Teknik Marmet, Andalan Busui

by: - Monday, December 13th, 2010 at 8:00 am

In: Breastfeeding 76 responses

0 share

Banyak ibu baru yang merasa panik ketika harus menyetok ASIP (Air Susu Ibu Perah). Apalagi ketika masa cuti melahirkan didepan mata. Saya pernah mengalaminya juga loh!

Awalnya saya menggunakan the famous Medela Mini Electric (kado melahirkan dari teman-teman di kantor, hihihi). Tapi setelah menggunakan selama 2 bulan pertama setelah melahirkan, kok ASI saya sedikit sekali ya? Hiks.

Tanya sana sini, banyak yang menyarankan saya memerah ASI menggunakan tangan saja. I was like.. heh? Pake tangan? Yakiiin? Kok kaya sapi… hehehe. Karena hopeless ngelihat stock ASI yang nggak nambah-nambah, akhirnya saya mencoba untuk memerah ASI pake tangan. Ternyata hasilnya jauh lebih efektif! Sehari saya bisa ‘menghasilkan’ minimal 100 ml.

Memerah menggunakan tangan akhirnya terus saya lakukan sampai saya masuk kerja lagi. Kalau membaca artikel saya sebelumnya, saya sudah menceritakan bahwa saya mengalami krisis stock ASIP saat usia Langit menjelang 5 bulan. Setelah ke laktasi dan diberikan jus pare yang mengagumkan itu, saya juga diajari pijat payudara dan memerah dengan benar. Tak cukup bekal resep jus dan cara memerah dari bidan di laktasi itu, saya pun mulai googling cara memijat dan memerah payudara. Sampai saya menemukan dan jatuh cinta *lebay* pada Teknik Marmet.

Apa sih teknik marmet? Mungkin sudah banyak yang tau ya, tapi saya mau berbagi di sini. Gampang banget kok, kuncinya hanya 3:

  • Massage

Cuci tangan hingga bersih, kompres payudara dengan air hangat untuk merileks-kan syaraf-syaraf. Lalu dengan 2 jari (jika payudara tergolong besar, gunakan 4 jari), pijat payudara dengan gerakan melingkar sekitar aerola. Saya kadang memodifikasi sedikit dengan menambah tekanan ringan dari bagian keluar kebagian tengah payudara dengan menjalankan jari (kebayang kan ya, seperti kalau kita sedang mencontohkan jalan dengan menggunakan jari)

image diambil dari sini

  • Stroke

Dengan menggunakan jari-jari tangan, tekan secara lembut dari bagian luar ke dalam payudara. Kalau rajin nih, gunakan sisir bergigi lebar lalu ‘sisirlah’ payudara dari luar ke dalam. Dalam keadaan tertentu, di tahap ini ASI saya sudah sering ‘bocor’ loh!

  • Shake

Nah ini nih, gerakan yang agak ‘memalukan’. Condongkan tubuh, lalu ‘kocok’lah atau goyang-goyangkan payudara supaya gravitasi bumi menarik produksi ASI ke dasarnya, yaitu aerola.

Setelah selesai melakukan ketiga langkah diatas, perah payudara dengan menggunakan 2 jari yaitu jempol dan telunjuk di bagian terluar aerola yang merupakan ‘gudang’ ASI. Kalau dianalogikan, payudara kita adalah pabriknya, sementara sekitar aerola adalah gudang. Secara logika, nggak mungkin kan, mengeluarkan sesuatu dari pabriknya tanpa melewati gudang? Sebelumnya, cara saya salah. Memerah payudara, bukan dekat aerola. Pantesan hasilnya kurang maksimal dan lecet semua 

Dengan menggunakan teknik ini, waktu memerah saya sangat efektif, kurang dari 30 menit sekali perah bisa menghasilkan minimal 175ml. Hebat ya? *sombong*

Ada yang mau atau pernah mencoba teknik ini?. Good luck ya Mommies. Jangan putus asa, banyak jalan menuju Roma :)

Share this story:

Recommended for you:

