Febie “Febyeles” Arimbhie Berbagi Tips Membagi Waktu dan Kekhawatiran Jadi Ibu

Febie Arimbhie mengurus rumah dengan dua balita tanpa bantuan nanny dan ART. Ia juga mengelola akun Instagram pribadi dengan lebih dari 52ribu followers. Bagaimana ia membagi waktu?

Saya pertama kali mengenal nama akun Febie @febyeles setelah beberapa kali melihat ia berkomentar di akun Instagram @mommiesdailydotcom. Akunnya menarik, foto-fotonya diisi caption panjang yang menjelaskan banyak hal soal gaya parenting yang dilakukannya.

Tak sampai di situ, perempuan yang baru genap 28 tahun ini juga senang memasak dan berbagi resep di Instagram dengan foto yang tentu tidak asal jepret. Saya jadi kepo banget nih, gimana ia membagi waktu? Mama dari Kenzo (38 bulan) dan Keiko (18 bulan) ini berbagi ceritanya untuk Mommies Daily.

Hai Febie, lagi sibuk apa?

Hai, mbak Icha. Aku lagi sibuk berusaha jadi ibu yang baik buat anak-anak dan istri yang baik buat suami. *hazeg* Nggak deng. Becanda.

Eh tapi iya juga, cuma nggak sebaku itu sih kalimatnya. Geli sendiri bacanya. Hahaha.

Aku lagi sibuk urus anak, urus suami, urus diri sendiri, dan urus rumah mbak. Rutinitas harian sih, gitu-gitu aja, tapi rutinitasnya rawan stress.

And in real life nggak sesimple ngucapin kalimat “lagi sibuk urus anak dan urus rumah” atau “lagi sibuk jadi fulltime mom” aja. Karena pada prakteknya…. woah, kerjaan nggak abis-abis yaloooord~ *sandaran di pundak Tony Stark*

Kenapa sih dipanggil mamake? Siapa yang pertama kali pake dan kok bisa semua jadi panggil mamake?

Sebetulnya awal-awal itu gegara suamiku selalu panggil aku “mamake” pakai nada orang Tegal di depan anak. Terus setelah launching anak kedua dan aku kasihtau kalau namanya Keiko, tetiba ada emak-emak sobat onlenqu di IG bilang, “abis ini panggilannya nggak mau disingkat aja mak? soalnya kepanjangan kalau dipanggil Mama Kenzo Keiko.” And I was lyke, “ENEL UGA AMUH~”

Jadilah aku pakai panggilan MamaKE, singkatan dari Mamaknya Kenzo Keiko. Nggak tau ya nanti kalau udah ada anak ketiga bakal gimana panggilannya. *eh*

febyeles

Sejak kapan nggak pakai nanny dan ART?

Sejak awal punya anak memang nggak pakai nanny karena aku nggak percaya anakku “dipegang” orang lain. Even begitu hamil kedua gegara kesundulan pun, aku masih belum kepikiran pakai jasa nanny, padahal usia anak pertamaku masih 11 bulan. Tapi semua berubah setelah ladang gandum dibanjiri cokelat….

Begitu masuk usia kandungan 3 bulan, aku dan suami (dan Kenzo tentunya) sedang babymoon di Bandung. Waktu itu lagi di hotel mau keluar lunch, tetiba aku perdarahan hebat. Darahnya udah bukan rembes atau netes lagi, tapi ngucur deras mbeleber kayak cewek kalau kelamaan nahan pipis terus akhirnya pipis berdiri (kan ketauan pernah pipis berdiri).

Abis itu aku dibawa ke klinik dekat hotel. Sampai sana aku nyaris langsung dikuret karena dokter dan susternya udah berasumsi kalau aku keguguran gegara ngeliat aku bleeding banyak banget. Untungnya aku ngotot USG dulu.

Dan alhamdulillah pas USG terlihat masih ada detak jantung si janin. Subhanallah~ Nggak kebayang kalau waktu itu aku pasrah nurutin saran dokter dan suster di klinik tersebut. Nah kan, netes nih air mata keinget lagi kejadiannya…. *tisu mana tisuuuu*

Terus kelar dari situ langsung balik ke Bogor dan bergegas ke obgynku. Ternyata hasil analisa beliau adalah ada bagian rahim yang mengalami luka sobek. Diduga bisa jadi karena aktivitasku terlalu berat, sampai aku diharuskan bed rest total. Akhirnya dari situ langsung bergegas datang ke beberapa yayasan untuk hunting nanny.

