Pro-Kontra Rooming In

Detik-detik menjelang melahirkan biasanya ibu hamil ‘diganggu’ dengan banyak pikiran. Mulai dari pernak-pernik si bayi, proses melahirkan apakah akan sanggup secara normal atau terpaksa operasi, hingga pemberian ASI Eksklusif nantinya. Perkara yang terakhir ini, biasanya didukung dengan pertanyaan rooming in alias rawat gabung yang kadang menimbulkan pro-kontra bagi ibu baru.

Sebenarnya, apa sih rooming in?

Singkatnya, rawat gabung adalah kondisi dimana si ibu pasca melahirkan langsung dirawat dalam ruangan atau kamar yang sama dengan bayinya.

Terdengar sulit yah? Sebetulnya kalau sudah dijalani malah cenderung mengasyikkan. Lalu mengapa ada pro kontra?

Pro :

  • Terdukungnya pemberian ASI Eksklusif. Bukan rahasia lagi, bahwa ada beberapa rumah sakit atau klinik bersalin yang gencar mengkampanyekan susu formula. Mulai dari ‘bergerilya’ hingga terang-terangan. Dengan rooming in, anak pasti akan selalu berada dekat kita sehingga orangtua bisa ‘mengontrol’ tindakan yang dilakukan RS. Selain itu, dengan rooming in, ibu tak perlu capek-capek bolak balik ke kamar bayi untuk memberikan ASI-nya. Malah bisa sesering mungkin! Ingat, konsep ASI kan supply and demand!
  • Bonding antara ibu dan anak. Ini masih berkaitan dengan poin pertama tadi tentunya. Bisa dibayangkan, bayi yang selama 9 bulan lebih ada di rahim kita, menempel pada badan kita, hapal dengan bau dan suara kita, tiba-tiba saat diluar rahim dia harus dipisahkan dari ibunya?
  • Latihan menjadi ibu. Saat di RS, biasanya ibu baru akan banyak mendapat pertolongan dari suster/ pihak RS. Tapii berdasarkan pengalaman saya waktu melahirkan Langit 2 tahun yang lalu, rooming in sangat berguna melatih mental saya. Malam pertama pasca operasi sesar yang saya jalani, Langit langsung tidur bersama saya. Tengah malam Langit menangis dan saya sama sekali kikuk menghadapi bayi. Putus asa, saya memanggil si suster yang dengan sigap datang lalu menggendong anak saya dan ajaibnya langsung terdiam. Melihat itu, rasanya saya ‘sakit hati’. Langit kan anak saya, masa orang lain bisa menenangkannya saya yang ibunya malah nggak bisa? Dengan tekad bulat, besok paginya saya minta copot infus dan kateter, lalu latihan duduk, berdiri, bahkan menggendong! Mulai malam itu, sambil menahan nyeri sakit pasca operasi, saya berusaha ‘menangani’ anak saya sendiri. Alhamdulillah, sampai saat ini saya selalu berhasil mengatasi Langit (walau kadang kalo capek banget suka stress juga, hehehe). Oh iya, selain itu di RS kita juga bisa mulai berlatih menggantikan popok, mulai mengenali tangisan lapar, haus atau ngantuknya loh! Memang sih, ini semua bisa dipelajari setelah ada dirumah, tapi menurut saya lebih cepat lebih baik kan?

Kontra:

  • Kekhawatiran anak akan dicolak colek atau bahkan terkena virus/ kotor orang-orang yang menjenguk. Berdasarkan sharing beberapa teman di forum ini , sesungguhnya sejak lahir bayi sudah terpapar lingkungan non steril, jadi nggak perlu terlalu khawatir. Yah, minimal sediakan saja hand sanitizer untuk para penjenguk yang datang :D
  • Ibu ingin istirahat pasca proses melahirkan yang biasanya melelahkan. Jangan khawatir, newborn itu hanya akan menangis kalau lapar, poop atau tidak nyaman. Sisanya ia akan tidur. Pengalaman saya lagi nih, waktu di RS kemarin malah banyak tidurnya. Atau kalau mommies memang lelah sekali, saat si kecil tidur biasanya boleh kok dibawa ke ruang bayi supaya ibunya bisa istirahat. Tapi saya malah berasa ada yang hilang kalau anak saya nggak ada di samping ranjang.
  • Rooming in hanya boleh untuk kelas-kelas tertentu saja. Untuk yang ini, rasanya mommies harus menegaskan ke pihak RS. Dulu saya melahirkan Langit bukan di kelas tinggi-tinggi amat macam VIP atau utama kok, dan memang pas sebelum melahirkan menurut informasi yang saya dapatkan, rooming in hanya boleh di ruangan dengan kelas tersebut. Namun saya pesan-pesan sponsor ke dokter bahwa saya ingin rooming in. Setelah operasi, masih antara ada dan tiada akibat bius, seorang suster bertanya ke saya “Ibu anaknya ASI Eksklusif? Mau rooming in?” dan langsung saya jawab iya (padahal jujur, waktu hamil saya nggak terlalu mikirin akan ASI Eksklusif apa nggak, rooming in atau nggak. Sumpah!). Malam itu juga, setelah saya masuk kamar, makan dan tenang, Langit langsung diantar ke kamar!

