Our Domestic Warrior

“Aduh, baby sitternya anakku pulang nih”

“Ada yang punya ART lebih nggak? Abis lebaran kemaren mbak di rumah nggak balik-balik lagi”

“Ngeselin, pembantu di rumah ini kerjaannya main handphone melulu”

Pernah melontarkan kalimat-kalimat seperti di atas?

Menurut seorang sahabat saya, ibu-ibu belum sah disebut ibu-ibu kalau belum ngomongin pembantu atau baby sitter atau pengasuh nanny atau whatever you call it. Benarkah?

Tanpa kita sadari, kehadiran pengasuh, terutama bagi mommies yang bekerja amatlah penting. Karena apa? Bukan hanya sebagai penjaga anak, tapi mau nggak mau kita juga harus terima kenyataan bahwa pengasuh anak ini menjadi pengganti saat ibunya nggak ada. Iya kan?

Bagi mommies yang beruntung dengan jam kerja lebih fleksible seperti saya mungkin masih sempat sebelum berangkat kerja mandiin anak dan nemenin sarapannya. Tapi bagaimana dengan mommies yang lain, mengingat jalanan (pastinya jalanan di Jakarta) sangat tidak ramah belakangan ini. Berangkat sebelum anak bangun tidur….dan ngenesnya bisa-bisa pulang kerumah saat si kecil sudah terlelap. Yah, terpaksa anak seharian sama pengasuhnya kan?

Mengingat hal tersebut, requirement kita pun menjadi semakin tinggi dalam pencarian pengasuh anak. Keluhan ini itu sudah pasti datang atau terdengar (sekarang jadi terbaca) melalui blog, milis, twitter atau facebook. “Ya iyalah komplen, kita kan sudah bayar mereka untuk bekerja”, begitu tutur kita.

Tapi di lain sisi, pernahkah mommies memikirkan penghargaan apa yang pernah kita berikan untuk pengasuh si kecil ini? Siapa ayoo working mom di sini yang suka pusing saat seharian mengurus anak saat weekend atau berlibur keluar kota/negeri atau ditinggal pengasuh mudik? Menghadapi GTM 3x sehari, mengajak main yang ujung-ujungnya berantakin rumah, dst dsb… Hayo ngaku siapa yang pusing? :D

Nah, kebayang kan betapa para pengasuh ini berat kerjanya. Selain tugas-tugas standar macam ajak anak main, siapkan dan suapin makanannya,  tanggung jawab para pengasuh sangatlah besar karena menjaga anak orang.

Seperti saya pernah bercerita di artikel “Dicari : pengasuh handal”, kebetulan Marti telah kembali lagi pas Langit usia 2,5 tahun. Saya bisa lebih lega meninggalkan Langit di rumah saat harus pergi bekerja.

Mungkin penghargaan saya pada pengasuh Langit baru sebatas;

  • Dia makan apa yang saya makan
  • Saya bebaskan dia membaca buku atau majalah koleksi saya
  • Gajinya saya usahakan utuh, jadi untuk pulsa atau jajan saya belikan supaya Marti tidak harus keluar uang.

Ada sahabat saya yang menyekolahkan pembantu rumah tangganya atau memberikan kursus ketrampilan. Ada juga yang mengajarkan pembantu rumah tangganya menabung dengan cara beli emas, dan lain sebagaina

Kalau mommies bagaimana caranya?

Oh iya, tapi niiiih… kalaupun sudah mendapat pengasuh yang bisa dipercaya, bukan berarti saya bisa melepaskan seluruhnya ke pengasuh. Pernah lihat gambar yang banyak beredar di Internet tentang seorang anak yang menjawab pertanyaan kasih sayang siapakah yang tercermin dari gambar yang tertera dengan melingkari pembantu bukan ibu atau ayah? Saya sih nggak mau ya kaya gitu, huhuhu… Lah wong, Langit pernah ngomong mau tidur sama mbak-nya saja saya rasanya sakit hati *ibu yang sensitif*

Jadi pokoknya, kalau saya ada di rumah, ya Langit saya yang ‘megang’. Dari makannya, tidur, pipis sampai main. Hitung-hitung kan juga memberi libur sama pengasuhnya yang sudah lima hari seminggu jagain dia ya!