76 thoughts on “Teknik Marmet, Andalan Busui

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: Utami Mustikasari
  3. Pingback: Janniataa
  4. Pingback: Yoanita krisna
  5. Pingback: suciagusta
  6. Pingback: Alfa Kurnia
  7. Pingback: Okky Riani
  8. Pingback: Sammikka's mom
  9. Pingback: Anatasia Ersam
  10. Pingback: Hilda Iriany
  11. Pingback: mira a
  12. Pingback: Sakura Dewi
  13. Pingback: Anggie - mamAthar
  14. Pingback: mita puspita
  15. Pingback: lita iqtianti
  16. Pingback: Anom anom anom
  17. Pingback: Hanifa Ambadar
  18. Pingback: dina s. lunardi
  19. Pingback: wiwik sulistyowati
  20. Pingback: annisa ayundanna
  21. Bener bgt merah pake tangan emang lebih banyak dapetnya, awal2 gw coba pake breast pump tapi kok yg keluar cmn tetesan2 gitu akhirnya gw coba beli breast pump yang lain karena gw pikir yg pertama itu rusak, eh ternyata yg kedua sama aja. Yo wis akhirnya pake tangan berdasarkan insting aja, gak kepikiran buat nyari cara merah pake tangan yg bener *emak2 baru masih bingung*. Alhamdulillah dapetnya mencukupi, hingga sekarang kejar target.
    Kalo biasanya cuman di massage aja, ntar gw mau coba yg stroke and shake ah.. tanks ya Lit artikelnya..

  22. huahahahaha… nggak ada kata yang kedengarannya lebih terhormat dari ‘kocok’ gitu Lit? *ketawa guling-guling membaca poin ke-3*
    eh tapi bener tuh.. gw setuju ama teknik ini… dulu di awal nyetok, juga selalu melakukan teknik ini pas mandi… kalo males, tinggal minta suami yang pijet dari belakang badan kita… kayak film Ghost gitu, bedanya yang ‘diacak-acak’ bukan tanah liat :D

  23. Bener lit,
    Gue juga dapetnya lebih banyak kalo perah pake tangan. Selain teknik stroke & shake biasanya dikompres dulu pake air anget biar grenjel-grenjelnya ngga terlalu keras. Perah pake tangan juga paling asoy kalo dapet LDR, penceeet terus sampe keringetan..

    Salam “kocok” ya, shake your boobies ladies.. *in a good way lhoo*

  24. TFS, telat nih artikelnya keluar anakku(21mos) 3 bulan lagi udah mau weaning…sama ama Vidy, buat next baby deh hehehe

    pengalamanku dulu malah pake tangan keluarnya dikit banget mungkin karena tekniknya yg salah, 30ml 1jam ampe keringat dan pegel untung aja ada ada Pigeon Breast Pump manual hasilnya lumayan lah 50-100ml sekali perah 15menit.

    bisa dibagi nih tipsnya buat teman2 and adik gw yg lagi hamil…

  25. Yeah…metode ini yang menemani saya saat memerah ASI dulu. Awalnya sih masih patuh pada rules : massage, stroke dan shake. Lama-lama sih langsung “tancaaaap” hehehe, apalagi kalau diburu waktu :D *jangan ditiru*. Tapi kalau lagi seret…ya balik lagi pada rules :-)

  26. hehehe..emg bener tuh yg nomor 3 bikin senyum2 sendiri. kl yg nomor 3 sih aku blm nyoba mbak. kl metode pake tangan sih, udh dicoba dr si kecil umur beberapa minggu. krn nyoba pake “alat” yg manual bukan electric kyk medela kok malah jd lecet dan gak sampe hati ngeliat payudara ketarik2 gitu. pertama pake tangan sih agak2 sakit, mungkin krn blm tau tekniknya. kl skrg sih pokoke ampe srottt srottt gitu dah bunyinya. hahahaha…

