Rumah yang Aman & Higienis Untuk Anak

by: - Thursday, June 16th, 2011 at 8:00 am

In: Home & Living Mommy Chatter Sponsored Post 43 responses

0 share

Banyak orangtua merasa butuh ekstra hati-hati saat anak berada di luar rumah. Padahal, berdasarkan beberapa data yang pernah saya baca, angka kecelakaan di dalam rumah justru jauh lebih tinggi daripada di sekolah atau tempat umum lainnya.

Jauh sebelum mengetahui data pasti mengenai hal ini, waktu kami pindah rumah, saya langsung inspeksi apa saja yang berpotensi membahayakan Langit.

  • Tangga di rumah saya kebetulan curam dan melingkar (ala sinetron, hihihi), jadi saat rumah direnovasi, saya langsung meminta tukang untuk membuatkan pintu penghalang. Sekarang, sih, Langit sudah bisa membuka pintu itu sendiri. Kalau naik, tidak apa-apa … sekalian melatih kepercayaan dirinya dan kepercayaan saya sebagai ibunya atas kemampuan Langit. Kalau turun … nah, masih agak deg-degan melihatnya.

  • Di dekat kamar Langit, ada sebuah ruangan terbuka (semacam balkon yang ada di dalam rumah). Kami memanfaatkannya untuk jadi ruang TV lantai 2. Pojokan ini akhirnya sering dijadikan ‘sarang’ untuk Langit main. Karena hanya dipagari kayu (yang agak jarang-jarang), maka saya pun meminta tukang untuk melapisinya lagi dengan plastik fiber bening dan akhirnya, ‘dinding’ ini pun jadi tempat untuk Langit menempel sticker-nya.

 

  • Stopkontak listrik. Kebetulan semuanya dalam batas aman alias hanya ada di jangkauan orang dewasa saja, jadi cukup aman.  Tapi kalau di rumah mommies posisi stopkontak ini berada di jangkauan anak-anak, lebih baik gunakan yang ada penutupnya. Juga perhatikan kabel ya moms, jangan biarkan kabel berserakan di lantai.
  • Anak-anak akan memanjat apa pun yang bisa dipanjat. Rak buku misalnya, di rumah, saya punya rak buku yang cukup tinggi dan bisa dipanjat. Saya wanti-wanti Langit untuk tidak memanjatnya karena ada risiko rak itu terguling atau Langit tertimpa buku yang hendak diambilnya. Untuk mengantisipasi hal tersebut, saya menyediakan rak buku yang lebih rendah untuk menyimpan buku-buku Langit.
  • Ujung perabotan yang menyiku. Untuk mommies yang sedang dalam tahap mengisi rumah atau membuat furnitur, pastikan ujungnya dibuat agak melingkar atau tumpul. Atau bisa juga diberi tambahan bantalan khusus yang sekarang sudah tersedia di toko-toko (nanti, ketika si kecil sudah agak besar, bantalan ini bisa dilepas, kok, moms). Untuk meja makan, usahakan taplak meja jangan terlalu menjuntai ke bawah karena ada risiko anak menariknya dan membuat apa yang ada di atas meja terjatuh menimpa dia. Pilihan lain? Jangan pakai taplak sekalian! Kalau bisa, hindari pemilihan furnitur beroda.
  • Kamar mandi atau kolam. Pastikan lantai kamar mandi tidak licin atau gunakan keset karet di lantai. Psst … licinnya lantai kamar mandi bisa diakali dengan Sikat Lantai Scotch-Brite(TM). Bantalannya yang berwarna hijau memiliki daya gosok yang tinggi sehingga andal menghilangkan lumut atau kotoran membandel lain yang membuat lantai licin, sehingga mudah terpeleset. Pernah baca berita tentang balita yang tenggelam di kolam ikan atau bath tub? Berikan pembatas di dekat kolam dan jangan tinggalkan si kecil tanpa pengawasan saat ia berada dekat kolam atau di kamar mandi.

Selain hal-hal di atas, dapur juga merupakan salah satu tempat berpotensi bahaya untuk anak-anak. Selain yang kasat mata seperti tombol kompor, dispenser air panas, peletakkan alat-alat masak yang tajam, juga ada beberapa hal yang sebenarnya membahayakan tapi sering terlupakan. Misalnya:

  • Peralatan masak seperti panci atau wajan beralaskan teflon. Bahaya penggunaan antilengket lebih dikarenakan antilengket tersebut mudah tergores juga terkelupas dan digunakan pada peralatan masak. Lapisan yang terkelupas ini apabila tercampur pada makanan bisa sangat berbahaya. Nah, supaya tidak mudah tergores, mommies bisa menggunakan Scotch Brite Sabut Spons Biru yang memang diciptakan untuk alat masak antilengket, mampu membersihkan secara menyeluruh tanpa menggores. Berdasarkan pengalaman saya, sih, bener banget ya! Biasanya saya menggunakan spons yang biasa, hasilnya wajan antilengket saya cepat sekali rusak.

  • Spons pencuci piring sebaiknya selalu diletakkan di tempat yang kering. Jadi setelah mencuci piring, bersihkan busa sabunnya lalu letakkan di tempat yang kering untuk meminimalisir bakteri yang hidup di tempat yang lembab. Ganti spons pencuci piring atau alat masak minimal 2 minggu sekali.
  • Ganti lap dapur sesering mungkin. Ganti juga talenan untuk memotong bahan makanan, terutama jika rusak sehingga menimbulkan celah yang sulit dibersihkan.
  • Kulkas juga merupakan salah satu tempat yang favorit bakteri untuk berkembang biak. Bersihkan kulkas seminggu sekali dengan air sabun panas lalu dilap kering. Buang makanan yang sudah tidak bagus atau sudah kedaluarsa, karena bisa mencemari bahan makanan lain yang masih bagus.

