Serunya Liburan Keroyokan

Entah siapa yang memulai tapi keluarga besar saya hampir selalu pergi berlibur bersama. Ya, sepanjang ingatan saya akan berlibur … hampir pasti dihabiskan bersama keluarga besar (mama): ada Om, Tante, dan para sepupu. Ternyata ketika saya bertemu keluarga suami … kebiasaan mereka pun sama. Malah lebih heboh karena jumlahnya superbanyak (suami adalah anak ke-8 dari 9 bersaudara), haha. Tak perlu banyak adaptasilah untuk saya masuk ke rencana berlibur ala mereka.

Dulu, waktu para sepupu saya masih kecil, keluarga kami sering sekali pergi berlibur bersama. Target lokasi adalah area wisata yang seru aktivitas anak-anaknya. Begitu anak-anak beranjak besar, waktu menjadi kendala … maklum masing-masing sudah punya rencana sendiri. Untuk mengakalinya, Tante saya (EO resmi liburan keluarga) pilihkan lokasi yang tidak terlalu jauh dari Jakarta, yang penting adalah keluarga bisa berkumpul bersama. Biasanya, sih, ke Bandung. Sekarang, setelah ada Igo (3 tahun) para kakek-nenek tambah semangat ajak kami liburan. Maklum cucu pertama di keluarga besar.

Liburan keroyokan begini tentu ada plus dan minusnya. Berikut yang bisa saya share, ya:

PLUS

-Banyak pengasuh dadakan. Pastinya! Saya dan suami bisa lebih santai karena Igo pasti ditanggap kanan-kiri. Hahaha. Dari mulai makan di restoran (“Atu mau duduk dan makan sama Wowo (Mak Uwok, panggilan untuk tante saya, red)”) sampai waktunya mandi (“Ibu, atu mau mandi sama Nenna (mama saya, red)”). Mantap, kan?

-Lebih hemat biaya. Walaupun pasti urunan atau patungan untuk pos tertentu, tapi biasanya ada saja rezeki-rezeki mendadak seperti makan tiba-tiba gratis karena salah satu Om traktir. Hihi.

MINUS

-Pengaruh lingkungan lebih besar. Biasa, deh, ya kakek-nenek cenderung mengiyakan kemauan anak kecil. Mau nggak tidur siang sampai cranky nggak jelas? Boleh. Mau mainan kereta padahal di rumah sudah punya yang mirip? Boleh, tinggal tunjuk mau dibelikan sama kakek-nenek yang mana. Aduh biyung. Belum lagi kalau isengnya pada kambuh … Igo yang cranky karena kurang istirahat diledek terus sampai nangis. Udahannya pada kabur alias nggak mau tanggung jawab menenangkan Igo. Kalau poin ini, sih, bergantung dengan pintar-pintarnya saya dan suami “mengendalikan” Igo juga mengingatkan pada kakek-neneknya kalau masih ada rambu dari kami yang harus diterapkan walaupun kondisinya lagi berlibur.

-Perubahan jadwal. Walaupun keluarga kami cukup bisa bertoleransi dengan jadwal Igo tapi kadang ada beberapa hal yang tidak bisa disesuaikan misalnya waktu berangkat. Belum lagi kalau ada perubahan rencana mendadak, jadwal makan atau tidur bisa sedikit mundur. Tapi sejauh ini, sih, tidak jadi masalah. Igo harus bisa beradaptasi jugalah.

-Hampir tidak ada waktu pribadi alias waktu untuk keluarga kecil kami. Biasanya saya mengakali hal ini dengan menyelipkan satu sesi pergi bertiga saja, entah hanya untuk sekadar makan atau mengunjungi tempat wisata yang seru untuk anak-anak.

-Suara terbanyak. Hihihi … kalau ada perbedaan pendapat biasanya diselesaikan dengan melihat suara terbanyak dari pilihan yang ada. Nah, kadang, kan, keputusannya kurang sesuai dengan keinginan kita.

Tapi tentu saja sisi minus tidak lantas membuat kami kapok dengan rencana liburan keroyokan karena kebersamaan yang terjalin saat itu membuat semua sisi minus di atas jadi lebih mudah dijalani. Kalau Mommies gimana, nih, apakah ada yang punya tradisi liburan di keluarga besarnya? Atau lebih suka berlibur hanya dengan keluarga kecilnya saja? Cerita dong :)

 


11 Comments - Write a Comment

  1. Persis dengan kebiasaan berlibur keluarga besar BOS saya ^__^

    Mereka tiap akhir tahun pasti ada acara liburan keluarga besar (dari pihak istri trus lanjut dari pihak suami) dan ini juga yang bikin saya dan suami kepengen juga mewujudkan liburan bersama keluarga besar dari kedua pihak.