Setelah interview beberapa, ya udah ambil nanny yang secocoknya aja saat itu, nggak berusaha nyari yang lebih baik lagi. Seadanya dulu, biar cepat. Tapi pasca lahiran 2 bulan, aku memutuskan nggak pake jasa nanny lagi karena lelah dengan DRAMA-nya. Asli drama banget. Kalah Rosalinda ayamor.

Jadi kalau dihitung ya sedari punya anak, memang nggak pake nanny. Pun pakai nanny sekitar 7-8 bulan aja (saat hamil kedua di usia kandungan 3 bulan sampai 2 bulan pasca lahiran).

Sementara kalau ART sih karena rumahku kecil dan aku ngerasa belum butuh bantuan orang lain buat bersihin rumah. Soalnya percuma, udah dirapihin, eh berantakan lagi sama anak-anak. Pun kalau ternyata aku lagi butuh bantuan, aku prefer panggil GoClean. Hahaha~

Sesungguhnya aku butuh nanny atau ART yang menginap, tapi kalau ingat dramanya, duh THANK YOU VERY MUCH BYE. Sekalinya dapat yang cocok, pamit resign gegara mau nikah. Adalagi baru masuk, kutunya banyak. Ganti lagi, asam urat. Ganti lagi, bau ketek naujubilah. Ganti lagi, gendut bener ampe nggak bisa gerak. Ganti lagi, manja nggak berani tidur sendiri…. Makanya aku selalu bilang, nanny dan ART itu ibarat rezeki. Nah, kebetulan rezeki aku kurang mujur di urusan per-nanny-an dan per-art-an.

febyeles-3

Gimana cara bagi waktu untuk anak, suami, kerjaan rumah, dan Instagram?

Tentukan PRIORITAS. Kenapa tentukan prioritas? Supaya tau mana yang harus dikerjakan duluan, nggak grasak grusuk semua dikerjain. Percayalah, kalau semuanya dijadikan prioritas, you-you olang bisa gila. Haha. So aku dan suami bikin kesepakatan tentang apa yang menjadi prioritas di keluarga kami.

Buatku pribadi, prioritasku adalah anak, suami, dan tentunya diri sendiri. Rumah? Sosial media? Ntar aje kalau ada sisa tenaga dan waktu luang. Hahaha. Kenapa gitu?

Kalau rumah…. karena rumah nggak mati kalau kita telat urus. Ya paling kayak kapal pecah aja sih~

Kalau sosial media…. yaa itu bukan kebutuhan primer lah. Jadi misal nggak buka Instagram sehari dua hari juga nggak masalah. Justru aku pernah 2 minggu nggak main IG sama sekali and I was fine. Palingan dicariin emak-emak sobat onlenqu dan online shop urusan endorse. Hahahaha~

Tapi anak? Kalau kita nggak urusin ntar sakit, dekil, jorok, endesbre endesbre. Suami? Kalau kita nggak urusin ntar malah diurusin sama pelakor emBAHAhahahahaYA! Diri sendiri? Kalau kita nggak peduli sama diri sendiri, ntar kasian suami, udah butek kerja di kantor, masa pulang ke rumah ngeliat bininya butek juga(?)

Lagipula aku tipikal emak-emak yang nggak apa-apa aku capek ngupik abu di rumah, ASALKAN kalau keluar rumah, suami dan anak-anakku bangga ngegandeng aku. Hahaha. Pokoknya, punya anak 2 bukan alasan untuk tampil asal-asalan. #prinsip

Nggak perlu perawatan mahal di klinik kecantikan. Yang penting kitanya bersih, wangi dan happy. Ntar aura “good looking dan seksi” bakal keluar sendiri.

Makanya kalau ada waktu, aku pakai buat nyenengin diri sendiri. Biar apa? Biar aku tetap waras. Misal anak-anak udah bobo dan piring kotor numpuk memanggil-manggil minta dicuci. Nah kalau aku ada tenaga, ya aku kerjakan. Kalau akunya mager, ya udeh besok ajeee~. Terus akunya gegoleran, main hape, buka Instagram, ngemil, dan bikin Indomie goreng 2 bungkus pake rawit, telor setengah matang, dan nasi hangat. Itu #MAMAKEtips untuk waras secara kilat.

