah tidak mau kembali ke sekolah, merasakan ketakutan yang luar biasa, dan mengalami perubahan perilaku yang cukup jelas.

Child-hiding-face-with-hands*gambar dari sini

Sebagai orangtua, kita memang nggak bisa menutup mata kalau pelecehan seksual banyak terjadi di depan mata kita. Bahkan pelecehan ini bisa dilakukan oleh pengasuhnya atau gurunya sendiri! Aaaah…., kalau ngomongin soal ini, semua hati orangtua pasti remuk!

Tapi, biar bagaimana, sebagai orangtua tentu kita nggak boleh terlihat ‘hancur’, terlebih ketika berhadapan dengan anak-anak. Saya pun akhirnya bertanya pada Mbak Irma Gustiana, psikolog keluarga yang praktik di Lembaga Psikologi Terapan Universitas Indonesia dan Klinik Rumah hati ini pun memberikan beberapa kiat untuk kita para orangtua, jika telanjur jadi korban (knock-knock on the wood..):

  • Kalau anak sudah jadi korban pelecehan atau masih suspect, yang perlu dilakukan orangtua adalah jangan marah, dan jangan menunjukan reaksi berlebihan di depan anak karena anak akan merasa dirinya ada di pihak yang salah.
  • Jangan terlalu banyak menginterogasi, mendesak anak, karena hal ini justru akan membuat anak jadi menarik diri.
  • Usahkan untuk kontak langsung dengan pihak yang ada di sekitar anak, misalnya guru di sekolahnya.
  • Kumpulkan informasi yang lengkap mengenai gelagat perubahan perilaku anak.
  • Kalau ternyata memang anak adalah korban, pertama tentunya perlu dilakukan visum, lalu ke pihak kepolisian, dan minta bantuan ke tenaga profesional atau psikolog untuk bisa menggali informasi lebih mendalam pada anak.
  • Langkah berikutnya bisa dilakukan psikoterapi kepada anak sehingga dapat membantu trauma healing-nya.
  • Dengan beberapa metode pendekatan psikologis yang berkelanjutan dipantau terus perkembangan anak.
  • Pada orangtua juga akan diberikan psikoedukasi untuk membantu mentalnya.
  • Alihkan dengan serangkaian kegiatan yang bisa menyenangkan anak, minimalisir dulu dari keadaan yang membuat anak trauma.

Buat saya, kiat dari Mbak Irma ini sangat bermanfaat sekali. Meskipun di relung hati yang paling dalam saya terus berdoa supaya peristiwa pelecehan seksual pada anak tidak perlu terjadi lagi. Baik dalam lingkup keluarga atau pun lingkungan yang saya kenal. Amin.

 


2 Comments - Write a Comment

  1. Gw ingin share link ini ;

    http://www.storypick.com/finally-video-child-abuse-every-kid-can-watch-learn-show-kids-tonight/

    Copy-Paste ;
    Probably the best video on Child Abuse, this short film named Komal is being released in 12 Indian languages. The videos will also be released in “Accessible” versions to ensure that speech/hearing/vision impaired children are also able to watch this film and learn.

    “Spread this message and let young children know that help is just a call away!”

Post Comment