The Perks On Having 1 Child :)

bertiga

Sebelum membaca keseluruhan artikel ini, saya peringatkan ya, bahwa akan ada banyak subyektivitas di sini :D

Sampai saat ini, saya hanya punya 1 anak. Banyak yang nanyain, sih, “Nggak mau nambah anak?”, atau “Keburu keenakan tuh, anaknya udah gede, ntar malah males nambah anak”. Apalagi, banyak juga yang bilang, anak tunggal itu calonnnya manja, nggak mandiri, mau menang sendiri, keras kepala dan seterusnya. Walaupun kalau baca artikel yang ditulis Riska ini, dan kebetulan saya punya banyak teman yang anak tunggal, rasanya nggak sepenuhnya tepat, deh.

Selama 6,5 tahun jadi ibu dengan satu anak, ada beberapa keuntungan yang saya rasakan:

  • Saya punya waktu one on one bersama anak saya

Saya pernah mengungkapkan ke Kirana yang punya anak 4 (!), bahwa saya takut nggak bisa membagi rasa sayang saya kalau saya punya anak lagi. Kirana bilang kira-kira begini, “Cinta elo ke anak lo nggak bakal berkurang kalau elo punya anak lagi, malah cinta di hati lo bakal nambah seiring dengan bertambahnya anak lo”. Hum, mungkin ada benarnya, ya?

Tapi untuk saat ini, saya menikmati waktu saya berdua saja dengan Langit tanpa ada pihak lain yang menginterupsi (kecuali bapaknya).

  • Saya punya banyak waktu untuk diri sendiri

Ini pastinya egois. Tapi buat saya, walaupun sudah menjadi seorang ibu, saya harus tetap memiliki waktu untuk diri sendiri. Setelah jadi ibu, lebih dari 50% waktu dan pikiran saya adalah untuk keluarga. Sisanya dibagi antara pekerjaan dan diri sendiri.

Belum bisa kebayang di benak saya situasi ideal jika saya punya anak lebih dari satu. Saat yang satu tidur, saya harus menemani yang lain, misalnya. Ini berarti, waktu untuk diri saya sendiri akan berkurang, kan? Bukannya saya nggak suka jadi ibu, jadi ibu merupakan salah satu fase kehidupan saya yang amazing banget. Tapi bukan berarti dunia kebahagiaan saya harus berpusat di situ, kan?

  • Anak saya tau bagaimana bermain sendiri

Banyak yang ngebayangin jadi anak tunggal kesepian, lekas bosan, sulit beradaptasi dengan orang lain, dst, karena ia nggak punya teman bermain. Kalau yang saya lihat dari anak saya, nih, dia malah sering menemukan cara untuk asyik main sendiri. Memang sih, ia bakal girang bukan kepalang kalau ada teman bermainnya, siapa sih yang tidak?

Masalah sulit beradaptasi, justru kebalikannya. Saya malah melihat Langit jadi anak yang mudah beradaptasi dengan anak lain atau situasi baru, mungkin karena terbiasa berganti teman main, ya?

Selanjutnya: Setiap anak, ada rezekinya :)


21 Comments - Write a Comment

  1. kalo saya sih awalnya krn ‘kecelakaan’ yg disengaja.. :-D
    setelah lahir si kakak gak pasang kontrasepsi apapun.. 11 bulan kemudian, positif hamil.. jarak antara anak pertama & kedua cm 20an bulan..
    awal hamil anak kedua sih sering kepikiran negatif. yg bakal susah ngurus lah, bakal kebagi perhatian & kasih sayang..
    tapi setelah si adek lahir, semua pikiran negatif gak ada yg jd kenyataan.. capek iya capek, tp krn suami jg mendukung & membantu banget, jd semua baik2 dan bahagia2..
    tapi,, tapi,, tapi,, ternyata utk anak ketiga msh perlu mikir lg.. jd pas si adek umur 5 bulanan, pasang iud deh.. hahaha…

