Ya, Saya Nggak Siap Jadi Ibu

Selamat, ya, Man. Salut, deh, mau mengulang siklusnya. Begadang, atur ulang keuangan … ah, kalau gue belum tahu, nih, kapan siap lagi.”

Kalimat di atas saya terima dari seseorang saat ia tahu kabar terbaru dari saya. And then it hit me. Mungkin poin pertama kenapa saya menunda tambah anak adalah itu … saya takut mengulang siklus jadi “ibu baru”. O, ya, sekarang saya sedang mengandung anak kedua, baru mau masuk bulan ketiga. *nyengir

Saya pernah terlibat percakapan santai dengan Lita di kantor mengenai peran kami sebagai istri dan ibu. Lita bilang dia tidak pernah membayangkan dirinya jadi istri, beda halnya dengan menjadi ibu. Saya menimpalinya dengan berkata kalau saya berkontradiksi dengannya. Saya nggak pernah bisa membayangkan diri saya jadi ibu. Saya dan suami melalui masa pacaran lama. Dari awal kami pacaran, saya sudah yakin kalau satu hari nanti kami akan menikah. Saya bisa membayangkan diri saya jadi seorang istri tapi menjadi seorang ibu tidak pernah terlintas dalam pikiran. Mungkin saya merasa saya kurang bisa momong anak, ya. Saya moody, kurang bisa berbasa-basi, dan egois … kombinasi mematikan. Apa jadinya kalau punya anak? Haha.

Lucunya, saya baru ngeh soal perasaan itu ketika Igo hadir dalam hidup saya. Telat, ya. Biarpun saya nggak pernah bayangkan diri jadi ibu, bukan berarti saya lantas memutuskan untuk tidak punya anak. Dulu, saya hanya menganggap punya anak adalah fase hidup yang harus dijalani setelah menikah. Mosok menikah tapi nggak mau punya anak? Begitulah pemikiran dangkal saya. Waktu setahun pertama menikah belum kunjung hamil, saya supersantai. Saya betul-betul menikmati waktu berdua dengan suami. Dia juga begitu, nyaman dengan kondisi berdua walaupun kanan-kiri, seperti biasa, sudah kasak-kusuk bertanya. Waktu itu saya pernah membatin, “Enak, nih, begini. Bebaaas, nggak ada tanggungan” dan tanpa disadari saya masuk comfort zone (ternyata kutukan comfort zone bukan cuma soal pekerjaan). Saya itu penghuni comfort zone sejati, butuh dorongan dari luar untuk maju. Dan soal jadi ibu, dorongan apa lagi yang cocok buat saya selain tanda positif di alat tes kehamilan di saat yang tidak terduga?

Apakah lantas saya masuk fase penyangkalan saat tahu hamil? Alhamdulillah tidak. Saya justru berpikir, “Ah, nggak akan semenakutkan itu lah.” Lantas saya menjalaninya dengan maksimal, cari informasi sana-sini. Saya nggak mau anak ini lahir di tengah ketidaksiapan saya jadi ibu. Hari berlalu, bulan dan tahun berganti … nggak terasa Igo sudah mau 5 tahun. Apakah saya sudah terbiasa jadi ibu? Beluuum. Ketidaksiapan yang dulu saya rasakan kembali hadir saat ditanya kapan rencana kasih adik untuk Igo, kali ini rasa takutnya berhubungan dengan finansial. Wajar, dong? Dari segi mental, saya memang lebih siap tapi materi …  memang, sih, kondisi sekarang jauh lebih baik ketimbang dulu tapi biaya hidup, kan, juga naik, ya? Terdengar kurang bisa pasrah dan ikhlas? Memang. Itu juga salah satu hal yang saya berusaha ubah mati-matian. Saya kembali masuk comfort zone padahal suami ngebet banget mau tambah anak.

Awal tahun ini kami dapat rezeki nomplok. Kami akhirnya bisa ambil KPR. Prosesnya cepat sekali, sampai detik ini saya masih belum percaya dulu bisa semudah itu. Jodoh memang nggak ke mana, deh. Beberapa waktu setelahnya, saya terbangun tengah malam dan tidak bisa tidur lagi, saat itu entah kenapa saya berpikir soal tambah anak. Idealnya buat saya, anak kedua hadir kalau rumah sudah renovasi dan kami pindah ke sana. Lantas saya berpikir, rezeki dari Yang Di Atas untuk kami banyak sekali, saya jadi merasa kalau saya menunda anak karena ada poin materi yang ingin saya kejar rasanya, kok, seperti menantang Dia. Akhirnya saya memutuskan untuk mendorong diri sendiri keluar dari comfort zone. Saya putuskan untuk stop konsumsi pil KB. Pikir saya, toh biasanya nggak akan langsung hamil. Saya “terjun bebas”, menantang diri sendiri untuk bisa pasrah. Dan kembali, di saat tidak terduga, tes kehamilan itu mengeluarkan dua garis. Kembali takutkah saya? Harus saya akui ada beberapa hal yang saya cemaskan tapi, ya, saya harus bisa pasrah dan ikhlas karena toh usaha kami maksimal.

