Ketika Dulu Dibully…

Suatu sore di tahun 1999, saya baru saja pulang dari sekolah dengan perasaan takut. Segerombolan kakak kelas perempuan menarik saya ke sebuah ruang kosong di samping kantin, dan berteriak tepat di depan muka. Mereka bilang “Lo mukanya nyolot, ya! Nggak tahu siapa kita?” Kemudian sahutan suara lainnya terdengar “Awas, lo, ya!! Besok jangan pake sepatu yang gaya, jangan pake baju yang gaya!! Anak kelas satu aja mau gaya!”

Sepanjang perjalanan pulang saya berusaha introspeksi diri, karena Bapak sudah berpesan soal nasib anak baru yang terkadang tidak menyenangkan, terutama anak kelas satu yang terlihat mencolok. Menurut Bapak, kakak kelas ini akan selalu merasa benar dan akan selalu mencari-cari selah kesalahan. Karena itu, saya dibelikan seragam sekolah berukuran satu nomor lebih besar. Rambut saya pun waktu itu super pendek, dan sepatu yang saya pakai hanya keds biasa. Tapi karena teriakan pertama adalah soal raut wajah yang katanya menantang, saya hanya bisa diam. Dalam hati rasanya kesal, karena raut wajah kan diciptakan Tuhan. Setelan muka yang judes, jutek sejak lahir ini mau saya apakan?

Bullyingjpg*Gambar dari sini

Saat makan malam, seperti biasa, kami berkumpul di meja makan. Dan saya bercerita soal kejadian siang tadi. Ceritanya mengalir begitu saja, tanpa rasa takut. Saya percaya, kalau Bapak dan Ibu akan punya cara untuk membantu saya keluar dari masalah ini. Beberapa pertanyaan untuk mencari tahu apakah saya bersalah atau menantang seperti yang dibilang oleh si Tukang Gencet dilontarkan oleh Bapak. Malam itu rupanya saya belum mendapatkan jawaban dari beliau. Saya tidur dalam keadaan cemas, dan rasa malas untuk berangkat sekolah besok pagi pun muncul. Sungguh, rasanya ingin supaya ketiduran, jadi terlambat dan akhirnya saya tidak perlu sekolah. Tapi mustahil, karena ketika adzan Subuh berkumandang, otomatis saya bangun. Saya bilang ke ibu kalau saya nggak mau sekolah. Atau kalau bisa diantar saja dan ditunggu hingga bel, jadi saya bisa langsung masuk kelas, tanpa perlu basa-basi dengan kakak kelas gila hormat di pinggir lapangan. Bapak bilang “Kita ngobrol di jalan, kak! Yuk, berangkat!”

“Pak, nanti Kiki diteriakkin lagi kalau ketahuan diantar. Bapak lewat jalan yang depan saja.”

“Kak, masalah dalam hidup ini harus dihadapi. Tidak bisa dihindari terus. Menurut Bapak ada tiga jalan yang bisa kamu pilih. Pertama, diamkan saja. Biarkan mereka teriak-teriak, selama tidak ada kontak fisik, nggak usah dipikirin. Kedua, lawan. Kalau sudah muak, teriakin balik. Sama-sama manusia dan makan nasi, nggak ada kasta-kastaan. Bedanya, mereka adalah kakak kelas, namun tidak pantas dihormati, kan kamu juga tidak diberi hormat. Ketiga, ajak berkelahi di luar sekolah. Kita bisa bikin perkara kriminal, kalau mereka main fisik di luar lingkungan sekolah. Urusannya sama polisi, it won’t be easy, tapi selama kakak tidak berlaku jahat duluan, tentu hukum akan bisa ditegakkan.”

“Yaahh, Bapak gampang ngomongnya. Kiki, nih, yang diteriakin. Salah apaan juga nggak tahu. Baju udah gombrong, nggak suka nongkrong, makan juga di kelas, masih aja kena!”

“Ya bagus, my daughter are always under the spotlight! Nasib kamu sepertinya selalu jadi orang yang menarik perhatian orang. Sial, nih, sekarang, karena masuk di sekolah yang ternyata punya tukang bully, hahaha! Kak, dalam hidup ini, nggak semuanya berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan. Walau sudah merasa mengikuti aturan, terkadang ada saja yang salah. Dan itu manusiawi, tinggal bagaimana kamu belajar untuk bertahan. Nantinya akan lebih banyak lagi orang yang lebih jahat dalam hidup lebih dari sekadar tukang teriak di depan muka seperti saat ini.”

Waktu itu saya sudah tidak bisa lagi mencari alasan untuk tidak masuk sekolah. Mobil juga sudah sampai di persimpangan belakang sekolah. Anak kelas satu tidak boleh terlihat diantar memakai kendaraan, begitulah salah satu peraturan tidak tertulis yang disampaikan dari mulut ke mulut dan ajaibnya sampai ke seluruh telinga murid kelas satu. Begitu terdengar bel, saya pamit, dan berlari ke kelas. Sambil berharap, hari itu tidak ada kejadian yang tidak mengenakkan. Tapi nasib berkata lain, lagi-lagi saya diteriakin! Karena marah, saat itu saya tanya apa salah saya. Kenapa saya digencet? Dan suara lima orang perempuan berpakaian SMA yang ketat terdengar bersahutan, dan terakhir bilang “Dasar nyolot! Ngelawan, lo, ya?!” sambil tangan kanannya bersiap menjambak rambut saya. Untungnya saya bisa mengelak, dan mereka tiba-tiba menyudahi sesi menggencet.

