Now Reading
5 Cara Belajar Yang Menyenangkan

5 Cara Belajar Yang Menyenangkan

nenglita

Siapa yang anaknya duduk di kelas 1 SD dan mau atau sedang menghadapi UAS alias final exam? Saya ngacung tinggi nih, cari teman. Haha.

Senin depan, Langit bakal menghadapi UAS. Berkaca pada kebiasaan belajar saya waktu sekolah, wah amburadul. Haha. Kebetulan Mama dan Papa saya santai. Mereka bukan tipe orangtua yang menuntut anak-anaknya berprestasi di sekolah. Jadi sistem belajar kami pun serba santai, nggak ada jadwal belajar tiap hari, nggak wajib les, dan sebagainya. Belajarnya kapan? Ya kalau mau ulangan saja. Haha. Alhamdulillah sih, anak-anaknya nggak jeblok-jeblok amat nilai-nilai sekolahnya. Bahkan saya dan kakak saya cukup sering jadi langganan juara kelas.

Karena dibesarkan dengan orangtua yang santai untuk urusan akademis tapi hasilnya kami ini nggak jelek-jelek amat prestasinya, saya pun meniru mereka tentu dengan perbaikan sana sini, ya. Langit nggak punya jadwal belajar yang tetap dan saya nggak mendaftarkan Langit di kursus manapun. Lagian menurut saya, anak umur 6 tahun sudah belajar full di sekolah, eh di rumah belajar juga? Kapan dia mainnya? Otak mereka kan harus dibikin bahagia supaya aneka informasi bisa terserap sempurna.

2014-10-28 20.43.47Belajar santai ala Langit

Walaupun sudah paham alibi tersebut, tapi begitu mau UAS ini, kok tiba-tiba saya deg-degan? Haha.

Melihat anak saya  yang kemarin masih ditimang-timang, tidurnya masih peluk-pelukan, masih mau digendong sama saya atau bapaknya, kok sekarang ulangan sih? #lebay

Kayanya dunia dia sudah serius sekali sekarang :’)

*concern-nya lebih karena itu bukan masalah nilai. Haha*

Apalagi banyak teman yang anaknya seusia Langit pada serius-serius banget menghadapi UAS. Memajang nilai anaknya ulangan, mengikutsertakan anak-anaknya les ina itu, memiliki jadwal belajar yang tetap, memiliki peraturan misalnya nggak boleh main kalau PR belum selesai (lah saya, Langit besoknya ada PR malamnya malah diajak nonton Disney Live!).

I’m a #failedMom :(

Walau demikian, ada beberapa cara belajar  yang saya anggap efektif untuk Langit. Lihat di halaman selanjutnya, deh!

Pages: 1 2 3
View Comment (1)
  • aw…. tipsnya oke banget nih, Lit. Berhubung Danny-boy dan Baby David belum menginjak usia SD, jadi aku sharing sedikit mengenai pengalaman belajarku semasa SD dulu ya.

    Kalau dulu jaman aku kecil, mama lumayan strict urusan belajar. Aturan “tidak boleh main sebelum selesai kerjakan pr” sempat bikin aku manyun berat karena iri liat temen-temen sebaya asyik maen sementara aku harus selesaikan pr dan saat pr sudah selesai, sudah keburu maghrib T__T Batal maen sama-sama deh! (di komplekku banyak banget anak-anak seusiaku dulu jadi seru banget deh kalau maen sama-sama ketika sore hari)

    Tapi sekalipun strict soal belajar, mamaku juga konsisten selalu menemaniku belajar… Sambil masak ajah bisa loh nanyain aku perkalian, padahal aku juga lagi sambil maen masak-masakan. Dan memang metode ini yang bikin aku cepat hafal perkalian jaman SD dulu ^^. Jadi belajar itu gak melulu harus formal diatas meja belajar^^

    Dan karena SDku dulu selalu rutin ada ulangan mingguan, ketika tiba saatnya ulangan umum (dulu kan masih pake sistem cawu ya) aku cukup mengulang saja materi ulangan mingguan, jadi malah lebih enteng belajarnya^^.

Leave a Reply

© 2020 MOMMIES DAILY ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top