Nah, banyak juga, ya, yang perlu kita perhatikan di rumah. Mommies, ada tambahan lagi?

Share this story:

Recommended for you:

43 thoughts on “Rumah yang Aman & Higienis Untuk Anak

  1. Pingback: indri Widyastuti
  2. Pingback: Affi Assegaf
  3. aku juga pake scotch brite ini untuk cuci piring di rumah, emang lembut tapi bikin hasil cuci bersih ya…

    oya, untuk spons cuci piring kalo belum sempat ganti bisa disteril dengan cara panaskan spons basah yang sudah dibersihkan sisa sabunnya dalam microwave selama 2 menit.

  4. hehe..drumah jg utk mcegah kcelakaan aku pagerin loteng atas, biar tampak indah dpandang tripleknya dcat warna/i dtempel stiker lucu’ dan akhirnya jaadi “alma’s corner” hehehe…
    thx fur sharing yaaa

      1. @nenglita:
        boleh…..
        alma’s corner….beralas karpet dan evamat agar bermain,berjalan diatasnya lbh nyaman, sambil skalian bsa blajar warna, angka,huruf dan benda..skrg udh lbh colourfull dgn byk tempelan dan isi mainan yg lbh beragam, dlengkapi dgn kolam bola mini, meja kursi utk mamam dan blajar, juga rak utk koleksi buku’nya alma hehe…
        alma suka skali buku..walupun blm bs baca tp dia sgt tertarik dgn gambar dlm buku tsb…
        jgn lupa, penerangan yg cukup agar matanya tdk rusak :)

  5. Nambahin…
    untuk stopkontak juga ada yang model safety for kids ga ada tutupnya.. tapi ga bakalan kesetrum karna yang ditutup pas colokannya aja, jadi aliran listrik bakalan ada kalo 2-2 lobang listriknya dimasukin.. :)*smoga ga binun njelasinnya :D*

    selain rajin bersihin kulkas, juga ga ada salahnya pakek alat pengunci kulkas (dan laci2 lemari lainnya), soalnya belajar dari pengalaman si tifa lagi seneng banget buka2 pintu kulkas dan laci lemari :)

    dirumah juga pakai “Scotch Brite” :D suka ma produk ini, okeh dan tahan lama :D

    1. Ana, aku binguuung, hihihi..
      Oh iya, pengunci kulkas ya. Langit juga sering banget tuh buka tutup kulkas untuk ambil camilan sendiri atau kalau hari lagi panas dia iseng aja buka tutup kulkas buat ngadem -__-

  6. wah bagus banget infonya.. setuju neh, tangga emang bahaya banget…. aku juga dipagerin seperti itu :) karena ngeri banget kalo si baby lagi jalan2.. kalo sudah dikunci kan aman :)

    untuk yang rumahnya sudah terlanjur jadi, kalo ada pinngiran yang tajam2 bisa beli pelindungnya kok :)

    emang mesti ekstra hati2 deh kalo masih ada anak kecil :)

  7. Kemaren gw pernah kejepit pintu yang ngejeblak ketutup, Lit. Berarti lumayan bahaya juga ya buat anak kecil.
    Mungkin untuk pintu bisa diganjel pake penahan gitu supaya kalo ketiup angin nggak kenceng nutupnya

  8. Waah ada tangan sayaaa.. Eh itu juga stop kontak sayaaa..

    *komen gak penting, hihihi..*

    Etapi bener, gue juga suka banget sama Scotch Brite. Secara gue hobi nyuci piring ya. Jadi gondok banget kalo pas lagi nyuci piring, eh pake spons yang jelek. Kalo scotch brite kan ada yang bisa buat gosokin pantat panci dan penggorengan tuh supaya pada lancip. Cucian piring bersih, hati rasanya puaaass banget :P

  9. Pingback: Erlina Juwita
  10. Pingback: Erlina Juwita
  11. Pingback: Parfum Online
  12. Pingback: Gold Online
  13. Pingback: Reta Rachmatya
  14. Pingback: deni
  15. Pingback: Anisyah
  16. Pingback: deni
  17. Pingback: Mitha
  18. Pingback: Haveedz Bachtiar
  19. Pingback: AstariaShaine
  20. Pingback: Intan Rizki
  21. Pingback: Intan Rizki
  22. TFS lit :) iya nih klo udh punya anak kalau mau merencanakan/buat apapun pasti mikirin keselamatan anak dulu. Oya,tambahan lagi. Kalau di rumah gw, pengaman stop kontaknya modelnya yg tertutup hanya lubang kecil stop kontaknya aja,jadi kalau mau dicolok harus diputar dulu (kebayang gak? :D) pengalaman dulu pakai yg model bertutup gitu,eh adek gw sukses kesetrum krn udh bisa buka tutupnya :)) alhasil skrg d rumah pakainya yg mesti diputar dulu baru terbuka :) (jd kalau dilihat kaya colokan biasa tanpa pengaman)

  23. Pingback: Mommies Daily
  24. Pingback: MumuberWy
  25. Pingback: sherly wijaya
  26. Pingback: Mommies Daily

Leave a Reply