  2. Ahahaha… gue anak tunggal Lit. Merasa kesepian? Gak juga, mmg gue anak yang suka sosialisasi as much I love my me time without anyone interrupting (bisa baca 2 jilid novel Dracula dalam 2 jam contohnya). Like Langit I know to distract myself alone, gak mati gaya lah. Like Joey Tribbiani, I don’t share food and i don’t need to do that hihihihi. Banyak mitos bilang anak tunggal jadi egois dan manja, itu semua tergantung cara mendidik orang tuanya. Hanya gue rasa sedikit “berat” malah ketika dewasa Lit. Sedari kecil ortu wanti2x gue harus mandiri krn in case they must go to heaven first, I will have to struggle alone, jadi dipersiapkan lebih dini bahkan IMHO ya. Sekarang gue kepikiran kalau ortu butuh gue balik ke rumah taking care of them, ya itu tugas gue sendiri as their only child (gue perhatiin kan kalau banyak siblings suka ganti2xan). Tapi gue gak merasa beban kok, malah gue minta Pak Husband kalau memang akan menikah dg gue, harus siap mengurus Bapak Ibu gue.

  3. I feel you, Lit! Gw pas tau hamil anak kedua juga sempet nangis, takut gak bisa bagi-bagi perhatian gw, takut gak bisa didik 2 anak, dll. Sampe sekarang juga masih takut sih. Manapun watak anak beda-beda ya. Anak pertama gw kayak Langit, bisa main sendiri, main mobil-mobilan bisa anteng sampe berjam-jam. Anak kedua gw nempel banget. Gw mau baca buku dia duduk di perut gw. Kemaren gw lagi misah-misahin baju kotor sambil duduk di bangku kecil aja dia minta dipangku. Kocak banget. hahaha

    Tapi kalo gw seneng sih punya 2 anak cowok. Yah, namanya udah dikasih gitu ya. Asal jangan tiga aja #eh

  4. Seneng banget ternyata gw ngga sendiri… Gw ama laki gw juga rencana punya anak 1aja sekarang Umur 5 Tahun… Selalu deh ditanyain Kenapa ga punya anak lagi trus di takut takutin sama persis yang Loe bilang… But then again yg ngerasain kita… Yg ngejalanin kita… Yg bangun begadang nyusuin kita juga… Yg comment Hanya sebatas comment doang.. Sekarang gw nikmatin banget jd Ibu Satu anak.. Ngga stress karena gw punya me time.. I raise my own child no nanny and I enjoy every minute of it… But if I have another one… I’m not sure I will be this happy… No offence to other who has more kids… But hey.. Its my choice.. Its My life.. Makasih articlenya yaaa…

    1. nenglita

      Haiii.. iya, kadang ada beberapa yang nambah anak karena pressure kanan kiri, padahal kalo dipikir2, kan yang jalanin nanti ke depannya kita.
      Makanya gue selalu salut sama mereka yang sanggup punya anak lebih dari satu, karena buat gue, nambah anak berarti akan bertambah daftar yang harus kita penuhi. Ya nggak sih? :)

  5. Gw anak tunggal, waktu kecil-remaja gw sih seneng banget jadi anak tunggal tapi setelah kawin mulai suka iri sih liat orang yang punya sodara hehe anyway karena gw gak punya pengalaman punya adek/ponakan langsung, gw sempet takut nambah anak lagi, tapi karena gw anak tunggal jadi tekanan buat nambah anak lagi lebih kenceng, sekarang anak gw udah 3,5 taun dan gw alhamdulillah udah hamil hampir 6 minggu, sebelum hamil ini gw pernah telat menstruasi tapi tespek negatif dan waktu itu ada rasa ‘aduuuh jangan dulu’ tapi g tau kenapa hamil sekarang ini gw lebih siap, karena liat sekeliling yang anaknya lebih dari 1 kayanya fine fine aja jadi insyAllah deh gw bisa juga..walopun belum brani mikir kalo lebih dari 2 hehe

