Nasib Si Ibu Perah

breastfeeding working mom

Memerah atau memompa ASI biasanya terpaksa dilakukan oleh para ibu bekerja (working mom) yang ingin agar anak-anak mereka minum ASI, bukan susu formula. Apakah mudah? Tentu saja tidak. Banyak sekali kendala yang dihadapi. Mulai dari soal peralatan, tekanan kerja, mood, hingga soal listrik byar pet yang mengancam kelangsungan ASI perah dalam freezer.

Sebagai ibu bekerja, saya pun merasakan hal yang serupa. Namun, karena jenis pekerjaan saya yang agak berbeda, ada beberapa kendala lain yang saya hadapi tetapi (mungkin) jarang dihadapi para ibu bekerja lainnya. Di antaranya ada dalam daftar di bawah ini:

1. Tekanan Pekerjaan

Tugas saya sebagai seorang jurnalis adalah meliput berbagai acara di berbagai lokasi yang berbeda, di bawah tekanan yang sangat kuat dengan tenggat waktu yang sangat ketat. Saking ketatnya, beberapa kali saya memompa/memerah ASI di mobil sambil ditutupi dengan selendang, dalam perjalanan dari satu liputan ke liputan lain. Atau memohon-mohon kepada host tempat saya liputan untuk bisa dipinjamkan ruang kosong yang tertutup supaya saya bisa memerah. Atau terpaksa skip beberapa sesi memerah karena padatnya tugas. Jadi, jaraaanng banget saya bisa menaati jadwal perah ‘tiap tiga jam’ yang dianjurkan para konselor laktasi. Soalnya yang dipertaruhkan adalah pekerjaan dan kredibilitas pribadi.

Contohnya seperti ini. Saat saya masih menjadi wartawan ekonomi, tiap hari saya harus meliput agenda yang dimiliki menteri-menteri bidang ekonomi. Untuk mewawancarai menteri dan jajaran-jajarannya itu tidaklah mudah. Biasanya sih, kita harus rajin ‘nongkrongin’ rapat/acara yang mereka hadiri. Nah, acara nongkrong-menongkrongi inilah yang sulit untuk bisa diprediksi kapan selesainya. Bisa cuma 1 jam, tapi bisa juga belasan jam. Alhasil, kadang saya tidak bisa memerah ASI selama 6 jam gara-gara takut, saat saya memerah, eh narasumbernya pada keluar. Kan kehilangan berita tuh.

barang bawaan setiap hari
barang bawaan setiap hari..

2. Ketidaknyamanan lokasi mompa/merah

Selama ini, saya selalu memompa/memerah di toilet tempat liputan. Saat masih meliput di bidang ekonomi, tempat langganan saya memerah adalah toilet di gedung-gedung pemerintahan di daerah Lapangan Banteng, Jakarta Pusat. Namanya toilet gedung pemerintahan, yah harap maklum sajalah dengan kondisi yang seadanya. Sekalinya dapat toilet yang sepi, kering dan lumayan bersih, panasnya nggak ketulungan. Merah ASI 30 menit aja, keringat bisa menetes seember *hiperbola* Sementara pas dapat toilet yang dingin, eh bersebelahan dengan ruangan para janitor yang sering bolak-balik masuk ke toilet dan teriak-teriak. Duh, benar-benar mengganggu konsentrasi deh!

Sementara saat saya pindah meliput di bidang budaya/hiburan/lifestyle, kondisi cukup membaik. Jika liputan di hotel, mall atau restoran, saya bisa memerah di toilet mereka yang cukup nyaman. Atau pernah suatu kali, karena saya kenal dengan humas hotel yang tengah saya liput, saya langsung berterus terang bertanya tentang tempat memerah ASI. Langsung deh saya dibawa ke business center mereka yang kosong. Lalu saya dipersilahkan untuk memerah di salah satu ruang meetingnya. How nice! :-)

3. Pindah-pindah Lokasi

Pindah-pindah lokasi liputan sangat menyulitkan saya untuk mencari ruang untuk memompa dan juga menjaga stabilitas suhu ASI perah. Kalo pas saya berada full di kantor sih enak. Saya sudah punya tempat langganan untuk memerah, meski hanya berupa toilet. Terus, setelah memerah, saya bisa menyimpan ASI perah di kulkas kantor.

