9 Buku Yang Harus Dimiliki Remaja!

Kemarin Putri sudah bercerita bagaimana dirinya bisa belajar dari komik yang sering ia baca. Even more, Putri bilang bahwa sebagian besar waktunya saat remaja dihabiskan dengan membaca komik. Kalau masa remaja saya adalah kebalikannya. Saya tidak kenal komik. Saya sangat akrab dengan buku tanpa gambar.

o-READING-PILE-OF-BOOKS-facebook*Gambar dari sini

Mungkin karena latar belakangnya sama, ya, dengan Putri. Sebagai anak seorang dosen, pemandangan rumah memiliki rak penuh dengan buku adalah hal yang biasa. Bapak juga menyediakan fasilitas ensiklopedia pengetahuan dan agama, jika saya dan adik bertanya tentang sesuatu, beliau biasanya mengajak kami mencari jawabannya di buku. Bukunya berupa teks semua. Gambar pendukung hanya ilustrasi seadanya ala ensiklopedia dan Bapak tidak pernah memperkenalkan saya dengan komik.

Saya juga sampai di rasa “Ruang baca is my sanctuary!”, pokoknya kalau sedang sedih, saya memilih untuk duduk di ruang baca dan mencari sesuatu untuk dibaca. Menenggelamkan diri dalam imajinasi yang dibangun ketika membaca membuat saya bisa membaca habis satu buku dalam sekali baca. Saya tidak mempunyai masalah jika harus membaca di mobil. Tidak pernah merasa pusing walau tiba-tiba harus memakai kacamata. Tahu nggak kenapa momen belanja bulanan selalu ditunggu? Karena selesai ibu belanja keperluan rumah, kami akan menuju ke toko buku, dan kami boleh belanja buku sesukanya.

Saya tahu komik dari teman-teman sewaktu SMP. Saat itu kami sedang pergi ke toko buku bersama. Terbiasa langsung ke deretan buku cerita, saya berpisah dengan gerombolan teman yang terpaku pada deretan komik jepang. Akhirnya saya iseng membeli komik Sailor Moon yang berwarna. Ketika pulang, Bapak tanya beli buku apa tadi. Saya menunjukkan komik tersebut, lalu Bapak diam sesaat dan berkomentar singkat, “Belinya komik?” :|

Saya menulis ini juga karena saya sedih, loh, hahahaa. Di saat teman-teman suka ramai bernostalgia membicarakan tokoh komik favorit macam Candy-Candy, Mari-Chan, dan lainnya, saya tidak bisa mengingat dengan jelas momen-momen terbaik dari cerita tersebut karena saya hanya membaca selewat di sekolah, itupun meminjam teman. Karena menurut saya, komik ini menyenangkan, kok. Terbukti dengan satu seri komik Sailor Moon yang saya miliki. Saya simpan dengan baik, karena seperti harta karun, kan, beli komik sekali-kalinya. Oh iya, saya juga tidak membaca komik dari Amerika, seperti Marvell misalnya. Alasannya? Bosan bacanya, selalu ketiduran, dan harusnya superhero itu lebih ganteng daripada yang seperti di gambar, haha.

Nah, apakah tidak pernah membaca komik ini berpengaruh pada kualitas diri? Lihat di halaman selanjutnya, ya.


23 Comments - Write a Comment

    1. Kan yang nulis saya, Cepi33 :))

      Lima sekawan bacanya pas SD, kalo Harry Potter seriea udah terlalu mainstream. Ya saya baca kok, bahkan punya tiga bundel, bahasa Indonesia, bahasa inggris, dan hard cover series yg bha Inggris. So, I am a hardcore fans of Harry Potter too, tapi yg saya tulis ini bacaan pas masa saya pra remaja.

  1. Iya nih saya kelainan sepertinya. Sejak saya baru masuk SD (5 – 6 tahunan) sampai sekarang (di atas kepala 3) bacaannya masih sama! ya si Lima sekawan itu :D kalo baca yang lain kok malah rasanya terlalu berat.. walau gak anti2 banget juga sih, tapi itu buku tetap gak lekang dimakan waktu *tsah

    mengenai si Harry Potter.. sebenernya kalo sudah terbiasa dengan aliran Lima Sekawan, baca HP ini agak2 “shock”. Kenapa? di Lima Sekawan ada tokoh George yg anti banget bohong. Sementara HP, anaknya bandel, bohong juga gak masalah, dll :) tapi ceritanya keren memang.

