Memahami ABG Lewat Diary

Ingat nggak, sih, seperti apa rasanya saat kita masih ABG? Tunggu sebentar, is there any other people out there still use the term “ABG” like i just did? Hihihi…

Saya sendiri, sih, ingat dengan jelas bagaimana rasanya. Tidak hanya berbekal ingatan, tapi saya juga bisa mengenangnya lewat buku harian alias “diary.” Saya masih menyimpan semua diary saya, mulai dari yang pertama, dated way back to 1993! Ternyata ada untungnya juga doyan curhat, saya bisa tinggal membuka buku-buku itu kalau ingin mengenang suatu kejadian.

Nah, beberapa hari yang lalu, tiba-tiba ada dorongan untuk membuka buku harian pertama saya, yang ditulis saat kelas 4 SD sampai 2 SMP. Hmm, meskipun bukan tanpa alasan juga, sih, saya ingat buku itu, pastinya ada faktor editorial letter Lita bulan ini yang bertema “Teenage Dream,” hehehe.

dear diary book(1)Buku harian pertama saya modelnya ‘klasik’ banget – untuk tidak menyebutnya norak. Covernya diisi gambar bernuansa romantis a la majalah remaja yang ngetren di tahun 90an. Buku harian pertama saya terinspirasi dari buku cerita berjudul “Dear Diary” yang waktu itu dikirimkan oleh tante yang tinggal di luar kota. Melalui buku yang dikarang oleh Carrie Randall itu, Lizzie, tokoh utamanya yang seorang ABG juga seperti saya, memperkenalkan saya pada konsep “curhat.” Lizzie menceritakan hidupnya sehari-hari dengan segala drama, keresahan, dan masalah yang sedang dihadapi.

Saat membuka kembali buku harian itu, saya sangat penasaran dan excited seperti akan membuka mesin waktu! Sekitar satu jam berikutnya, saya disuguhkan kembali keseharian saya semasa SD; wajah teman-teman (meski hanya lewat deskripsi); lagu-lagu kesukaan, daaan lainnya. Napak tilas mental ini, selain membanjiri dengan kenangan, ternyata juga menyuguhkan hal-hal yang bisa menjadi rambu-rambu pengasuhan bagi saya saat ini. Apa sajakah itu?

- Ternyata, memperhatikan perasaan si kakak saat punya adik baru itu penting.

Curhat banget, ya? Jadi, waktu saya masih kelas 5 SD, adik saya yang ke-dua (laki-laki) lahir. sementara, saya sudah punya adik perempuan yang ‘hobi’nya berantem terus dengan saya. Nah, waktu itu, saya merasa setiap kali kami berantem, saya yang terus-menerus kena semprot, sementara si adik dibela.

Sepertinya, sih, bukan cuma karena saya mulai puber hingga sering galau sendiri, tapi mungkin juga karena mengalami yang disebut Manda sebagai “Kakak Blues.” Jadi bawaannya sensi dan carper menyambut kelahiran adik baru.

Maunya, sih, ketika nanti Bumy punya adik (entah kapan hihihi), saya sudah tahu cara menyiapkannya menjadi kakak baru, seperti di artikel ini.

- Bullying!

Akhir-akhir ini, berita tentang bullying (sedihnya) sudah kerap kita dengar, ya, Mommies. Sebenarnya, sih, sejak dulupun bullying sudah banyak terjadi. Mommies sendiri mungkin familiar dengan perploncoan yang seolah menjadi ritual di banyak sekolah, bukan? Tapi, ketika masih duduk di kelas 6 SD, bullying menjadi bagian dari hidup saya bukan karena menjadi korban, melainkan pelaku!

Yaa, ini memang bisa dibilang aib. Mungkin karena merasa punya banyak teman, saya jadi suka mengolok-olok teman yang terlihat ‘berbeda.’ Entah itu karena kekurangan maupun kelebihannya. Kalau dipikirkan sekarang, apa mungkin waktu itu saya kurang perhatian, ya, karena Kakak Blues tadi? Hehe… tidak tahu juga, sih. Tapi, menurut saya, kontrol dari sekolah yang minim juga bisa menjadi penyebab terjadinya bullying; baik karena murid yang jumlahnya banyak, perhatian guru yang kurang, maupun tidak adanya sistem untuk menangani bullying.

Tapi, waktu jadi murid SMA, seperti Kiki, saya merasakan di-bully. Biasalah, oleh kakak-kakak kelas yang sama-sama perempuan. Hal itu menyadarkan saya, bahwa meskipun tidak melibatkan kekerasan fisik, perasaan diteror dan juga diolok-olok TERNYATA didn’t hurt any less. :( Mungkin itu yang membuat saya jadi tidak mau mengulang tindakan bully ketika sudah jadi kakak kelas.

Kini, sebagai orangtua, tentunya saya tidak mau anak mengalami bullying. Menurut saya, anak perlu sering-sering diajak berempati agar memedulikan perasaan orang lain. Tapi, seperti Kirana, saya juga mengajarkan anak agar dapat membela dirinya jika di-bully.

Selanjutnya: Naksir-naksiran. Uhm!