Doakan proses saya berjalan lancar, ya :)


25 Comments - Write a Comment

  1. Tfs mbak.. selamat atas kehamilan anak keduanya ya.. smoga lancar sampai bersalin nanti. Amiin..

    Artikel mbak kurleb mewakili perasaan saya juga.
    1) Rasa ga siap jd ibu,tapi kata temen yg liat saya browsing lagu2 anak utk Tiana (17m) di kantor,katanya saya dedicated bgt seolah2 sudah sangat siap jadi ibu. Hihihi..
    2) Ga siap nambah anak krn financial blm siap. Mirip mbak juga,tp saya lg proses KPR rmh indent. Posisi skr msh ngontrak rmh. Rmh yg diindent pastinya akan butuh renov spy layak huni (mnrt standar saya). Renov=more money. Blm lg pusing monitoring proses renovnya. Menguras waktu dan tenaga. Makin banyak alasan deh utk nunda tambah anak :p

    Tapiii..ada rasa kangen hamil lagi sih. Pasrah aja deh sesuai kehendakNya :)

    1. sanetya

      Terima kasiiih ^__^

      Sepertinya ketidaksiapan saya berhubungan juga dengan kurang bisa ikhlas, hehe. Jadi memang pembelajaran buat diri banget, nggak cuma saya yang ibu tapi saya sebagai seorang individu. Lalu saya juga merasa I got lucky with Igo, bisa dibilang perjalanan kami cukup muluslah. Saya terbiasa dengan keteraturan, jadi pas mau nambah anak kedua, salah satu kecemasan itu adalah hidup yang sudah mulai kembali teratur ini pasti mengalami perubahan lagi. Ahaha begitulah. Rempong, ya.

      Tapi saya percaya bangetlah, Allah kasih anak pasti di waktu yang tepat.

  2. hai mba, aku baca ini dan merasa tertohok banget.. aku belum menikah, baru merencanakan di tahun depan. tapi dari dulu aku selalu berpikir aku ga akan siap jadi ibu. menurutku, tugas jadi ibu itu menakutkan buat aku.. aku siap menjadi istri, tp tidak untuk jadi ibu. mungkin pemikiran aku masih naif karna aku masih belum menikah juga ya hehehehe.. yaaa semoga dengan seiring waktu, nantinya aku sudah nikah dan ngejalanin hidup rumah tangga ada perubahan pikiran ya :p hehehe

    1. sanetya

      Haloooo … haha soalnya kalau suami itu, kan, sudah “jadi”, ya. Sudah bisa komunikasi, kalau ada yang dirasa tinggal bicara. Kalau anak, kan, kita mulai dari 0 banget. Belum lagi kalau nggak beres pola asuhnya dampaknya jangka panjang. Duh. *kok, malah nakutin* Tapi percaya, deh, nanti akan siap sendiri. Lebih tepatnya siap atau nggak, anak nggak bakal nunggu kita siap, sih. Jadi mending memersiapkan diri aja.

      Nggak usah merasa tertekan untuk buru-buru hamil, lho, yaaaa … yang tahu rencana ke depan keluarga itu kita dan suami. Good luck!

  3. adiesty

    Yeeey…. baek2, yah, bumil… jaga kesehatan, dan jangan ngebut2 kl di ojek :D

    Kalau gue, sih, justru dari dulu udh kebayang, suatu hari nanti akan jadi istri sekaligus ibu. Dulu….. yang ada dalam bayangan gue adalah hal2 yang indahnya aja. Nggak kepikir kondisi yang sulit2nya :D, hahaha… terlalu PD kali, ya! Memang jadi ibu, susah banget, ya, Man. Setiap hari harus belajar. Kalau nunggu rasa siap datang dulu, bisa repot. Learning by doing, aja

    TFS Manda! Salam buat Mas Igo dari Bumi :)

  4. nenglita

    Haha, kontradiksi, yaa.. gue siap jadi ibu (tapi satu anak aja!) dan selalu merasa nggak siap jadi istri. Tapi dengan ke’nggaksiap’an elo jadi ibu aja elo berani punya anak 2. Sementara gue? Hahaha!
    Anyway, congrats on your pregnancy, ya. Selamat karena sudah berani keluar dari comfort zone dan menerima segala risikonya :)

  5. idem sama lita deh.. selamat ya manda.. kamu sudah berani mengambil langkah besar ini. Doakan tahun depan gue punya keberanian yang sama.. :D