    Hanya saja saya agak susah koleksi buku2 nya secara fisik. Selain gak punya ruang penyimpanan khusus, karena sering mundar mandir juga ke rumah ortu bukunya suka hilang. Walhasil koleksinya buku online / soft copy aja deh :)

    Kalo pas remaja selain komik2 Candy2, mari chan, topeng kaca, dll, saya juga sedikit baca Agatha Christie atau novel2 Indonesia seperti Marga T. Kalau novel barat yg terlalu penuh percintaan.. malah males :P

  2. nenglita

    Bacaan kita sama! Terutama Girl Talk, gila yaaa… gue kalo baca ini ngayalnya tingkat tinggi banget! Hahaha.. Mungkin karena alihbahasanya bagus paling cocok sama bahasa remaja saat itu.

    Buku remaja lainnya, Dear Diary itu pernah ditulis Riska, sama ada 1 seri tentang Kakakku (Kakakku Si Brengsek/ Culas/ Penghianat), cuma ada 3 buku tapi keren banget menurut gue. Soalnya tokohnya mirip2 sama gue, tapi buku itu kayanya emang nggak terlalu populer tapi gue suka banget! Baca itu bisa bolak balik kelar langsung baca lagi, gitu terus :D

    1. Eh, Kakakku pengkhianat juga baca! hahaha.. Jadi kepikiran, Lit, alih bahasa buku dulu kayaknya lebih berkualitas, ya. Gue beberapa kali beli buku terjemahan belakangan ini, nggak nyaman loh bacanya. Enakan beli buku aslinya, deh!

  3. Samaa bgt bacaannya baby sitters club, girl talk, goosebumps. Bedanya gw cm pernah beli 1 goosebumps yg judulnya piano hantu, sisanya pinjeman, maklum gk ada budget:). Gw jg lebih suka yg banyakan teksnya, banyakkan ngayalnya. Harry Potter di film juga gk sekeren di khayalan gw. Kayaknya pas waktu SD-SMP, smua buku n majalah yg ada di rmh dbaca termasuk komik wayang, intisari, femina, hai,dll tapi gw gk suka majalah remaja yg buat cewek. Btw salam kenal ya. gw newbie nih.

  4. Hihihi… ketawa ketiwi baca ulasan mbak Saz. Saya adalah kolektor buku sampai saat ini. Bahkan di rumah, saya dan suami punya rak khusus untuk menampung buku2 kesayangan. Hanya bedanya buku-buku suami serius-serius. Lain dengan buku-buku koleksi saya…hahaha…. Suami bahkan suka geleng-geleng karena sampai sekarang saya masih menyimpan dan mengumpulkan komik. Buku pertama yang saya baca jaman SD adalah Trio Detektif. Itupun pinjam dari tetangga. Soalnya di langgan-in majalah Bobo sama nyokap trus lama-lama ngerasa masih pengen baca lagi. Akhirnya setiap uang saku yang ada dikumpulin buat beli buku. Selain Trio Detektif masih ada Lima Sekawan, Pasukan Mau Tahu (berimajinasi Pak Goon dikerjai Fatty bikin ketawa sendiri. Btw, saya punya lengkap koleksi ini :D), STOP (sekarang masih nyari karena kayaknya ga dicetak ulang. Apa kabar Sporty dan Petra yah…hehe), Girl Talk, Goose bumps (masih terkesan sama cerita Tetangga Hantu), Malory Tower (suka banget sama cerita cewek2 ini). Lalu tibalah masa dimana komik Elkom merajalela. Dan sayapun berkesempatan mengoleksi beberapa seperti I love Boy – nya Yu Asagiri (gambarnya bagus dan ceritanya itu lho…), Pansy (Duh… sampai menghayal jadi Pansy…haha), Kung Fu Boy, Doraemon, Kenji, Kariage Kun dan tentu saja Sailor Moon (bahkan sebelum saya merit beberapa temen manggil saya usagi loh… hanya karena saya suka banget sama komik ini -_-). Serial lain macam topeng kaca, candy-candy dkk saya baca dari pinjam di perpustakaan umum dekat rumah. menginjak SMP Kelas 3 saya sudah mulai baca Agatha Christie, plus novel-novel tebal lainnya. Saya merasa bersyukur orang tua nggak ngomel saya menghabiskan uang saku saya dengan membeli buku atau meminjam buku di perpustakaan saat libur sekolah. Nyokap kayanya malah suka deh kalau saya di rumah baca buku ketimbang pergi kemana gitu.. hahaha….
    Pokoknya buat saya membaca tuh sangat bermanfaat dan jujur saya merasakan manfaatnya sampai sekarang lho. Kemarin bahkan saya dimintai tolong oleh teman yang aktif di Jakarta Kumpul Buku untuk sharing pengalaman. Mereka share di Youtube mengenai penting dan pengaruh membaca buku.
    Akhirnya… baca tulisan mbak Saz bikin saya ingin baca komik-komik Elkom lagi…:D

      1. Udah baca tulisannya mbak… yang ada ngiler liat ilustrasi gambarnya… rak bukunya itu lho…. impian banget.. hahaha. Iya.. bersyukur banget dulu nyokap nggak ngomel asal nilai pelajaran tetep bagus :D
        Ayo ayo.. baca aja sekarang mbak… kemarin liat di Gramed banyak komik-komik jadul yang dicetak ulang lho.. saya aja masih hunting Sailor Moon cetakan baru… (teteuup…). Kalau Topeng Kaca dulu gak sempet koleksi.. sekarang rasanya bahagia banget dicetak ulang….