  27. Bener banget soal metode “manual” ini, waktu dulu saya abis melahirkan secara c-section, ASIku rada seret. Sama suster di Jepang lalu di-”massage” deh! Buset… bukan pijetan yg seperti dalam bayangan, tapi lebih mirip diperes, ouch…sampe gigit handuk untuk nahan rasa sakitnya. Tapi, alhasil lancar deh ASI saya sampe sekarang (anak sy udah 1thn 9 bulan dan masih kekeuh ASI walaupun udah dikasih susu biasa juga). Teknik pijatannya kurang lebih serupa, tapi tanpa bagian shake-nya, hehehe ;p

    1. wah, ga di jepang ga di indonesia deh rum, yg namanya suster kalo massage emang sekuat tenaga *sigh*
      makanya mendingan cari suster yg ngajarin massage ya bukan yg massage-in :)

  28. jangan lupakan LDR juga…hehehe.
    oiya dulu sewaktu temen gue condong ke bawah itu gue mpe ketawa2..gue nanya “ngapain sih lo??”. ternyata..oh ternyata..ngefek juga, dan gue jadi penguikut setia..haha.
    kalau gue dulu sebelah tangan dengan teknik marmet, sebelah dengan medela electric. jadi sekali perah kira2 30 menit hasilnya 300ml (awal2 masuk kantor..). lama2…yah u know lah..hi9. menipissss

    TFS ya mbaa ilmu marmetnya..:)

  29. pertama ngumpulin ASIP aku pake tangan, hasilnya banyak sekali merah bisa dapat 3-4 botol yang dari carolus, malah bisa sampai 6 botol. tapi karena ada kendala di bagian belakang kepala(jadi ga bisa nunduk lama2) akhirnya aku beralih ke breastpump sampai sekarang tapi masih juga pake tangannya sih untuk menuntaskan(halah bahasanya:)).

  30. Aku udah pernah pake teknik ini.Waktu anak ke-2,sama sekali ga’ pake breast pump. Keluarnya jauh lebih banyak & bisa dilakukan dimanapun (ga t’gantung sama colokan listrik :))

  31. im soooo gonna try this!!!
    aku msh exclusive latch on, mo beli BP msh nimbang2.. soale mahal sih *hiks*
    pernah coba sekali tak peres2 tu PD sak kepal2an, kok netess dikit banget.. akhirnya nyerah. pdhl kl lg disedot sm bayi, pas dilepas gitu bisa ampe muncrat kontinyu (haha, bahasanya)

    tar kl msh blm pas ajari lg ya mbak Lit!

  32. Pingback: dhanny
  33. Pingback: cheertin
  34. Pingback: AIMI
  35. Mbak Lita,

    Thanks ya infonya … saat ini saya lagi krisis ASI, kemarin-kemarin meres pake bp manual-tangan pegel-pegel, barusan aja beli bp elektrik… hasilnya…alamak… sakit.
    Mau coba ah teknik marmetnya…. Mo tanya donk, wadah ASInya pakai apaya???

  36. Pingback: Mommies Daily
  37. Pingback: Reni Susanto
  38. Pingback: Ranny Apriliani
  39. Pingback: Cionia Monique
  40. Pingback: desi pujilestari
  41. Pingback: Mommies Daily
  42. Pingback: Wedaraningtyas N
  43. Pingback: Trasty Rammang
  44. Pingback: Mommies Daily
  45. Pingback: Febi Rahmi
  46. Pingback: =*
  47. Pingback: Yosephine Meiriska
  48. Pingback: Ririn Irianty
  49. litaaa..ada lonk video atau youtubenya ga? huuu, gw dah mulai kerja nih dan krn kerja EO agak susah bawa2 pompa kemana2 (apalagi kalo meeting pindah2 tempat, nyuci pompanya dimana?) itu diperesnya lsg ke botol atau plastk?

    thanks ya neng..

    Kiss kiss buat langit

  50. litaaa..ada link video atau youtubenya ga? huuu, gw dah mulai kerja nih dan krn kerja EO agak susah bawa2 pompa kemana2 (apalagi kalo meeting pindah2 tempat, nyuci pompanya dimana?) itu diperesnya lsg ke botol atau plastk?

    thanks ya neng..

    Kiss kiss buat langit

Leave a Reply