Percaya Dulu Pada Anak atau Anak Mandiri Dulu?

Nara, 3 tahun, baru saja sukses bisa pake baju sendiri. Sebelumnya, anak saya ini lebih suka teriak-teriak keliling rumah minta dipakaikan baju.

Padahal, soal melepas baju, Nara sebenarnya sudah cukup jago karena dia pernah punya fase mendadak telanjang keliling rumah. Jadi, udah pake baju, lalu ditinggal sebentar, tahu-tahu anaknya udah nggak pake baju. Dilepas sendiri. Lalu main aja seperti biasa, kayak nggak ada apa-apa. Pakai baju agak lain ceritanya. Dia nggak mendadak bisa pakai, tapi memang diajarin. Pelan-pelan, mulai dari dibantuin masukin kepala atau megangin celana, sampai akhirnya bisa pakai sendiri.

Tapi bisa bukan berarti mau, ya. Kalo ada cara yang lebih gampang, ngapain musti repot ngerjain sendiri. Jadilah, anak saya ini milih minta dipakein baju. Kan enak, tuh, sambil melongo aja tahu-tahu udah pake baju. Kalo nggak ada yang mau makein baju, dia akan meneror seisi rumah dengan berteriak dan menangis. Sasaran utamanya adalah eyang-eyangnya yang tinggal satu atap dengan kami.

Kalau tinggal sendiri, persoalan ‘membujuk’ anak mungkin bakal lebih sederhana karena hanya akan ada satu pakem yang konsisten dipakai. Tapi kalau tinggal bersama, bisa jadi ada beberapa pakem berlaku. Padahal ini penting banget. Tanpa konsistensi, membiasakan anak melakukan sesuatu bisa jadi super sulit. Serius!

melatih anak mandiri

 

*Gambar dari sini

Anyway, kebetulan, kami tinggal serumah dengan eyang-eyangnya Nara. Jadi, pakem kami juga kadang belok tanpa diinginkan, termasuk belajar mandiri pake baju. Maunya saya, ya kalo dia nggak mau usaha pake baju ya udah, nggak pake baju aja. Udah saya kasih tahu sih kalo nggak pake baju bakal dingin dan mungkin masuk angin, jadi dia tahu ada konsekuensi logis dari nggak pake baju.

Tapi ya itu tadi, kalo anaknya udah mulai nangis, eyang bertindak. Kalo saya tanya sih alasannya satu dari dua berikut ini: kasihan dan nggak yakin dia udah bisa pake baju sendiri. Alasan yang kedua itu agak ajaib sih menurut saya, soalnya gimana bisa belajar pake baju sendiri sih kalo dibantuin terus?

Suatu ketika, kami pernah di rumah cuma bertiga (saya, Nara, dan ayahnya) selama tiga hari. Lalu, kampanye abis mandi pakai baju sendiri pun dimulai. Setelah teriak, nangis, munggungin Bapak-ibunya kelar, dia pun beranjak pake celana. Lalu dengan celana mencong-mencongnya, dia minta tolong dipakein baju. Hari berikutnya dia udah mau masukin tangan ke lengan bajunya sendiri. I guess he can wear his own clothes after all. Yayness!

Waktu eyang-eyangnya balik, langsung saya ceritain kejadian spektakuler itu. Intinya, “Sabar-sabar ya kalo dia nangis minta dipakein baju,” “udah bisa kok sebenernya,” “kalo dia nunda, bilangin aja nanti keburu kedinginan,” dan yang pamungkas, “kalo dibantuin terus, kapan kita tahu kalo dia bisa sendiri?”

Memang biasanya sulitnya berlipat buat orang dewasa untuk membiarkan anak mencoba sesuatu sendiri karena artinya kita mempercayai anak melakukan sesuatu yang, mungkin, dia belum mahir. Saya juga, kok. Sampe sekarang saya masih gemas kalo melihat Nara pake kaos kaki karena lama dan tumitnya suka kebalik. Belum lagi mengajarkan anak mandiri memang butuh banyak waktu dari orangtuanya.

Tapi balik lagi saya teringat ucapan saya ke eyang-eyangnya Nara, “kalo dibantuin terus, kapan kita tahu kalo dia bisa sendiri?” Gemas boleh ya, tapi sikap kita kayaknya musti mendukung kemandiriannya). Jadi, yang sabar-sabar.

 

Wicahyaning Putri, Editor di Keluarga Kita – yang semula bernama 24hourparenting.com – kini berubah menjadi keluargakita.com. Keluarga Kita adalah penyedia konten edukasi keluarga dan berharap bisa menjadi teman seperjalanan keluarga Indonesia. Ikuti updatenya di Twitter: @KeluargaKitaID, Instagram: @keluargakitaid dan Facebook: Keluargakitaid

 

 

 

 


Post Comment