Melahirkan Normal Setelah Cesar, Mungkinkah?

by: - Wednesday, March 2nd, 2011 at 8:00 am

In: Featured Labor & Delivery Pregnancy 77 responses

0 share

Saat sebelum hamil anak kedua, saya memang sudah baca soal VBAC – Vaginal Birth After Cesarean. Dan sudah bertekad kalau nanti saya hamil anak kedua saya ingin VBAC saja. Jujur aja saya memang takut dioperasi lagi, itulah kenapa rencana untuk nambah momongan lagi agak jauh dari anak pertama. Karena saya pikir kalaupun tidak bisa VBAC paling tidak saya sudah siap mental kalau harus di cesar lagi.

Jadiii waktu saya udah ketahuan hamil anak kedua, saya langsung minta VBAC ke DSOG langganan saya. Awalnya beliau sih menyanggupi, menurut beliau nggak selamanya kelahiran pertama dengan cesar maka kelahiran berikutnya juga harus dengan cesar. Tapi, beliau mengingatkan bahwa semuanya tetap akan dilihat lagi nanti di minggu-minggu akhir kehamilan.

Ternyata saya harus mengambil keputusan drastis saat kehamilan saya masuk minggu ke-38. Jadi ceritanya saat saya control kehamilan di minggu ke-37, dilihat lewat usg kalau kepala bayi belum masuk jalan lahir, walaupun sudah di bawah. Masih menurut beliau, hal tersebut bisa disebabkan karena kakunya bekas luka operasi saya atau hal lain di luar itu seperti misalnya tali pusat yang pendek.Akhirnya saya diminta untuk datang satu minggu kemudian, saya dijadwalkan untuk segera operasi bila hasil kontrol minggu depan bayi tetap belum masuk jalan lahir. Jujur aja saat itu saya sudah meragukan penjelasan pak dokter, entah kenapa saya berpikir rasanya kehamilan saya baik baik saja. Saya coba tanya apakah tidak lebih baik saya tunggu, paling tidak sampai kehamilan saya berusia 40 minggu? Jawaban pak dokter sudah bisa saya tebak: tidak bisa karena dikhawatirkan akan merobek rahim apabila bayi dipaksa melalui jalan lahir yang kaku tersebut.

Perasaan saya sangat gelisah setelah pulang kontrol. Apalagi saat itu suami sedang tugas di luar kota hingga waktu yang tidak bisa ditentukan. Hati kecil saya bilang saya harus cari second opinion, tapi di sisi lain saya juga takut, bagaimana kalau pak dokter benar?. Apalah saya dibanding beliau yang sudah bertahun-tahun menggeluti masalah kandungan. Akhirnya saya diskusikan dengan suami saya, saya bilang saya akan cari second opinion dulu sebelum memutuskan. Suami saya sempat ragu awalnya, saya tahu pasti itu karena dia tidak mau suatu yang buruk menimpa saya. Selain itu biaya juga menjadi pertimbangan kami, karena kami harus mempunyai spare cukup banyak bila ternyata pada saat persalinan saya harus kembali cesar bila di tengah persalinan normal terjadi sesuatu. Tapi akhirnya suami setuju setelah saya yakinkan kalau memang pendapat dari second opinion itu memang menganjurkan saya untuk cesar, maka saya akan langsung memutuskan untuk tidak akan menunda lebih lama lagi.

Akhirnya tiga hari setelah control saya putuskan untuk mencari opini kedua. Sebelumnya saya tuntaskan dulu PR saya, yaitu cari informasi lebih banyak soal VBAC. Saya bongkar arsip milis sehat untuk baca pengalaman orang orang yang pernah VBAC, saya bahkan intip forum ibu-ibu di Internet untuk cari dsog yang pro normal.

Dari hasil mengerjakan PR saya simpulkan bahwa tidak ada ketentuan khusus kapan bayi harus masuk jalan lahir bahkan untuk ibu dengan riwayat cesar. Dari situ juga saya mulai paham ada beberapa “syarat” agar kita bisa VBAC. Antara lain bayi tidak lebih besar dari 3.5 – 4 kg, Ibu hamil berumur tidak lebih dari 40, umur kehamilan tidak lebih dari 40 minggu, penyebab utama pada cesar terdahulu tidak menetap misalnya karena CPD atau kelainan panggul pada sang ibu dan lain lain.

