Depe Zahrial; MPASI Rumahan, MamaKu Koki Handal, Yogheart

Untuk yang sering nyontek resep di Mommies Daily, udah nggak asing lagi dong sama Bu Depe yang rajin posting tentang resep-resep makanan gampang nan enak?. Buat yang rajin melanglang buana di dunia Internet, terutama kalo sering Googling tentang resep-resep makanan juga pasti udah akrab sama Depe. Yupe, this is the infamous Depe, the founder of mailing list MPASI Rumahan, Mamaku Koki Handal and Yogheart homemade yoghurt. Mau tau lebih jauh tentang sepak terjangnya Depe? Yuk, baca lebih lanjut interview seru Mommies Daily dengannya. Pasti semakin meng-inspirasi kita untuk terus berkarya di dapur buat si buah hati =)

Cerita dong tentang milis MPASI rumahan yang kesohor itu, kapan dan bagaimana awal mulanya?

Alhamdulillah, iya. Saya foundernya milis MPASI Rumahan *emang kondang ya? kok ga ada yang minta foto kalo pas aku jalan?*. Mungkin ini satu-satunya milis yang terbentuk atas dasar keisengan. Waktu itu saya emang masih sering ngumpul di sebuah forum online ibu-ibu yang dibuat oleh sebuah majalah. Di sana saya bisa dibilang paling bawel buat ngajakin temen-temen untuk masakin sendiri makanan buat bayinya. Kayaknya gara-gara saya kebanyakan baca web wholesomebabyfood dimana saya menangkap kalo orang Amerika itu lebih banyak ngasih makanan bayi dari bahan segar daripada yang instan. Dari sekian curhat ibu-ibu di forum, rata-rata keengganan Ibu-ibu untuk ngasih makanan segar adalah nggak bisa masak, nggak ngerti gimana cara masak. Bahkan kalo nggak ada rice cooker mereka ga bisa masak nasi kali…Hahahhahahaaa..

Padahal kalo masak buat bayi tuh paling nyenengin, selain cuma sedikit, bahannya juga gitu-gitu aja. Nah, di pagi buta saat saya nungguin persiapan shooting program pagi reguler di kantor, iseng-iseng saya buka Yahoogroups dan nyoba bikin sebuah grup diskusi. Dan akhirnya milis MPASI Rumahan lahir tanggal 29 April 2008, jam 4 pagi dari komputer kantor. Nama MPASI Rumahan saya pilih sebagai terjemahan bebas dari Homemade Baby Food. Mau pake nama grup ala bule kok saya rasa nggak pantes, wong saya bikin grup ini dengan basis bahasa Indonesia dan saya pengen semua kontennya sebisa mungkin lokal. Dan jadilah mailing list Yahoogroups MPASI Rumahan

Waktu itu saya banyak dibantu soal TI-nya oleh teman ngobrol saya di Forum -Monica Purwanti- yang kemudian jadi Moderator juga di milis MPASI Rumahan. Dulu membernya ya cuman belasan dan kebanyakan pindahan dari forum tempat saya nongkrong. Sempet sih di-underestimate beberapa orang yang bilang kalo MPASI Rumahan sering kebaca sebagai MPASI Murahan. Banyak yang bilang bikin MPASI Rumahan tuh ngerepotin dan nggak praktis.

Tapi saya keluar dengan logika bodoh aja: Kalo kita -orang dewasa- setiap hari makan makanan instan kayak mie, makanan kaleng, dll apa nggak ancur organ dalamnya? Apa nggaj bosen? Apa nggak enek makan makanan yang rasanya statis gitu-gitu aja nggak ada dinamika rasanya? Nah, bayangin aja kalo anak dari bayi dikasih makanan-makanan instan TIAP hari yang di dalamnya ditambahin gula dan garam juga, apa nggak kasian dari kecil organ dalemnya udah disuruh kerja keras? Itu aja. Saya nggak bilang kalo gula dan garam itu jahat, tapi mumpung bayi masih ‘suci’ indra perasa-nya kita kenalin aja dulu pada rasa-rasa asli dari setiap makanan. Di dalam berbagai jenis makanan yang kita kenalkan udah terkandung gula-gula dan sodium serta rasa gurih alami.

