Trik Lain Memotong Kuku Anak ;)

Zahra Kamila (3 tahun 6 bulan) paling paling paling susah kalau dipotong kukunya dalam keadaan “sadar”, dia selalu menolak untuk dipotong kukunya. Berbagai pendekatan sudah saya lakukan, bahkan gurunya pun ikut membantu, bilang kalau kotor, nanti ada kuman, saya belikan gunting kuku anak-anak bentuk lucu yang awalnya dia tertarik, tapi sewaktu saya pegang tangannya langsung tarik lagi dan kabur. Jadi satu-satunya cara untuk memotong kuku Zahra adalah sewaktu dia tidur pulas, seperti yang Sazqueen pernah tulis. Kalau tidak pulas, dia pasti kebangun, dan menyembunyikan tangannya dibawah bantal supaya saya tidak bisa memotong kukunya. Akhirnya karena terlalu malam saya juga jadi ketiduran dan kelupaan lagi tugas yang satu itu.

Lalu suatu hari dia lihat saya memakai nail polish, layaknya anak seumuran Zahra, dia selalu ingin meniru apa yang dilakukan oleh ibunya. Entah pakai bedak, lipstik, hair dryer dan akhirnya nail polish pun dia tertarik. Tapi saya bilang, untuk pakai nail polish kukunya harus dipotong terlebih dahulu supaya rapi, lalu boleh pakai nail polish. Saya belikan juga Zahra nail polish khusus untuk anak-anak.

Tanpa disangka, tiba-tiba saja Zahra tenang dipotong kukunya, walau awalnya agak takut-takut sedikit, tapi tiap dipotong satu jari lalu saya poles dengan nail polish, dia terlihat senang. Akhirnya nggak terasa kuku kaki dan tangannya bisa dipotong dengan tenang dalam keadaan sadar.

Sekarang keadaannya malah terbalik dibanding 1 bulan yang lalu, tiap lihat kukunya panjang dia minta dipotong kukunya, dia bahkan sekarang bisa pakai kuteks sendiri. Rapi, lho … dia konsentrasi penuh waktu memoles, kalau ada yang melenceng dia rapikan dan di lap dengan cotton bud. Persis seperti yang saya lakukan.

Kendalanya memang, kalau ke sekolah, ya, nggak boleh pake kuteks, ya, hehe. Jadi saya bilang boleh pakai kuteks kalau sedang libur saja.

Memang kalau dipikir kesannya kok “dewasa” sekali … anak umur 3 tahun sudah pakai kuteks. Apa tidak berlebihan? Tapi akhirnya bagi saya dengan hasilnya Zahra jadi mau dipotong kukunya dengan tenang dan asal diberi pengertian kalau selama hari sekolah tidak boleh pakai kuteks, saya masih memperbolehkan dan Zahra tampak bisa mengerti.

Kalau menurut Mommies bagaimana?

 


16 Comments - Write a Comment

  1. Ini trik yang gue gunakan untuk Langit juga. Idem sama Nopai, sekolahnya Langit juga ga melarang pakai kuteks, jadi aman :D Tapi emang dasar anaknya ga terlalu girlie, trik ini hanya berlaku sampai usia 3-4 tahun, sekarang udh lewat 4 tahun, lebih bisa pake alasan kuku panjang itu kotor dan banyak kumannya :)

  2. hihi… kalo abel untungnya sedikit nurut kalo mau potong kuku.. Cuma dikasih tau kuku panjang = kuman= sakit perut. kalo pake kutex gak dibolehin mamanya. alesan : kutex itu hanya boleh dipake sama mama2. anak skolah belum boleh pake, nanti dimarahin ibu guru… wkwkwk..

  3. disekolah anakku jg gak ngebolehin pake kuteks di tangan, klu di kaki boleh karena gak keliatan, hehe… bagus ya, ada kuteks untuk anak2. kemarin eva aku pakein kuteks untuk dewasa ;( klu srg udah nemu seneng banggetz. pny anak cwe emang printilan bgt pernak perniknya tapi seruuuuuu

Post Comment