Pil Kontrasepsi Yaz

Akhirnya, saya mencoba yang namanya Pil Kontrasepsi. Dari dulu mau coba tapi malas konsultasi ke dokter. Memang, sih, sebenarnya bisa langsung beli saja ke apotek, tapi rasanya kurang mantap kalau belum konsultasi dulu. Nah, akhir tahun kemarin pas pap smear, sekalian, deh, tanya-tanya sama obgyn. Dikasih rekomendasinya, sih, pil Yasmin. Tapi saya bingung karena jumlah pil dalam 1 strip itu hanya 24 buah. Ternyata, memang ada jeda 4 hari ketika kita sedang menstruasi di mana kita tidak perlu mengonsumsi pil tersebut. Wah, kan bingung, ya, harus mencatat 4 harinya mulai dari kapan dan selesai kapan. Setelah konsultasi dengan teman yang sudah lama memakai Yaz, akhirnya saya memutuskan untuk pindah ke Yaz saja karena lebih simple. Jadi saat 4 hari yang kita harus jeda itu sama Yaz diisi dengan pil kosong. O, ya, saya belinya di Century seharga Rp 180,000.

Awalnya memang sempat mikir sepertinya ribet kalau pakai pil KB. Harus diminum pada jam yang sama setiap harinya, kalau lupa bagaimana? Nah, solusinya, sih, saya set ‘everyday’ alarm di iPhone setiap pukul 8 malam. Lalu pilnya juga saya taruh di tas makeup yang memang setiap hari saya bawa dalam tas. Sejauh ini sih belum pernah kelupaan, ya.

Oh, trus ada juga yang takut karena katanya pil KB bikin gendut! Nah, kalau ini saya nggak percaya. Kalau bikin hasrat ingin makan bertambah, masih mungkin. Tapi kan itu juga tergantung apakah kita makannya jadi banyak atau tidak. Kalau pola makan dan aktivitas kita seperti biasa, sih, harusnya tidak akan berpengaruh, ya.

Efek lain yang saya rasakan adalah menstruasi jadi lebih teratur dan tidak terasa ada tanda-tanda PMS menyerang. Memang katanya Yaz ini bagaikan obat jitu untuk menghantam PMS. Tapi nih, ada satu yang mengkhawatirkan saya. Saya baru saja menemukan banyak artikel yang memaparkan tentang penelitian independen bahwa pil Yaz ini berisiko menghambat pembuluh darah dan memacu pengentalan darah. Waduh, kok serem?

Mommies di sini bagaimana? Ada yang mengkonsumsi pil ini atau sudah pernah konsultasi ke dokter? So far pengalamannya bagaimana? Share, yuk!

 

pic dokter dari sini


11 Comments - Write a Comment

  1. sanetya

    Gue dari awal KB minum Yasmin. Menurut obgyn gue, sih, pil KB itu cocok2an juga. Jadi kalau ada side effect yang muncul berarti ga cocok. Selama ini gue cocok sama Yasmin (kecuali harga sih, LoL), haid teratur, ga bikin nafsu makan bertambah, ga bikin jerawatan.

  2. nenglita

    Gue ga pernah minum pil KB deh, alasannya: takut lupa :D Kakak gue nih pernah pake pil KB, metodenya sama kaya elo Han, di aarm hp. Tapi ya pernah kelewat juga :)) Nah, mengambil pelajaran dari situ, mengingat gue (nampaknya) subur begini, mendingan kaga deh, daripada kelupaan 1 hari risikonya seumur hidup :p

  3. ameeel

    ehhh, tapi obgyn gw juga bilang gitu.. jadi kandungan hormon apalah gitu (lupa namanya) akan ngubah metabolisme, nahan cairan, jadi bikin gembyor…
    meski katanya sih pil KB yang modern dosis hormonnya udah nggak terlalu tinggi ya? jadi (katanya) nggak bikin gendut lagi..
    tapiiii, ngeliat tetangga atau kenalan yang pake pil KB kebetulan emang badannya pada subur makmur gemah ripah loh jinawi, jadi yaaaaaaa males aja nyobain :D

  4. Gw pernah pakai Yaz setelah lepas dr pil kb utk ibu menyusui (yg gw lupa namanya). Ini juga krn direkomendasiin sama obgyn krn gw bilang ga mau pake spiral krn masih trauma and ga mau pake KB suntik krn takut gemuk :D. Beberapa lama oke, tp kok kyknya tambah lama jd bikin “kering” ya, Akhirnya ganti ke diane35, lumayan lah..

    Untuk efek YAZ bisa memacu pengentalan darah, malah baru baca skrng. Jadi worried neh pakai kontrasepsi hormon, krn gmana pun kyknya kontrasepsi hormon pasti ada efek sampingnya utk pemakaian jangka panjang.

  5. Gw br brp bln yg lalu lepas pil kb YAZ,,,gr2 nya semua kb gw coba ga ada yg cocok,,akhirnya dsog gw saranin pk YAZ,,,gw pikir hrgnya biasa ajah ga taunya mihil jg Yaaaa,,,,tp gw puas pk YAZ soale nyeri PMS gw ilang,,,,haid teratur,,cm larinya skt kepala ajah klo mw haid,,,skr gw brenti dulu soale pak suami lg pengen sarungan,,,,hihihihi,,,,,,

  6. gw udah agak lama nih mengkonsumsi pil kb. pertama x nyoba pil sih diane35. tp kok harganya lumayan yah :D akhirnya beralih ke microgynon. so far so good siy pke microgynon, ga pke mual+berat badan ga meroket tajam. cuma efek sampingnya siy haid jd ga bener yah. bs dibilang malah ga mens sama skali. knp gw bs blg gini? soalnya begitu gw libur minum pil (suami lg ke luar kota), gw bs mens normal. tp begitu minum pil microgynon, ga mens2 lg :D
    sblm memutuskan utk minum pil kb apa, gw cm konsultasi via bbm sm tmn gw yg bidan. dia emang menyarankan minum pil diane35 atau yasmin, krn ga mual+mens jd teratur. tp balik lg soal harga, ga kuuaaaatttt :))

Post Comment