ASI Booster: Mana Yang Cocok?

0 share

Selama periode menyusui, produksi ASI pasti naik turun sesuai demand. Ini normal karena memang produksi ASI dalam kondisi normal (tanpa pengaruh faktor-faktor dari luar seperti stres yang dialami ibu), selalu menyesuaikan dengan kebutuhan bayi. Nah tapi gimana pada kondisi yang sebaliknya dimana demand tau-tau lebih dari biasanya seperti growth spurt misalnya, atau produksi menurun drastis karena ibu mengalami tekanan psikologis?

asima - habbatusauda

Untuk growth spurt, sebenarnya itu justru penyesuaian. Demand akan segera bertambah beberapa hari di depan, jadi bayi ‘memaksa’ untuk terus menyusui meski payudara terasa kosong. Ini kalau bisa diikuti saja, akan menambah berkali-kali lipat produksi dalam beberapa hari. Namun sayangnya ibu malah jadi stres karena merasa produksi ASI kurang terus. Oiya, lebih lengkap tentang growth spurt ada disini ya.
Sementara pada kondisi-kondisi tak terduga seperti misalnya masalah keluarga atau pekerjaan yang tiba-tiba jadi kompleks, sebaiknya memang permasalahan tidak dibebankan pada newmom supaya bisa lebih tenang dan fokus merawat bayinya.

Namun kadang situasi seperti ini tidak bisa dihindari padahal menyusui mesti jalan terus. Disinilah mommies mulai cari-cari makanan/suplemen penambah ASI. Menyimak thread yang membahas ASI Booster di Mommiesdaily Forum, makanan/suplemen ini ada yang alami, biasanya dari tumbuhan, termasuk kacang-kacangan. Tapi ada juga ekstrak/kapsulnya yang sudah difabrikasi dan yang berbentuk teh atau minuman.

Yang difabrikasi diantaranya:
- Molocco B12
- Lactamom
- Laktafar
- Asifit
- Suprasi (dari Sidomuncul)
- Fenugreek (dari GNC)
- Asima (dari Jamu Borobudur)
- Jintan Hitam atau Habbatussauda
- Madu asli Sumbawa

Teh/Minumannya:
- Yogi Tea
- Emab Milk Tea
- Sari Kurma

Sementara yang alami adalah:
- Daun Katuk
- Daun Bangun-bangun
- Daun Beluntas
- Daun Kucai
- Brotowali
- Segala jenis kacang; kacang tanah, kacang hijau, kacang mente, dll.
- Lobak
- Jantung Pisang
- Pare
- dan buah-buahan yang berkadar air tinggi seperti semangka, melon, timun suri, dll.

daun katuk

Bahan-bahan alami ini ternyata pengolahannya juga tidak bisa sembarangan. Masing-masing ada cara olahnya sendiri supaya efeknya maksimal ke produksi ASI. Seperti pare yang sebaiknya dijus mentah-mentah seperti resep Lita di posting yang lalu, daun-daunan biasanya dimasak ala sayur bening atau pecel/lalapan. Kacang biasanya digoreng. Camilan kacang mente dan kacang tanah cukup berhasil di beberapa mommies. Olahan kacang hijau rebus atau kolak kacang hijau juga banyak yang berhasil bikin ASI deras.

Saya sendiri pertama kali menyusui dapet resep Molocco dari dokter. Setelah habis, ngga berasa juga kalo berkurang karena ibu saya rutin bikin sayur katuk. Tapi lama-lama dirasa-rasain ternyata sayur hijau apa aja efeknya sama buat saya. Jadi ketimbang daun katuk yang agak seret di mulut, mendingan saya makan daun/sayuran lain yang lebih sedep di lidah hehehehe..

daun bangun-bangun

Sementara adik saya tadinya agak susah. Sudah coba kacang hijau, habbatussauda, mente goreng (dengan efek samping jerawatan malah), sari kurma, Molocco, Emab tea, Asima, Tea for nursing mom (traditional medicinal), dan sayur macem bayem, kangkung, buncis, semua katanya efeknya cuma beberapa minggu di awal aja. Selanjutnya mulai menipis lagi hasil perahannya. Kayaknya mesti di-rolling gitu konsumsinya supaya produksi tetep optimal.
FYI adik saya ini working mom yang memang harus rutin memerah, ngga kayak saya yang ngandang di rumah aja jarang merah jadi ngga terlalu ngeh juga naik turunnya produksi.
Tapi ternyata, setelah diperhatikan, yang lebih sering ngefek di adik saya adalah..minuman anget! Minuman apa aja asal anget, katanya memicu LDR (let down reflect) dan membuat hasil perah lebih banyak.

