Our Domestic Warrior

“Aduh, baby sitternya anakku pulang nih”

“Ada yang punya ART lebih nggak? Abis lebaran kemaren mbak di rumah nggak balik-balik lagi”

“Ngeselin, pembantu di rumah ini kerjaannya main handphone melulu”

Pernah melontarkan kalimat-kalimat seperti di atas?

Menurut seorang sahabat saya, ibu-ibu belum sah disebut ibu-ibu kalau belum ngomongin pembantu atau baby sitter atau pengasuh nanny atau whatever you call it. Benarkah?

Tanpa kita sadari, kehadiran pengasuh, terutama bagi mommies yang bekerja amatlah penting. Karena apa? Bukan hanya sebagai penjaga anak, tapi mau nggak mau kita juga harus terima kenyataan bahwa pengasuh anak ini menjadi pengganti saat ibunya nggak ada. Iya kan?

Bagi mommies yang beruntung dengan jam kerja lebih fleksible seperti saya mungkin masih sempat sebelum berangkat kerja mandiin anak dan nemenin sarapannya. Tapi bagaimana dengan mommies yang lain, mengingat jalanan (pastinya jalanan di Jakarta) sangat tidak ramah belakangan ini. Berangkat sebelum anak bangun tidur….dan ngenesnya bisa-bisa pulang kerumah saat si kecil sudah terlelap. Yah, terpaksa anak seharian sama pengasuhnya kan?

Mengingat hal tersebut, requirement kita pun menjadi semakin tinggi dalam pencarian pengasuh anak. Keluhan ini itu sudah pasti datang atau terdengar (sekarang jadi terbaca) melalui blog, milis, twitter atau facebook. “Ya iyalah komplen, kita kan sudah bayar mereka untuk bekerja”, begitu tutur kita.

Tapi di lain sisi, pernahkah mommies memikirkan penghargaan apa yang pernah kita berikan untuk pengasuh si kecil ini? Siapa ayoo working mom di sini yang suka pusing saat seharian mengurus anak saat weekend atau berlibur keluar kota/negeri atau ditinggal pengasuh mudik? Menghadapi GTM 3x sehari, mengajak main yang ujung-ujungnya berantakin rumah, dst dsb… Hayo ngaku siapa yang pusing? :D

Nah, kebayang kan betapa para pengasuh ini berat kerjanya. Selain tugas-tugas standar macam ajak anak main, siapkan dan suapin makanannya,  tanggung jawab para pengasuh sangatlah besar karena menjaga anak orang.

Seperti saya pernah bercerita di artikel “Dicari : pengasuh handal”, kebetulan Marti telah kembali lagi pas Langit usia 2,5 tahun. Saya bisa lebih lega meninggalkan Langit di rumah saat harus pergi bekerja.

Mungkin penghargaan saya pada pengasuh Langit baru sebatas;

  • Dia makan apa yang saya makan
  • Saya bebaskan dia membaca buku atau majalah koleksi saya
  • Gajinya saya usahakan utuh, jadi untuk pulsa atau jajan saya belikan supaya Marti tidak harus keluar uang.

Ada sahabat saya yang menyekolahkan pembantu rumah tangganya atau memberikan kursus ketrampilan. Ada juga yang mengajarkan pembantu rumah tangganya menabung dengan cara beli emas, dan lain sebagaina

Kalau mommies bagaimana caranya?

Oh iya, tapi niiiih… kalaupun sudah mendapat pengasuh yang bisa dipercaya, bukan berarti saya bisa melepaskan seluruhnya ke pengasuh. Pernah lihat gambar yang banyak beredar di Internet tentang seorang anak yang menjawab pertanyaan kasih sayang siapakah yang tercermin dari gambar yang tertera dengan melingkari pembantu bukan ibu atau ayah? Saya sih nggak mau ya kaya gitu, huhuhu… Lah wong, Langit pernah ngomong mau tidur sama mbak-nya saja saya rasanya sakit hati *ibu yang sensitif*

Jadi pokoknya, kalau saya ada di rumah, ya Langit saya yang ‘megang’. Dari makannya, tidur, pipis sampai main. Hitung-hitung kan juga memberi libur sama pengasuhnya yang sudah lima hari seminggu jagain dia ya!

