Nipple crack!

Di awal menjadi ibu baru, kita direpotkan dengan aneka hal termasuk menyusui. Beberapa keluhan yang paling sering saya dengar adalah, puting terluka mulai dari perih-perih, lecet sampai yang berdarah. Apa sih sebenarnya penyebab ini?

Salah satunya adalah latch on (perlekatan) ibu dan bayi yang belum sempurna. Posisi menyusui yang belum pas, menjadikan posisi mulut bayi dan payudara ibu nggak sempurna, tau bisa jadi juga karena puting ibu kering. Nah, cara-cara untuk menghindari atau kalau sudah telanjur terjadi luka pada puting ini, berdasarkan pengalaman saya pribadi dan hasil sharing dengan Mommies lain di forum, adalah :

  • Latch on, latch on dan latch on. Hal ini bisa dibilang salah satu yang terpenting dalam sukses menyusui. Setiap ibu dan anak, akan memiliki ‘gaya’ berbeda dengan pasangan ibu-anak yang lain. Jika biasanya para ibu merasa nyaman menyusui di payudara kiri akibat posisi tangan kiri yang lebih luwes menggendong bayi, maka saya waktu awal menyusui merasa lebih nyaman menggendong/memeluk Langit dengan tangan kanan. Alhasil, ASI dari payudara kanan saya sangat berlimpah karena posisi Langit lebih nyaman dikanan. Nah, jadi kesimpulannya, selain membantu posisi mulut bayi melekat sempurna ke puting ibu, posisi nyaman juga membuat ASI akan lebih melimpah
  • Ingat, breastfeeding mommies, bukan nipple feeding! Jadi saat menyusui, yang masuk ke mulut bayi bukan hanya puting, tapi juga aerolanya. Selain ASI yang keluar lebih banyak, juga nggak sakit loh jadinya!

gambar diambil dari sini

  • Memulai perawatan payudara disaat hamil. Selain massage yang bisa membantu ‘membuka’ saluran ASI, jangan lupa untuk membersihkan puting. Caranya mudah kok, kompres puting dengan air hangat, lalu bersihkan dengan kapas atau cotton bud yang telah ditetesi baby oil atau Virgin Coconut Oil (VCO). Sisa-sisa sabun atau keringat yang mengotori putting akan terangkat dan mengurangi resiko perih saat menyusui pertama kali. Kalau saya dulu memulai perawatan ini setelah usia kehamilan 7 bulan, saya membersihkannya 2 minggu sekali. Tapi untuk pijat payudara, lebih baik konsultasikan dulu dengan laktasi. Pijat payudara lebih baik dilakukan saat usia kehamilan 5-6 bulan, kalau sudah masuk trimester ketiga bisa menimbulkan kontraksi rahim.
  • Ini yang saya lakukan sebelum menyusui, mengoleskan sedikit ASI pada puting agar ketika Langit menyusu, puting tidak dalam kondisi kering. Caranya, sebelum menyusui, pencet dulu aerola hingga ASI keluar sedikit, lalu oleskan ke seluruh bagian yang akan masuk ke mulut bayi. Ada juga Mommies yang menggunakan salep/ balsam untuk putting seperti Medela atau Kamilosan. Tapi kalau saya, cukup ASI saja. Murah dan simpel plus nggak bertanya-tanya, salep ini aman nggak ya, dst dsb :)
  • Kalau sudah telanjur terluka, gunakan nipple shield. Tapi jangan tergantung sama ini ya, usahakan setelah lecet/ nyerinya usai, segera lepaskan nipple shield dan rasakan lagi kenikmatan menyusui si kecil.

gambar diambil dari sini

  • Ada juga yang merasa kesulitan menggunakan nipple shield (maaf ya, saya nggak bisa menjelaskan kenapa karena saya belum pernah menggunakannya, ada yang mau sharing?). Cara lainnya adalah diperah atau pompa dulu ASI-nya, sampai lukanya  sembuh. Kalau ternyata ada darah dari luka bercampur dengan ASI perahan, konsultasikan dulu dengan konselor laktasi apakah masih bisa dikonsumsi si kecil. Setelah sembuh total, segera susukan si kecil secara langsung, supaya produksi ASI kembali normal.