! Yuk kita hargai jasa mereka yang tanpa disadari begitu banyaknya :)

*gambar dari sini


51 Comments - Write a Comment

  1. hihihi atau mungkin ngelihat gambarnya si anak tau itu gaya mboknya, kalau mamanya gaya rambutnya ga cempolan gitu lit ..modis deh alau gaya mamanya hihihi..*just kidding*. tp semoga yah kita tetep mjd terutama di hati anak anak kita, dan tetep bisa menghargai mbak/BS yg ada di rumah sebagai penolong yg sangat membantu di rumah. TFS

  2. Lita…, artikel lo ini passs bgt sama gw yg mau ditinggal sm mbaknya anak2 yg udah ikut gw 6 tahun… Hiks… Kyknya lebih bikin patah hati daripada putus pacaran *mulai lebay…* Tapi memang udah saatnya, soalnya si mbak yg nikah pas Iedul Adha tahun lalu ini udah hamil, jadi gak mungkin jugalah dia tetep kerja sama gw. Untung mbak yg satunya udah pinter juga momong anak gw yg ke 2, 16 bulan, jadi sekarang lg nyari ganti yg buat bantuin bersih2 rumah. Ini aja udah pr bgt krn gw sama suami nggak mau ambil sembarang orang.
    Buat penghargaannya, selain 3 point yg lo sebutin itu, gw suka beliin mereka pritilan kyk lotion, deodorant, jepit2 rambut, kaos2, atau apalah biar mereka juga ngerasa diperhatiin.

    1. nenglita

      wah itu perasaan gw pas ditinggal Marti pertama kali dulu nien, waduuuh… bingung bukan buatan! akhirnya ga kerja dulu deh, saking ga dapet2 ART yg bisa dipercaya :D

      gw juga semua peralatan mandi, macam sabun, sampo, lotion, deodoran, sampe CD juga kadang suka gw beliin :D

  3. Yap, bicara ART rasanye kagak ade matinye ya mam :D. Ya di blog, di milist, di FB, di kantor, pastiiii ada yang ngomongin ART. Alhamdulillah sampai Dita hampir 2y8m, “baru” 2 ART yang “singgah” ke rumah. Walau “perjalanan” ke sana cukup berliku hehehe. ART pertama nemenin Dita dr Dita umur 1 bulan-9 bulan, berhenti kerja krn menikah. Yag ke-2 dr Dita 9 bulan-skr, semoga betah lama nih. Cuma kalau punya ART yang muda, biasanya kalau betah tp kudu keluar krn mau menikah. Sama kayak mam Lita, kalau saya libur, Dita dr bangun tidur sampai tidur lagi, saya yang pegang. ART libur, bebas mau kemana asal jelas tujuan. ART saya bahkan sekalipun gak mau diajak pergi kalau libur, jd pilih pergi sendiri. Kalau menghadapi masalah ART rasanya pengin anak segera gede dan mandiri hahaha :D

    1. nenglita

      wah, perjalanan Langit sm ART lumayan canggih nih! Udah 4x ganti :p kasian sih, karena harus gonta ganti gitu :( makanya pas kmrn ART nggak jelas2, gw milih brenti kerja sementara drpd Langit ga keurus :(
      hihi, nanti kalo udh gede makin banyak lg yg dipusingin :p

  4. hehehe..artikelnya “ngena” bgt. kl aku sih pagi sempetin mandiin trus ksh anak mamam, abis tu br deh brengki kerja. kl sabtu minggu or lg cuti, emg anak, aku yg handle semua. lagian, kl totally dipegang mbaknya ampe sabtu-minggupun, aku yg kasian ama anak. ntar dia kyk gambar diatas, wah berabe dah. xixixi…

    kl kita pegang anak pas libur atau sepulang kerja kan sekalian kasih si mbak waktu bs main2 sedikit. kl makanan sama yg kita makan, trus beliin printilan buat si mbak, kurasa itu wajib ya. gak tega rasanya ngebedain makan dia, ataupun dia beli printilan pake gaji dia.

  5. ameeel

    huahahahahahaa…
    jadi inget ART yang sempat ‘singgah’ beberapa waktu lalu, si Mercy a.k.a Marsiyah yang ujug-ujug keluar kamar mandi hanya berbalut handuk mini sebatas dada – pangkal paha, sambil melenggang santai naik tangga ke kamarnya di lantai 2 :D

    1. nenglita

      Hahaha, gw pernah baca kisah mercy lo deh mel, di Fb kalo ga salah :))

      ART gw dulu ada juga yg gitu, keluar kamar mandi pake handuk doang. Ya gw tegur lah, biar kata dirumah cuma ada gw doang waktu itu teteub ga panteeeessss….