Kehamilan saya masuk minggu ke 38 minggu saat saya memutuskan mencari second opinion dengan seorang dsog di rumah sakit ibu dan anak di daerah Ampera, Jakarta Selatan. Jujur saya katakan pada beliau kalau saya datang karena butuh opini kedua untuk VBAC. Setelah diusg dan periksa dalam hasilnya sungguh melegakan. Saya hanya diminta yakin dan sabar menunggu sampai minggu ke-40, karena semua memungkinkan untuk melahirkan normal. Berat bayi sekitar 3.2 kg (saat itu), jarak dengan kehamilan pertama 3 tahun, ketebalan rahim cukup dan penyebab utama saya cesar bukan sesuatu yang menetap atau major cause.

Masuk minggu ke-39, bayi sudah masuk jalan lahir. Duuh saya deg-degan sekali. Saya  berdoa semoga bayi saya cepat keluar, kebetulan suami juga sedang pulang libur lebaran Idul Adha. Saat Idul Adha itu pula jam 11 malam saya masuk rumah sakit, padahal siangnya saya masih jalan jalan ke mall. Saat datang ke rumah sakit, walaupun kontraksi sudah 5 menit sekali, ternyata belum ada pembukaan. Saya hanya masuk ruang observasi. Jam 6 pagi dicek lagi, saya sudah bukaan 4, jadi perkiraan lahir jam 12 siang. Beneran lho ternyata jam 12 bukaan sudah komplit! Dibantu pak dokter dan krunya akhirnya lahir lah anak perempuan kedua saya: Sabina Zahra Alluna dengan proses persalinan normal. Alluna juga melalui proses IMD hal yang tidak saya dapatkan saat saya melahirkan Sabitah, kakaknya. Takjub, antara percaya dan tidak percaya akhirnya saya bisa melahirkan normal. Banyak yang meragukan keinginan saya untuk melahirkan normal. Hanya ibu saya saat itu yang yakin kalau saya pasti bisa melahirkan normal :)

Untuk yang berencana VBAC, persiapkan diri terutama mental sejak sebelum hamil. Cari informasi sebanyak-banyaknya soal VBAC dan mulailah window shopping untuk mencari dsog yang pro normal dan pro VBAC. Yang terakhir berdoa dan pasrah, kalau memang akhirnya tidak bisa VBAC dan harus dioperasi lagi nggak perlu menyesal, toh kita sudah berusaha dan yang terpenting ibu dan bayi selamat dan sehat. Proses melahirkan tidak pernah bisa dipastikan, jadi kita harus siap untuk segala kemungkinan yang terjadi. Semoga sharing saya berguna yaah.

*Dikirim oleh Inta Mardwityo (@IntaMardwityo), ibu dari Sabitah dan Alluna

Share this story:

Recommended for you:

77 thoughts on “Melahirkan Normal Setelah Cesar, Mungkinkah?

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: kitty
  3. Pingback: Intan Smart
  4. Pingback: mira a
  5. Pingback: Nadira Bin Smith
  6. Pingback: Tarina Garnasih
  7. Pingback: lita iqtianti
  8. Pingback: Tiara Gustaman
  9. Pingback: Inta Mardwityo
  10. Pingback: bunthaa
  11. Pingback: pee2t alexandra
  12. Pingback: Hilda Iriany
  13. wah, kalo gw sih kebalikannya.. setelah ngerasain enaknya caesar pas lahiran anak pertama, yang kedua dan selanjut-lanjutnya udah dipastikan mau caesar lagi ajah :D
    abis denger cerita yang lahiran normal kok serem-serem… kayaknya kontraksi tuh sakit banget ya? sampe perineum digunting pun nggak berasa kata temen-temen gw… sementara gw, pas kateter dicopot aja rasanya mau nangis, lah gimana kalo sekitar bagian situnya mesti didedel trus lanjut diobras? hehehehe…
    salut deh ama mommies yang sanggup menjalani lahiran normal :)

    1. hiahahahaa.. lah emang enak kan Mut :D
      masuk ruang operasi dengan kondisi cakep (kan dandan dulu karena sepanjang proses operasi disyuting), trus nggak nyampe 20 menit kemudian bayinya dikeluarin tanpa harus ngeden dan usaha apapun (makeup pun tetep kinclong nggak luntur karena keringet, hihihi), trus masih segar bugar buat IMD (meski tangan ‘dirantai’), trus yang dijahit cuma perut (nggak kebayang dah gw kalo perineum gw yang dijahit, pasti gw bakal takut pipis or pup, hihihi)

