Tentang Mainan Anak

Namanya punya anak, membelikan mainan pasti menjadi salah satu rutinitas, ya. Saya sendiri, nih, sejak masih newmom, cukup rajin beliin mainan. Ikutan beliin soft book, soft toys, bola, puzzle, boneka, sampai tenda-tendaan dan mobil-mobilan.

Setelah akhirnya mainan Langit hampir memenuhi rumah kami, saya baru nyadar, bahwa kami kurang efektif dalam memilih mainan anak. berdasarkan pengalaman, hal inilah yang kemudian saya jadikan pertimbangan dalam membeli mainan anak:

  • Pilih mainan sesuai usia anak.

Ini sangat penting. Coba bayangkan, anak usia 6 bulan dikasih mainan Barbie atau puzzle. Kira-kira cocok nggak? Untuk menyesuaikan mainan dengan usia anak, perhatikan label di kemasan mainan tersebut, ya.

  • Mainan edukatif.

Bagaimana mengenali mainan edukatif, mengingat belakangan ini banyak sekali mainan yang melabeli dirinya sebagai mainan edukatif? Kalau saya, yang paling mudah adalah: memastikan anak kita bergerak aktif saat memainkan mainan tersebut. Bukan hanya bergerak secara fisik, ya, tapi imajinatif juga. Sejauh ini, yang masuk kategori mainan edukatif bagi saya adalah buku aktivitas (buku dengan menempel atau mewarnai), mainan play pretend, plastisin, pokoknya yang bikin Langit berkreasi dan nggak hanya duduk diam menunggu dihibur.

  • Memilih mainan yang berkualitas

Memang, ya, beli mainan anak mahal-mahal pasti rasanya sayaaaang banget! Mikirnya, “ah, bentar lagi juga bosan!”. Yah, ada benarnya, sih. Tapi menurut saya, membelikan mainan anak dengan mudah, malah nggak mengajari anak untuk meghargai sebuah barang.

Untuk urusan mainan, saya percaya sama produk-produk ELC dan membeli langsung di tokonya.  Kenapa? Selain banyak pilihan produknya memang sesuai dengan kategori ‘mainan edukatif’ bagi saya, anak-anak juga diperbolehkan mencoba mainan di toko. Hal ini membuat orang tua bisa mengecek apakah anak-anak benar-benar menyukai atau hanya keinginan sesaat.

Ini produk ELC store namanya playfoam, lucu banget!

Nah, masalah mencoba mainan ini saya sangat suka, sih! Kebetulan, sejak Langit kecil, saya bukan tipe yang kalau-anak-senang-sesuatu-lalu-dibelikan. Biasanya, saya akan berpikir berapa lama mainan ini akan dimainkan, fungsinya apa saja, dan yang sudah pasti, harga! Jadi, selama 5 tahun menjadi orang tua, saya nggak pernah, tuh, mengalami Langit yang nangis sampai tantrum nggak mau keluar dari toko mainan karena nggak dibeliin mainan.

Malahan, sekarang Langit kalau pengen banget mainan, dia bilang, “Aku cuma lihat-lihat, kok, nggak minta beliin”. Nah, kalau sudah keluar kalimat ini, yang ada hati saya, deh, yang luluh. Hehehe…


7 Comments - Write a Comment

  1. Iya, Lit… setuju bgt dengan beberapa pertimbangan di atas… terutama soal “Tapi menurut saya, membelikan mainan anak dengan mudah, malah nggak mengajari anak untuk meghargai sebuah barang.”

    Tapi, karena masih kecil, tetep aja sih Bumi suka merusak mainannya tanpa sengaja, misalnya, saat main kereta2an trus ceritanya keretanya jatuh ke jurang, yang ada kan ada aja bagian dr mainannya yg patah… suka kesellll bgt, deh, kalau kaya gini…

    Salah satu tempat yg doyan bgt gue kunjungin kalau jalan2 sama Bumi juga ke ELC, produknya buaaanyaaak dan beragam bgt. Tapi, kalau ke sana, ya, nggak mesti beli, hehehehe… Dan lucunya, setiap lewat ELC Bumi terus yang ajak masuk, dan bilang hal yg serupa kaya Langit, “Bumi mau liat aja, kok, bu….”
    Gue rasa emang anak2 kalau di ELC berasa di surga, ya :D

    1. Bangeeet! Bisa gitu kalau udah mampir ELC, ya nongkrong aja, ngeliatin mainannya satu2. Ya gue yang tengsin :)))) kesannya emaknya pelit amat nggak mau beliin mainan untuk anaknya, haha..

      Nah, kalo gue beliin mainan jatuhnya jadi mikir seribu kali. Karena harus yang bagus sekalian. Tapi kadang2 dikasih kado, dibeliin siapa gitu, mainan yang agak cepat rusak. Ya sutralah, yaaa… :D

  2. Ini tempat Menik sama Rino nge-date, dikala gue mau jalan-jalan sebentar di counter sebelahnya atau kabur ke supermarket sebentar beli groceries :)) ELC emang cucookk banget ya. Dari jaman hamil udah sibuk elus perut “Ya Allah, semoga anak gue dikasih rejeki cukup supaya bisa beli beli di ELC” hahahhaa

    BTW, itu foto Langit yang sama Barney lucu amat. Gembil..

    1. Hahaha, kalo gue dulu sama Mothercare, Ki. Pas lagi hamil, kalo nge-mal sama teman, gue selalu ngomong gini, “Kalian kalo ngasih kado gue, harus ada barang dari toko itu, ya!: :))))

      Iya, Langit masih nyempluk pipinya :D

Post Comment