Nah, kalo seharian full liputan, mana bisa? Apalagi kalo lokasinya yang kurang ramah dengan ibu menyusui. Sering lho saya memerah di lokasi A, terus ASI perahnya masuk cooler bag, dan dibawa ke lokasi B, C dan D, baru deh dibawa pulang.

nadira ibu sunglasses edit
Nadira & Ibu

Untuk menjaga supaya suhu ASI perah dalam cooler bag nggak nge-drop, biasanya nih, saya meneror tukang teh botol pinggir jalan untuk mau menjual es batunya kepada saya. Lumayan, seribu dapet sekantong plastik! Hehehe..

4. Rasa Malas dan Penat

Kalo udah capeeekkk banget, malas pun datang. Ini nih penyakit yang paling sering saya hadapi. Apalagi kalo udah ketemu temen lama di tengah liputan, nongkrong di depan internet, belum tidur seharian atau penat karena lelah mengejar berita. Rasanya nggak kepengen merah aja. Tapi, begitu ingat anak dan kebayang gimana sedihnya dia kalo ASI saya lama-lama kering karena nggak diperah-perah, ngantuk, capek dan males biasanya sih hilang sendiri. You can call it cliche, but it’s true :-)

Hmmm.. Apa lagi ya? Yah, pokoknya kalo ada yg bilang “You can breastfeed your children naturally, without having to learn or work hard,” it’s so very wrong! Breastfeeding, especially for working mom who wants to do it exclusively, is full of hard work, commitment and determination. Kalo niatnya setengah-setengah mah, biasanya belum 6 bulan pun pasti menyerah.

Alhamdulillah, Nadira udah melewati masa-masa ASI Exclusive itu. Meski begitu, saya tetap berusaha memberinya ASI sampai ia berusia 2 tahun. Sekarang Nadira baru 10,5 bulan. So, masih panjang nih perjalanan kami berdua. Wish us luck! :-)

Tulisan ini dikirimkan oleh Irasistible, ‘ibu perah’ yang masih menyusui Nadira (10,5 bulan). Thank you Ira!

image from msnbc.com


48 Comments - Write a Comment

  1. jia you, Ra!
    Semangat..semangat..semangat!
    Gw juga baru setengah jalan perjuangan gw untuk S3 ASIX.
    So far tantangan terberat gw adalah memerah saat dinas keluar kota. Makanya sebisa mungkin gw tetep bawa Rai saat business trip. Resikonya ya, musti keluar extra cost buat tiketnya Rai dan pengasuhnya (nenek, eyang, atau bapaknya).
    Bawa ASIP naek turun pesawat juga dah sering. Biasanya nodong es batu ama pramugarinya dulu pas masuk pesawat.
    Tapi, selelah apapun kita…nggak ada perasaan yang paling menyenangkan selain bisa bawa oleh2 beberapa botol ASIP sepulang kerja, dari manapun. Priceless!

  2. Ita: Insya Allah sampe S3 nih. Coba-coba, mari kita hitung berapa bulan lg ya? 24 kurang 11 = 13. Dang, 13 bulan lagi lho! *tepok jidat, keringetan*

    Yenny: Ah, jadi malu akyu dipuji sm fans-nya Armin van Buuren hihihi..