Nah, tapi dengan kesepakatan kayak gitu, anggota keluarga harus terima resiko bahwa rumah nggak selalu rapih. Dan emang iya, rumah hamba berantakan. Wakakaka! Tapi alhamdulillah suami nerimo. Malah kadang bantu beberes.

Toh nanti akan ada masanya rumah jadi prioritas. Maybe pas anak-anak udah lebih tinggi jenjang pendidikannya, baru deh yakan~ Pokoknya dibawa hepi dan shantaaay~

Dan satu lagi prinsipku…. JANGAN SAMPAI KESIBUKAN MENJADI IBU YANG BAIK BAGI ANAK, BIKIN KITA LUPA UNTUK MENJADI ISTRI YANG BAIK BAGI SUAMI.

febyeles-4

Sejak kapan suka sharing tentang parenting/lifestyle di Instagram? Apa triggernya?

Awalnya gegara abis nikah, aku belum rencana punya anak. Karena aku dan suami nggak pacaran. Januari 2015 kenalan, Februari 2015 doi ngelamar pas aku ulangtahun, Maret 2015 nentuin tanggal bareng keluarga, April 2015 nikah.

Jadi begitu nikah, ya aku kepengen pacaran dulu dong sama suami. Kan enak tuh grepe-grepe halal, abis itu mau lanjut sekidipapap tarakdungces kecrot kecrot cemiwiw juga nggak masyalah. Kan udah halalan toyiban.

Eh taunya sebulan kemudian garis dua! JENGJENGJENG!!! Bingung hamba! Secara abis nikah langsung ikut suami dan cuma tinggal berdua. Mau belajar ilmu parenting sama siapa cobak?

Akhirnya buka-buka web parenting serta akun parenting di Instagram, dan salah satu platform parenting yang paling awal aku follow ya Mommies Daily. Dari situ mulai paham, oh gini…. oh gitu….

Terus konsultasi sama yang kompeten di bidangnya, ya Obgyn, ya DSA, ya psikolog anak, dsb. Nah, lama-lama aku mulai menemukan pola untuk diriku sendiri dalam hal parenting ini. Mulai paham ritmenya. Terus aku post, tujuan awal sebagai self reminder. Jadi kalau-kalau aku di tengah jalan kapal mulai oleng kapteeen, aku tinggal baca-baca lagi postinganku biar kembali ke track.

Eh ternyata kok malah banyak yang respon positif. Banyak Buibuk sobat onlenqu yang merasa dan bilang ke aku kalau gaya parentingku lebih asik, santai, kocak, apa adanya, dan minim stress padahal urus 2 anak dengan jarak usia berdekatan, dan no nanny no ART.

Banyak juga yang curhat sama aku di DM, kemudian minta tanggapanku gimana kalau aku ada di posisi mereka. Karena mereka ngerasa caraku menyikapi sesuatu tuh selow banget. Gatau sih itu beneran atau pada perezzz doang. Wkwk. Walaupun nggak semua DM sempat ku balas karena keterbatasanku megang gadget, tapi mengetahui kalau diri ini bisa bermanfaat dan kasih positive vibes buat orang lain tuh rasanya menyenangkan. That’s why, I won’t stop….

Sejak kapan suka masak, terus belajarnya dari mana?

Aku suka masak, tapi nggak sering masak. Dulu awal-awal masak sendiri pas SMP. Karena orangtuaku kerja dan nggak ada ART. Jadi tiap pulang sekolah, sampe rumah nggak ada makanan dan nggak ada orang, ya aku masak sendiri pakai bahan yang ada. Kadang kalau bahannya nggak ada, ya aku jalan sendiri ke warung atau kang sayur dekat rumah. Dari situ deh mulai diri ini berkreasi. Wkwk.

Aku masak nggak pake belajar atau kursus. Even Mamaku pun nggak pernah ngajarin. Tiap ditanyain resepnya, beliau jawab “udeh cemplung cemplung aje, ntar juga jadi.”

Yaelah Ma! -_-‘

Tapi aku nurutin…. sekarang kalau masak, aku masukin bumbu aja pake feeling. Dan aku masaknya moody. Nggak spesifik di masakan tertentu. Kalau aku lagi kepengen manis, ya bikin. Kalau aku lagi kepengen makanan berat, ya bikin. Kalau aku lagi kepengen makan tapi males masak, ya delivery atau Go-Food.

febyeles-2

Ada ketakutan nggak karena sharing kehidupan sehari-hari di Instagram? Nggak takut di-judge?