Nah, setelah penjabaran diatas, sekarang balik lagi ke pilihan mommies aja, mau rooming in atau tidak?


23 Comments - Write a Comment

  1. ada trik kecil kalo ga boleh rooming in :D
    di RS yg policynya cuma kelas mahal yg boleh rooming in, pas bayinya diminta lagi buat dianter ke kamar bayi, alesan aja macem2. masi mau nenen, ato lagi bobo, ato apalah. kalo perlu bedding in. intinya dipending2 aja balik ke kamar bayinya. dan pastikan selalu ada yg bantu ganti popok dsb. soalnya kadang begitu minta tolong suster malah dibawa balik ke kamar bayi.

    oiya, yg mau rooming in, minta popok, baju ganti, & peralatan cebok yg lengkap utk sekitar 4-5x ganti. pas abis, instead of anter bayi ke kamar bayi, mending minta suster bawain gantinya aja ke kamar kita.

  2. Gue dulu termasuk yg nggak rooming in soalnya selain RS emang hanya boleh dilakukan utk yang di kamar VIP, sementara gue gak kebagian kamar itu. Gue nggak nyesel2 bgt juga sih to be honest, karena gue ngerasa selama di RS itu gue emang bener2 dapet istirahat dan masa recovery yang gue butuhin untuk menghadapi masa2 balik ke rumah dgn newborn yang tiap jam nyusu. Kalo rooming in gak tau deh gue bakalan bisa istirahat secukup itu apa enggak…

  3. Gw siy tmasuk yg 90% Rooming In.. Knapa 90% ?? Karena pd saat ada tamu yg bkn kluarga or yg gw ga yakin orgnya bersih, baby gw minta diambil suster ☺ .
    Ga mau aja baby ktularan virus2 ga jlas di hari2 ptamanya..
    Tapi selain itu siy baby always in my room, sleeping beside me ☺
    Emang siiiy, cape jg..apalagi pas hari ptama..
    Tp gw ga nyesel.. Di hari2 ptama itu gw slalu dekat dgn dia shingga uda afal tiap bentuk tangisan dia.
    So bgitu pulang uda ga bingung2 lg ☺

  4. @kirce, ah kau memang pengalamannya 3x lipet dr gw ya mak, jd udh hapal seluk beluknya :p

    @affi, gw jg pd akhirnya ga 100% rooming in krn smp hari ke2 asi gw belum keluar dan anak gw jaundice terpaksa disinar. Pas masuk ruangan buat disinar, eh ga brapa lama asi gw keluar. Jd gw yg bolak balik ke ruang perawatan itu deh..

    @mbak monica, idem nih jdnya aku jg 90% rooming in :) keuntungannya yg plg aku rasain jd ga kagok pas udah dirumah, scr ga pake BS :)

  5. Waktu kmrn ini gua 70% rooming in….

    jd hari pertama dianter jam 7, diambil jam 10 ( gua lahiran normal jam 1 siang)
    hari ke-2, dianter jam 9 mpe jam 11, trus dianter lagi jam 2 mpe jam 5, trus jam 7 mpe jam 10
    hari ke-3, dianter dr jam 9 mpe jam 11, trus jam 2 sampe subuh jam 5 baru dibalikin lg ke kamar bayi…
    hari ke-4 pulang, tp bayinya ga bole pulang :(

    Jadi tiap jam besuk selalu diambil susternya dan dibalikin ke kamar bayi, kecuali hari terakhir…

    Tiap ganti popok panggil susternya.., hehe….

  6. 2 tahun yg lalu aku ngotot minta rooming in juga (biasa ibu baru… kebanyakan baca info soal asix & rooming in, hehe…). padahal suamiku dah diwanti-wanti sama temen kantornya u/ ga usah rooming in krn pas di RS itu memang bener2 waktunya ibu bisa istirahat. kalo di rumah dah ga mungkin. tapi akhirnya berhasil juga meski ga 100% rooming in krn di hari ke-2 Rama didakwa kuning & mesti ditaruh di perinatal. ini juga gara2 aku sih. Rama tidur nyenyak semaleman, seneng dong ibunya… eh taunya jadi kurang minum :(

  7. Kebetulan waktu adik saya melahirkan anak ke-2 nya,dia minta rooming in.Dan saya ikut menemani menginap di RS, karena adik saya melahirkan melalui proses SC.Saya salut karena walaupun masih lemah karena operasi,adik saya tetap semangat untuk roaming in dan memang berhasil.Yang perlu diperhatikan jika memang ingin roaming in: kelas kamar mendukung u/roaming in,kondisi ibu & bayi sehat(tidak perlu perawatan khusus),jika ibu melalui proses SC sebaiknya didampingi oleh kerabat selama roaming in.

Post Comment