Kenapa sih, Kamu Nangis Melulu?

Salah satu kondisi yang kerap memusingkan bagi para ibu baru adalah kala si kecil menangis. Jangan pusing dulu ya ibu-ibu, menangis adalah cara bagi para bayi (newborn) untuk mengungkapkan perasaan/ kondisinya. Wajar juga sih, kalau ibu baru merasa kebingungan dengan tangisan si kecil, kan baru ketemu yah jadi masih sama-sama belajar mengerti satu sama lain.

*ini foto langit udah agak gedean sih, hehehe..*

Lalu, apa sih atau kenapa sih si kecil nangis melulu? Berdasarkan pengalaman, serta hasil googling sana sini tentunya, saya menyimpulkan seperti dibawah ini:

- Lapar! Ini adalah kondisi umum dimana bayi menangis terus menerus. Seperti mungkin Mommies sering membaca dimana-mana dijelaskan bahwa lambung bayi hanyalah seukuran kepalan tangannya. Kecil banget kan? Apabila Mommies menyusui secara langsung, sangat wajar jika ia cepat merasa lapar karena lambungnya cepat penuh dan zat yang terkandung dalam ASI sangat mudah diserap tubuh, jadi cepat lapar lagi deh! Nah disini nih biasanya para ibu merasa “capek” karena si kecil bolak balik nangis kelaparan padahal sudah menyusu 1-2 jam sekali.

Saya tekankan sekali lagi ya Moms, lambung yang begitu kecil dan nutrisi dalam ASI yang mudah terserap membuat si kecil cepat kelaparan. Kalau sudah disusui tapi masih nangis? Nah, mungkin ada di alasan-alasan berikutnya nih

- Tidak nyaman. Coba dicek popok, gurita, bedong dan pernik-pernik yang menempel ditubuhnya. Apa terlalu ketat? Atau mungkin bahannya nggak nyaman untuk kulit bayi yang halus?

- Kedinginan atau kepanasan. Suhu ruangan juga perlu diperiksa loh! Banyak yang bilang, bayi-bayi jaman sekarang kebanyakan “bayi AC” alias betah dan anteng di dalam ruangan yang sejuk. Padahal nggak juga kok, yang penting suhu kamar nggak panas, bayi biasanya nyaman. Kalau bayi sering berkeringat, wajar. Karena pori-porinya/sistem dalam tubuhnya belum sesempurna orang dewasa. Kalaupun berada di dalam ruangan ber AC, pastikan temperatur dalam ambang yang normal, 20-23 derajat deh. Karena kalau terlalu dingin juga bisa membuat bayi nggak nyaman

- Ingin digendong. Banyak yang bilang kalau bayi keseringan digendong nanti “bau tangan”. Kalau menurut saya nih, secara logika selama 9 bulan si kecil nyaman berada dalam kandungan dan dibawa kemana-mana oleh ibu, “goncangan-goncangan” saat ibu beraktifitas, serta bau ibu yang menempel selama 9 bulan tentu membuat si kecil nyaman. Ketika keluar dari rahim, ia berada di lingkungan yang sama sekali baru baginya. Takut nggak bisa beraktifitas karena si kecil maunya digendong terus? Tenang, biasanya ini berlangsung hanya di awal-awal masa kehidupannya kok. Tunggu sampai si kecil sudah kenal main dengan ayah atau kakek neneknya, pasti Mommies akan merasa rindu memeluk dan menggendong si kecil *curhat*. Oh iya, coba deh gunakan baby sling atau sleepy wrap yang nyaman supaya kedua tangan Mommies tetap bisa beraktivitas. Walaupun saya, 2 tahun yang lalu, pakenya cuma kain jarig (kain batik panjang) itu tuh, hehehe…

- Butuh istirahat. Jangan samakan waktu istirahat orang dewasa dengan si kecil loh. Berdasarkan website IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia), kebutuhan tidur bayi usia 0-2 bulan mencapai 18 jam perhari. Jadi, jika mendapat kunjungan nonstop dari sanak saudara, tetap pentingkan kebutuhan istirahat si kecil ya!

- Sakit. Selain lapar, yang biasanya dikhawatirkan adalah sakit. Saat si kecil nangis, cek apakah ia lapar atau tidak, kenyamanan pakaian serta suhu ruangan, digendong ternyata masih nangis juga, mungkin ia merasakan sakit. Bagaimana cara taunya bayi sakit atau tidak? Tentu dari suara tangisan ya. Nah, suara tangisannya biasanya terdengar berbeda. Percaya deh, saya juga nggak bisa menjelaskan bagaimana, tapi ikuti insting Anda sebagai orangtua. Ini lebih penting daripada nasehat siapapun.

- Kolik. Wah, yang satu ini juga sulit didefinisikan. Bayi bisa dikatakan kolik jika menangis selama lebih dari 3 jam non stop setiap harinya. Langit pernah begini. Di siang hari, setelah jam 12 pasti dia nangis. Nyusu udah, tidur udah, baju nyaman, suhu tubuh aman, digendong juga udah. Akhirnya saya menyimpulkan, dari ciri-cirinya, Langit terkena kolik. Cara saya yang paling sederhana, hasil tanya-tanya sama sahabat yang mendapat bocoran dari seorang suster di RSIA, menghilangkan kolik-nya adalah dengan meneteskan air hangat ke mulutnya. Loh, kan masih asi eksklusif? Kan saya bilang meneteskan ya, bukan meminumkan :D bener-bener hanya setetes aja loh. Alhamdulillah, berhasil :)

Bagaimana menghadapi bayi yang menangis? Nanti lanjut di artikel berikutnya ya!