Sisanya, percaya diri dan semangat Mommies!


40 Comments - Write a Comment

  1. Ini juga masalah yg saya hadapi bbrp bulan y.l.. tp berkat ibu2 di Mommies Daily, saya merasa tdk sendiri & tetap semangat kasih ASI buat baby saya *thanks everyone!! :D*

    Mau sharing soal nipple shield, saya sempat pakai yg merk Avent.. krn saat itu rasanya sudah tdk tertahankan.. selain nipple sudah berkoreng (excuse the language), areola juga lecet berat. Waktu pakai, masih sakit tapi agak mendingan. Anak saya masih bisa menghisap walau kesulitan, krn pd dasarnya lecet2 itu bukan krn dia salah latch on tapi krn mulut dia meski sudah mangap maksimal tetap tidak bisa mencapai areola.. nah ini malah mesti minum dr nipple shield yg bentuknya besarrrr dan segitiga gitu. Akhirnya setelah agak mereda perih2nya, saya lepas.. jadi saya pakai hanya 2 hari.

    Seiring makin besarnya anak saya, ukuran kepala dan mulutnya juga berkembang, menyusui jadi makin nyaman. Semangat ya ibu2 yang sedang menyusui ^^

    1. waaah, temen gw juga ada yg berpengalaman kaya elo sugar. eh kakak gw juga deh kalo nggak salah. mungkin keuntungan gw waktu itu anak gw lahirnya udh gede bok, 3,5 kg jadi ga terlalu mungil2 banget :D
      sakses yaaa…

  2. “mengoleskan sedikit ASI pada puting” hmm ini salah satu tips oldies dari nyokap, yang tadinya kukira sekedar kepercayaan lama. Lupa banget kalau ASI itu berkhasiat (dan akhirnya pas sakit mata, aku percaya pasa kata-kata nyokap juga buat make ASI). Tapi emang, dibanding pake cream-cream itu, pake ASI ini yg paling manteph.ASI is great for the babies and great for mommies too kayaknya hihi

    1. yes, tips oldies tapi manjur! nah, yang begini2 nih kadang2 kita suka mengabaikan omongan ortu ya, karena menganggap yg modern lebih baik. padahal kadang2 ada tips jadul yang gampang, simple dan manjur banget :)
      say hi to ur mom!

  3. Waah.. Ini aku bangeeet. Sampe berulang2 loh lecetnya. Lecet-sembuh-lecet-sembuh gantian kanan kiri. Kasusnya hampir sama kaya sugarenspice, nipple ku ukurannya besar, mulut baby nya kekecilan, jadi ngga bisa latch on dengan baik. Padahal udah baca berbagai artikel latch on sampe download videonya dari Youtube :D. Wuih, dulu kalau mau nenenin udah stres duluan, mbayangin nahan sakitnya. Tapi walaupun lecet2 tetep aja disusuin, katanya bakal lebih cepet sembuhnya. Pakai caranya Lita juga, diolesin ASI dulu sebelum nenen. Untunglah masa2 itu telah berlalu, much better now..

  4. iya, aku juga pernah pake nipple shield merk avent, pas lg lecet2 dan dah ga tahan…
    tapi, ya gitu, ga menyelesaikan masalah, aku dan anakku jadi ga nyaman pas nyusuin.. terus, ga sembuh2 juga lukanya..
    Akhirnya aku dpt tips dr milist, latch-on, breastfeeding – bukan nipple feeding, dan hbs nyusuin lgsg diolesin ASI di daerah aerolanya, dan jgn lgsg ditutup, tp angin2in dulu sampe kering..
    setelah jalanin tips itu, alhamdulillah, cuma kurleb 2 hari lgsg kering :-)

    1. nenglita

      iya kartika, menurut temanku yang pernah make nipple shiled juga ga nyaman katanya ya..
      oiya, tips ngolesin asi itu dahsyat ya, makanya gw ga pernah beli nipple cream, ini lebih ekonomis soalnya :)

