When I Was 13…

“Waktu gue umur 13 tahun, maghrib udah harus sampe rumah”- Hanzky, CEO Female Daily.

“Gue umur 13, sering banget ditarik pulang sama bokap kalo jam 5 belum sampe rumah. Jam 4.45 nyokap udah telpon ke rumah teman yang gue datengin untuk kasih warning”- Putri, Account Executive Female Daily.

“Gue umur 13 tinggal di Ambon, RCTI aja baru masuk Ambon itupun pakai antena. Kehidupan luar hampa, mending di rumah aja” – Sarah, Community Manager Female Daily

“Gue pas SMP, kalo pergi ke mana-mana sama teman, naik mikrolet. Wajar sih di Manado anak kecil naik mikrolet sendiri. Bokap suka ngejemput. Pergi ke tempat gue main, tapi nggak turun. Ngeliatin doang. Kalau gue ga bisa pulang kemalaman atau mikrolet udah habis, baru deh dia muncul” – Vanya, Account Manager Female Daily.

“Boleh pergi ke “pesta” yang diadakan teman TAPI bokap nunggu di mobil.  Boleh pergi ke mal sama teman TAPI rencana pergi sudah harus dijelaskan ke orangtua dari seminggu sebelumnya DAN belum tentu disetujui. (“dijelaskan” = harus tahu mau ngapain, jam berapa sampai jam berapa, rencana pergi dan pulang sama siapa)”- Manda, Event and Partnership Manager.

*gambar dari sini

Pembicaraan ini muncul di Whatsapp Group kantor kami saat mendengar berita tentang putra dari Ahmad Dhani, Dul, yang berusia 13 tahun mengalami kecelakaan lalu lintas. Yang bikin kalimat-kalimat di atas muncul adalah karena Dul mengendarai mobilnya sendiri di tol Jagorawi dan parahnya, menyebabkan 6 orang kehilangan nyawa.

Hal ini mungkin membuat beberapa dari kita bertanya-tanya, kok bisa, ya, anak usia 13 tahun nyetir mobil sendiri sejauh itu? Ya, mungkin kalau bisa nyetir saja wajar. Nyetir di dalam komplek, masih bisa dipahami. Kalau sudah sejauh itu? Err… apalagi, berdasarkan beberapa berita yang beredar, Dul sudah bisa menyetir mobil sejak usia 11 tahun. Wow.

Kejadian ini, menjadi sorotan mungkin karena sosok Dul dan keluarganya adalah selebriti. Tak usah di luar sana, baru saja beberapa waktu lalu saya menulis di blog pribadi ada kerabat saya yang mengalami kejadian mirip dengan peristiwa ini. Orangtuanya bahkan sampai harus merelakan nyawa si anak hilang akibat kecelakaan motor yang ia alami.

Anak-anak di bawah umur membawa kendaraan sendiri, bisa dibilang jadi pemandangan lumrah belakangan ini. Kalau mau dibahas, banyak sekali yang dilanggar di hal ini. Kepemilikan Surat Izin Mengemudi (SIM) misalnya. Sampai kadar emosional mereka yang belum stabil untuk mengendarai mobil atau motor sendiri.

Di sini, saya nggak mau mencari siapa yang salah dan yang benar. Kita harus sama-sama menyadari, bahwa sebagai orangtua pasti kita akan (atau pernah) melakukan kesalahan. Mudah-mudahan, apapun yang kita lakukan untuk anak, sudah melalui pertimbangan yang masak dan bijaksana.

Btw, saat saya berusia 13 tahun, saya sudah bisa nyetir motor. Yang ngajarin? Ayah saya sendiri. Tapi, saya sama sekali dilarang bawa motor ke luar komplek. Sekalinya pernah saya bawa ke luar komplek, nabrak motor lain. Kapok setelah itu!

Bagaimana dengan Mommies, saat usia 13 apa yang diingat?

 


17 Comments - Write a Comment

  1. waktu gue usia 13 th malah ngga boleh keluar malem sama sekali, nginep di rumah temen pun tak boleh.. kalau hari minggu (AJA!!) pagi abis lari pagi dari sekolah, temen2 lain pada lanjut nongkrong di mal, gue harus sampe dirumah lagi latest jam 10 kalo ngga bener2 kena semprot nyokap bokap! pokoknya aku anaknya culun waktu masih smp dan smu deh lit, hahaha..

    1. LOL!
      Abis nulis artikel ini, banyak yang baru pada ngomong tentang memori ketika usia 13 tahun. Ternyata kalo dipikir-pikir sebagian kita malah anggap ternyata bokap nyokap dulu nggak seheboh ortu lainnya dalam hal mengekang. Mungkin kalo dulu masih ABG jadi anggapnya ortu kita paling nggak asyik.
      Nah, kalo kasus lo kayanya emang termasuk ortu yang strict ya *pukpuk*

      Tapi kebayang nggak kalo kita dikasih ortu yang bukan kaya ortu kita? Humm….

  2. Umur 13 taun… Aku belum puber. Hehehhe… Belum ngerti pacaran… Kegiatan ya hanya ke sekolah n les… N slalu diantar jemput ortu. Mulai belajar naik motor tapi hanya di halaman rumah.
    Anak zaman skrang serba canggih n express. Balik lagi ortu sbg superior yg membatasi anak agar tetap bs berkembang tanpa terlalu bebas yg bisa membahayakan dirinya dan org sekitarnya.

  3. Nilai SMP jeblok dan gue hanya boleh nonton TV sehari seminggu, jadi gue milih minggu jatah nonton gue yg pas siaran Beverly Hills 90210 demi Luke Perry… di Bogor cuma ada mall kecil, Maghrib sudah sampai rumah, nonton film sebatas di 21 (kalau ada lebih uang jajan sambil makan satu slice Pizza Hut). Ukuran sekarang mungkin gue akan di-bully karena gak keren ya?

  4. pas lagi umur segitu… sehari – hari sih pulang pergi sekolah naik angkot sendirian, liat anak2 smp pada tawuran, nonton kerusuhan jaman 98an ahahahaha…. kemall paling ke arion bisa beli baju di matahari pas lebaran atau plaza yogya, yang akhirnya abiss kebakar di taun 98 itu pokoknya yg plg keingetan taun 98an deh :D

  5. Sama kayak Dul, udah bisa nyetir dari umur 11 tahun x)) TAPI cuma boleh manasin mobil di garasi dan keliling komplek ditemenin Bapak setiap weekend. Ah, umur 13 tahun gitu sih gue cuma sibuk les sana sini doang, pulang pergi naik angkot atau diantar Bapak dijemput Ibu. Nongkrong di Mall? Mimpi kali yaaaa hahaha

  6. Wahh umur 13 tahun sih Maghrib udah harus sampe rumah, gak boleh nginep di rumah temen (sampe kuliah pun gak boleh), jalan2 kemana2 harus dianter supir dan seabrek peraturan ketat lainnya. Pake telpon lama-lama pun gak boleh :-) Hehehe

Post Comment