    Indah: Nah ini. Kemarin pas mau jumpa pers Rain, gue sempet-sempetin merah ASI di lokasi jumpers :-p Pas konser, karena acaranya malem-malem, gue gak sempet merah bok. Lagian males bener bawa2 cooler bag sambil berdesakan dgn ABG :-D

    Bubuna Puti & Shanti: Maacih.. :-) Semangat ini juga berkat rajin googling, gabung sm milis-milis dan join FD & Mommies Daily dong tentunya ;-)

    Siska: Waahh.. perjuanganlo hebring banget ya bok! Kalo gue, Alhamdulillah, selama ASI Exclusive, blm pernah keluar kota yg smp nginep gitu. Soalnya, gue emg request khusus ke redaktur dan pemred gue supaya diperbolehkan tidak liputan keluar kota dulu demi ASIX-nya Nadira. Pake bawa-bawa peraturan Menkes ttg ASIX gitu dah hihihi…

    Paling mentok liputan keluar kota yang deket2 aja dah, bangsa Bandung dan sekitarnya, yg gak pake nginep atau gue boyong tuh bocah dan bapaknya. Utk sementara, hobi gue jalan2 (sambil liputan) pun terpaksa ditunda. Kemarin sih gue nyaris ke Taiwan, tapi gak jadi. Bukannya sedih, gue malah girang krn berarti Nadira masih terus full ASI hehehe.. :-p

  3. Hanzky

    Hebat bener perjuangan lo Ra, gue juga masih menyusui sih (Jehan 19 bulan), but I’ve had it easy. Mompanya juga dirumah aja untuk stock karena kalo pergi kan cuma beberapa jam aja. Nggak ngerti deh gimana ceritanya kalo gue kerja kantoran gitu..huhu..

    Tapi apapun yang namanya untuk anak pasti worth it untuk dijalanin yaa. Apalagi kalo mikir harga susu formula..hihihi….

  4. Tjepi: Aaahh.. Nanti juga kalo kamyu jadi emak2, bakal melakukan hal yg sama koq :-)

    Hani: Embeerr.. Harga sufor itu gila-gilaan banget-nget! Makanya gue sering bilang ke laki gue gini “Kalo aku belanja baju sepatu dll melulu untuk Nadira, itu kan karena dia minum ASI. Kalo minum sufor, mana mampu? Harga sufor paling murah aja bisa 500rb/bulan. Jd jangan komplain ah kalo aku blanja lagi,” hihihi.. *apologi :-D*

  5. Ra, teruskannnnnn! Semangattttt…
    Gue gak pernah kebayang perjuangan memerah ASI balapan ama kerjaan, secara gue mah emak-emak rumahan yang selalu nyusuin langsung..
    Maika minggu lalu Nursing Strike, mogok nyusu tiba-tiba 3 hari.. halah, patah hati bok! Kayak putus cinta diputusin paksa gitu.. *lebay* Ngerasain ‘diputusin’ gitu ama Maika, langsung gue ngerasa capeknya nyusu ga ada apa-apanyaaaaa… Nyusuin itu enyak!

  6. semangat..semangat!!!(sesama ibu perah nih)

    jd inget wkt jd ibu perah jaman anak pertama, tiap kali sesi perah, barengan sama 4 orang temen, kita pk toilet (bagian wastafel, bukan didalam toiletnya), dgn ruangan yg sempit cuman uk, 1.5×1.5 mtr kita berempat senggol2an perah ASI, demi membawa botol2 ASI bekal anak pulang kerumah..

    anak kedua dah lebih baik, sdh tersedia ruang laktasi, skr msh berjuang utk sampe di S2 alias menuju ke 1 thn ASI tanpa sufor.

    ayo jeng,,,tetep semangat ya brg gue..(hiks..yg kadang2 rasa malas mendera gw)

    satu hal yg membuat gw bisa tetep semangat memerah ASI, krn gw merasakan begitu banyaaaaakk manfaat dr ASI…

    I’m proud to be a breastfeeding mom :)

  7. Iraaa..artikel yg gw tunggu² neeehh :)) kayak hanzky ma nopai, gw juga entah dah klo mesti kejar²an ma kerjaan gitu..bisa jadi dah pundung kapan tauk dah. Makanya gw salut banget ma working mum who can stay being breastfeeding mum.. TOP!