    Klo kami sendiri paling banter pernah liburan bareng ke Surabaya thn lalu (Danny-boy belum genap 3 bulan!). Waktu itu mengunjungi Eyang saya dan yg ikutan berlibur: Mama saya, Mami suami, Nenek suami, Suami, Saya & Danny-boy!!

    Atau ketika bbrp bulan lalu, keluarga kecil kami bergabung dengan keluarga kecil adik suami + Mami suami weekend getaway dadakan ke Ciater. Seru dan bikin kami tambah kompak!! ^^

  2. Dulu, waktu kecil, sering banget nih, liburan keroyokan. Mungkin karena masih pada kecil, keluarga banyakan PNS, jadi jadwal bisa diprediksi. Tapi begitu yang angkatan sepupu mulai besar dan bidang kerja beragam, mulai deh, mundur teratur. Terakhir, ke Puncak akhir tahun lalu. Dan serunya masih banget! Apalagi keluarga tambah banyak bukan kali 2 lagi, tapi udah kali 3-4! Secara masih banyak yg punya bayi, alhasil cuma di hotel tempat nginep aja. Tapi tetap seru karena udah lama banget ga piknik keroyokan :D

  3. Gw termasuk yg kurang suka sama liburan model bedol desa begini… Heheheh… Mungkin krn dr kecil gw jg terbiasa liburan cm sm ortu dan adek gw. Smp sekarangpun batas toleransi gw ya paling sm ortu plus adek gw dan kel kecilnya atau ya mertua dan kel kakak sm adek ipar gw. Sedangkan kel suami gw itu hobi bgt liburan bedol desa. Duuh ga nyaman bgt rasanya tidur uyel2an trus mesti tunggu2an kl mau ke mana2 :p. Jadi kalaupun gak bisa menghindar dr liburan bedol desa ini gw punya syarat tetap, kel kecil gw kudu punya kamar sendiri kl perlu kita bayar satu kamar lg. Hihihi egois bgt ya kyknya, tp yah drpd gw manyun selama liburan suami sih hayuk aja…

  4. Wuih, ini sih keluarga besar nyokap gw banget! keluarga besar nyokap super rame & heboh, pada biasa ngumpul. gw pernah 2x liburan bareng keluarga besar nyokap, nyewa microbus dengan rute jakarta-rembang-surabaya-jogjakarta-jakarta. trus liburan bareng terakhir itu rute jakarta-rembang-lamongan-rembang-jakarta. sama keluarga bokap juga pernah pas ada kawinan di jogja.
    klo tidur juga di hotel dan dapat kamar sendiri per keluarga. biasanya yang bapak2 pada lesehan, sementara ibu2 dan anak2 di kasur :D
    tapiiiiiii………sejak Rasya lahir belum ada kesempatan kayak gini. palingan pernah bareng bokap nyokap n adek2 aja, itu juga minus suami :p gw sih seneng banget liburan keroyokan, sekarang kangen berat sama keluarga besar karena gw tinggal jauh di seberang pulau, palingan lebaran doank ketemu. jadi gue ‘YAY!’ untuk ini!!!

  5. waaahhh sebenernya seru siih liburan keroyokan gini, terutama inget masa2 dulu waktu masih pada sd smp sma. kebetulan keluarga besar nyokapnya @deeth adalah termasuk gueeeh! wakakakaka :D
    tapi sekarang jujur aja walopun kangen banget, tapi rasa ‘ogah’nya lebih besar, karna berasa harus ngikut sana sini nggak bisa punya rencana sendiri ditengah libur keroyokan itu, apalagi kalo ada yang tiba-tiba nitipin anaknya atau ngekor, duuuhh c’mooonnn ini rencana keluarga gue sendiri niiiiihh! *pelit*
    sekarang emang smuanya sudah beda, keluarga sudah punya masing-masing, kesibukan tanpa liburan juga berbeda-beda, jadi pastinya model liburannya pun jadi pengen yang berbeda juga dan pengen menjalin bonding yang lebih erat dengan keluarga inti. mau nggak mau disadari atau enggak, selalu keroyokan agak menyebalkan, apalagi kalo pake diatur-atur. tidak, terima kasih! :D

  6. seruu juga sih libur keroyokan :) , keluarga besar suamiku sering memilih hari dimana orang kebayakan engga liburan,.. liburan di bulan puasa,.. jd tempat hiburan mana2 malah sepi,.. mood liburan nya lum kerasa,.. tapi ada positifnya, harga tiket belum ada kenaikan,. hotel malah kasi harga promo,.. ya plus minus lah,.. btw soal keroyokan nya,.. asik asik aj sih tp kami b2 mesti bisa saling nahan diri agar jgn sampe ribut d dpn mreka… ya gitulah kami jadi makin ‘akur’

Post Comment