    *PS kalo soal finansial, asal persiapannya matang mah ga usah khawatir…

  6. hai mb…selamat ya buat kehamilan anak keduanya… ne artikel memotivasi bgt, secara sama banget ne ma aku…ud comfort sama keadaan sekarang, mo nambah lagi pasti ada sesuatu yang berubah,.. takut juga se, klo ud hamil lagi, caesar lagi, begadang lagi… tapi klo keisha (anak pertama saya) harus jadi anak tunggal jg kayaknya ga baek buat perkembangan dia, (terlalu dimanja, n mau menang sendiri gt…hahahaha….)

    makanya ne taun depan siap untuk lepas IUD n nunggu isi lagi ah….doakan ya….:)

  7. Selamat ya mbak.. kalau aku karena kebobolan (sekarang jalan 2 bln), jadi mau gak mau harus mempersiapkan diri :p
    Padahal sebelumnya selalu menunda punya anak krn ketakutan kalo harus mabok-cesar-begadang lagii..
    Tapi mungkin sudah waktunya yah, Tuhan kasih lagi… Insyaallah siaapp.. *pasangiketkepala

  8. selamat ya mbak atas kehamilan anak kedua semoga sehat selalu.. saya pikir cuma saya doang yang berpikir ga siap untuk anak kedua * mikir bukan cuma keuangannya doang.. mikir bakal caesar itu lagi lhoo nakutiinn…tapi saya jadi termotivasi.. mudah2an siap punya anak lagi

  9. Selamat mbak, saya jg termasuk gak siap jd ibu. Anak pertama perjuangannya berat bgt jd trauma mau nambah anak, eh kok ya rencana Tuhan lain, anak pertama 2 thn udah hamil lagi, sempet nangis bayangin ngulang masa2 awal. Tp setelah dijalani ternyata tambah anak kok kebahagiaan jg tambah berkali lipat ya, skrg yg besar 3 thn, yg kecil 6 bln, malah diem2 mikir kapan ya nambah lagi, ingin anak cewek, secara anakku laki2 semua.Hahahahah dr trauma jadi doyan, semoga diberi kebahagiaan oleh Tuhan dengan kehamilan keduanya ya.

  10. Barusan aja gue post di blog soal kesiapan menikah dan jadi orang tua, eh di sini manda bahas soal siap2 juga. Bener banget, nungguin siap itu mah nggak bakal siap 100% juga, pasti ada aja yg ganjal. makanya yang bikin kita siap adalah kalau ada kejadian tak terduga, dipaksa untuk siap beneran!
    Semoga lancar kehamilannya ya bumil. pingin nyusul tapi suami belum mau, padahal ni ladangnya udah siap tanam hehehe

  11. waaah selamat yaa mba manda, moga2 sehat terus ibu dan calon adiknya Igo :D
    Kalo aku dibilang belum siap nambah lagi yaa memang, tapi pasrah tapi suami pun belum kepikir nambah anak lagi dan kayaknya memang belum dikasih sama yang Di Atas karena aku sendiri pun ngga KB dari sejak lahiran anak pertama dan memang blm pernah hamil lagi sampai sekarang
    Mungkin kalo memang udah waktunya, si kedua ini akan datang juga :)

    1. sanetya

      Terima kasih ^___^

      Berarti harus sepakat dulu mau tambah atau nggak dan kira-kira kapan. Kalau aku kemarin itu bertahap, sepakat mau nambah anak dulu … lalu lamaaa nggak bahas soal kapannya … lantas, ya, kejadian aku terbangun tengah malam itu … jadi mikir. Malah suami pas aku kasih tahu nggak KB lagi, dia jadi nggak yakin mau sekarang nambahnya. Haha.

  12. aaahh ternyata bukan cuma saya.. dulu waktu awal menikah, saya maunya nunda hamil dlu krn msh mau main2, jalan, & pacaran dgn suami, tp ternyata Tuhan begitu pemurah krn sebulan menikah langsung positif. Ada rasa gak terima, gak siap, kesal, dan sempet ngeluh knp sih harus positif, dan mungkin krn “kemarahan” saya, akhirnya kehamilan hanya berjalan 6 minggu. Setelahnya sempat kosong 4 bulan. Awalnya mau dikosongkan lebih lama, tapi suka gak tega lihat suami yang kayaknya udah pengeeenn bgt punya bayi, akhirnya saya mengalah & lansung positif di bulan ke-5. Masih agak setengah hati, tp krn saya gak mau bayi saya kenapa2 krn emaknya egois, saya mulai sedikit2 memantapkan hati & mempersiapkan semuanya untuk anak pertama kami….

    Phiuuuhh sekarang, setelah dijalananin ternyata saya bisa juga ya! Padahal dari dulu, sebagai tipe perempuan super mandiri dan gak mau repot atau direpotkan, saya gak pernah punya bayangan jadi ibu. Boro2 bayangin jd ibu, lha wong sama anak kecil aja saya gak suka hahahaaa…

Post Comment