    2. lha iya kalau caesar terencana terjadwal terorganisir. gw dua kali caesar dadakan, mana sempet mikir dandan buat syuting segala :p. dua kali dua kalinya pas bangun gw langsung nangis2 kesakitan. udah gitu sembuhnya lama pula. sangat tidak setuju gw kalau dibilang enak :p

  14. @Amel: hehehehehe bener sakitnya emang ampun2 deh melahirkan normal itu, tapi sembuhnya Alhamdulillah lebih cepet dari sesar. jadi gak begitu repot ngurus toddler + 1 bayi begitu selesai melahirkan :)

    @Anisa: Amiiin

    @Muti: pas operasi sih enak mba, gak berasa apa2, tapi udahnya itu yang bikin mules + klo aku sih takut beneran ma efek anestesinya, kebanyakan baca yang serem serem sih *my bad* :(

  15. Mak Inta..
    congratz yaa..gw jg takut kl bayangin lahiran sesar, krn gw sbnrnya trauma di oprasi..jd waktu dulu lahiran Laras, bener2 pengen normal dan Alhamdulillah dilancarkan walopun sakitnya ampun2an..tp nagih kok hehehe

    Dsog gw dulu waktu lahiran Laras jg praktek di KMC skrg, pgnnya nanti anak ke 2 sama dia lg. Tp kyknya maharani ya di KMC..

  16. Gue juga kayak Amel, ngerasa kalo melahirkan cesar itu gak seserem yang dibayangkan dan pemulihannya juga nggak lama-lama banget sih. Tapi kalo nanti punya anak lagi, sebenernya pengen juga melahirkan normal aja karena males juga ya mesti dibelek2 lagi ntar :( Mesti rajin baca2 tentang VBAC nih. Thanks banget ya Inta untuk ceritanya!

  17. Gw mah intinya salut sama ibu yg mau melahirkan lagi :D padahal gw cesar waktu itu. Tp kebayang kalo melahirkan lg scr normal, gw takut, klo operasi lg jg takut. Andai aja melahirkan bs tinggal buka kaya pake resleting :D

    Eh serius, gw salut deh bwt ibu2 yg sudah pernah melahirkan lebih dr 1x! Proses kehamilannya menyenangkan, tp gw belum bs mengalahkan ketakutan utk proses melahirkannya :(

    1. Wahh lo salut dong sama gue, cesar 2 kali… hehehe tp ya sbenarnya…hal yg plg gw sesali sgai Ibu..adalah melahirkan dengan cara cesar, knapa sih gw gak bisa melahirkan normal… knapa sih mesti cesar, ngiri sama yg bisa melahirkan normal…

  18. @Reenee: hyaaaa bener mak, itu biaya juga yag bikin deg2 an :p, secara klo normal trus cesar (cito klo gk salah istilahnya) muahalnya rek, tapi alhamdulillah semuanya lancar.

    @Affi: sama sama :)

    @Lita: hahahahaha itu yang kepikiran setiap kali orang nanya “gak nambah lagi” tapi ternyata keburu dikasih juga ya wis deh dijalanin, deg2an tapi ternyata gak semenakutkan yg dibayangkan kok :)

  19. aduh mbak amel, kok aku malah seyem kl mo operasi lg. sakitnya setelah itu lho gak nahan. perut ni pokoke kyk dedel duel. hehe.. sempet trauma malahan utk punya baby lg krn gak tahan proses setelah baby lahir. kl skrg sih pgn nambah, tp kok ya tetep takut kl ngebayangin masuk ke ruang operasi.
    mudah2an aku jg nanti bs VBAC. siapin mental dr skrg ah :)

  20. moms, aku juga operasi caesar waktu kelahiran anak pertama…memang sih proses operasinya gak sakit, tapiii kok aku merasakan ketakutan atau mungkin paranoid. saat itu, aku berpikir, mungkin seperti ini rasanya orang lumpuh…trus daerah perut sekitar jahitan terasa kebas untuk beberapa bulan. belum lagi aku harus ngurus anakku berdua dengan suami tanpa bantuan baby sitter atau orang tua karena ibuku sakit keras waktu itu. rasanya..pengen nangis, ngrasain sakitt di bekas jahitan tapi aku harus tetap ngurus anakku sendirian.

