Pengalaman Ikut Parenting Cover Hunt 2011

Anak pertama saya, Hanami, ikut audisi untuk lomba pemilihan wajah sampul majalah Parenting Indonesia pada Juli 2011. Selanjutnya siapa saja yang lolos ke tahap berikutnya dimumkan setiap bulan. Nah, finalnya diadakan di Giggle fX Senayan pada 18 Desember 2011. Saya menulis ini beberapa jam setelah pulang dari acara final tersebut. Hanami, sih, sudah tepar ketiduran.

Hanami tidak menang, tapi bukan berarti tidak dapat apa-apa, lho. Saya ingin berbagi beberapa hal penting yang saya dan Hanami petik dari proses lomba ini.

Dari sisi Hanami, dia belajar untuk mendengar instruksi mas pengarah gaya dan mbak-mbak chaperone yang lain. Memang di bidang ini belum sempurna, tapi perkembangannya sudah lumayan. Dia juga belajar untuk mengikuti aturan yang ada. Dan yang paling berharga, dia belajar untuk bersabar. Sabar menunggu giliran latihan jalan, make-up, foto, fashion show dan sabar mengikuti proses latihan yang sering berlangsung lama hingga seharian.

Nah, dari sisi saya, banyak juga lho yang saya pelajari.

Pertama, di balik kemeriahan dan kesempurnaan sebuah sampul majalah, terlibat banyak sekali orang-orang yang bekerja keras dan bekerjasama untuk melahirkan majalah tersebut. Salah kalau orang bilang kerja di majalah itu gampang.

Kedua, saya dapat banyak kenalan dan teman dari lomba ini. Terutama sesama mama peserta lomba dan para pekerja majalah Parenting Indonesia. Seru juga rame-rame deg-degan menunggu pengumuman siapa saja yang lolos  ke tahap selanjutnya.

Terakhir dan terpenting, saya dan papa Hanami (termasuk para ompung dan saudara yang lain) bisa belajar menerima kekalahan dan hanya menarik hikmah yang positif dari proses lomba ini. Kenapa bukan Hanami yang belajar menerima kekalahan, kan dia yang ikut lomba? Karena umurnya baru akan 4 tahun pada 26 Desember, jadi dia belum mengerti apa artinya kalah dan menang. Yang tahu artinya, ya, kami orangtuanya.

Tetap, bagi kami Hanami adalah pemenang sebab bisa mengikuti seluruh rangkaian proses tersebut dengan baik. Dia tetap yang paling cantik di mata kami orangtuanya. Perjalanan saya sebagai orangtua Hanami masih sangat panjang. Saya bersyukur bisa mendapatkan pengalaman dan kenangan yang sangat berharga ini sebagai salah satu permata dalam perjalanan saya sebagai mama dari Hanami.

Senang fitting baju baru dari Osh Kosh B'Gosh

 

Hanami dan Kayla, si teman baru sesama penyuka baju princess. Bajunya dikasih juga lho :D

12 Comments - Write a Comment

  1. Pingback: Mommies Daily

  2. Emang seru bgt kok. Krn prosesnya sendiri sekitar 6 bulan dari foto audisi pertama sampai acara finalnya. Gw sebenarnya dari iseng2 ikutnya ,taunya jg dr obrolan ibu2 yg lagi ngantri di supermarket. Makanya kaget juga nami bisa masuk final. Ini bener2 pertama kali dia ikut lomba apapun. :D Macem2 deh perasaannya, kayak naik roller coaster. Senang ada, sedih juga. Yg penting kitanya sbg ortu tetap objektif dan ingat motivasi awal ikutin anak di lomba hanya utk melatih percaya diri dan kemampuan adaptasi anak aja. Kalo sampe bitter gara2 gak menang mah rugi amat.

  3. Seru bgt krn dari audisi sampai final itu 6 bulan. Ini pertama kali nami ikut lomba apapun. Awalnya jg iseng ikutnya krn terkompor obrolan ibu2 yg lagi ngantri di supermarket. Intinya bagaimanapun hasilnya, kita sebagai ortunya harus tetap ingat motivasi awal ikutin anak dalam lomba adalah utk melatih anak supaya percaya diri dan bisa beradaptasi. Jangan sampai bitter gara2 kalah.

  4. wow… cantiknya Hanami :)
    YUP!! ngikutin lomba bwat baby-toddler-kids emang nda boleh ngoyo ya… yg penting anaknya hepi… jangan sampe ortunya yg ngoyo banget sampe2 mengorbankan hal2 fun dan berharga yg bisa dialami dan dipetik si anak dalam ajang tsb :)

    bwat Hanami… ayo ikut lagi ajang serupa!!!

  5. wikit: iya tapi lain kali saya harus lebih siap mental lagi. Menyakitkan banget lho lihat anak kita kalah. Lebih sakit daripada kalo kita yang kalah lomba. :) Tapi kalo ada lomba lain yang menarik, kenapa tidak? Yang penting kan pengalamannya.

  6. hehe.. saya juga pernah mengikutkan Claire di acara lomba foto.. tapi dari awal sudah ngomong sama diri sendiri (anaknya baru setaun, ga ngeh juga menang kalahnya hehe..) bahwa menang kalah ga penting.. itung-itung dapet foto studio gratis.. dan ternyata…….. memang ga menang hehe.. tapi ga masalah, Claire tetep yang the best buat papa mamanya.. dan sesuai tujuan semula, sekarang ada kenang2an foto studio waktu Claire genap 1 tahun :)

Post Comment