Selain itu, percaya atau enggak ya…dengan masakin anak, kita bisa kebawa ikut jadi sehat lho. Lebih banyak makan makanan dari bahan segar *ngabisin sisa bahan-bahan di kulkas*, nggak pake MSG dan kaldu instan lagi, dan tahu bahwa ada bermacam sayuran, buah-buahan yang nggak pernah kita sentuh sebelumnya yang bisa kita konsumsi.

Alhamdulillah akhirnya dari belasan member, jadi puluhan, ratusan, dan sekarang saya tengok udah ada 3988 member didalamnya. Mulai dari ibu rumah tangga, sampe dokter juga ada. Moderatornya-pun sekarang ada banyak berhubung membernya tambah banyak. Ada Monica Purwanti yang mengontrol soal teknis, dr. Yossi Arioseno yang memantau soal kesehatan umum dan gizi, Yudith Mangiri, Anggita Andrian, Dhira Alifia Rahman, dan Nandra Janniata. Tujuan saya yang sekarang adalah, menggalakkan penggunaan bahan makanan lokal Indonesia untuk MPASI Rumahan. Soalnya, referensi kita kan rata-rata web luar negeri. Jadi bahan-bahan makanannya pun banyak yang sebetulnya nggak ada disini. Akhirnya diada-adain, ngimport, dll. Padahal kalo di buku-buku referensi MPASI Rumahan luar negeri, mereka banyak pake bahan lokal mereka sendiri.


Nah kalo Mamaku Koki Handal itu apa?

Nah, MKH ini juga terjadi karena ISENG. Saya percaya, Se-gapur (gagap dapur = ngga bisa masak) nya seorang mama alias ibu alias mak-mak pasti suatu saat bisa jadi koki yang handal saat bayinya mulai makan makanan padat! (been there done that..)

Terinspirasi dari the famous “IRON CHEF” dan “Klub Berani Baking”-nya mbak Arfi ditambah rasa cinta yang mendalam terhadap makanan rumahan pendamping ASI untuk bayi-batita. Terciptalah blog lucu-lucuan ini. Saya dari ngobrol via email antara pengurus milis MPASI Rumahan akhirnya sepakat ingin membuat suatu kontes memasak khusus untuk ibu-ibu pecinta MPASI Rumahan yang memiliki mesin pengunyah baru di rumahnya. Saya mengajak tetangga saya, Mbak Ena Lubis yang emang jago masak untuk menilai setiap entri yang masuk. Untuk looks-nya, saya hanya mengandalkan template gratisannya WordPress, dan minta bikinin logo dan ilustrasi kepada Nandra Janniata. Karena ga[tek, saya tetep minta dibantuin moderator Monica Purwanti juga..hahahaha. Lalu beberapa waktu kemudian, saya dapet free setahun hostingan dari seorang member milis Mbak Luh Ayu dan sekaligus mendaftarkan domain nama www.mamakukokihandal.com for free! Hadeuh, seneng banget pastinya :-D

Supaya emak-emak itu bersemangat mikirin masakan apa yang bisa dibuat dari sebuah bahan makanan, saya nyediain hadiah berupa barang-barang yang berhubungan dengan masak-memasak/MPASI. Hadiahnya nggak besar, tapi intinya adalah saya pengen ngasih penghargaan terhadap usaha Ibu-ibu dalam berpikir menciptakan kreasi dan masakan sehat buat anaknya. Alhamdulillah, kedepannya banyak teman-teman yang punya online shop mau kasih hadiah buat MKH. Saya pun berterimakasih dengan memberikan space untuk beriklan di web dan di komunitas MPASI Rumahan (FB, Twitter, Milis).

Ternyata ibu-ibu itu jago-jago lho…kadang saya juga tercengang dengan hasil kreasinya handal-handal deh! Dan saya yakiiiiiiin deh, setiap Mama bisa jadi Koki Handal. Tinggal banyak eksperimen aja.

