Kasih Anak Sepanjang Galah?

Pasti pada tau kalimat yang harusnya ada di depan peribahasa di atas kan? Ya, kalau menurut peribahasa, “Kasih Ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah”. Artinya kira-kira, kasih sayang ibu yang diberikan ke kita akan ada seumur hidup, sementara kasih sayang yang kita berikan pada mereka terukur, dan malah hanya sepanjang galah. Tau galah, kan? Itu lho, semacam alat dari bambu yang gunanya untuk memetik buah di pohon.

Apa benar, kasih sayang kita terhadap orangtua hanya sepanjang itu?

Beberapa waktu lalu, hangat hampir di semua media berita mengenai Aisyah. Gadis cilik berusia 8 tahun yang merawat ayahnya yang terbaring sakit. Luar biasa, ya? Luar biasanya lagi, akibat kekurangan biaya, mereka harus meninggalkan rumah dan mencicil becak sebagai tempat tinggal mereka.

*gambar dari sini

Atau kisah Miranda, gadis kecil berkebutuhan khusus berusia 10 tahun yang merawat ayahnya yang stroke.

*gambar dari sini

Membaca berita ini, sungguh membuat saya tertohok. Apa yang saya lakukan pada orangtua saya sejauh ini,  sungguh tak ada apa-apanya dibanding Aisyah atau Miranda.

Sudah lazim bahwa yang namanya kasih sayang turun ke bawah. Dari ibu ke anak, anak ke cucu, cucu ke cicit dan seterusnya. Orangtua overprotektif? Sudah biasa. Orangtua mati-matian merawat anak? Menjadi kewajiban. Tapi bagaimana dengan anak ke orangtua? Atau cucu ke kakek nenek mereka?

Saya mungkin beruntung, melihat contoh nyata dari kasih sayang anak ke orangtua. Seperti yang saya pernah ceritakan di sini, ibu saya merawat nenek sampai akhir hidupnya. Selama lebih dari 14 tahun, Mama saya merawat nenek yang stroke tanpa mengeluh. Saya menyaksikan bagaimana Mama menyuapi nenek, memandikan, memakaikan baju, meladeni ocehan nenek, bahkan menceboki atau memakaikan popok, saat nenek kembali menjadi seperti bayi.

Saya mendapat pelajaran besar dari sini. Kasih sayang anak nggak selalu sepanjang galah.

Bisa nggak kita menyayangi mereka seperti mereka menyayangi kita selama ini? Menurut saya, apapun yang kita berikan, nggak akan setimpal dengan apa yang mereka berikan, yaitu kehidupan. Sederhananya, kalau  nggak ada mereka, kan kita nggak ada.

Jadi, kenapa kita harus protes saat mereka memiliki perbedaan pola pengasuhan dengan kita, padahal kita masih suka bergantung pada mereka?

Kenapa saya harus protes saat Mama mengulang ceritanya, padahal saya sudah mendengarnya beratus kali? Toh, waktu saya kecil, saya juga pasti menanyakan atau menceritakan hal yang sama padanya berulang kali.

Ah, mudah-mudahan kita bisa mematahkan peribahasa di atas dan mengubahnya jadi “Kasih Ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang hayat”. Saya yakin, masih ada Miranda dan Aisyah lain di dunia ini, dan Insyaallah di dalam diri kita. Amiiin :)


13 Comments - Write a Comment

  1. Aaaah…. Lita, artikelnya bikin mewek! :(((

    Aisyah dan Miranda bener2 anak yang luaaaarrrr biasa, yah. Gue juga nggak setuju, sih, pepatah soal kasih anak sepanjang galah. Mungkin, saat anak sudah berkeluarga terkadang akan dianggap perhatian dan cinta anak sdh nggak sebesar dulu. Padahal, sih, cinta anak terhadap orangtua nggak bakal tergantikan. Yah, akan punya porsi masing2, deh, antara cinta dan kasih ke orangtua, pasangan ataupun anak.

    Mudah2an, kita semua bisa jadi anak yg punya cinta tak terbatas untuk orangtua kita, aamiin

  2. Sama, gue juga nggak setuju, sih, sama pepatah itu. Malah kadang ketika anak sudah berkeluarga, perhatian ke orangtua lebih maksimal ketimbang waktu masih single. Setidaknya itu yang gue alami, ya. Gue merasa setelah berkeluarga, gue jadi lebih paham soal point of view omongan nyokap + bokap. Walau memang, ya, pasti ada perubahan di porsi waktu yang dihabiskan bersama orangtua (apalagi gue dan Febri orangtuanya mencar-mencar) tapi sepertinya, sih, kualitasnya lebih baik. Amin.

    1. Ah, iya bener Man. Makanya ibu2 sering bilang, ya, “kalo udah jadi ibu2 kamu baru tau rasanya”. Dan ada benarnya juga, pas udah jadi ibu, kita bisa ngerasain rasa ingin melindungi, dsb dst ke anak yang begitu besar. Biasanya dari situ, rasa sayang dan hormat kita ke ortu jadi lebih besar..

  3. Whoaa bener banget tuh Ra yang elo bilang…

    “Kenapa saya harus protes saat Mama mengulang ceritanya, padahal saya sudah mendengarnya beratus kali? Toh, waktu saya kecil, saya juga pasti menanyakan atau menceritakan hal yang sama padanya berulang kali.”

    Gue nggak inget sih pernah nanya sampai berkali-kali tapi kalo ngeliat jehan dan anak kecil lainnya, pasti gue dulu juga begitu. Sedangkan gue sering banget motong kalo nyokap ngomong dengan bilang ‘Iya yang waktu itu mama ceritain kan..yang gini-gini-gini’ biar lebih cepet aja….huhuhu, ngerasa bersalah banget jadinya. Padahal yaa, that’s the least we can do lho…hiks…

    1. Hahaha, ngeles lo Haaaaan :p

      Tapi beneran, kalau nyokap cerita pernah dulu gue potong biar cepet. Tapi sekarang gue berusaha untuk dengerin dengan saksama, padahal baru aja 2 hari yang lalu diceritain. Ya nggak apa-apa, cuma dengerin nggak seberat saat mereka melahirkan kita lah ya :)

  4. Duh, jd inget deh Lit… kl gue bukan soal motong cerita nyokap. Tapi gue dulu suka nggak sabar kl nyokap minta ajarin segala hal yg berbau dgn internet atau sosmed. Ya… waktu pertama kali nyokap pakai bb, deh
    Nyokap pernah bilang, ih kamu dis… mama tanyain gini aja nggak sabar amat jelasinnya. Dulu kamu kan apa2 juga tanya sama mama…. ihh… jleb banget! Langsung dokem, malu dan sedih… ngerasa bersalah bgt :(

    1. Iya diiis, gue baru ngeh juga belakangan ini kalo nyokap suka cerita hal yang sama berulang kali. Awalnya, sempet motong, tapi lama-lama gue sadar, ya emang gitu :’)

      Kalo masalah ngajarin hp mah, dulu awal make hp malah sampe digambar segala instruksinya :D Pas pake bb, udah lebih lancar cuma setiap habis paket ya bb mati, nunggu gue atau kakak gue yang aktifin :D

Post Comment