Baby Gears: Sewa atau Beli?

Waktu Langit berusia 1 tahun, saya yang saat itu tidak bekerja akibat tidak ada pengasuh untuk Langit, menemukan kesulitan jika ingin bepergian. Tidak ada yang pegang Langit selama saya menyetir mobil. Memang, sejak bayi Langit tidak biasa duduk di car seat, rewelnya minta ampun! Tapi saat itu masih ada pengasuhnya, jadi ya masih belum terpikir betapa pentingnya car seat ini (selain alasan keselamatan tentunya).

Saya pun berpikir untuk membeli car seat, sudah cari sana-sini kok ternyata lumayan mahal ya tipe yang untuk balita? Nanti kalau Langit nggak betah gimana? Sudah beli mahal-mahal eh tidak terpakai, kan sayang .…

Lalu kakak saya memberikan solusi, gimana kalau menyewa saja? Hmm, boleh juga tuh! Lumayan kan … sekalian uji coba ke Langit gitu. Kalau nggak betah, ya tinggal dikembalikan saja!

Akhirnya saya menyewa ke sebuah penyewaan peralatan bayi, Alhamdulillah waktu itu dapat barangnya yang baru dibeli sama pemiliknya. Waktu sewa minimal per-3 bulan dengan harga tentunya jauh lebih murah dibandingkan kalau saya harus membeli. Setelah seminggu pertama, eh ternyata Langit adem ayem saja. Dan kegiatan saya misalnya belanja bulanan, hadir ke acara-acara misalnya arisan, resepsi pernikahan, atau ada panggilan pekerjaan freelance pun tidak terganggu. Pssttt … car seat-nya sekarang sudah saya beli loh!

Usaha penyewaan peralatan anak belakangan ini makin menjamur. Sebut saja yang mau disewa; car seat, high chair, baby box, sitting and walking trainer hingga mainan-mainan besar macam slide atau ayunan juga ada.

Tentu ada pro dan kontranya ya. Bagi saya pribadi pro-nya antara lain:

  • Berguna untuk alat-alat yang harganya relatif agak mahal dan waktu pakainya tidak terlalu lama.
  • Mencoba alat baru yang tapi sangsi anak akan betah atau  suka. Misalnya sitting trainer (bumboo chair) dan walking trainer (dulu saya terlanjur beli, tak tahunya Langit lebih suka mendorong kursi plastik ala tukang bakso saat berlatih jalan).
  • Solusi untuk mereka yang rumahnya tidak ada ruang penyimpanan (alias gudang), kalau sewa kan bisa langsung dikembalikan begitu masa pinjam selesai.

Sementara kontranya, kalau yang saya lihat di thread tentang penyewaan alat-alat anak sejauh ini berkaitan dengan kebersihan alat-alat sewa. Ya mungkin ada ya mommies yang merasa “tega banget sama anak dipakein alat-alat sewaan” apalagi kalau anak pertama biasanya semuanya harus punya, hehehe.

Tapi percaya deh, dengan semakin tingginya aneka harga peralatan anak  belum lagi biaya pendidikan sekolah :D, menurut saya tidak ada salahnya dicoba kan?

Kalau mau melihat-lihat daftar dan review tempat penyewaan peralatan anak, bisa dilihat di thread ini ya, moms!

*Gambar bumbo dari sini, carseat dari sini, high chair dari sini dan mainan dari sini


14 Comments - Write a Comment

  1. Berkaca pada pengalaman beli macem-macem barang buat Nadira dan gak kepake, emang bener banget dah rental beginian. Lumayan bok, bumbo seat yang kalo beli mahal dan biasanya anak-anak cuma tahan pake sampe umur 8 bulan, disewa cuma 100rb/bulan cmiiw. Keren lagi.

    Trus kalo dibawa kemana-mana suka mengundang decak kagum karena masih jarang yang punya. Berasa jadi ortu paling canggih dah. Padahal, kagak tahu aja mereka, kite pan nyewa ini barangnya, hehehe… *pencitraan*

  2. iya gw itung2an masa pakai biasanya.
    klo sekiranya itu barang yg gak lama kepake, apalagi + ga jelas anaknya doyan ato gak, mending nyewa.

    masyalahnyaaaa di semarang kaga ada sewa2an begituan T.T

  3. kalo anaknya bosenan seperti anak saya lebih untung sewa, hehehe…sejak mulai belajar jalan dan no baby walker mulai deh disewain macam2 yang bantu dia belajar lompat2, jalan, ampe lari muter2 kayak gasing…sekarang lagi disewain juga sepeda roda tiga yang dikayuh pakai kaki gak ada gowesnya, hehehe…. lebih beragam yg bisa ditawarkan ke anak dan dia jadi lbh excited karena nemu yang berbeda terus..selain itu, gak menuh2in rumah deh ..

  4. *tunjuk jari dan angkat tangan tinggi2*

    Aku dunk dari sejak Danny-boy usia sebulan malah keranjingan rental baby’s stuffs… *emak2 nda mau rugi* he3x
    Sama kaya mbok’e Langit dan beberapa moms disini, aku lbh liat ke pro’nya sie:
    1. Nda musti manyun bin bete klo si baby ternyata nda demen sama barangnya. (Coba sapa yg nda sakit ati klo udah mahal2 dibeliin jumperoo atau bumboo seat taunya si baby nda betah…)
    2. Nda perlu pusing numpuk barang2 itu klo pas emang udah nda kepake lagi (secara… gudang di rumah ajah ada 2 dan kayanya udah nda nampung lagi…)
    3. Bisa “punya” banyak barang di saat bersamaan (misalnya nie: klo beli kan cuma bisa beli 1 ajah bumboo seat, tp dengan duit segitu bisa kesewa banyak baby stuffs laennya loh)

    Klo soa higienitas sie solusinya mudah banget kok!!! Begitu barangnya dateng, ya jangan lsg dikasihkan ke baby… dibersihkan dulu dengan seksama (klo perlu dicuci/disterilisasi pke aer panas misalnya trus dijemur dan dikeringkan baru deh dipake)

Post Comment