    makanya pengen banget melahirkan secara normal untuk anak ke-2. tidak ada lagi suntikan2 yang menyakitkan…

  21. Selamat ya buat mommynya alluna…,kalau boleh share aku juga begitu,sama waktu anak saya yangpertama lahir secara cesar tahun 2006,dan tahun 2009 saya melahirkan anak ke2 saya secara normal,alhamdulillah lancar dan anak saya sehat dan pastinya cantik.Lahir dengan berat badan 4,00kg Panjang 51,syukur alhamdullilah sukses juga IMD nya.
    Bangga banget ya bisa melahirkan secara normal…
    Semoga calon mommys yang lagi hamil bisa melahirkan secara normal dan sukses

    1. alo vita sugiarta : minta referensi nama dokter yg kamu pake waktu VBAC dan rs nya dong

      thanks

  22. waaawww…mba inta keren bgthhh…
    akupun uda bertekad pgn nyoba VBAC seandainya nanti hamil kedua
    pastinya butuh keberanian yg besar yahh..mudah2an saya jg nanti berani kaya mba :)
    jarak sabitha sm alunna brp tahun mba?dan boleh ksh inisial nama dokternya ngga?mudah2an sama ky dokter saya juga hehehe

  23. Wah, senangnya ….

    Saya akhirnya harus berakhir di meja operasi (lagi) untuk anak kedua kami (6bln13hr).

    Saya sudah berencana untuk VBAC karena dokter juga bilang masih sangat memungkinkan untuk itu. Alhamdulillah, dokter saya pro-normal dan pro-ASIX. Jadi, saya rajin banget senam hamil dan renang, sampai2 tanya bidan gerakan senam biar elastis v-ku saat melahirkan. :D

    UK 37 mgg, dokter masih bilang aman untuk VBAC. Namun, dua minggu kemudian, baru ketahuan kalau ternyata saya tidak bisa VBAC. Dokter sangat teliti sampai tiga kali memindai saya (mpe mungkin pasien di luar gak sabar nunggu saya keluar saking lamanya). Dokter pun kelihatan kecewa karena saya ternyata tidak bisa VBAC (teman saya ada yg berhasil VBAC dng beliau). Ketebalan rahim saya pas di atas bekas jahitan sesar pertama hanya 1,3mm (UK 39mgg). Perkiraan BB bayi 3,3kg. Padahal, amannya di atas 2,5mm.

    Dokter akhirnya memutuskan supaya saya melahirkan secara sesar karena terlalu berisiko.

    Akhirnya, dua hari setelah periksa (ketika kontrol Sabtu), Azuma Nisrina pun lahir dengan BB 3,250kg, 48cm. Kata dokternya perut saya dah seperti balon saking tipisnya! Hiiiiii ……

    Sedih jelas karena saya harus membuang jauh keinginan untuk VBAC. Tapi, kata dokter, masih ada kesempatan lagi untuk mencobanya dengan catatan dipantau terus perkembangannya selama hamil. Semoga tercapai. :)

    Sekarang, hal terpenting ialah sehat dan selamat dan kali ini saya bisa menyaksikan proses kelahiran anak kedua kami secara sadar juga IMD.

    So, you are so lucky diberi kesempatan untuk VBAC. :)

    1. halo pritameani : minta referensi nama dokter dan rs tempat kamu periksa dan lahiran dong
      aku mau konsul utk VBAC

      thanks

  24. anakku usianya br 7 bln n lahir scr caesar.pinginnya sih yg kedua bsk bisa lahir scr normal.ada tips2 ga ya biar bisa sukses nglahirin normal?khususnya slama hamil apa aja yg hrs dilakukan?

  25. Buat semua yang berencana VBAC, Amiiin, semoga dimudahkan dan dilancarkan yaaah prosesnya.

    @Riery: eh boleh yah dikasih tau disini klo inisial aja? Aku sama dr. R di k*c.

    @Prita: iya mba memang banyak faktor yang harus diperhatiin kalau mau vbac. Tapi apapun prosesnya yang penting ibu dan bayi selamat mba :). Akupun pasrah kok klo saat terakhir gak bisa ya sudah gak akan menyesal sama apapun keputusan yang dibuat.