  6. Hihi gw sempet kepikiran punya anak 1 aja juga, karena Rais udh umur 4,5 tahun dan udah enaak bgt dan ‘cukup’ mandiri (masih bilangnya cukup, krn masih ada bbrp ‘hal’ yg blm bs sendiri KZL). Alhamdulilllah udh lagi hamil nih skrg, walopun awalnya takut dan kdg2 suka kepikiran bisa gak ya gw ngdidik dua anak, satu anak aja kyknya gw masih byk kekurangannya…

    Tp gw ga setuju sih klo dibilang nambah ank cuma buat ada temennya, klo ga akur ya sami aj toh. Mlh lebih ok klo sosialisasinya bs di luar klrg…

  7. Galura Desember nanti juga hampir 7 tahun. Kalo disuruh punya anak lagi, semua kayanya udah pada nanyain, temen-temen, temen kantor, temen main, bahkan ibu saya juga nyuruh cepetan ngasih adek buat Galura. Well, saya sama adek saya selisih 11 tahun karena ibu sekolah dan sekolah, sama kaya saya :D. Jadi dalam hal ini ibu saya nggak bisa ngotot. Suami saya juga santai, walopun kadang keliatan sih, dia seneng banget gendong bahkan bikin tidur kalo rewel para bayi-bayi anak-anaknya temen kami kalo lagi kumpul. Kalo udah kaya gitu, semua pada ehem-ehem, hahaha. Kalo Galura udah pengen punya adek juga, tapi kayanya karena peer pressure aja sih :D, dan nggak stabil gitu mintanya.
    Sama kaya neng Lita, karena kami masih nomadic ini, jauh di rantau, sama2 kerja full time, jujur aja anak satu memang cenderung lebih praktis, karena bisa dibawa kemana-mana kalo pergi-pergi. Tapi dorongan punya anak lagi ada juga sih, bahkan sampe land lord kita kemarin nawarin pindah ke tempat yg lebih gede, tapi suami malah bilang, yaaa.. kita belom ada rencana buat nambah anggota keluarga sih, tapi kita pertimbangkan, hahahaha.
    Sama kaya Neng Lita, saat-saat umur segini saat yang enak-enaknya buat berdua sama anak perempuan, jadinya keenakan hehehe.

    1. nenglita

      Hihihi, iya ya.. kalo dipikir2 satu anak memang lebih banyak praktisnya. Gue juga nggak mau yang nanti kalo punya anak lagi, si anak dijadikan alasan “Duh, anak gue udh nambah nih, jadi repot”, atau hal2 kaya gitu. Kesian amat si anak yang lahirnya belakangan? :D

      Mudah2an segera dikasih pencerahan mau lanjut produksi atau tutup pabrik yaaaa :p

  8. adiesty

    Nah, sama kaya Sazki, gue juga kangen hamil… pengen banget ngerasin kejutan2nya. Kalau inget soal begadangnya, maaah, ampuuun deehh…. :))

    Ke dua kakak gue juga sama2 punya anak satu, tapi gue lihat keponakan gue ini nggak manja, kok. Ya, memang balik lagi ke pola asuh orangtuanya, ya. Kalau memang dr kitanya, orangtua udah salah ngedidik anak, ya, mau anak satu atau lima juga bisa manja dan nggak mandiri.

  9. halo lita, kenalan dulu nih, saya anggota baru, febri.. ;))

    I’m with you, anak saya cowok 5.5 tahun dan belom punya adek.. mungkin nambahin aja bahwa keputusan nambah anak emang mutlak hak nya kita (sebagai ibu) dan suami kita.. Jadi, klo emang merasa belom siap mental dan finansial, ya ga papa sih nunda..

    Saya sih begitu, sekarang ini, walaupun kanan-kiri-atas-bawah bahkan gurunya anak di sekolah udah suruh nambah lagi.. ;))

    Eh tapi saya masih labih antara “belom mau” atau emang “kagak mau” .. Karena saya 3 bersaudara, sekarang kerasa sih ngurus orang tua yg sakit, emang enakan klo ada sodara.. Kesian juga anak saya besok klo sendirian, ada apa2 sama saya atau suami, dia ga ada temennya.. hehe..

Post Comment