Now Reading
Tips Manajemen Kemarahan Untuk Orang Tua Supaya Bisa Marah Secara Positif

Tips Manajemen Kemarahan Untuk Orang Tua Supaya Bisa Marah Secara Positif

Marah adalah emosi alami manusia tapi mengatur manajemen kemarahan itu yang sulit, terutama saat marah kepada anak. Jangan asal marah, ya! 

Menjadi orang yang sabar itu bagus tapi ketika Anda perlu marah untuk menyelesaikan sesuatu atau membela apa yang Anda yakini benar, maka marahlah. Merasa marah dan mengelola kemarahan dengan cara yang positif dan sehat juga akan menjadi contoh yang baik bagi anak-anak. Misalnya, ketika Anda marah, lalu menarik napas dalam-dalam atau berjalan menjauh daripada meledak, Anda menunjukkan kepada anak-anak bahwa marah pun ada etikanya.

Kemarahan bisa menjadi negatif, jika sering terjadi atau tidak terkendali. Kehilangan kesabaran saat marah dapat memperburuk masalah dan menyebabkan konflik dengan orang lain. Namun ketika Anda memberi waktu untuk menenangkan diri, Anda terhindar dari mengatakan atau melakukan hal-hal yang nantinya disesali. Selain itu, anak-anak perlu tumbuh dan berkembang di lingkungan yang aman dan terlindungi. Jadi, berada di lingkungan dengan banyak konflik dan teriakan tidak baik untuk mereka.

BACA JUGA: 7 Hal Wajib untuk Ortu Agar Anak Mampu Kelola Marah dengan Baik

Beberapa Penyebab Orang Tua Marah

Membesarkan anak adalah pekerjaan besar dan penting. Pekerjaan ini menuntut orang tua bisa berlaku seimbang (dan ini memang sulit) terhadap banyak hal seperti pekerjaan, waktu untuk keluarga, urusan rumah tangga, kegiatan anak-anak, dan kegiatan sosial. Ketika Anda punya banyak tugas tapi waktu dan tenaganya terbatas, Anda mudah kehilangan kesabaran dan marah ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana.

Terkadang Anda mungkin kesal kepada pasangan  dan kalian berdua nggak menemukan kesepakatan dalam mendidik dan mendisiplin anak-anak. Ketidaksepakatan semacam ini dapat menyebabkan konflik, terutama jika Anda merasa diremehkan atau tidak didukung.

Terkadang, kemarahan atau frustrasi yang dirasakan anak-anak juga dapat membuat orang tua merasa marah. Dan faktor-faktor lain yang bisa membuat Anda cenderung mudah marah adalah stres di tempat kerja, kesulitan keuangan, kurang tidur dan tidak cukup waktu untuk diri sendiri. Ngobrol dengan teman atau ahli kesehatan mental dapat membantu Anda.

Mengenali Tanda-tanda Kemarahan

Nah, saat mengenali tanda-tanda kemarahan, Anda seperti diberi pilihan: membiarkan amarah yang mengendalikan Anda atau sebaliknya, Anda yang mengendalikan amarah. Berikut ini sinyal-sinyalnya:

  • Detak jantung lebih cepat
  • Perut mulas
  • Agitasi- merasa tegang, uring-uringan
  • Napas lebih cepat
  • Wajah bersemu merah
  • Bahu terasa tegang
  • Mengatupkan rahang dan tangan berkeringat.

Pikiran buruk

Punya pikiran negatif wajar ketika kita sedang marah dan itu justru bisa membuat situasi semakin buruk. Misalnya, Anda mungkin mengalami hari yang berat di tempat kerja dan merasa stres. Ketika Anda menjemput anak-anak dari sekolah, mereka mulai berdebat di kursi belakang, membuat Anda frustrasi. Begitu sampai di rumah, mereka nggak meletakkan sepatu di tempatnya dan membiarkan barang-barang mereka berantakan di lantai sehingga Anda semakin marah, membuat Anda punya pikiran buruk seperti ini:

  • ‘Nggak ada siapa pun yang mau bantu saya. Semua harus saya kerjakan sendiri.’
  • ‘Kalian memang anak-anak yang nggak bisa diatur.’
  • ‘Kalau aja anak-anak bersikap manis, saya nggak bakal frustrasi.’
  • ‘Kenapa sih kalian bikin Mama marah terus?’

Jika pikiran seperti ini mulai berkelebat di benak Anda, segera hentikan dan lakukan sesuatu untuk menenangkan diri sebelum Anda kehilangan kesabaran dan meledak dengan kemarahan.