  6. anakku udah 2 ART yang megang. Yang pertama ex-tki, cerewet, tapi kerjanya cepet, pembersih, sayang sama anak – tiap hari minggu dia minta waktu tuk ibadah, jadi full day di luar rumah. Brenti kerja krn disuruh suaminya pulang kampung. Kalo yang kedua ini, single, pendiem, lamban, sayang sama anak, tapi harus disuruh2, kaga ada inisiatip, tapi blum pernah minta off di wiken. *mungkin krn masih 2 bulan.

    Paling kalo wiken kita ajakin makan keluar juga skali2.. kasian kalo terus2an di rumah… trus kalo belanja ke supermarket, dibeliin cemilan n minuman.. Kalo toiletries emang kita yang beliin ya..
    Kalo wiken or libur 100% anak aku yg handle…
    **Krn biasalaaah… nempel trus kaya perangko, mumpung mamahnya libur…. kalo disuruh milih mau makan sama kk ato mama?
    pasti jawabnya : MAMAH..!

    Amel : hihi.. ngakak deh inget cerita si mercy ini.. hahahahahaha…

  7. bener banget nih artikel mba lita, jadi inget masa-masa kritis dulu… 2 minggu mau berangkat tugas diluar Jakarta selama 6 bulan, sesama pembantu berantem dan akhirnya resign keduanya.. Udah desperado ibunya Kayla (2 tahun) mau ikutan resign juga hiks.. untung kakak yang baik hati kasih lungsuran pembantu handal yang pernah ikut sama dia selama 5 tahun. Alhasil anak saya nempel luar biasa sama pembantu lungsuran kakak saya (hikss ..Resiko ibu yang cuma ketemu anaknya seminggu sekali). Kadang terlalu handal juga ga baik, kayla bisa bangun tengah malam dan nangis-nangis mau bobo sama mba nya (hiksss padahal saya dan ayahnya nemenin dia bobo)… Ahh bingunggg jadinyaa =p secara saya juga ada salahnya hanya bisa ketemu seminggu sekali..

  8. wah mengena banget artikel ini, karena aku jg kerja dari Senin-Jumat. Udah gt rumah di Bekasi, kantor di Gatsu. Pagi2 jam 6 sudah berangkat dari rumah sampe rumah lagi jam 7 malam. Jadi sehari2 anak sama nanny nya aja. Tapi kalo aku udah di rumah yah anak langsung mau nya sama aku. Trus sampai anakku 21 bulan udah pake 2 pengasuh, yang pertama berhenti karena katanya disuruh pulang kampung ke Flores ama orang tua nya. Yang sekarang ini udah dari anakku umur 7 bulan dan selama ini aku cukup puas dengan kerja nya. Sayang anak, cekatan, bersih, nyambung sama aturan aku dan gak pilih2 kerjaan. Sama dengan mbak Lita, penghargaan yang aku kasih ke pengasuh jg seperti itu.

    1. nenglita

      wah, rumahnya bekasi mana? aku juga bekasi loh! *selalu senang kalo ada yg tinggal di bekasi* hihihi…
      pernah ngalamin jg, udh cocok sm pengasuhnya Langit, eh dia ikut ibunya transmigrasi :( maklum masi ABG, mbaknya :D

  9. Pembantuku tersayang, dulu pertama kali kerja waktu ade gue masuk SD (sekarang ade gue udah umur 23). Awalnya nganter jemput sekolah jalan kaki/naik becak/nunggu supir, akhirnya dilesin nyetir dan jadilah dia supir handal sejati tak kalah dengan angkot :) :) Over the years, pernah juga dia bosen trus pindah kerja, akhirnya balik lagi dng alasan di tmpt lain tidak diperlakukan spt keluarga. Trus nikah, sayangnya kurang setahun cerai krn suaminya selingkuh. Balik lagi. Trus pernah kerja juga sama oom gue di Papua, akhirnya skrg balik lagi ke rumah gue. Semua temen2 lama gue udah kenal sama dia, soalnya dia suka nganter jemput gue smp sekarang. Udah gak pantas lagi disebut PRT, pasnya personal assistant deh :)

