Belum Beruntung

Dua hari sebelum berangkat tugas ke Yogyakarta saya merasa ada rasa yang aneh sama badan, perut saya sering kram, payudara mengeras, dan mual di pagi dan sore menjelang magrib. Yang biasanya ga pernah doyan sama permen jahe, ini doyan banget. Ini hamil bukan ya?,  Langsung lah saya minta tolong suami untuk beli test pack. Begitu suami datang, ga pake nunggu besok pagi langsung deh saya tes, dan hasilnya dua garis, tapi yang satu samar. Rasanya senang sekali sambil berharap semoga ini benar. Besok paginya saya ajak suami untuk periksa. Setelah diperiksa dan USG, langsung drop karena dokternya bilang ini belum tentu hamil karena bisa saja tanda-tanda mau menstruasi. Akhirnya saya pulang dan diresepkan vitamin asam folat untuk jaga-jaga kalo memang saya ternyata hamil.

Seminggu di Yogya, saya tak kunjung menstruasi. Apa ini emang hamil beneran ya? Biasanya selambat-lambatnya haid, nggak pernah selama ini. Sampe Jakarta saya masih penasaran, waktu lagi jalan di mal,mampir ke apotik beli test pack dan langsung tes saat itu juga. Ternyata hasilnya dua garis tebal, langsung saya sms suami untuk ngabarin hasilnya, dan telepon ke dokter untuk periksa lagi.

*gambar dari sini

Rasanyaa bahaaagiaaaaaa banget waktu periksa dan USG, janin saya sudah berusia 5 minggu.

Saya berusaha untuk menjaga pola makan dan lebih berhati-hati saat beraktivitas. Seminggu kemudian saya kaget saat ke toilet dan melihat ada flek coklat di pakaian dalam. Langsung saya telepon dokter dan janjian untuk periksa. Deg-degan dan panik banget, jangan sampai hal yang dulu terulang lagi. Dulu saya sempat hamil 8 minggu, dan harus dikuret karena blighted ovum (BO).

Begitu diperiksa alhamdulillah janin saya sehat dan sekarang sudah ada denyut jantungnya. Dokter meresepkan obat penguat dan saya harus bedrest total, tidak boleh melakukan aktivitas apapun. Seminggu saya bedrest, flek tetap keluar. Tiba-tiba saat saya sedang mau pipis bercak darah muncul lagi. Saya telepon dokter langganan,ternyata Beliau sedang tidak praktik karena sedang seminar.

Akhirnya saya dan suami nekat saja pergi ke rumah sakit lain. Saat perjalanan ke rumah sakit, saya hanya diam dan berdoa supaya janin saya sehat dan kuat. Tiba di rumah sakit saya harus menunggu sejam karena dokternya sedang operasi. Saat menunggu saya berdoa dan banyak-banyak beristighfar supaya tidak ada masalah yang serius. Dokter datang, dan saya langsung diperiksa. Ternyata denyut jantung janin saya melemah. Saya harus dirawat supaya bisa terus dipantau dan diberi obat penguat melalui infus.  Saya menuruti perintah dokter untuk dirawat, karena saya akan melakukan apapun yang terbaik untuk janin saya. Padahal selama ini saya paling takut disuntik, apalagi dirawat di rumah sakit.

Seminggu dirawat di rumah sakit, tidak ada perubahan. Flek terus keluar, dan denyut jantung janin saya semakin melemah. Saya dan suami memutuskan untuk pulang saja dan melanjutkan bedrest di rumah. Hari itu, setelah suami selesai sholat Jumat kami berkemas dan siap-siap pulang dan taksipun sudah datang. Tiba-tiba perut saya teras mulas sekali dan banyak darah yang keluar. Saya panik, suami langsung memanggil suster. Kepulangan saya pun ditunda. Setelah suster datang dan melakukan pemeriksaan dalam, dia bilang “Ini sudah pembukaan, Bu”. Sambil menunggu dokter yang sedang operasi saya banyak berdoa dan pasrah jika memang gagal lagi. Dokter datang, langsung melakukan pemeriksaan dalam dan USG.Ternyata rahim saya sudah bersih. janin saya keluar dengan sendirinya.

Saya dan suami hanya bisa pasrah, memang belum rezeki kami untuk menjadi orangtua. Rasanya sedih, tapi suami saya tegar. Dia menguatkan saya untuk tidak menyalahkan diri sendiri, karena tidak bisa menjaga titipan-Nya. Kami sudah berusaha dan berdoa. Tetapi hanya Tuhan-lah yang mengatur semuanya.


13 Comments - Write a Comment

Post Comment