    @Lela: Mba lela, yang jelas harus tau lebih banyak soal VBAC, rajin cari info sebanyak banyaknya soal vbac, window shopping dsog yang pro normal, window shopping rumkitnya juga, klo pas hamil sih gak ada kiat khusus mba, sama aja kok sama hamil waktu sesar. banyak berdoa dan kuatin mental baik ibu dan ayahnya.

  26. Pingback: earlYdnas
  27. Subhanallah, terharu baca artikel dan smua komennya. Smuanya sama, ibu2 yg kuat. Persalinan pertamaku terpaksa hrus dgn cesar krn ada kecenderungan pas mules jantung bayi turun. Jadi harus diambil tindakan segera u menyelamatkan baby. Pengalaman cesar tuh sbenernya ga enak, apalagi sakit after dioperasi, kepala nggliyeng pas pertama kali boleh bangun, dan kadang masih suka cengkring2 sampe skrg.
    Pengen banget lahiran normal u yg ke2. Cuma masih banyak opini yg sok tau bahwa ga mungkin bisa lahiran normal. Smoga kita slalu kuat ya Moms. Everything yg the best buat baby kita :)

  28. ya allah mudah2an anak ke2 aku normal sakit bgt harus ngerasain sesar sumpah, aku ga bo’ong banyak pantangan nya…semoga lahir yg k 2 ini da mukzizat dari yg kuasa aku bs normal????

  29. yang namanya melahirkan mau normal ataupun caesar pasti ada enak gknya…sy melahirkan anak pertama dengan operasi caesar tapi mudah2n buah hatiku yang kedua bisa secara normal amin doain ya friend

  30. saya 2 kali melahirkan normal, dan sekarang sedang hamil anak k3, karena posisi placenta yang krg normal, dokter menyarankan saya u cesar… tapi menjelang detik2 melahirkan saya benar2 dicekam rasa ketakutan untk membayangkan harus masuk ruang operasi… melahirkan normal memang sakit, tapi semuanya bisa dinikmati klw kita tau bahwa setiap sakitnya bisa menggugurkan dosa klw kita ikhlas… saya hanya bisa berharap, Alloh membalikkan keadaan dan saya bisa tetap melahirkan dg proses normal dan selamat… amin, mohon doanya,,,

  31. Waah,terimakasih ya atas infonya. Saya juga berharap sekali kelahiran anak ke2 nanti dgn proses normal,Amiiin…
    Eh moms.. Ak minta kiat2 dong untuk mengembalikan berat badan kita pasca cesar,soalnya anakku sudah 6 bulan,tapi berat badanku masih belum turun sempurna.. Thanks,Goodluck moms

  32. Aduh terimakasih sekali atas infonya, saat ini saya sedang hamil 5 bulan, anak pertama saya 5th yang lalu dilahirkan secara caecar namun tanpa problema apapun, hanya saja waktu itu saya dalam keadaan panik dan cemas maklum belum pernah melahirkan sebelumnya, nah untuk anak kedua ini saya sangat menginginkan agar bisa melahirkan secara normal, terlebih pada saat lahir nanti jarak proses melahirkan dengan anak pertama adalah 6 th, memang banyak sekali yang mengatakan kepada saya bahwa kecil kemungkinan pasca caesar bisa melahirkan secara normal, namun tekad saya sudah bulat untuk bisa melahirkan secara normal, terlebih di dukung dengan kondisi ekonomi yang sedang memburuk, saya berharap semua keinginan saya untuk bisa melahirkan secara normal bisa terlaksana tentunya dengan tak lupa selalu memanjatkan Do’a kepada Allah SWT. Amin yra

  33. Mba Itha, Fifin, Ella, Anggi Dian dan Ibu Fajar: Samasama  senang kalau bisa berguna.
    Oia buat Ibu Fajar: saya doain semoga semuanya lancar yah mba. Anak sehat mba pun sehat. Banyak2 cari info soal vbac aja mba. Salah satunya bisa kesini: http://www.vbac.com, window shopping RSnya dan dsognya. Baca baca factor resikonya. Saya pun baru pindah ke rs tempat saya melahirkan didetik2 terakhir :D. Terakhir banyak banyak berdoa yah mba. Semua kemungkinan itu pasti ada termasuk misalnya disaat2 terakhir harus sesar.