    1. nenglita

      Re, pas banget! Marti (pengasuhnya langit) jg dulu ikut sm nyokap sejak umur 16 tahunan. Terus dia nikah, pulang kampung. eh suaminya ga bener, cerai, balik lagi kerja sm nyokap. pas gw nikah, baru deh ikut gw. tapi belum diajarin nyetir sih, woong naik sepeda aja dia nggak bisa :D

  10. Bener nih,setuju gue..bagian yg sensitif kayak mau ikut mbaknya juga gue alamin,hikss..tapi bgtu gue berpikir gue msh brntung krn asisten gue sayang sama rara,ya udah deh..ketidaksmpurnaan dia jd tersamarkan jg misalnya cuci ga bersih..:) intinya sih bersyukur bgt ya ada mereka..kl bs sih gue kursusin mrk nt kl anak2 udah agak gede.btw ada asisten bos gue yang diikutin jamsostek..hehe mentang2 bos hrd..:D

  11. kebetulan aku full time mom dgn 3 bayi di rmh: 3yo, 18mos & 1mo, dibantuin 1 asisten rumah tangga, 1 babysitter & 1 nanny. lg bersyukur bgt team asisten di rmh very helpful & jarang bikin naik pitam (kesel/jengkel sesekali ada jg tapi aku jarang bgt marah, apalagi bentak). Gaji bulanan asisten2 700rb-1,6jt, utk babysitter & nanny ada uang seragam 100rb tiap 3bln (gak pernah dibeliin seragam krn aku gak mengharuskan mereka pakai seragam, tp uangnya tetap aku bayarkan, hitung2 bonus), cuti 2hr/bln (malah babysitter tiap 4bln ada lagi cuti 1 minggu), cuti lebaran 7-14hr (gaji tdk dipotong), THR 1 bulan gaji & bonus tahunan (bebas pilih uang atau barang, kadang aku gabung, barang biasanya aku belikan emas). Makanan di rmh jg pasti disamain, dan aku bebasin mereka belanja di tukang sayur sendiri, tanpa dibatasin budget. Cemilan/snack disediakan, toiletries sampai deterjen cuci baju disediakan. Pastinya klo lg jalan2 ya makan pun semeja & wajib dipesenin. yg aku banggain adlh kamar tidur asisten luasnya sama dgn kamar tidur anak & kamar tidur tamu, sbg bukti klo sjk awal bangun rumah pun kita dah respect asisten & ingin mrk dpt fasilitas sama. tv yg disediakan utk hiburan mereka pun jg dipasangin cable tv, pokoknya berusaha keras supaya mereka betah dan happy, suasana kerja nyaman, krn aku sendiri dulu jg kerja dan tau bgt suka-dukanya jd pegawai. aku sadar sekali tanpa asisten bakalan kelimpungan, dah pasti chaos lah rumah, jadi memang wajar sekali menghargai mereka. alhamdulillah mrk jujur, setia & yg paling penting baik bgt sama anak2.

  12. gue pengen nyekolahin mbaknya Nara..lagi cari info kejar paket C di deket rumah (bekasi) tapi lom ketemu (mungkin mommies ada yg bisa kasi info? maap OOT)..sebenernya bisa aja gue daftarin yang di daerah jak-pus, toh belajarnya bisa di rumah..tapi mrk ada kelas tiap weekend..kali aja si mbak mau “begaol” khan agak repot ya klo jauh2..ntar nyasar lagi..:-P mudah2an tahun ini bisa kesampean..kalo gue siy yg penting mbaknya baik ama Nara, selama anak gue dijaga dengan baik saat gue kerja, gue udah bersyukur banget..

  13. bagi saya ART itu kya jodoh aja..bukan hanya kita sbg ‘manager keluarga’ yg harus cocok dgn dia tetapi keluarga secara keseluruhan (suami dan anak2)juga harus cocok..sudah 1thn belakangan ini saya ga’ punya ART, stiap mo cari lagi mereka terkadang keberatan dengan jumlah anak saya yg katanya banyak (3orang) :) dan posisi saya sebagai SAHM, shingga membuat mereka menolak untuk bkerja di tempat saya..seperti jodoh yang akan datang pada waktunya, begitu juga dgn ART :), biasanya ART “datang” ktika saya sedang hamil dan mau melahirkan..:)..selain itu saya juga mempersiapkan anak2 saya untuk tidak bergantung pada ART, jd mereka tidak terlalu bermasalah mau ada atau tidak adanya ART..life must go on!! :)