! Yuk kita hargai jasa mereka yang tanpa disadari begitu banyaknya :)

*gambar dari sini


51 Comments - Write a Comment

  1. Saya salah satu yang cukup beruntung dapat babysitter yang cocok dgn saya dan anak2 saya.

    For now saya baru bisa ngasih kalo dia libur gak pernah di potong lg, malah saya tambahin uang jajan, atau treat dia ke salon u creambath n potong rambut.

    saya udah punya komitmen kalo nanti ada rejeki dan dia masih sama saya, saya mau biayain dia jalan2 atau hal2 yang dia sukain…amin

    like it or not she is one of the family now…

  2. Mau nambahin dari 3 point yg udah dikasih Lita:

    – inget ultah si mbak. Kalo dia ultah kita kasih selamat & kalo sempet seisi rumah kita ajak makan di luar utk merayakan. Cukup makan di tempat yg sederhana aja.
    – mbak yg ngasuh anak sebisa mungkin gak perlu nyuci gosok. Kalo aku sengaja aku pisah biar mereka bisa lebih fokus ke anak kita.
    – bukan hanya pulsa, sebaiknya kebutuhan pribadi seperti alat mandi, pembalut, dll kita belikan juga. Aku selalu menekankan mereka utk selalu bersih & wangi, soalnya kan megang anak… :)
    – ajarkan ke anak kita untuk memperlakukan mereka dengan baik. Kalo anak kita yg salah, misalnya mukul si mbak, dll, ajari mereka untuk minta maaf.

    Kebanyakan mbak yg kerja di sini betah lama sampai 4-5 tahun. Kebanyakan selesai karena kawin. Mbak yg sekarang ini udah kerja mulai dari ngasuh anakku yg pertama waktu kecil, sampe anakku yg kedua sekarang. Kalo yg satunya bulan Januari kemaren nikah, dia pamitnya juga sampe nangis-2 karena sebenernya masih pengin kerja di sini… Sedih juga…

  3. ART yg skrg bantuin gw jagain Laras selama gw kerja, sebenernya msh itungan baru krn baru 2 bulanan. ART sebelumnya dah ikut gw, sejak Laras umur 7bln dan kerja di rumah selama 2th. Dia keluar krn nikah, sedih banget rasanya. Krn gw, suami n Laras dah cucok ama dia, tp ya mo bijimana lg mesti rela ngelepas dia. Sbnrnya dl awal dia kerja, bawaannya sebel aja..krn orgnya ngeyelan n kdg suka “brani” ngelawan, tp entah kenapa gw tahan2in walopun gondok. Lebih ke krn butuh tenaganya dan males cari2 lg, eh ternyata lama2 kelamaan malah makin baik dan jarang ada mslh. Dia sayang ama Laras, care banget n inisiatifnya gede. Fasilitas yg gw berikan ya semampunya gw aja, yg penting gw n suami berusaha utk gak bedain. Uang jajan jg rutin gw kasih diluar gaji pokoknya, uang cuti tetep gw kasih walopun dia ambil jatah cutinya. Tp biar begitu, dia ga pernah menyalahgunakan jatah cutinya jg. Waktu dia ulang tahun, kita traktir dia dan gw kasih kado yg gw bungkus rapih jg pake kertas kado. Dia terima jg terlihat seneng banget, mgkn kesannya sepele, tp ilmu itu gw dapet dr tmn kntr yg sudah dituakan di kntr gw. Beliau bilang hal sepele seperti itu justru yg membuat mereka merasa dihargai. Tp kl mereka salah, jg mesti di tegur dengan tegas. Makanya waktu dia minta resign krn ga boleh kerja lg ama suaminya, rasanya dunia gw runtuh *lebay bener*. Gantinya yg skrg, beda banget deh, mgkn krn usianya lebih muda. Inisiatifnya jg kurang. Ya mudah2an kedepannya makin baik. Gw jg walopun percaya ama ART tp gak 100% jg. Krn ortu dan mertua di luar kota, jd gw cmn bisa nitip ke tetangga aja, plus pasang cctv buatan sendiri memanfaatkan barang yg ada di rumah.

Post Comment