    1. Hi Mba … aku bener2 ter inspirasi dengan ceritamu …. aku sekarang lagi hamil 30 minggu, anak ke 2, anak pertama ku sudah ber umur 4,8 tahun. Aku sangat berniat untuk kelahiran normal, dsog ku juga Alhamdulilliah men support …. asal kan semua syarat terpenuhi ..
      Doa kan aku ya Mba … semoga bisa suskses sepertimu ….

  34. Hi Mba Inta,
    sharingnya berguna banget!
    Dear Mommies, kalo ada yg bisa sharing pengalaman VBAC di daerah bekasi bole donk di-share :) Anak pertamaku jg lahir melalui SC, dan skr hamil kedua, pengennya bisa VBAC. Tp krn udah tinggal di bekasi, jauh yaa kl harus ke KMC hehe

  35. Dear mommies,

    Aku seneng banget baca obrolan yang memotivasi tentang VBAC, aku juga pengendara banget lahiran normal pasca Caesar, instan aq konsul ke dokter setelah ke 3dokter sebelumnya yang setuju dengan normal pasca Caesar, beliau bilang minimal jaraknya 9bulan dan akan dilihat kondisi rahimnya…( anaku yang pertama lahir 19Maret lalu tapi usia 1bulan meninggal karena sakit, makanya aku masih trauma tp tetap berharap punya babu lagi)..
    Kalau boleh saran dong nama dan rumah sakit yang dokter kandungan dan anaknya bagus..coz aku gak Maia salah pilih lagi…oh ya mau tanya..aku tinggal di graha raya belakang alam sutra dimana ya RS ibu dan Anak yang bagus…plizz infonya…

  36. Mum Inta, thank you sharingnya. saya juga niat sekali VBAC. Jd dokter R di K*C pro VBAC dan RSnya juga siap kalo harus emergency c-sect ya? (kalo misalnya persalinan gak berhasil maju). aku pengen ganti dokter nih, pgn ke dr R itu juga rencananya.

  37. bu, aku lg hamil skitar 38 mggu , anak 1 normal, k2 caesar krn BB 4,099, nah skrg maunya normal..dr spog perempuan ad g yg pro normal..klo drnya ibu yg d ampera dmn lokasinya, sapa namanya,, bolehkan saya jaga2 jg..thanks ya..mohon jwbn..

  38. Mba May, Dwis, Mei Yan, dan mba Day Amiiin, semoga dilancarkan yah semua nanti prosesnya.

    Mba Betty, RSIA saya di ampera di Jl. Ampera Raya No. 34, Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12550, 2754 5454. Coba buka websitenya http://www.kemangmedicalcare.com aja mba untuk tau siapa aja obgyn disana, saya jujur gak ngerti kalau obgyn perempuan disana.

  39. salam veni vidi vbac buat semuanya!
    salam kenal juga ya!

    saya vbac 2 kali di rumah tanpa bantuan bidan maupun dokter.
    saya join forum ican-online.org dan mengalami vbac seolah tidak pernah cesar saking niatnya mau vbac.

    silakan kinjungi blog saya yang memang awalnya untuk mendukung para mama yang mau vbac terutama yang benar-benar mau hamil, bersalin dan melahirkan sealami mungkin dan memberi tempat sebanyak-banyaknya pada kesakralan allah yang maha kuasa daripada begitu saja meneruskan tradisi intervensi medis yang tidak perlu termasuk usg tanpa indikasi medis (yang menghantar panas maupun suara yang mengganggu pertumbuhan sel otak bayi).

    terima kasih atas sharing semuanya dan salam veni vidi vbac!

  40. saya juga punya keinginan melahirkan secara normal di kehamilan kedua nanti. kehamilan pertama dilakukan secara caecar karena kata bidannya air ketubannya dah pecah dan tidak ada kontraksi atau mules. anak pertama saya skr berumur 2 tahun 2 bulan. ada rencana ingin hamil kedua dg jalan kelahiran normal. saya tinggal di kota jambi, kira2 ada ga ya dokter yg pro normal dan bisa ikut VBAC juga? mohon informasinya. thanks

    1. dear saudah,
      semoga link ini membantu:
      http://health.groups.yahoo.com/group/dokter_umum/message/8942

      untuk informasi pendukung rencana vbac saudah:
      1. mohon diingat bahwa pecah ketuban selama 12 haripun tidak apa2 sampai ada kontraksi dengan bantuan saudah dengan cara berjalan dengan kaki melangkah seperti tentara berbaris, diangkat sampai membentuk sudut 90 derajat. juga dengan posisi merangkak. jangan terlalu banyak bergerak seperti itu juga, secukupnya saja.

      saya pecah ketuban 3 hari baru ada kontraksi teratur. yang penting tidak ada apapun yang masuk ke dalam vagina supaya tidak infeksi.