  8. ternyata perjuangan gw juga belon ada apa2nya kalo dibandingin cerita diatas…
    Baru lulus ASIX 3 hari yang lalu…. lagi mencoba melanjutkan S2 tapi semangat mulai menurun secara stock dah menipis dan ‘merasa’ produksi ASI berkurang…. *huhuhu*
    semangat!! semangat!!!

  9. affi

    Ira, gue perasaan udah ninggalin komen di postingan ini trus pas gue cek lg kok blm ada ya? Apa gue mimpi kemaren? hihihih

    Anyway, cuma mau bilang semangat terus yaaa. Postingan ini mengingatkan gue dulu sama masa2 perjuangan dulu pas masih ngantor & menyusui. Sama deh kayak elo, gue udah mompa ASI di berbagai tempat di Jkt ini: mobil, kantor gue, kantor orang, hotel, mall, dll. Trus tau bgt rasanya deg2an tiap mesti ke luar kantor karena mesti mikir, ASI gue tahan nggak ya gak masuk kulkas? Bawa2 peralatan memompa yg tasnya gede bgt sampe sering dijutekin orang di bus TransJakarta hihihi Sempet sedih bgt krn terpaksa ngasih sedikit sufor waktu stock ASI gue habis dan gue bener2 gak bisa ngejer mompa dalam jumlah yg cukup krn stress dan kerjaan yg hectic. It was hard work but like all moms who went through it, seeing your that healthy little face makes it all worth it. Dan gue jg seneng bgt karena bisa ‘menurunkan ilmu’ (caelah) memompa ASI ke mantan asisten gue yg akhirnya jg sukses ngasih ASI ke anaknya.

    Mudah2an dgn semakin banyak ibu2 bekerja yg menyusui anaknya, makin banyak jg perusahaan yg memberikan fasilitas memerah/memompa ASI yg memadai di kantor-kantor yaa. Amiiin :)

  10. Ih tadi udah nulis panjang-panjang, hilang smua karena komputer gue error *ngambek*. Ya udah, nulis lg deh..

    Dhira: Emang gak gampang sih bok. Tapi lumayanlah untuk mengencangkan otot-otot jari dan lengan hehehe..

    Nopai: Whoaaa.. Gue mungkin juga bakal merasakan hal yang sama kayaklo, Pai, kalo Nadira kena nursing strike! Wong skrg aja tiap pulang kerja, gue pasti yang nawarin Nadira nenen gitu, meski dia baru kelar makan, lagi main atau lagi nonton Playhouse Disney. Trus kalo gue libur, pasti kerjanya nyusuin mulu. Setuju Pai, nyusuin itu enyaak, apalagi sambil ngeliatin matanya dan megang2 tangan/rambutnya anak kita *aahh.. jadi pengen pulaangg*

    alyssarya: Heibaatt!! Seru kali ye merah berjamaah gitu. Jadi bisa saling mendukung dan ada temen ngobrol. Gak kayak gue yang selalu sendirian di toilet asing :-(
    Btw, senangnya kantorlo udah punya ruang laktasi. Lha kantor gue nih, boro-boro deh. Gue selama ini di kantor selalu merah di toilet di lantai yang isinya ruang rapat doang. Jadi sepi gitu. Nah, kalo ada rapat, gue dilarang untuk merah demi kemudahan para peserta rapat untuk ke toilet. Jadinya, kalo banyak rapat, gue baru bisa merah pas udah kelar rapatnya atau sekalian merah di liputan, hiikkkss..

    Jengkir: Iyee.. Ini gara-gara lo dan Lita, gue jadi ikut-ikutan kirim artikel deh. Hati-hati ya kalo nanti gue ketagihan, hehehe..