BACA JUGA: 10 Jenis Kemarahan, Mana yang Sering Anda Rasakan?

Tips Manajemen Kemarahan Sederhana

Dikutip dari Raising Children, berikut beberapa tips manajemen kemarahan yang bisa mulai Anda terapkan dalam pengasuhan anak!

manajemen kemarahan orang tua

Sumber gambar: Freepik

Langkah 1: Identifikasi kemarahan Anda

Langkah pertama untuk mengelola kemarahan Anda adalah dengan memerhatikan tanda-tanda awal. Penting untuk mengetahui dan mengatakan bahwa Anda marah kepada diri Anda sendiri. Misalnya, ‘Ini bikin saya marah’ atau ‘Saya tahu saya akan marah’.

Langkah 2: Tenangkan diri

Setelah Anda mengenali tanda-tanda awal kemarahan, lakukan beberapa hal untuk mulai menenangkan diri, terutama jika kondisi tidak memungkinkan Anda menjauh dari anak Anda:

  • Cobalah untuk memperlambat pernapasan Anda. Tarik napas selama dua detik dan buang napas selama empat detik. Lakukan ini beberapa kali sampai detak jantung Anda melambat.
  • Jika anak-anak sangat berisik, coba tutup telinga Anda atau pasang headphone untuk meredam bising. Kemudian tarik napas dalam-dalam beberapa kali.

Jika Anda dapat menjauh sebentar dari anak-anak, silakan coba beberapa cara ini:

  • Lakukan sesuatu yang menenangkan Anda, seperti mendengarkan musik, membaca majalah, atau hanya menikmati pemandangan sekitar.
  • Pergi ke luar untuk lari atau jalan-jalan.
  • Mandi air hangat.
  • Bicaralah dengan teman tentang perasaan Anda.

Sebelumnya, pastikan anak-anak berada di tempat yang aman sebelum Anda pergi agak jauh atau Anda bisa meminta tolong seseorang untuk mengawasi anak Anda selama beberapa menit.

Nah, tanda-tanda bahwa Anda sudah tenang adalah detak jantung mulai melambat dan otot-otot Anda lebih rileks.

Langkah 3: Renungkan situasinya

Jika merasa sudah tenang, mungkin ada baiknya Anda merenungkan apa yang baru saja terjadi. Ini dapat membantu Anda belajar dari pengalaman dan tahu bagaimana menangani situasi serupa dengan lebih baik di masa depan. Tanyakan ini:

  • ‘Seberapa pentingkah ini? Mengapa ini membuat saya sangat kesal?’
  • ‘Bagaimana saya ingin menyelesaikan situasi ini?’
  • ‘Perlukah saya melakukan sesuatu atau sebaiknya saya biarkan saja?’

Berikan Contoh Manajemen Kemarahan yang Baik Kepada Anak

Mommies, nggak apa-apa jika Anda merasa marah tapi yang jangan sampai dilakukan saat Mommies marah adalah berteriak-teriak dan memaki-maki, menyakiti perasaan orang terutama anak-anak Anda. Jika ingin minta maaf, jangan minta maaf karena Anda marah, tapi minta maaflah karena Anda kehilangan kesabaran atau telah berteriak. Dengan begitu, anak-anak akan tahu bahwa tak apa-apa jika sesekali merasa marah, tapi yang lebih penting adalah tahu cara yang lebih sehat untuk menangani rasa marah.

Apa yang terjadi jika Anda tak mampu mengelola rasa marah dengan benar?

Akan selalu ada saat-saat ketika Anda tidak mengelola kemarahan dengan baik, berteriak atau mengatakan sesuatu lalu Anda sesali. Ketika ini terjadi, ada baiknya untuk meluangkan waktu memikirkan apa yang harus dikatakan kepada anak-anak atau pasangan Anda. Coba beberapa ide ini:

  • ‘Maafkan saya karena kehilangan kesabaran. Lain kali, saat marah, saya akan pergi menenangkan diri dulu.’
  • ‘Maaf saya meneriakimu. Bisa nggak kita bicarakan masalah yang tadi?’
  • ‘Maaf ya. Seharusnya meskipun sedang marah saya nggak boleh ngomong begitu. Saya seharusnya menenangkan diri sebelum kita membicarakannya.’

BACA JUGA: Mengelola Kemarahan dengan Mindful, Gimana Caranya?

View Comments (0)

Leave a Reply

© 2020 MOMMIES DAILY ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top