Mommies gimana? Minuman anget berefek juga kah? Atau mungkin ada tips atau alternatif ASI booster yang bisa di-share?
Untuk yang lagi resah karena produksi menurun, siapa tau salah satu dari list diatas membantu yaa…

image source:

http://dobelden.files.wordpress.com/2008/09/katuk.jpg?w=225&h=300

http://muharomtatok.files.wordpress.com/2009/03/torbangun.jpg?w=300&h=270

Share this story:

Recommended for you:

55 thoughts on “ASI Booster: Mana Yang Cocok?

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: Febяyana Dewi S
  3. Pingback: amel.sugeng
  4. Pingback: chiko tivani
  5. Pingback: lita iqtianti
  6. dulu awal-awal melahirkan, sempet diresepin Molocco ama dokter.. tapi nggak tau ada efeknya apa enggak ya, soalnya pas stop molocco pun, produksi ASI kayaknya sama-sama aja :D

    gw mungkin termasuk beruntung ya, meski selama hamil nggak pernah makan sayur dan daging (emang nggak doyan), tapi ASI tetep lancar jaya… pas menyusui juga gitu… meski nggak pernah makan katuk atau jus pare *melirik Lita* tapi alhamdulillah sampe sekarang anak umur 16 bulan masih bisa full ASI tanpa tambahan lain…

    mungkin kalo di gw, boosternya adalah makan menu yang emang disuka ya… kalo lunch di kantor pun lebih seneng jajan daripada menu gratisan yang disediain kantor…
    nah, mungkin karena tiap suapan disantap dengan bahagia dan tanpa rasa terpaksa, malah jadi booster yang bikin produksi ASI meningkat :D

    1. Eh apa kamu lirik2 saya?! Hihihi..
      Udah, berbahagialah elo mel ga harus repot2 makan aneh2 untuk supply asi. Tapi gw juga minum si jus pare itu cm sampe langit 6 bulan kok, alhamdulillah abs itu produksi asi ttp lancar jaya.. Elo msi nyusuin Rakata bok?

  7. Kalo yg lumayan ngaruh di gw sih
    - molloco, cuma karena musti sehari 3 kali minumnya agak repot

    - jinten hitam, ini lumayan ngaruh cuma keringet agak2 bau kari ya hahahaha

    - Emab tea
    Kmrin sempet minum dan kerasa perubahannya, cuma setiap minum ini kok keluar fleks darah kaya menstruasi gitu, emang dikotaknya ada tulisan menyebabkan begitu makanya ga boleh diminum sm yg hamil, akhir gw stop minum

    - Lactafar
    Skr pake ini, minumnya cuma sehari sekali jadi ga repot, cuma kalo abis minum ini gelegean rasanya kaya abis nelen ikan satu kolam ya hahaha, gw tambahin pake sari kurma juga sama jinten

    - jus pare-nya Lita
    Kmrin dapet 2 kali doang nyoba.. hampun deh rasanya, belum kuat mental buat minum rutin, btw itu kan campurannya hanya melon, boleh dicampur nanas ga ya biarbaunya hilang sedikit? Heheh

  8. Gue jg dulu makan kacang yg disangrai gitu tiap hari. Minum air banyak jg pengaruh tapi kalo gue malah dingin tuh kir. Mungkin kalo lagi mompa gitu kan haus banget yah, jadi kalo gue minum air dingin rasanya segerrr trus deres lagi deh ASI-nya :)

  9. lagi ngalamin dimana produk asi kok rasanya menurun…..

    jus pare yang disaranin lita *lirik lita juga* belum pernah dicoba. belum nemu pare muda soalnya.

    barusan abis merah masih bersyukur sih sebenarnya tapi tidak sesuai yang diharapkan.

    *sebelum merah minum sari kurma ma air hangat, kebetulan dikantor nyetok sari kurma*

  10. Aku juga pakai semua cara tuh..
    ALhamdulillah ASI ku CUKUP, tidak berlebih..
    Insya Allah memenuhi kebutuhan anakku Sorayya..
    Awal dikasih molloco, tapi pas dapet info ttg Lactamam yang mengandung fenugreek, aku langsung beralih dan sepertinya jadi lebih banyak..
    Tapiiiii, yang paling berpengaruh tuh makanan kalau untuk aku..
    Awal melahirkan, mama ku sempet 2 minggu stay di rumah nemenin, semua makanan dibuatin, katuk, daun pepaya, lauk pauk segala rupa..
    Dan alhamdulillah bisa terus produksi ASI nya..
    Setelah mamaku pulang, si mbak sepertinya tidak terlalu berinisiatif tinggi untuk memasakkan makanan yang sesuai, apa2 nanya mau masak apa..
    Jadilah aku juga ikutan stress mikirin makanan..
    Aku minum susu cimory 2 botol sehari..
    amat sangat membantu produksiku, tapi tidak membantu proses penurunan berat badanku.. Hehehe..

