The Perks On Having 1 Child :)

bertiga

Sebelum membaca keseluruhan artikel ini, saya peringatkan ya, bahwa akan ada banyak subyektivitas di sini :D

Sampai saat ini, saya hanya punya 1 anak. Banyak yang nanyain, sih, “Nggak mau nambah anak?”, atau “Keburu keenakan tuh, anaknya udah gede, ntar malah males nambah anak”. Apalagi, banyak juga yang bilang, anak tunggal itu calonnnya manja, nggak mandiri, mau menang sendiri, keras kepala dan seterusnya. Walaupun kalau baca artikel yang ditulis Riska ini, dan kebetulan saya punya banyak teman yang anak tunggal, rasanya nggak sepenuhnya tepat, deh.

Selama 6,5 tahun jadi ibu dengan satu anak, ada beberapa keuntungan yang saya rasakan:

  • Saya punya waktu one on one bersama anak saya

Saya pernah mengungkapkan ke Kirana yang punya anak 4 (!), bahwa saya takut nggak bisa membagi rasa sayang saya kalau saya punya anak lagi. Kirana bilang kira-kira begini, “Cinta elo ke anak lo nggak bakal berkurang kalau elo punya anak lagi, malah cinta di hati lo bakal nambah seiring dengan bertambahnya anak lo”. Hum, mungkin ada benarnya, ya?

Tapi untuk saat ini, saya menikmati waktu saya berdua saja dengan Langit tanpa ada pihak lain yang menginterupsi (kecuali bapaknya).

  • Saya punya banyak waktu untuk diri sendiri

Ini pastinya egois. Tapi buat saya, walaupun sudah menjadi seorang ibu, saya harus tetap memiliki waktu untuk diri sendiri. Setelah jadi ibu, lebih dari 50% waktu dan pikiran saya adalah untuk keluarga. Sisanya dibagi antara pekerjaan dan diri sendiri.

Belum bisa kebayang di benak saya situasi ideal jika saya punya anak lebih dari satu. Saat yang satu tidur, saya harus menemani yang lain, misalnya. Ini berarti, waktu untuk diri saya sendiri akan berkurang, kan? Bukannya saya nggak suka jadi ibu, jadi ibu merupakan salah satu fase kehidupan saya yang amazing banget. Tapi bukan berarti dunia kebahagiaan saya harus berpusat di situ, kan?

  • Anak saya tau bagaimana bermain sendiri

Banyak yang ngebayangin jadi anak tunggal kesepian, lekas bosan, sulit beradaptasi dengan orang lain, dst, karena ia nggak punya teman bermain. Kalau yang saya lihat dari anak saya, nih, dia malah sering menemukan cara untuk asyik main sendiri. Memang sih, ia bakal girang bukan kepalang kalau ada teman bermainnya, siapa sih yang tidak?

Masalah sulit beradaptasi, justru kebalikannya. Saya malah melihat Langit jadi anak yang mudah beradaptasi dengan anak lain atau situasi baru, mungkin karena terbiasa berganti teman main, ya?

Selanjutnya: Setiap anak, ada rezekinya :)


21 Comments - Write a Comment

  1. halo lita, kenalan dulu nih, saya anggota baru, febri.. ;))

    I’m with you, anak saya cowok 5.5 tahun dan belom punya adek.. mungkin nambahin aja bahwa keputusan nambah anak emang mutlak hak nya kita (sebagai ibu) dan suami kita.. Jadi, klo emang merasa belom siap mental dan finansial, ya ga papa sih nunda..

    Saya sih begitu, sekarang ini, walaupun kanan-kiri-atas-bawah bahkan gurunya anak di sekolah udah suruh nambah lagi.. ;))

    Eh tapi saya masih labih antara “belom mau” atau emang “kagak mau” .. Karena saya 3 bersaudara, sekarang kerasa sih ngurus orang tua yg sakit, emang enakan klo ada sodara.. Kesian juga anak saya besok klo sendirian, ada apa2 sama saya atau suami, dia ga ada temennya.. hehe..

Post Comment