    1. Ahhhh… Bacaan kita sama semua!! Aku juga kangen sama Pasukan Mau Tahu dan STOP. Oiya, sama semua bukunya Enid Blyton kayak Malory Towers tuh dulu aku suka banget. Sepertinya bacaan jaman kita dulu lebih bermutu daripada jaman sekarang. Bahkan komik pun kayaknya masih jauh lebih bermutu. Jaman dulu ending dari komik percintaan palingan cuma ciuman doang, sekarang mah ciuman baru buku 1 dari 10 buku. Endingnya udah macem2 aja. :/

      Klo dah punya anak pengen biasain baca juga. :D

      1. Hahaha… ember… Suka berimajinasi ngebayangin seberapa gendutnya Pak Goon, gimana isengnya Fatty nyamar buat ngerjain dia… duh… beneran diajak berimajinasi deh. Kalau STOP masih penasaran sampai sekarang karena gak dicetak ulang…-__- penasaran sama Sporty and Petra… (eaaa).
        Perasaanku juga sama Re.. apalagi dulu kan belum banyak gadget kayak sekarang. Jadi rasanya lebih mudah menumbuhkan kebiasaan membaca ke anak-anak. Setuju lagi sama beda isi komik dulu dan sekarang. Pernah liat komik jaman sekarang kok adegannya vulgar (ah… musti disortir nih buat anak-anak). Iya… biasakan membaca dari kecil, jadi pas gede mereka punya kenangan kayak kita gini… haha.

  5. waaah sama banget ih.. dulu suka banget baca baby sitters club, sweet valley series, sama girl talk. trus seru banget bayangin mereka kaya gimana hihi.. paling suka bagian girl talk kalo lagi telponan, seru!

    makasih mbak udah bikin nostalgia dan seneng pagi ini :)
    *terus berburu buku2nya di blok m square*

  6. Wah jadi inget lagi sama girl talk, sweet valley twins&babysitter’s club, paling lucu kalo lagi bayangin baju yang mereka pake, deskripsinya detail banget hihi..
    Goosebumps gak baca karna penakut tapi ada serial rl stine juga ya yg versi thriller nya, aduh lupa namanya, seruu ala ala criminal minds hehe, oiyaaa sama Olga!! Aaa gw punya semua bukunya dulu, sampe apal joke2 nya olga haha..

    Tapi gw mah ketuaan, pas smp udah mulai baca buku mira w ajah haha, sayang sekarang sebagian buku2nya pada nyelip g tau dimana, yang ada tinggal novel2 ‘berat’ yg dibaca pas sma akhir-kuliah..

    Setelah era dvd menjamur dan buku terjemahan mulai aneh bahasanya gw ampir gak pernah beli buku lagi, paling donlot ebook aja itu juga yang ringan2 kaya pretty little liars, coba donlot yg agak berat kaya unbearable lightness of being, gak maju2 halamannya, lebih milih browsing hehe..

  7. mb ravenska, yang satunya goosebumps tuh Fear Street kalo gak salah.. aku smpet koleksi, stlh lulus SD lulus juga baca goosebumps, jadi pindah ke fear street yg lebih remaja hehe..

    ternyata pada sama ya bacaannya,, STOP yang paling bikin kangen nih.

    wah, kalo Olga ama Lupus itu bener2 top bgt waktu itu, lucunya gak nguatin..kayaknya sekarang lupus dicetak ulang deh..

  8. hadeuuh bacaannya bikin nostalgiaa: baby sitters club, sweet valley, goosebumps, girl talk, favorit jaman SD-SMP niih… pasti seangkatan ya kita? hihihiii… buku2 ini banyak yg dipinjem temen trus beberapa ga balik, sering jg baca punya temen, tuker2an… abis lulus goosebumps pastinya baca fear street yah, trus lima sekawan, trio detektif, aaaahhh suka semuanyaaa

    kalo dipikir2 bener sih buku2 ini bikin survive masa remaja, bikin pede, bikin senyum2 sendiri, bikin ngerasa ‘oh remaja di luar negeri jg sama yak’, plus iri karna hari2 mereka tampak lebih seru hehe… yes, aku jg tipe yg bisa baca buku dmn aja: di mobil, nunggu busway, di dlm busway/kereta, nunggu pesawat, nunggu masakan mateng, nunggu cucian muter :p

    btw i had the same feeling with the s*x/love scenes in teen books as you! deg2an penasaraaan

Post Comment