Pulangnya saya cerita lagi sama Bapak. Kali ini memakai tangisan, karena saya super kesal. Apalagi tindakan mulai mau menyakiti secara fisik. Dan suara Bapak saat itu sangat menenangkan, beliau bilang “Besok Bapak ke sekolah.”

Selesaikah masalah saya? Simak di halaman selanjutnya.


6 Comments - Write a Comment

  1. Gak tau kenapa, malah jadi mellow bayangin pas anak-anak gw SMA nanti. Mana anak cowok semua lagi. Kebayang deh peer pressure buat ngerokok, nyobain narkoba dll. Mudah-mudahan anak-anak kita bisa ngelewatin semuanya dengan tangguh dan berada di jalan yang bener ya. aamiin

  2. Kiii.. gue suka sama cara bokap lo ngadepin hal ini! Masalah tampang nyolot, gue juga pernah diginiin, haha, tapi pas masih SMP sih, jadi premannya masih kenceng. Dinyolotin, ya langsung gue nyolotin balik. LOL. Yang ada kakak kelas yang kebetulan lebih galak daripada yang nyolot ke gue itu, temenan sama gue. Jadi aman! :))

  3. hmm…jadi inget, masa SMA emang sering lhoh dapet dampratan ga jelas dari kakak kelas. galau sehari-dua hari, abis tu lewaaat.
    eh tapii… sekarang2 kok rasanya lucu aja ya, malah bisa jadi bahan becanda dan ketawa kalo ketemu temen2 sma.

    mmm, tapi ttp ga bisa dibiarin ya? soale ga semua org yg dibully itu respondnya bagus ya. we never know…
    (*barusan mikir*)

    1. Ish… jadi inget jaman SMA. Parahnya yang ngebully adalah teman satu kelas sekaligus tetangga. Cuma gara-gara hal sepele padahal…. masalah cowok doang (halah… dan gue pun gak suka sama tuh cowok). Untungnya gak ngebully fisik. Tapi sempet bikin nangis juga gara-gara ngomongnya udah main fisik dan jahat banget (menurut gue pada masa itu). Untung pas cerita sama nyokap trus dikasih tips-tips jitu (dan untung nyokap pas denger cerita gue nggak langsung emosi nanggepinnya). Untungnya lagi punya temen-temen yang nge-back-up, jadi pas gue di bully, malahan temen-temen yang gak terima. Dan hey, gue bahkan bisa ngebales dia dengan cara yang halus dan jauuuh lebih elegan :p.

  4. Zia waktu kelas TK A… Mari kita ulang… TK A, dibully Ki, sama anak yg mungkin merasa anak guru di yayasan yg sama. Dia cerita setiap di baris di kelas atau lagi bermain diganggu supaya gak dapat bintang atau gak diajak main. Awalnya gue bilang you have to stand up, you have to fight tanpa berbuat jahat tentunya. Diam diam i notified her teacher. Hampir sebulan kemudian masih berlangsung lho, helllooo. Gue tanya kenapa Zia sama temannya kok dibully. Masa dijawab mungkin temannya Zia yg dibully cengeng. WTH banget ya. Akhir gue bilang sama gurunya, alhamdulillah saya tahu dari dini kalau Z dibully, insyaallah masih bisa saya bawa ke psikolog atau saya bantu secara moril, tapi kalau ibu membiarkan anak yg membully tanpa arahan, ibu menciptakan calon manusia yang akan dibenci masyarakat. Akhirnya berhenti lho Ki.

  5. Jadi inget waktu dulu di sma gw, bully (dulu dibilangnya gencetan) itu hal biasa, udah umum turun temurun walaupun bully nya gak ekstrim main fisik/culik2an, tapi junior dipanggil senior pas jam istirahat udah biasa, tapi lucunya dulu kalo ngebully tu sama rata, misalnya ada temen gw yg dipanggil, gw ikutan dipanggil, nanti gantian siapa lagi dipanggil, karena ngerasa banyak temen senasib jadi malah santai dan ada rasa ‘bangga’ karena kalo di gencet berarti kita ‘diperhatiin/dianggep’ sama senior, pas giliran kita jadi senior jadi ya kita nerusin tradisi itu demi biar kesannya keren gitu berani bully, sempet pernah dipanggil guru2, tapi ya gurunya ketawa2 aja ‘aduh kamu ini gak abis2 tradisinya’

    Tapi kalo liat berita sekarang sih udah jauh banget ya, liat anak kecil ngmg ‘ih jangan temenin yang itu’ aja udah nyoss apalagi kalo dibully beneran

Post Comment