Nah….kalo Yogheart ? :D

Yogheart.. hehehhe.. ini sebetulnya proyeknya Ibu saya. Tapi berhubung nggak jalan-jalan, saya ambil aja. Awalnya, membuat yogurt adalah keahlian Ibu saya. Saya pun membuat di rumah hanya untuk stok anak saya yang pecandu yogurt. Daripada beli di toko yang belum tentu murni, mending saya bikinin.

Iseng-iseng (sekali lagi, iseng) saya menawarkan yogurt ke teman kantor dan beberapa teman dekat. Ternyata berbuah pesanan. Iseng-iseng juga saya mencoba menerima pesanan (walaupun angot-angotan). Lalu karena frozen yogurt lagi tren, sekali lagi saya iseng nyobain bikin. Pertama-tama sih nggak seperti sekarang tekstur dan rasanya, tapi lama-lama dapet juga formula dan cara bikin yang cukup oke untuk menghasilkan froyo yang enak dan lembut dan nggak kalah dengan froyo diluar sana. Alhamdulillah banyak yang suka juga. Sekarang saya mencoba untuk lebih serius, siapa tahu bisa membuat saya bekerja di rumah (dan mengerjakan apa yang saya SUKA…bikin yogurt!) sambil mengurus anak dan menyelesaikan thesis saya *yang nggak kelar juga sampe sekarang, doh*

Tujuan saya tentu saja pengen bikin pengembangan pada produk Yogheart. Jadi sampe sekarang masih bereksperimen untuk improving rasa dan tekstur dengan bahan-bahan alami. Saya hanya memakai bahan terbaik untuk Yogheart. Seperti saat saya membuatkan untuk keluarga saya. Dan dengan tambahan rasa cinta yang amat sangat pada si susu asam ini. Jadilah Yogheart, Yogurt made with Heart .

Oh yaa… kalo mau pesen bisa lihat-lihat weblog Yogheart di http://yogheart.wordpress.com/caramemesan/ *jualaaannnn*

Kayanya kegiatanmu ini seputar dapur ya..memang sejak kapan sih seneng masak?

Hmmmm.. masak itu berhubungan banget dengan makanan. Dan saya emang dari kecil tukang makan. Saya CINTA acara makan-makan. Makan apa aja asal edible, halal dan masih masuk akal buat dimakan. Kadang kalo ngeliat foto makanan bisa ngeces dan ngebayangin gimana cara bikinnya. Saya nggak inget secara pasti kapan suka masak, cuman emang sebagai anak perempuan saya seneng banget main masak-masakan dengan teman-teman saya *selain juga hobi berantem dengan anak laki-laki rebutan lahan main*. Saya dulu punya mainan kompor minyak tanah kecil.. kecil banget.. tapi ‘nyata’, ada sumbu, tempat minyak tanah jadi bisa ditumpangi wajan kuecil dan masak apa aja di atas sana. Kalo udah main itu, biasanya isi kulkas Ibu saya diambilin dikit-dikit. Sayuran, telur, dll. Ibu saya sendiri nggak begitu sering masak, beliau ibu bekerja dan hanya masak sendiri setiap akhir minggu. Sehari-hari ada pembantu yang masak. Tapi yang saya ingat sampe sekarang, setiap ibu masak itu rasanya enaaaaaaaakkkk banget *walo bapak saya sering bilang, kalo beli di resto lebih enak….hahahahhaaaaa….*. Dan saya ngerasa itu selalu spesial karena jarang-jarang ibu saya masak. Saya sih lupa dulu sering bantuin apa enggak, yang saya inget cuman saya sering berantakin dapur buat eksperimen masakan yang saya bayangin. Kadang nih, kalo pas laperrrr saya suka ngebayangin bikin makanan aneh-aneh. Trus saya tulis resep khayalan itu, kalo menghayal pas laper itu kayanya semua enaaaak aja. Nah kalo sempet ikut belanja dengan Ibu, saya masukin tuh bahan-bahan makanan khayalan saya ke dalem keranjang (untungnya ibu saya jarang protes anaknya masukin barang aneh-aneh) dan diwujudkan di dapur. Eksperimen ini kadang berhasil, kadang juga nggak jelas dan satu-satunya yang kenyang adalah tempat sampah