    oia, yang sampai sekarang aku asup itu sari kurma (kadang jarang-jarang), habatussaudah, lancar asi (lactamam mahal dan ga dicover kantor), SUSU KEDELAI dan SARI KACANG HIJAU, JUS SEMANGKA dan JUSPARE..
    Kenapa aku KAPITAL? karena itu yang rutin aku minum dan insya Allah berfungsi untuk aku yang working mom..susu kedelai aku pesan dari toko organik, jadi dia kedelainya edamame. Jus semangka karena gampang didapat di kantor. Jus pare dan sari kacang hijau aku minum pas di rumah..

  11. Ternyata setelah saya coba2 yg difabrikasi, ada beberapa yg membuat saya alergi gatal2… Sampai akhirnya saya tau saya alergi sesuatu yang ada kandungan vitamin E… Walhasil yang cocok disaya adalah, katuk , bayam, jantung pisang, kacang hijau dan juga pare…

  12. Awalnya saya juga diresepin molocco sama dokter. Tapi pengaruhnya sedikit. Saya coba daun katuk, kacang2 an dsb, tetep pengaruhnya sedikit. Kemudian dikasih tahu kakaknya ART saya, makan PEPAYA MENTAH yang dikukus. Nah, yang satu ini lumayan membuat deras, rasanya pun enak :-). Tapi seperti kebanyakan ibu2, yang paling berpengaruh ya kondisi psikologis dan sugesti diri sendiri serta keyakinan bahwa ASI akan banyak, Insya Allah banyak beneran :-)

  13. Pingback: annisa ayundanna
  14. Pingback: Novi Nur Asih
  15. anak pertama dulu saya gagal asi. di anak ke2 saya bertekad asi dan alhamdulillah berhasil sejauh ini bayi saya umur 3 bulan. waktu lahir baby berat 2,8kg. di umurnya yg 3 bulan beratnya 7,5kg. banyak yg bertanya2 kok bisa anak saya segendut itu padahal suami dan saya termasuk kurus, sementara baby masih asi eksklusif.
    saya rasa tips dari saya cuma percaya diri bahwa ASI cukup dan sesering mungkin mengosongkan payudara (disusuin atau dipompa). saya memang full mom tapi ga bisa masak. jadi makanan saya agak “sembarangan”, ditambah lagi saya tidak suka sayur.
    bukannya saya menyepelekan ASI Booster jenis apapun, jadi asal kita percaya ASI cukup dan sering memompa maupun menyusui, pasti ASI kita cukup buat baby. Saya yakin kalau saya makan agak “bener” baik sayur2an hijau maupun ASI booster lain pasti produksi ASI jauh lebih meningkat
    so… semangat ASI….

  16. Awal melahirkan saya dibelikan suami Asifit… trus saya minum sampe habis. tapi saya masih belum ngeh, kalo itu akan meningkatkan produksi asi. setelah saya gak minum itu, Asi saya tetap lancar. padahal saya jarang banget makan sayur, (makan juga terbatas jenisnya karena anak saya alergi). sepertinya di kasih suplemen obat ato pun makan sayur nggak ngefek ke produksi asi saya….
    alhamdulillah, selalu lancar. Yang penting pikiran ayem, tentrem, dan suami selalu menjadi suami siaga….

  17. Pingback: dhanny
  18. Pingback: cheertin
  19. Sebelum ngantor saya rajin tuh masak katuk, bayam, kangkung…apa aja yg warnanya ijo. Produksi asi-nya cukup. Saya baru tau ternyata ada suplemen ASI dari teman yg curhat soal kurangnya ASI dia walau sudah minum suplemen (maap ga gaul -_-).

    Setelah ngantor memang produksi ASI rada seret, apalagi klo dikejar2 deadline -_- Satu-satunya cara untuk tetep stok ASI adalah makan banyak dan pede jaya aja. Kalo cukup ya bagus, kalo kurang ya tambahin sufor, gitu aja kok repot.