  5. kalo puting aku kelelep ke dalem neh, aku sempet stress banget. jadi aku browsing2, tanya2 sana sini, “katanya” kita masih bisa menyusui walaupun putingnya kelelep (datar). is that true??
    aku juga coba tarik2, tapi hasilnya masih gitu2 juga..
    di saranin ke klinik laktasi (masih belom sempet jugaaaa) karena katanya di sana punya alat buat narik puting susu nya??

    any advice…

    thanks…

  6. hai mbak uchie, betul kok walaupun nipple-nya datar masih bisa mneyusui. salah satu point diatas aku bilang bahwa ini breastfeeding, bukan nipple feeding. walaupun bentuk nipplenya biasa (tidak mendatar) tetap yang masuk ke mulut bayi adalah seluruh aerolanya, karena justru pusat produksi asi adanya diwilayah tersebut.
    sepupu dan teman aku ada yg datar juga, tapi alhamdulillah bisa menyusui sampai 2 tahun loh..
    tapi kalau nggak PD, coba sempetin ke laktasi ya untuk konsultasi langsung :)
    HTH

    1. mbak Lita… thanks yahhh buat masukannya dan sharing nyaaa….
      legaaa dehhh…. iya nehh aku mau ke klinik laktasi…. gemes banget, sampe2 koq bisa2nya ga ada waktu :((

      tenggkiiuuu……

  7. ini bgt problem saya, dan sekarang pun sedang dan selalu ngalamin ini, nipple saya belah seperti mau putus, malah yg paling parah 3 minggu kemarin krn sampe keluar nanah dan stop dulu menyusu dr PD yg luka diobatin sm salep gentamycin dan di pompa biar produksi asi tdk berkurang,,sebelum bernanah diminumkan sama gody sampe jerit2 krn sakit bgt,,

  8. hello mommies…
    mommies, puting kiri saya melesak kedalam. waktu usia kehamilan 7 bulan, saya tanyakan ke dokter kandungan apakah masih bisa menyusui dengan puting melesak ini. apa yang terjadi saat si kecil lahir?
    oh no….puting saya bisa keluar dan saya bisa menyusui! sukses! tetapi…ada hal baru yg saya belum pernah pikirkan…dan belum pernah saya tanyakan ke dokter atau ahli manapun. saluran ASI dipayudara sebelah kiri…yang tadinya tersumbat…akhirnya terbuka lancar. Dua minggu pertama menyusui…saat akan latch on, saya sampe meringis-ringis,lalu bilang ke anakku “tahan dulu ya dek..sebentar ya dek..mami nyiapin batin dulu…”, karena ketika terjadi latch on, syaraf2 yg “nyambung”dengan payudara kiri, ngilu semua. tetapi ketika saluran ASI payudara kiri sudah lancar, ngilu2 tsb hilang total. Saya malah bersyukur karena bertekad ASI, kalau tidak,dan saluran tsb tersumbat, malah amit2 nanti takut bisa kena penyakit apaan lagi…pokoknya keberhasilan pemberian ASI adalah anugerah terindah buat seorang ibu. Terimakasih pada Yang MahaKuasa, aku berhasil memberi ASI sampai anakku berumur 2 tahun.

  9. Ini semua tips diatas bener banget, alhamdulillah waktu anak pertama udah rajin baca2 disini jadi gak ngalamin luka yang sampe nyiksa banget, perih sih iya namanya disedot terus2an kan hehe, pas di masih di rs nanya pake salep apa kalo nanti luka tapi suster2nya kekeuh bilang ‘pake asi aja bu’

    Soal nipple shield, gw dibekelin dari rs waktu pulang kerumah soalnya puting gw ‘mendelep’ apa sih istilah kerennya akyu lupa hehe… Sempet kerepotan juga karena tiap anak minta nyusu kita gak bisa tinggal sodorin aja tapi musti siapin si nipple shield dulu, tapi emang ngebantu narik si puting sih, selain juga rajin mompa..begitu puting udah keluar nipple shieldnya dilepas, kayanya gak terlalu lama akhirnya putingnya keluar sendiri, si nipple shield dipensiunin deh..

    Sekarang udah pensiun nyusuin 2 taun lebih, mudah2an nanti pas ngelahirin anak kedua gak perlu pake nipple shield lagi deh..

Post Comment