Masak di dapur buat saya adalah pelepas stress selain makan banyak-banyak sampe perut njembling, sampe-sampe seorang temen di kantor saya dulu udah tau kalo saya bawa masakan ke kantor berarti saya lagi stress sama kerjaan….hahahahha…
Sebagai pengakuan, saya nggak bisa masak masakan Indonesia yang ribet-ribet kayak RENDANG dan teman-temannya. Padahal itu makanan kesukaan saya. Malesssssss aja ngulek bumbu, dll. Masakan Indonesia itu susah-susah lho (baca: males ngulek, tapi nggak mau ngeblender), salut saya sama yang jago masak masakan Indonesia. Saya paling demen masak makanan bayi dan anak-anak yang simpel-simpel, masakan Cina, Italia dan Eropa. Gampang dan bisa ditinggal-tinggal saking lama-nya dan nggak perlu diaduk-aduk melulu…hihihihi…

Trus trus…cerita dong tentang keluarga, pasti Azwa cinta banget sama masakan-masakan ibunya yaa?

Keluarga saya masih keluarga mini, Azwa anak pertama saya baru masuk KB tahun ini. November nanti baru 4 tahun. Dia seneng banget masuk KB, soalnya ada variasi kali ya daripada di rumah terus, soalnya anaknya pecicilan banget, nggak bisa diem. Mungkin bener juga kata orangtua kalo waktu hamil sebaiknya nggak makan kepiting. Soalnya anaknya nggak bisa diem. Kayaknya teori ini terbukti pada Azwa. Waktu hamil saya kerjaannya makan kepiting. Wallahualam deh.

Suami saya juga cuman satu *ya iyalah*, dia orang yang paling sabar ngadepin saya yang gampang stress, moody dan sering ga sabaran. Dia juga tipe pendukung dan sampe sekarang nggak pernah mengekang saya buat bikin ini itu selama masih dalam batas wajar. Mungkin kalo saya bilang pengen bikin rumah dari kue baru bengong ya dia? Mudah-mudahan tetep sabar deh sama istrinya ini.

Trus hmm…pertanyaan sejuta umat nih, nggak mau kasih ade ke Azwa? :D

Yaaaa… begimana nih, susah jawabnya. Saya pribadi prefer untuk punya 1 anak karena terus terang saya takut proses ngelahirin, hamilnya sih asik aja. Bisa nggak kalo ngelahirin kayak orang bersin? Hacihhh dan keluar aja gitu? heheheh.. Tapi suami pengen 2 anak. Yaaaa…ntar deh abis thesisnya kelar dipikirin lagi *pertanyaan ini asli berasa paling dalem*


Banyak ibu-ibu yang selalu bilang ‘nggak sempet’ masuk ke dapur. Kalo dirimu gimana Pe  membagi waktu antara jadi istri, ibu dan segudang kegiatan perihal masak-memasak itu?

Hmmmm… masak memasak dan eksperimen emang kadang menyita waktu. Saya pribadi ngerasa belom OK dalam me-manage waktu. Waktu saya bekerja kantoran dan pakai pembantu di rumah emang lebih banyak waktu untuk milis, blog, dll. Begitu saya masuk ke rumah untuk kerja dan jadi ibu rumah tangga sekalian emang harus lebih mikir mau ngapa-ngapain, dan nggak pakek pembantu pula berhubung saya trauma ditinggalin pembantu. Yaaa….kalo pekerjaan rutin kayak nganter anak sekolah, nyapu, ngepel, masak, nyuci baju dan piring saya kerjain sendiri. Cuman kalo nyetrika itu yang beneran mualesss. Saya lempar aja ke tukang setrika. Kalo saya lagi males masak sehari-hari, kebetulan kakak saya punya katering dan saya tinggal ‘order’ aja. Lumayan menghemat tenaga saya.

Untungnya lagi, suami saya tipe yang mau membantu. Kalo pas saya kerepotan dia mau lho bantuin nyapu, ngepel, nyuci piring dan megang anak. Paling kalo rumahnya udah keliatan berantakan banget, ya saya panggil mpok harian. suruh beberes dan saya? bales TIDUR.

Trus sekarang aktif blogging dimana aja?