  14. Pembantu gw namanya Rini, gw suka nyebut dia alay abis klo bls sms tulisannya alay, pernah dia diminta balik lg ke tempat kerjanya yg dulu gk jauh dr rumah gue, trus gue sogok aja beliin Hp, alhamdulillah gk jadi saat itu gw kayak org patah hati rasanya mo ditinggal si rini, skrg tiap mo pulkam gw selalu nanya “kamu balik lagi gak rin” malah dia yg balik nanya “ibu cocok gak sama saya” mungkin karna gw suka keilangan kesabaran agak ngomel gt d klo si rini batunya udh tingkat tinggi,sbenarnya gw gak ngomel tp ksh tau dia aja gw slalu blg ” klo diksh tahu jgn tersinggung ini buat kebaikan kamu juga, kan km nanti bakal jadi Irt juga” tp gw sabar2in aja d, namanya msh ababil ya gt d klo dibilangin…

    Tapi diluar kelakuan dia yg Batu dia yg pasti udh banyak bantu gue…di saat gw kerja stiap perkembangan anak gue dia selalu live report via sms, kayak gini “bu abang bacanya lancar d skrg, telp ya bu klo mo denger dialg baca”, “bu ade panasnya 37 aku udh kasih madu” hal2 spt itulah yg bikin gw sreg sm rini.. walaupun dulu dia pernah autis sm hp nya..autisnya parah bgt lebih2 orang yg pake bb, tp gw gak pernah marah soal itu klo udah mulai lebay autisnya gw cm “ehemmmm” lama klamaan dia gak enak sendiri, dan skrg mulai berkurang autisnya.

    Gw sama rini paling kompak sama urusan tanaman n siram menyiram tanaman, klo sore2 lg di rumah gw nyiram tanaman pake selang di sela2 itu kita suka main siram2an air, tp yg plg sering dia yg kuyup gw semprot pake selang,dia seneng bgt klo maen air…gw juga seneng klo dia udh mulai heboh disiram, mungkin ya ini cara gw memberikan kasih sayang sm pembatu, scara dia anak yatim piatu..dr kecil (kasihann klo denger kisahnya)…makanya klo lg batu kadang2 gw sabar2in aja d…mungkin Tuhan ksh ujian ksabaran gw lewat si rini..hehehe

    Alhamdulillah anak2 gw dah pada ngarti klo gw dah di rumah mau nya sama gue aja…jd gw gak pernah iri sm si Rini..

  15. saya malah “mimpi” untuk bener2 bisa jadi spt ibu saya yang Full Time Mom..tanpa pembantu sejak saya 2 SD dengan 2 anak (saya dan adik saya)… tapi…saat ini masih banyak “tanggungan” yang harus dibereskan dengan tidak hanya mengandalkan gaji suami saja… (jadi curcol..)

    so, setiap pagi saya sempatkan ngajak naka sy (15 bulan) jalan pagi digendong ..gak pake stroller..kalo dilepas, dia udah pengen lari aja khwtr jatuh ke aspal.. pulang sblm magrib nyempetin nyuapin makan dia meski emaknya blm sempet mandi..

    i wish i had more time with my baby… and yes, kalopun itu tjd sy akan memilih untuk pakai ART yang dateng pagi pulang siang saja untuk cuci gosok… tidak full time ART… (kapan ya terjadinya *sigh*)

  16. waduh baca sharing emak2 yg udah dpt pengasuh yg oke jd envy deh :(( blm dpt pengasuh untuk baby ku :(( kmrn2 sempet dpt. baik, rajin, syg sm baby ku. tp ga smpe 6bln. soalnya dia ga diksh ijin sama misua-nya. smpe skg belum dpt2 jg hiks..
    btw, ada sodara/tetangga-nya pengasuh2 disini yg punya kenalan gak? blh donks dibagi infonya. aku lg butuuuuhhh banget pengasuh baby untuk daerah Jkt Timur. maacyi banyak moms, sorry OOT ;)

  17. namanya devi the nanny. dia sayang banget sama zara. zara juga sayang banget sama dia. gue belajar dari ibu boss gue di kantor gimana memperlakukan staffnya supaya tetep loyal. soal penghargaan, hmmm sejauh yang gue inget, ga ada satupun permintaan dia yang gue tolak. mau pacaran pun sebulan sekali gue kasih. bahkan gue minta dia ngenalin pacarnya ke gue dan tentunya gue tanya-tanyain, hahaaha… macam emaknya..