    Novie: Ayo semangaaattt!!! To be honest, pas Nadira mau MPASI, gue juga rada gak yakin bisa terus kasih ASI thok karena perahan gue mulai menipis. Bahkan pas Nadira 7 bulan, gue sempet beli sekotak sufor buat cadangan. Alhamdulillah, sampe skrg itu sufor belum dibuka sama sekali karena ternyata, suplai ASI gue masih memenuhi demand-nya Nadira. Apalagi kan pas udah MPASI, konsumsi anak terhadap ASI jadi berkurang. Jadi semangat terus ya jeng :-)

    Affi: Hihihi.. Iya gue inget ceritalo tentang dijutekin penumpang busway karena bawa-bawa cooler bag medela yang segede tas kamera itu :-D Makanya Fi, lain kali kalo bawa cooler bag Medela, bayar ongkosnya untuk 2 orang aja supaya gak dijutekin hehehehe..
    Oh ya, gue jg seneng nih karena berkat tiap hari gue kerjanya bolak-balik merah di kantor or liputan, temen-temen gue jadi pada sadar dengan yang namanya ASI. Gue juga akhirnya jadi konselor laktasi jadi-jadian untuk beberapa orang temen yang lagi hamil atau baru aja melahirkan. Rasanya seneenng banget kalo ada yang minta saran dan gue bisa ngebantu :-)

  11. mba, aku new mom ni, babykyu udah 2 bulan
    bole bagi tips nya nyimpen susu perahnya donk, apa kalo sekali merah keluar sedikit trus diperah lagi, hasilnya bole digabung?? trus nyimpen di freezer nya bagus pake botol apa plastik yah.. *bingung karena udah harus mulai kerja tapi blom punya stok asi hiks hiks*

  12. affi

    Hi eryka, kalo merah sedikit trus diperah lagi dan ASI yg pertama diperah itu belum dimasukin freezer gpp kok digabung. Nyimpen di freezer sih kalo kata orang2 paling aman di botol kaca yah.

    Jangan bingung dong eryka, masih ada waktu kan buat mulai nabung stock? Mendingan kamu join forum kita aja trus baca2 / tanya di Breastfeeding thread. Udh banyak loh ibu2 yang akhirnya sukses memberi ASI full walaupun udah mesti balik kerja di thread itu…ditunggu yah :)

  13. Rina: Tengkyuu.. Emang kenapa Maggie gak lo nenenin lagi? Tapi kalo emang kepaksa, ya nggak apa2 sih. Nyusuin sampe 2 tahun kan masuk kategori ‘disarankan’. Lo berhasil sampe 19 bulan aja udah bagus koq :-)

    eryka: Bener tuh kata Affi, jeung. Oh ya nambahin dikit, ASI perah yang cuma sedikit itu memang bisa digabung. Tapi cuma ASI yang diperah dalam tempo 24 jam yg bisa digabung ya. Jadi kalo lo merah pertama kali jam 7 pagi hari ini dapet 20 ml misalnya, ASI perah itu bisa digabung dengan ASI perah yang diperah sesudahnya sampe jam 7 pagi keesokan harinya. Pokoknya dalam kurun waktu 24 jam ya. Trus, ASI yang diperah setelah jam 7 pagi besok sebaiknya tidak digabung dengan ASI perah jam 7 pagi hari ini. Paham gak ya, soalnya gue koq merasa bahasa gue belibet gini, hehehe..

    Kalo ada apa-apa, silakan join aja di Breastfeeding thread. Banyak ilmunya lhoo.. Ikutan juga milis asiforbaby@yahoogroups.com. Atau mau tanya-tanya ke gue jg gpp. Mudah-mudahan bisa membantu :-)

