Bersepeda dengan Si Kecil

Sejak mulai kembali bekerja, saya dan suami berusaha menciptakan quality time bersama anak kami Tibiadzka Keiko Abimata (1,5 tahun). Kalau jalan-jalan atau liburan mungkin sudah biasa dan butuh waktu khusus. Nah, karena kebetulan dulu saya dan suami senang bersepeda, kami memutuskan untuk balik lagi ke olahraga tersebut sambil mengajak Tibi tentunya. Selain mencoba hal baru untuk Tibi, juga sekalian menyukseskan resolusi setelah melahirkan nih, ngurusin badan!

Jadilah sejak beberapa bulan belakangan ini minimal seminggu sekali saya dan suami bersepeda bersama Tibi.  Tibi baru 18 bulan dan tentunya tidak bisa bersepeda sendiri.

Kami pun memutar otak untuk mencari boncengan yang aman dan nyaman untuk Tibi. Masih belum mungkin Tibi didudukkan di boncengan bagian belakang, apalagi sepeda kami sepeda lipat. Akhirnya suami saya membeli boncengan yang hanya perlu disangkutkan ke stang sepeda saja. Simple dan murah, Cuma 40 ribu rupiah saja! Tapi tentu masih punya kekurangan sana sini nih, suami saya pun mencari akal supaya boncengan ini benar-benar nyaman, aman dan gaya pastinya!

  • Khawatir dengan keselamatan karena posisinya hanya dikaitkan saja, suami saya pun membawa boncengan tersebut ke tukang las supaya letaknya stabil.
  • Untuk kenyamanan, baba-nya Tibi membawa boncengan ini ke tukang jok motor supaya lebih empuk J
  • Selain itu, suami saya juga memasang per double dari sepeda ke boncengan supaya kalau melewati jalan yang nggak rata masih empuk
  • Dan yang terakhir, supaya tetap matching dengan sepeda babanya, boncengan ini juga dicat!

Kami pun siap bersepeda!

(tentunya kalau bersepeda sungguhan, kami mengenakan peralatan lengkap seperti sepatu dan helm,serta jaket untuk Tibi)

Wilayah yang sering kami jelajahi biasanya dekat-dekat rumah saja. Kebetulan dekat tempat tinggal kami masih rindang dan sepi. Sesekali kami juga mengajak Tibi bersepeda di Kebun Binatang Ragunan jadi supaya Tibi nggak bosan dan bisa lihat binatang.

Buat Tibi, kegiatan ini jadi hal yang paling ditunggu-tunggu. Kegiatan bersepeda menjadi hobi kami saat ini, selain bisa ajak jalan-jalan Tibi juga sekalian olahraga tanpa harus berpisah dengan anak!

*dikirim oleh Ning Mahayu ( @dingdiriding) ibu dari Tibiadzka Keiko Abimata, 18 bulan. Wah, jadi pengen sepedaan juga nih!


24 Comments - Write a Comment

  1. ameeel

    Ehhh Tibi, toss yok ama Rakata!

    Rakata juga punya boncengan model gini, tapi dari rotan dan harganya lebih murah lagi, cuma 30 ribu (beli di pinggir jalan di daerah Pasar Mingggu). Bedanya, disangkutinnya bukan di stang, tapi di batang bawah itu… trus ada pijakan buat kakinya…
    biar lebih aman, dipakein ‘seatbelt’ alias dililit ama iket pinggang bapaknya, hihihi…

    Hampir tiap sore tuh diajak sepedaan ama kakeknya keliling kompleks…
    kenapa bukan emaknya yang ngajak naik sepeda? soalnya kalo emaknya nggak becus, suka nyungsep :D

  2. @amel : hai rakataa, tibi juga punya yang dari rotan tapi khusus di rumah aki dan sama banget di iket juga namun si tibi diiketnya pake kaen batik,,hehe

    @Lita : jaah hayuk atuh realisasikan “kepengenan” olah raganya, lagian ngapa sik pengen banget olah raga udah kurus jugak *irii*

    @shanti : hehe iya juga kalo kudu ngimpor mah lebih mahal nnt jatohnya.. =)

    @junita : hehe bapaknya yang cerdik junita, totalnya kurang lebih 60.000 aja kok karena las dan pemasangan jok juga ngga mahal sama si per yang dikait-in itu juga terjangkau banget belasan ribu kayaknya harganya, mm kira2 anaknya 2 sampai 2,5 taun kali yah kalo udh bisa dibilangin kan aman tuh didudukin di boncengan belakang, nah kalo berat badan mungkin sampai 15 kiloan kali yah, karena kalo keberatan juga agak riskan karna jok terbuat dari plastik gt..smoga membantu yaa =)

  3. @yokekomik :ngga yoke, rumahku malahh di ciledug..hehe,emang sengaja bawa sepeda ke ragunan buat muter2 aja..kan di ragunan ada sewa sepeda juga si wimcycle satu jamnya 10.000 jadi cukup bawa satu sepeda lipet untuk saya sama tibi trus baba-nya tibi sewa sepeda deh..=)

Post Comment