30 Comments - Write a Comment

  1. Mbak Lit,
    walau biasanya ibu2 baru udah dikasi tau ‘daftar’ seperti ini, kenapa bayi sering menangis, tp tetep aja ya, kayanya kl ada bayi nangis msh pada bingung, “kok masih nangis aja yaa”, ;)

    tangisan bayi memang terbukti bisa meningkatkan aliran darah orang2 disekitar yg mendengarnya. itu knp kl ada bayi nangis, org disekitarnya jg ikut gelisah, bahkan bikin stress. kl saya yg penting memberikan pemahaman dan pengertian utk orang serumah, kalo tangisan bayi itu biasa. yg penting hadapi dg tenang, jangan sampe kebawa stress jg ;)

    1. setuju! hasil bacaan dimana2 itu kan hanya teori, tapi diharapkan para ibu baru setidaknya ada “pegangan” untuk memahami arti tangisan anak.
      lagipula, newborn nangis mah wajar ya :)
      setuju kata nisa, yang penting ibunya jangan stress :)

  2. iya, setuju… kita (the seniors around the baby) jangan sampe stress.
    Dulu ada dokter yg ngomong “Yah, gak papalah bu, nangis. Namanya juga bayi, dia kan belum bisa ngomong mau minum, mau makan, popoknya basah, atau sekedar mau ngobrol aja sama ibu…. Jadi karena belum bisa ngomong, ya dia nangis…” :)

  3. ameeel

    waaa…. toss buat Langit dari Rakata…
    dulu Rakata juga sempet kolik…
    dari jam 12 malem sampe jam 3 pagi, nangis nonstop meraung-raung!
    blahhhh, berasa jadi emak yang nggak becus dah gw… mana nyokap pake sok mistis, bilangnya anak gw diganggu makhluk alus :D

    setelah 2 malem berturut-turut nangis heboh nonstop gitu selama 3 jam, gw tau pasti ada yang salah nih… langsung dah browsing ke mbah google… dan persis kayak lo, gw menyimpulkan bahwa ini sebenernya kolik…

    cuma di kasus gw, kayaknya Rakata kolik karena gw berlebihan makan/minum produk susu sapi dan olahannya (maklum, di bayangan gw waktu itu, biar asi lancar dan nggak kurang kalsium karena menyusui, gw tiap hari minimal minum susu ultra 1 liter, hahahaha.. belom lagi yogurt, keju, es krim, dan produk olahan susu lain).
    mungkin karena over produk susu sapi, makanya segala laktosa yang gw konsumsi masuk ke ASI dan si Rakata ngalamin intoleransi laktosa.. perutnya kembung dan sakit karena nggak bisa mencerna si laktosa…

    bener aja, pas hari ke-3 gw stop minum susu sapi dan semua produk olahannya, kolik juga berhenti!
    fiuuuhhhh.. lega rasanya bisa ngebuktiin kalo anak gw nangis bukan karena ari-arinya lagi diganggu :D

    1. LOL! itu pun Langit sempet nangis jejeritan sempet dibilangnya kesambet dkk -_-‘
      gw biarkan pendapat para ortu lah, tapi tentunya sambil gw browse juga apa penyebabnya. walo nyokap sempet ngmg “kalo punya anak kecil percaya nggak percaya deh sama gitu2an”. duh, maafkan aku mamah, sayangnya tak percaya..

  4. Haa.. Ngalamin kolik pas mudik lebaran kemaren. Selama di rumah nenek, Najwa tiap abis magrib nangiiis trus sampe jam 10 malem. Ada2 aja sodara2 aksinya, dikira diganggu makhluk halus, mulai dari disembur ubun2 lah, kamarnya digantungin ini itu, hadooh..nambah stres emaknya. Ngga tau kenapa nyampe kolik, tapi prediksi sementara karena aku pas mudik di rumah nenek tu emang makannya rusuh, secara makanan lebaran kan beraneka rupa tuh.. :D Maafkan bunda ya Najwa, nggak lagi2 kok..

  5. Iyaa bener tuh, setuju sama KeKar..kalo bayi nangis, kitanya tenang aja, kl kitanya panik biasanya bayinya makin kejer deh.

    Aluf dulu pas bayi (sampe 3 bulan deh kira2) lumayan hobi nangis (nangis kok hobi) Trus sialnya suami gue tuh tipe yg gak bisa denger bayi nangis, bawaannya panik dan gue yg ditanya2 mulu “Kenapa tuh? kenapa ya dia kira2? Kok nangis terus? Kenapa ya?” halahhhh yang ada udah gue mesti nenangin bayinya, mesti nenangin bapaknya juga *bete*

    1. toss fi! kalo suami gw kaya org jaman dulu, nangis berarti lapar. Langit nangis dikit, maunya gw kan di cek dulu ada apa2nya kan, kalo dia, “udh tetekin aja knapa sih? tega amat” :D

  6. huhu jadi inget Naira pernah lg di MRT nangis.. ditetein ga mau, digendong tetep nangis.
    trus gw dimarahin dong ama ibu2 -_- gw disuruh gendong sambil jalan2.. dasar oon itu kereta lg penuh bgt gw gimana mo jalan2 :s
    yasudah lah gw turun aja di stasiun terdekat, eh diem! ga nyaman ato bosen kali ya.. :(

  7. ada tips manjur nih dapat dari sehatgroup buat bayi kolik (biasanya tangannya ngepal trus lututnya tertekuk gitu) olesi perutnya dengan minyak telon trus diurut pelan dengan gerakan memutar searah jarum jam, udah aku praktekin ke anakku waktu bayi dan berhasil, bisa juga dilakukan saat anak mau BAB dan agak keras.

Post Comment