    sama kayak maw… penghargaan yang gue berikan kurang lebih begitu.. dan gue gak segan bilang maaf kalo memang ada sesuatu yang akibat salah gue :)

  18. Saya salah satu yang cukup beruntung dapat babysitter yang cocok dgn saya dan anak2 saya.

    For now saya baru bisa ngasih kalo dia libur gak pernah di potong lg, malah saya tambahin uang jajan, atau treat dia ke salon u creambath n potong rambut.

    saya udah punya komitmen kalo nanti ada rejeki dan dia masih sama saya, saya mau biayain dia jalan2 atau hal2 yang dia sukain…amin

    like it or not she is one of the family now…

  19. Mau nambahin dari 3 point yg udah dikasih Lita:

    – inget ultah si mbak. Kalo dia ultah kita kasih selamat & kalo sempet seisi rumah kita ajak makan di luar utk merayakan. Cukup makan di tempat yg sederhana aja.
    – mbak yg ngasuh anak sebisa mungkin gak perlu nyuci gosok. Kalo aku sengaja aku pisah biar mereka bisa lebih fokus ke anak kita.
    – bukan hanya pulsa, sebaiknya kebutuhan pribadi seperti alat mandi, pembalut, dll kita belikan juga. Aku selalu menekankan mereka utk selalu bersih & wangi, soalnya kan megang anak… :)
    – ajarkan ke anak kita untuk memperlakukan mereka dengan baik. Kalo anak kita yg salah, misalnya mukul si mbak, dll, ajari mereka untuk minta maaf.

    Kebanyakan mbak yg kerja di sini betah lama sampai 4-5 tahun. Kebanyakan selesai karena kawin. Mbak yg sekarang ini udah kerja mulai dari ngasuh anakku yg pertama waktu kecil, sampe anakku yg kedua sekarang. Kalo yg satunya bulan Januari kemaren nikah, dia pamitnya juga sampe nangis-2 karena sebenernya masih pengin kerja di sini… Sedih juga…

  20. ART yg skrg bantuin gw jagain Laras selama gw kerja, sebenernya msh itungan baru krn baru 2 bulanan. ART sebelumnya dah ikut gw, sejak Laras umur 7bln dan kerja di rumah selama 2th. Dia keluar krn nikah, sedih banget rasanya. Krn gw, suami n Laras dah cucok ama dia, tp ya mo bijimana lg mesti rela ngelepas dia. Sbnrnya dl awal dia kerja, bawaannya sebel aja..krn orgnya ngeyelan n kdg suka “brani” ngelawan, tp entah kenapa gw tahan2in walopun gondok. Lebih ke krn butuh tenaganya dan males cari2 lg, eh ternyata lama2 kelamaan malah makin baik dan jarang ada mslh. Dia sayang ama Laras, care banget n inisiatifnya gede. Fasilitas yg gw berikan ya semampunya gw aja, yg penting gw n suami berusaha utk gak bedain. Uang jajan jg rutin gw kasih diluar gaji pokoknya, uang cuti tetep gw kasih walopun dia ambil jatah cutinya. Tp biar begitu, dia ga pernah menyalahgunakan jatah cutinya jg. Waktu dia ulang tahun, kita traktir dia dan gw kasih kado yg gw bungkus rapih jg pake kertas kado. Dia terima jg terlihat seneng banget, mgkn kesannya sepele, tp ilmu itu gw dapet dr tmn kntr yg sudah dituakan di kntr gw. Beliau bilang hal sepele seperti itu justru yg membuat mereka merasa dihargai. Tp kl mereka salah, jg mesti di tegur dengan tegas. Makanya waktu dia minta resign krn ga boleh kerja lg ama suaminya, rasanya dunia gw runtuh *lebay bener*. Gantinya yg skrg, beda banget deh, mgkn krn usianya lebih muda. Inisiatifnya jg kurang. Ya mudah2an kedepannya makin baik. Gw jg walopun percaya ama ART tp gak 100% jg. Krn ortu dan mertua di luar kota, jd gw cmn bisa nitip ke tetangga aja, plus pasang cctv buatan sendiri memanfaatkan barang yg ada di rumah.

Post Comment