Hihihihi.. keliatan penggila blog kali ya? yang di depezahrial blogspot itu sebetulnya beberapa isinya sama aja dengan yang di Multiply dimana isinya adalah tulisan-tulisan nggak penting karena cuman celotehan saya aja. Multiply adalah rumah kedua saya setelah punya blog di Friendster dan nggak pernah diupdate. (HA!) Yang Blogspot itu ceritanya sih buat report ke eyang-eyangnya Azwa. Tapi pada prakteknya lama-lama karena males nulis milestone ya isinya hampir sama dengan yang di Multiply.
Blog lain…ada sih..Hahahhahaha….ada tuh yang coba-coba bikin blog bahasa Inggris. Ah nggak usah dibahas itu mah.

Apa nih manfaat yang didapat dari mengurus milis MPASI rumahan sama Mamaku Koki Handal? Ada keuntungan dari segi monetary nggak?

Dari segi perduitan, nggak ada sih. Belom kali ya? Saya belom mikir ke sana, semua yang saya lakukan disini sih intinya cuman pengen bikin semua Ibu tuh bisa masak walau sebatas masakin buat anaknya dan ngeyakinin kalo semua Ibu bisa masak.
Sebetulnya kalo uang ada sedikit dari yang masang iklan di web MPASI Rumahan itu biasanya buat operasional bayar hosting dan kirim-kirim hadiahnya MKH plus buat bikin brosur-brosur/printilan MPASI Rumahan kalo ada event-event. Kalo ada kurang-kurang ya dari kantong sendiri aja. Toh perasaan hepi bisa membantu itu lebih menyenangkan. Kalopun nanti pengen dijadikan sumber keuangan, saya pengen itu bisa bermanfaat buat semua pengurusnya. Mereka jadi moderator juga ga dibayar lho, cuman dikasi diskon kalo pesen Yogheart saya… huahhahahahahaaaaa….

Ada saran nggak untuk para ibu yang baru mau mulai bikin MPASI atau mungkin yang sedang stress karena skillnya nggak maju-maju?

  • Jangan pernah mikir “masakan saya nggak enak”. To be honest, makanan bayi mana ada yang enak menurut lidah ‘tercemar’ ini? Tapiiii, enak nggak enak itu belum terlalu disadari oleh bayi.
  • Baca, baca, baca. Banyak sumber yang bisa dijadikan referensi untuk masak, milis MPASI Rumahan salah satunya. Kalo males masuk milis masih ada web lokal-nya seperti
    Mpasi Rumahan Mamakukokihandal atau  Gizi.net
  • Jangan pusing sama variasi makanan yang aneh-aneh. Banyak ibu yang panik takut bayinya bosen makan yang itu-itu aja. Kalo kita panik, nanti masaknya jadi tambah ribet, dan hati jadi nggak tenang waktu nyuapin anak. Dan percaya atau enggak, anak tau lho apakah yang nyuapin ini lagi tenang atau gelisah. Kalo yang nyuapin gelisah biasanya anak juga jadi susah dikasi makannya.

Beberapa buku luar negeri emang bagus dan kalo bisa punya beli deh. The Baby Book-nya Dr.Sears, Super Baby Food-nya Ruth Yaron. Itu untuk basic-nya. Kalo masalah buku menu masakan bayi mah banyak di toko buku. Atau kalo mau browsing nih sekarang banyak banget blog ibu-ibu yang isinya catatan resep masakan bayi. No worries. Itu yang penting.

Soal skill, jangan terlalu sering ngebandingin sama orang lain. Ntar malah stress. Mending gunakan waktu untuk banyak baca dan eksperimen di dapur. Yakin deh, makin banyak mencoba pasti bakal tahu dimana kesalahannya. Dan yang pasti setiap tangan akan membuahkan hasil masakan yang otentik, nggak bakal sama plek walo satu resep. Kadang kita bisa mengurangi atau menambah takaran bahan yang ada di resep. Use ur feelings. Yakinlah walaupun bentuknya nggak sekeren masakan resto atau hotel bintang lima, masakan yang dibuat sendiri di rumah akan paling enak..soalnya bikinnya pake bumbu rahasia: Cinta.


58 Comments - Write a Comment

Post Comment