  14. huhuu tenkyu bangettt…iya aku udah register di forum tapi ga tau tuh kenapa yahh blom bisa masuk ke forumnya gitu..*gapteknya ketauan deh*
    pengen banget bisa ASIX,tapi dari lahir baby ku itu dikasih sufor padahal aku udah bilang ga usah,cuma di surabaya ini kayaknya ga ada rumah sakit yang pro ama ASIX gitu, mereka cuma setengah2 iya2in pas sebelom melahirkan aja..pas udahnya hadoh deh *dan aku juga kurang keras usahanya kali ya buat ngelarang dikasi sufor*
    huah seneng banget nemu forum ini banyak dapet info2nya, aku langsung nyari pompa elektriknya biar gampang, sama pesen botol2 buat nyimpen *ternyata banyak ibu2 kreatif yang jual botol bekas UC dan botolnya diganti gitu* —>telat ya akuu:-(
    terus terang abis baca postingan mba ira ini yang bikin aku semangat banget, dirimu yang kerjanya penuh tekanan dan kondisi yang agak tidak memungkinkan aja bisa nyempet2in dan ngusahain, langsung kayak ditampar2 deh kok aku yang dikantor lebih santai,banyak ruangan kosong buat mompa malah ga ngestok
    mudah2an bisa kekejar ya moms…aku usahain kejar tayang deh…mudah2an asinya juga keluar banyak..
    doain yaaaaahhhh,thanks buat forum..soalnya aku baru jadi ibu, jauh dari keluarga jadi segala sendiri hikshiks…belajar tiap hari jadinya cara ngurus anak plus browsing2..
    mudah2an niat ke ASIX ku tercapai…*bukan ekslusif banget sih karena udah kena sufor, tapi aku bilang ekslusif aja yah biar semangat ehehehehhe*

  15. Tenang jeung, meski udah kena sufor, nggak berarti anaklo gak ASI eksklusif koq, apalagi jika ujungnya jadi menyerah nggak kasih si baby ASI. Ada postingan sebelumnya dari Kirana yang ngebahas tentang itu. Intinya, breastfeeding can never go wrong. Kalo emang anaklo udah pernah kena sufor, trus kenapa? Yang penting kan lo tetap bertekad untuk menyusuinya terus. Sukur-sukur sih sampe 2 tahun :-)

    Sekarang masih cuti? Kalo iya, mulai deh bikin stok ASI perah di freezer. Dulu tuh ya, aku 1,5 bulan setelah melahirkan, mulai latihan bikin stok *nyetok aja latihan kayak mau tampil aje :-p* Dapet 10 ml – 20 ml, disimpan di kulkas bawah. Nanti tinggal disatuin dengan hasil perahan selanjutnya. Alhamdulillah, pas Nadira umur 3 bulan dan aku harus masuk kantor, ASI perahku ada lebih dari 40 botol @80 ml – 100 ml di freezer. Bener-bener deh, pepatah ‘Sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit’ itu benar adanya. Pokoknya, semangat terus ya jeung! :-)

  16. Huaa gw tau banget rasanya, skrgh anak gw dah 1,5 taun gw udah gak mompa, tp ampe setaun anak gw full asi..senang walau gw tau banget tuh perjuangannya mompa..males tp demi..demii..kerjaan gw sering membuat gw tugas keluar kota, jd mompa di wc, di pabrik manufaktur, di oil rig ?!?, di pesawat, di kapal, kadang terpaksa ada yg gw buang krn gw ga ‘yakin’ ama kebersihannya, tp yg penting ghak bengkak2 gila. Gw dulu ampe capek ditanya “tas apaan sih tuh mir?”, secara tas mompa gw yg medela item kayak tas infocus gituh hahaha..jd gw jwb aja tas “infocus” lama2 akhirnya pd tau itu tas mompa. Pernah lagi susu ketinggalan di kulkas kntr dibawain pake motor ama OB ke rumah, pdhl gw dah ikhlas tuh tp OBnya gara2 sering gw ajak ngbrol ttg bagusnya asi, eh dia kesadaran sendiri nganter ke rumah gw..how sweet is that. Pkknya menyusui itu tob markotob, gw skrg malah resolusinya gmn mau nyapih malik secara perlahan..mudah2an berhasil amin..keep sharing yah mommies :)))

  17. kebayang rasanyaaaa…..
    dengan fokus sama tujuan bisa juga sampe S2, sekarang udah 16 bulan, masih ada 8 bulan lagi buat S3
    pas bagian cerita pumping di hotel, aku jadi inget ama pengalamanku sendiri, yang kerasa ngenesnya, nursing room gak disediain (jadi aku pumping di toilet sambil rikuh-rikuh karena gak bawa nursing apron) tapi ada ruang merokok yang lumayan luasnya ;( bete kaan…

Post Comment