7 Comments - Write a Comment

  1. Dulu gue juga suka nulis diary. Sejak SD … sampe pas mau merit 10 tahun yang lalu!
    Tapi gak konsisten sih, ada beberapa tahun konsisten, trus ada yang gak nulis sama sekali. Ada yang isinya cuman pergi kemana aja.

    Tapi yang gue inget, makin gue sedih atau galau, makin rajin deh gue nulis diary :)
    Tapi kalo lagi hepi, malah males nulis.. hahaha.. Jadi kebayang kalo dibaca ulang, isinya curhat semua :D

    Cuma dalam 1.5 tahun lagi, Maika bakal umur 8 tahun. Pre-ABG? Ohhhh.. *stress*
    Sekarang udah minta Journal, dan suka-suka dia aja mau nulis apa aja, kadang gambar2 doank. Tapi akan gue simpen dan encourage Maika untuk rajin isi diary ah.

    1. Sama bangettt… Isi diary gue waktu ABG sesukanya aja, kadang cuma coret-coretan nama seseorang dihias-hias, hahaha. Dan yak, makin galau maka makin rajin pula curhatnya :)))

      Gue justru bertanya-tanya, apa anak cowok bisa yah telaten curhat di diary? Maunya sih membiasakan Bumy juga, supaya punya outlet buat emosi, rencana, dan cita-cita, yang private juga… daripada ‘disebar’ di socmed dan bakal tersimpan di jagad maya selamanya. Gue aja sekarang malu sendiri baca curhatan jaman ABG, untung cuma dibaca sendiri. Gimana kalo bisa diliat, let’s say, orang yang kenal gue pas udah dewasa?? xD

  2. nenglita

    Gue punya diary, sampe terakhir diary nulis tangan itu pas udah kerja. Kal sekarang, diary-nya pindah ke online alias blog. Makanya kalo baca blog pribadi gue emang diary banget, nggak informatif, hahaha.

    Btw, gue baca Dear Diary juga Riska! Punya semua serinya, tapi yang udah dialihbahasa. Duh, di mana tuh buku ya? Jangan2 dijual sama nyokap gue.. :|

    1. Aakk sama tohh bacaan kita, Lit! Gue suka banget serial inii, dan bacanya juga yang udah dialih bahasa, kok, belum paham enggres pas jaman SD… hahaha.
      Gue juga, kadang lebih nyaman di blog, padahal ya gitu, isinya kebanyakan rambling dan nggak informatif xD
      Tapi kalau yang mau curhat yang luebih ‘total’ (dan malu-maluin buat dibaca publik hehe), ya larinya ke paper and pen. Padahal tangan udah lebih gampang pegel saking nggak biasa dipakai nulis haha.

  3. Ya ampun! Kangen juga nulis diary. Dulu diary ini dikasih sama ibu, loh. Katanya “kak, ini buku untuk kakak nulis-nulis perasaan kamu.. Ada gemboknya, loh. Simpan rahasiamu disini.” Sekarang rasanya gue curiga, jangan-jangan nyokap nyimpen kuncinya satu lagi :P

    Anyway, catatan harian di blog atau diary ini menurut gue emang penting, sih. Bisa belajar menulis, belajar mencurahkan perasaan, dan ternyata kalau masih disimpan, bisa jadi bahan refleksi seperti kata lo, Ris! Hihii.. Gue sampe sekarang masih punya diary pribadi tulisan tangan. Rasanya lebih lega curhat ke buku sambil ngabisin energi negatif via tulisan tangan :p Tangan pegal, hati lumayan lega haha

    1. Kiki, diary bergembok itu emang dapet kuncinya 2 biji, loh! Hahaha…
      Gue udah nyari tempat persembunyian kunci diary yang paling tersembunyi supaya nggak dibaca nyokap. Tapi kayanya masih lebih pinter beliau, tuh, dulu. Karena I think she kept reading my diary… -__- Bisa jadi satu bahan ‘perdebatan’ sendiri sih, boleh nggaknya ortu baca diary anak *ditulis nggak yah? hehehe*

      Nah, sama banget, nulis pakai tangan emang lebih bikin pegel, tapiii ‘bonus’ leganya beda yah, hahaha…

  4. he…he…. diary pertamaku waktu aku sd itu gambar depannya pacman….hi…hi..hi… ! Karena itu satu – satunya diary yang pake gembok kecil yang ada di toko buku. Aku masih simpen semua diary aku dari sd, smp , sma sampe kuliah. Terakhir itu waktu kuliah… itu udah mulai bolong bolong tuh isinya. bisa sebulan cuma sekali, kadang 6 bulan sekali … udah males nulis. Sekarang juga masih suka nulis diary…. tapi kalo lagi marah or sedih aja…. kayaknya kalo abis nulis panjang – panjang, tangan cape, pegel emosi rasanya udah terkuras abis. Jadi bisa mikir lagi pelan – pelan , ini bener or salah yaa tindakanku. Sekarang anakku udah ABG , smp kelas 2 tapi dia gak suka nulis sih… udah dibeliin buku diary tetep gak mau nulis … yasud lah. Tapi sebisa mungkin aku pantau terus sambil cerita – cerita jaman aku smp dulu mana yang boleh dilakukan mana yang enggak , sejauh ini sih cerita aku didenger . Semoga kedepannya aku bisa jadi sahabat buat medampingi abg ku.

Post Comment