    Cukup tidur, tidak kecapean dan happy mind juga ngaruh bangeeettt. Jadi saya lebih seneng makan enak, bobo2an sama Rumi atau jalan2 untuk nyenengin hati. Mudah2an kalo mama-nya senang, ASI-nya cukup, Ruminya riang :)

  20. Pingback: Tiyo
  21. Pingback: Mommies Daily
  22. Mbak, ini sy lg hamil 5bln, dulu anak1 sαƴα gagal ASI,cuman pengen nanya jika dlm 1 hr sy mengkonsumsi moloco, asifit dan lactafar dgn range wkt yg tidak bersamaan..bolehkah?? Atao hny boleh memilih salah satu saja??thanks..:)

  23. Pingback: mia sutanto
  24. Pingback: Aku
  25. Minum jamu uyup2, beli di mbok jamu langgananku. Ato klo mau bikin jamu sdri ala bidanku, daun pepaya dicmpur temulawak direbus. Minum su2 kdele dr lnggananku yg tiap pagi anter ke rumah. Aq mlh s4 bhnti ASI nya krn kegi2t klabang , jd hrs bhnti krn takut racun nya ke bayi. tp asi kluar lagi tu stlh racun kluar. klo aq sih berat badan turun terus, asi itu kan mgecilkan perut dg sdrinya, aq dl naek 20 kg, skrg dah turun 14 kg, jd tinggal 6 kg lg aq menurunkan berat biar sprti sblm hamil, ga ush diet!

  26. saya aga parno dengan obat2an kimia atau jamu edaran tanpa sertifikasi, krn sering diliput jg di TV soal jamu yg dijual di umum:)

    ALhamdulillah ketemu ASI Booster -Sacred Tea- dari US, bahannya 100% Organic dan sudah certified organicnya oleh USDA jd gasembarang organic. wah lumayan banget sekali pumping 1 payudara bs dapet 150ml, ini linknya: http://www.facebook.com/sacredtea atau http://nursingtea.wordpress.com/.

    yg pasti dibarengin sm makan sehat (sayur2an, buah2an, ikan, ayam dan semua makanan berkontribusi ke ASI)- all that good must be good for our babies:)

    mudah2an anak saya yg ke-4 (skr usia 2 bulan) ini jg bisa ASI Exclusive nih kaya kakak2nya, doain yaa…

  27. waaahh..ini dia forumnya ak temukan..ak pgn share ttg ASIP utk ibu2 yg mulai bekerja setelah cuti melahirkan.. ak termasuk orang yg ngeyel krn selama cuti ak disuru stok asi tp ak cuek2 aja..alhasil..stok asi ku hanya 10 btl @120ml..disaat raphael masuk 4 bln..ak mulai bingung krn dia mulai nambah asupan ASI nya, yg akhirnya..semua stok ASI ku habiisss.. panik lah yah..secara ak ASI eksklusif n dokter jg dah smpt ngoceh krn dia mulai underweight.. sempat cari2 info & tanya2 ke konselor laktasi ttg caranya meningkatkan produksi, krn ak bener2 msh pgn raphael sukses ASIX, akhirnya dengan semangat sekuat tenaga, melepaskan segala stress n kekhawatiran ketidak mampuan menambah ASI..berusaha sekenceng2nya perah sesering mungkin..makan yang banyak & positif thinking.. Puji Tuhan setelah seminggu ASI bertambah walaupun tadinya sempet drop dolo tp hasilnya memuaskan..biasanya ak perah cma 2 kali sehari di kantor hasilnya jg cma 400ml, sekarang perah 6 kali sehari & hasil perahan sehari menjadi 700ml..& berhasil stok ASI di freezer pelan2 tapi pasti.. So..ibu2..ak senang sekali bisa share hal ini ke busui2 yg kebingungan n khawatir produksi ASI berkurang..yakin aja n berusaha terus bunda2..hehe..

  28. alhamdulillah anak pertama sukses nyusuin sampe 2th2bln. Asupannya daun ijo2 dan bantuan Molocco. utk anak kedua skrg (4bln) saya sama sekali ga pake molocco tp cuman susu kedelai, rebusan kacang ijo & black seed honey. alhamdulillah masih lancar. tp yg paling ngaruh ya mindset & positif thinking aja.

  29. Pingback: Mommies Daily
  30. Pingback: Reni Susanto
  31. Pingback: Dwita Oktaria
  32. Pingback: Meiske Vinnera
  33. Pingback: ATEAKA IRAWAN
  34. Pingback: diana kurniati
  35. Pingback: Mommies Daily
  36. Pingback: Ana Ersam
  37. Pingback: Mommies Daily
  38. Pingback: Yanie Yuliani T.R.
  39. Pingback: Gita Handayani
  40. Pingback: Meralda Suhud
  41. Pingback: Cionia Monique

Leave a Reply