Ingin Ke Solo Lagi!

Bulan Mei lalu merupakan bulan istimewa buat saya. Selain di bulan lalu anak saya,Bumi, ulang tahun
yang ke 3, di bulan tersebut saya juga berkesempatan mewakili Mommies Daily mengikuti Asean Blogger
Festival Indonesia 2013 yang digelar di Solo.

Sudah dipastikan, lewat event besar ini saya mendapatkan banyak pengalaman. Mulai dari pengalaman
kenal dengan teman-teman Blogger se-Asean, makan malam di rumah Walikota Solo, menikmati
beragaman budaya Solo, dan masih sederet pengalaman lainnya. Rasanya perjalanan darat dengan
menggunakan bis Jakarta-Solo hingga 18 jam langsung terbayar lunas saat saat mengikuti beragam
acara yang disusun oleh panita.

Yang jelas, lewat kegiatan rutin ASEAN Blogger Community ini, para Blogger diharapkan bisa
mempromosikan kebudayaan nasional kepada masyarakat ASEAN. Alasan kenapa Solo terpilih jadi tuan
rumah juga karena kota ini punya kekayaan budaya yang luar biasa. Satu kekuatannya juga karena
adanya Keraton Surakarta yang memang memiliki keterkaitan sejarah dengan Kerajaan Majapahit

Gara-gara perjalanan ABFI 2013 ini, saya sendiri sudah mengagendakan untuk liburan keluarga di sini.
Soalnya, banyak hal yang bisa dieksplorasi di Solo. Ini ada 4 hal yang menjadi alasan kenapa saya ingin
mengajak suami dan anak saya kembali ke Solo:

Pertama, obsesi Bumi dengan kereta api, adalah salah satu yang alasan mengapa Solo sangat oke
untuk tempat liburan karena di sini saya bisa mengajaknya naik kereta api tua, Sepur Kluthuk
Jaladara.



Nggak kebayang, deh, betapa antusiasnya Bumi kalau naik kereta tua ini. Lah, wong, baru saya ceritakan
dengan menunjukan foto-fotonya, Bumi langsung bilang, “Kapan-kapan ke sana, yah, ibu…”

Waktu itu, kami seluruh peserta ABFI memang berkesempatan untuk menikmati kereta api tua ini.
Yang bikin unik, perjananan kereta api ini memang melewati pusat Kota Solo, mulai dari Jl Slamet Riyadi,
kemudian berakhir di Stasiun ke Purwosari.

Kedua, selain kereta tua, di Solo kita juga bisa mengajak anak-anak untuk naik bis tingkat
wisata. Dan ini cuma bisa ditemukan di Solo, lho! Sayangnya karena telat daftar, saya nggak ikutan
keliling kota Solo dengan bus tingkat Wekudra. Maklum, karena daya tampung bis memang terbatas jadi
nggak mungkin seluruh peserta bisa ABFI masuk di dalamnya.

Kalau memang ada Mommies yang ingin mencoba, bus ini  hanya beroperasi hari Sabtu, Minggu dan hari
libur. Kalau memang jalan-jalannya bersama rombongan, bis ini bisa disewa atau carter dengan biaya
Rp. 800.000,-. Pengemudi pun siap mengantarkan kita ke lokasi yang kita tuju. Asik, yah!

Ketiga, setiap bulan Mei, ada acara Mangkunegaran Art Festival Surakarta. Di  event tahunan yang
digagas dalam rangka pelestarian budaya Solo ini, saya menikmati beragam tarian Jawa yang dibawakan
dengan sempurna. Yang paling seru, sih, saat opera Timun Mas. Selain sangat  menghibur karena
lakon dari pemain banyak yang mengundang tawa, performing art ini juga sarat dengan pesan moral
yang bisa kita ajarkan untuk si kecil. Nah, kalau mau liburan ke Solo, bisa juga memilih tanggal yang
bertepatan dengan event ini.


Lakon Timun Mas ini diperankan dengan sempurna



Raksasa Buto Ijo sedang menagih janji pada ibu Timun Mas

Dan keempat, Candi Cukuh. Banyak keunikan dari candi ini. Selain Candi Sukuh merupakan satu-
satunya candi yang memiliki atap yang datar sehingga bisa kita naiki sampai ujung. Candi ini juga
ternyata dikatakan sebagai candi kesuburan, candi yang menggambarkan sex education, bahkan ada
juga yang mengatakan candi yang menggambarkan seni bercinta.

Mungkin, hanya di candi inilah kita bisa melihat salah satu ornamen yang mirip sekali dengan rahim
perempuan. Selain itu, salah satu yang merefleksikan sex education, candi ini memiliki
ornamen Lingga dan Yoni. Sekilas melihatnya, ornamen ini mirip sekali dengan alat kelamin
perempuan dan laki-laki. Menurut pemandu wisata, dulu ada kepercayaan yang mengatakan bahwa
ornemen ini digunakan untuk menguji perempuan masih perawan atau nggak.

“Jika kain yang memang wajib digunakan sang perempuan itu robek setelah melewati ornamen Lingga
dan Yoni, mereka dianggap sudah nggak suci lagi. Yah, namanya juga mitos, yah. Jadi boleh percaya,
boleh nggak,” begitu katanya.


Ornamen Lingga dan Yoni

Bersama teman-teman blogger

Wah, perjalanan kemarin benar-benar membuat saya ingin ke Solo lagi!


5 Comments - Write a Comment

  1. Kebetulan banget, long weekend kemarin baru pulang kampung dr Solo. Jangan lupa wisata kuliner makanan khas Solo, enak semua & murah meriah. Ada nasi liwet, tengkleng, cabuk rambak, gudeg ceker, timlo, soto seger, selat solo, wedangan & masih banyak lagi. Pun dgn penganan utk oleh2. Bye bye diet hehehe. Belanja batik di pasar klewer, PGS, kampung batik Laweyan. Liat museum batik Danar Hadi & kraton Surakarta. Anak2 diajak keliling naik becak & delman di stadion Manahan. Seruuu loooh..
    Selamat berlibur Bumi :D

  2. Mom Shinta… benerrrr bgt, tuh, Bumi kayanya emang harus naik becak. Apalagi kl inget di Jakarta emang udh nggak ada. Kmren juga sempet wiskul…. tp kurang bisa eksplorasi krn keterbatasan waktu krn acara Asean Blogger mayan padeettt :) ini udh ga sabar mau ke Solo lg…. rencananya mau mampir Jogja juga…

Post Comment