Jus Pare, Sahabat Ibu Menyusui

Jus pare?

Yakin?

Saya juga bertanya-tanya hal yang sama waktu pertama mendapat resep ini dari Bidan di klinik Laktasi Hermina Jatinegara. Pare dimasak biasa saja saya nggak pernah makan, pare di Siomay juga nggak doyan tiba-tiba suruh minum jus pare?!

image dari sini

Awalnya saya merasa hopeless saat Langit berusia 4 bulan, tiba-tiba stock ASI saya menipis. Bukan hanya menipis, tapi sudah betul-betul kejar tayang! Apa yang saya perah hari ini, ya hanya cukup untuk besok. Padahal sebelum cuti melahirkan selesai, saya sudah meninggalkan stock ASIP sekitar 3 liter di freezer. Mungkin juga  growth spurt ya dan kondisi tubuh saya belum menyesuaikan dengan ASI yang diinginkan karena jadwal menyusui hanya malam hari ketika saya sampai rumah.

Dibilang stress yaaa lumayan. Segala cara dicoba. Dari mulai minum bermacam suplemen seperti Asifit, Molocco dilanjutkan dengan makan katuk, kacang dan yang lain-lainnya semua udah dicoba! Akhirnya saya memutuskan ke Laktasi Hermina karena saya melahirkan di sana dan lebih dekat jaraknya.

Nah, disanalah saya bertemu bu bidan (lupa namanya, terimakasih loh bu atas resepnya) dan diajari cara memijat payudara, memompa payudara dengan alat hingga dengan tangan. Saya sudah deg-degan luar biasa karena saat pake breastpump bener-bener nggak keluar! Jangankan keluar, netes mengotori corongnya saja nggak! Pas diperah pake tangan oleh bu bidan ternyata keluar. Alhamdulillah!

Setelah saya tanya-tanya makanan/ suplemen apa yang paling canggih untuk meningkatkan volume ASI, bu bidan tanya ke saya “Ibu udah coba jus pare?” saya melongo semelongo-longonya!.  Tapi karena tekad ingin menambah volume ASI, rasa-rasanya kalau resepnya itu suruh jalan pulang kerumah sambil loncat-loncat akan saya jabanin deh :p

Tanpa bertanya-tanya apa kandungan jus pare sehingga bisa menambah ASI, saya diberikan resepnya :

  • 1 buah pare muda (yang muda supaya nggak pahit, eh tapi ya jangan berharap akan semanis madu, namapun pare) dibersihkan isinya
  • 1 juring melon (sejuring itu seukuran yang dijual abang-abang tukang buah, ngerti kan ya?)
  • Sedikit air

Terus diblender jadi satu semuanya, minum sampe ampas-ampasnya! Iya, kata si bu Bidan nggak boleh disaring. Oh iya, tanpa madu atau gula ya teman-teman, hehehe.

Rasanya? Ooooohhh…. Sungguh pahit! Saya nggak mau membesarkan hati Mommies dengan mengatakan rasanya lumayan karena memang beneran pahit! Tapi saya yang waktu pertama kali nyobain pake tutup hidung segala sampai akhirnya bisa minum jus pare sambil ngobrol loh :D

Entah karena sugesti atau apa, setelah minum jus pare, ASI saya tiba-tiba banyak lagi! Payudara jadi lebih cepat penuh bahkan nggak jarang sampai merembes keluar, duh terharu deh! Saya minum jus pare ini sampai Langit usia 6 bulan.

Beberapa Mommies yang sharing di topik ini dan sudah mencoba sih dan ternyata jus pare ini pun efeknya sama ke mereka.

Gimana, mau coba juga dong?


149 Comments - Write a Comment

  1. Mba Lita, makasih resepnya yaaa…
    seminggu kemaren dapet haid & supply asi langsung turun drastis (100ml aja empot-empotan padahal biasanya sekali mompa bisa 150-200ml dua PD). mana stok nyaris habis. akhirnya beraniin diri minum ini jus pare + melon. rasanya luaaaarrr biasa rangu. tapi Alhamdulillah, malemnya PD langsung berasa kenceng lagi dan hasil pompaan back to normal. Kulkas penuh lagi deh \(^___^)/ …
    sekarang udah rutin minumnya tiap pagi dan malem. ditambah jus kacang ijo juga. pluuuss tape ketan daun katuk.
    mantaaappp deh. demi bisa asi ekslusif-in Senja (4mo+) apa aja dijalanin.

Post Comment