Alhamdulillah, aku terlahir dan tumbuh besar menjadi orang yang cuek dan nggak takut di-judge. Karena kalau pake takut di-judge, at the end kita nggak jadi diri sendiri. As long as suamiku, anak-anakku, dan orangtuaku tau kebenarannya, orang lain mau judge apa ya se-te-rah-lo maemunah …

Punya haters nggak sih? Gimana cara menghadapi haters?

Nggak tau yah kalau ada haters atau enggak, karena aku bukan artis. Wkwk. So far buibuk sobat onlenqu di Instagram baik-baik banget. Pernah beberapa bulan lalu anak-anakku sakit sampai opname barengan di RS, dan aku post fotonya, nggak pake caption minta doa ini ono. Eh tau-tau buanyaaaaaak banget yang support dan doain. Padahal aku nggak minta dan nggak kenal juga. Aku nggak sempet balesin, tapi bacain komen dan DM sambil sibuk ngelapin mata pake tissue gegara terharu pada baik banget. HAHAHA cengeng bats.

Tapi serius, dari situ aku yakin sih kalau di luar ke-dzalim-an jempol netijen di kolom komentar akun lambe, masih banyak emak-emak baik hati yang mau mendoakan dan mendukung dalam kebaikan.

Jadi kalau ada 1-2 akun yang ngomong buruk ke aku, I was lyke “BYE, DARLING~”, kemudian block. Nggak usah kasih panggung. Karena aku lebih pilih menggunakan waktuku buat balesin Comments/DMs Buibuk sobat onlenqu, daripada ladenin sebiji kerikil yang tidak bahagia dengan hidupnya sendiri. *ashiyaaap*

Apa kekhawatiran terbesar setelah jadi ibu dengan 2 anak?

Kalau mau turutin pemikiran pendekku, ada banyak hal yang aku khawatirkan, dan ada 3 yang ada di point teratas:

• Aku khawatir nggak bisa berlaku adil sama Kenzo dan Keiko. Tapi kenyataannya, Kenzo Keiko saling sayang. Pun ada sibling rivalry, masih dalam level tolerable. Malah banyak yang pada heran, kok usianya deketan tapi bisa seakur itu. Alhamdulilah.

• Aku khawatir soal kemampuan materiku dan suami, takut nggak nggak bisa mencukupi kebutuhan pendidikan dan jaminan kesehatan buat Kenzo Keiko. Tapi kemudian aku tersadar kalau aku udah ngeduluin Tuhan. Padahal selama ini semua serba cukup, walaupun nggak berlebihan, tapi alhamdulillah tercukupkan. Dan begitu aku serahkan semua sama Tuhan, alhamdulillah rezeki ngalir aja.

• Aku khawatir akan kehidupan di zaman Kenzo Keiko besar nanti. Mengingat pergaulan anak-anak zaman now kayak gimana, apalagi dengan pemberitaan akhir-akhir ini bikin aku sempat pesimis, dalam hati berpikir gimana nanti zamannya kalau Kenzo Keiko besar.

Tapi kemudian aku sadar, kalau buah jatuh nggak jauh dari pohonnya. So karena aku kepengen anak-anakku jadi manusia berkualitas, aku juga berusaha memperbaiki diri supaya jadi ibu berkualitas. Terus berusaha mendidik anak-anakku sebaik mungkin. Teach them, show them. Ajarkan, contohkan.

Nah, ini juga salah satu alasan mengapa aku mau sharing about my parenting life di Instagram, selain sebagai self-reminder dan buku kenang-kenangan, juga sebagai “ajakan” untuk parents lain supaya kita sama-sama membesarkan dan mendidik anak-anak agar menjadi manusia berkualitas. Jadi bukan sekadar membesarkan tok, terus itu anak tumbuh sendiri apa adanya. NAY!

Tapi harus membesarkan dan mendidik, sebab sekolah pertama anak tuh ya di rumah sama orangtuanya. Aku nggak bilang gaya parentingku paling benar, karena aku juga nggak ngerasa begitu. Tapi paling nggak, aku pengen terus spread love dan tebarkan positive vibes di Instagram, supaya sobat onlenqu bisa kebawa positif dalam menjalankan perannya sebagai orangtua. Karena aku percaya, kemajuan masa depan bangsa itu ditentukan oleh “tangan” para orangtua, terutama Ibu. ❤

*

Wah seru sekali jawabannya ya. Thank you, Febie!


Post Comment