      2. tidak perlu usg, karena bisa membuat kuatir yang berlebihan kecuali saudah siap mental.

      3.periksa kehamilan cukup ke bidan saja, cukup 4 kali selama 40 minggu, bukan 9 bulan 10 hari seperti kata orang tua kita.

      4.yang penting untuk vbac adalah memastikan posisi bayi bukan ukuran bayi karena panggul perempuan asia tidak banyak yang sempit (biasanya karena terbiasa akai korset sejak muda). posisi bayi yang baik sangat membantu persalinan.

      5.olah raga selama 10 menit 3 kali seminggu supaya rahim, bayi dan ibu sehat dan kompak saat bersalin dan melahirkan serta pemuliha post partum tidak rumit/cepat.

      6.jaga suasana hati dan berdoa ya.

      7.jangan sering ke dokter kandungan karena akan makin tegang mendekati hari kelahiran. kalu tegang akan menimbulkan rasa takut dan akhitnya dicesar. ini saran dari dokter kenalan suami saya.

      8.banyak baca tulisan dari http://www.ican-online.org, atau silakan mampir ke blog saya (dwi bahasa, bhs indonesia dan inggris) http://dcgloria.blogspot.com/

      mudah2an berguna.
      salam veni vidi vbac!

  41. alhmdulillah..ada energi positif yg sy dptkan stlh mmbaca artikel ini..makasih ya mbak..smg sy bs menyusul u melahirkan normal stlh yg pertama caesar(gagal induksi,ketuban sdh pecah)..jujur saat ini sy sdkt gelisah krn tanya bidan&dokter hasilnya mengkhawatirkan,saat ini kandungan sy brumur 31mg,kmrin smpt ada flek darah 2 hari,dokter bilang janin aman tp sy kecapean n sy divonis u kmbali caesar..sy yakin msh ada harapan,mhn doa dr teman2 krn sy ingin skali lahiran normal,sy trauma dgn pasca caesar pd saat anak pertama,mhn doa ya…trimakasih.

  42. anak pertamaku jg lahir dngn cesar, gak tau kenapa anakku dulu lama bgt gak keluar sampe tenagaku dah habis nahan sakit, jadinya harus cesar deh,. nah sekarang anakku umur 2 th 9 bln…., ternyata gak disangka pagi tadi aku positif hamil stelah tes dgn sensitif, pdahal gak aku rencanain (maklum aku gak pke kb apa2 krn gak cocok semua). aku merasa takut bgt krn trauma dengan kehamilan yg lalu yg cesar yang sampe skr masih membekas nyata lukanya diperutku apalgi ternyata aku keloid. mungkin diantara ibu2 ada yg keloid kayak aku, aku mo tanya apakah pas kehamilan sudah terlihat membesar akan terasa skit pada bekas lukanya? aku pinginnya nanti lahirannya normal, apa bisa ya krn pernah aku baca luka cesar yg melintang kesamping lebih mudah utk normal dripd yg dri atas ke bawah, nah aku lukanya itu dri atas ke bawah…, mohon infonya, thanks ya

  43. Pingback: Mommies Daily
  44. Pingback: Mommies Daily
  45. Pingback: Nia Olivia
  46. Pingback: Jazynta Laura
  47. Pingback: Tessa Yudhistira
  48. Pingback: Maria Violetta
  49. Pingback: zuraidah afni
  50. Pingback: Sandra Amalia
  51. Pingback: Windy
  52. Pingback: devi maharani
  53. Pingback: nita_noty
  54. Pingback: nita_noty
  55. Pingback: Desy Ika Tanjung
  56. Pingback: Bobita Wrap
  57. Pingback: tarinajhaucid
  58. Pingback: Mommies Daily
  59. Pingback: Didiet Ariwibowo
  60. Pingback: Minda M. Sebayang
  61. Pingback: Pengalaman Kedua

Leave a Reply