Persalinan Spontan vs Operasi Caesar

by: - Monday, December 7th, 2009 at 7:43 pm

In: Pregnancy 47 responses

0 share

92959408Dari tiga kehamilan, saya mengalami sekali persalinan normal dan dua kali sesar. Satu sesar (hampir spontan), satu lagi sesar elektif (terencana) yang bisa milih tanggal :D

Beda sesar spontan dan elektif, kalo sesar elektif:

  • dimungkinkan untuk memilih tanggal
  • ada kesempatan tes lab pre-sesar (darah dan urine), jadi memperkecil kesalahan pada dosis obat dan anestesi.

Sesar pertama saya ngga murni spontan karena masi ada jeda sekitar 6 jam lebih untuk mengambil keputusan dan puasa. Alhamdulillah bukan kondisi darurat kritis juga. Untuk proses sesar yang begini, tes darah tetap ada. Tes urine yang rasanya ngga dilakukan waktu itu.

Persiapan untuk operasi lebih ribet. Rasanya kayak orang ngga sakit tapi dibikin sakit. Berikut daftar perbandingannya secara umum. Eh, tapi ini berdasarkan pengalaman pribadi lho ya. Sangat subyektif dan dalam proses yang sebenarnya ada banyak faktor yang bisa membuat perbedaan.

Persalinan Spontan (normal)

  • Ganti baju RS.
  • Pasang jarum infus (jaga-jaga kemungkinan harus diinduksi/dirangsang), dan injeksi obat lain.
  • Diambil darah (untuk cek golongan darah, Hb, dll).
  • Biasanya ga perlu dipasang kateter (mo pipis atau pup, lakukan aja ditempat…di sela-sela kontraksi. Kalo sempat sih…:P)
  • Ga perlu pindah-pindah ruangan dalam kondisi yang ribet seperti pas mau sesar.
  • Tidak perlu dipasang sensor tanda vital. Paling kalo bukaan ngga begitu lancar, sekali waktu dipasang CTG untuk memantau detak jantung si bayi.
  • Bius hanya lokal (suntikan di sekitar paha… dijamin engga kerasa, kalah sama kontraksi bukaan 9-10 :D).
  • Kadang perlu episiotomi (sayatan untuk melebarkan jalan lahir), plus jaitannya. Tapi mestinya ga mungkin sampai 10 cm deh hihihihi…
  • Observasi cukup dua jam. Kalo semua oke, bisa langsung masuk kamar inap.
  • Bisa langsung ketemu bayi (kalau engga terlalu teler sih…), bisa langsung menyusui juga.
  • Dalam dua jam sudah bisa bangun dan duduk, ga sampai 12 jam sudah bisa jalan.
  • Lewat masa observasi tadi, infus sudah bisa dicopot.

Persalinan Sectio Caesaria (operasi sesar)

  • Ganti baju RS.
  • Pasang jarum infus (perlu sekali untuk injeksi beberapa obat penghilang rasa sakit supaya ngga perlu bolak-balik disuntik).
  • Diambil darah (untuk cek golongan darah, Hb, dll).
  • Pasang kateter.
  • Pindah-pindah ruangan, pindah-pindah tempat tidur (bed dorong dari ruang bersalin -> bed dorong di ruang persiapan ops -> bed di ruang ops -> bed dorong ke ruang pemulihan -> bed di ruang pemulihan -> bed dorong ke ruang inap -> bed di ruang inap) dengan selang infus dan kateter bergelantungan di badan.
  • Dipasangin sensor tanda vital (jantung, tekanan darah).
  • Disuntik alergen (untuk cek kemungkinan alergi terhadap penghilang rasa sakit).
  • Dibius (disuntik lewat jalan infus dan di tulang belakang).
  • Dioperasi 10 cm dan dijahit lagi (emang ga kerasa sih… tepatnya BELUM! Rasain entar kalo morfinnya sudah habis! :D)
  • Waktu anak kedua, Dellynn, prosedur operasinya biasa-biasa aja. Ngga ada yang aneh, ngga pake heboh. Tapi waktu jaman Devan, pake ada dada digencet segala. Katanya sih buat bantu bayi keluar. Lha padahal waktu Dellynn ga pake digencet keluar juga dia. Prosedur ini cukup bikin saya traumatis sih. Soalnya waktu digencet itu bener-bener ga bisa ambil napas. Napas cuma bisa pendek-pendek. Saya kemaren mungkin karena kaget juga, detak jantung dan tekanan darah langsung drop. Untung gak lama dah *lap kringet*
  • Perlu observasi (dipantau kondisi pasca operasi) selama minimal 12 jam.
  • Tidak bisa langsung ketemu bayi. Yaaa emang dikasi liat sih setelah dibersihin dan dibungkus bedong. Tapi setelah itu langsung dibawa ke kamar bayi. Kecuali yang bisa IMD mungkin bisa ketemu agak lama yaaa.
  • Dalam dua jam baru bisa gerakin jari-jari kaki (!), 8 jam miring kiri-kanan, 18 jam duduk 45°, 2 hari baru mulai belajar jalan (catatan: bisa berbeda untuk masing-masing Ibu).
  • Sensor tanda vital baru dilepas saat mau keluar ruang pemulihan.
  • Infus baru dicopot kalau sudah bisa kentut.
  • Kateter baru dicopot kalau sudah bisa jalan.

Nah, kentara kan ribet dan sakitnya. Dari penghilang rasa sakitnya aja udah jelas. Kalau persalinan normal cuma dapat obat minum penghilang rasa sakit semacam ponstan/panadol/mefinal sementara kalau sesar dapatnya semacam morfin (sekali-sekali lah kenal rasanya morfin…hehehe).

Oya, ada juga yang membandingkan kalau persalinan normal sakitnya di depan (waktu kontraksi), sementara kalau sesar sakit di belakang (pemulihan lebih lama). Kalau menurut pengalaman saya relatif juga ya. Seminggu pasca operasi saya sudah dibonceng naik motor bawa Dellynn kontrol pasca lahir ke dokter tetangga. Pulangnya jalan kaki kira-kira 200 meter. Sebulan saya sudah setir sepeda motor sendiri untuk urus surat-surat syarat akte kelahiran. Padahal pasca melahirkan Darris, sampai dua bulan saya duduk aja masih ribet, apalagi naik motor. Jangankan setir sendiri, dibonceng aja ogah.

So, overall kalo masalah pemulihan ya balik ke orangnya masing-masing. Biasanya sih yang lebih cuek dan lebih mau aktif ya lebih cepet recover.

Semoga lancar dan sehat semua baik ibu dan anak yaa ;)

Share this story:

Recommended for you:

47 thoughts on “Persalinan Spontan vs Operasi Caesar

  1. wow! seru juga tuh mbak kir…udah ngalamin normal, sesar & sesar elektif.
    eniwei, gw termasuk orang yang support sesar. secara udah ngalamin sendiri induksi 3 hari berturut2 gagal total (bukaan cuma 1, ga nambah2!).
    dan kalo orang bilang sesar itu sakit, pulihnya lama..uhm, relatif yak.
    soalnya yang kejadian sama gw, gw justru merasakan operasi sesar memudahkan gw sekali (yang udah kelelahan ditimpa sakit induksi yang ga karu2an edunnya ituh).
    gw juga bisa IMD dan alhamdulillah rai rooming in selama di RS.
    trus, pemulihan sesar jg buat gw alhamdulillah ga masalah. 2 hari di RS gw udah bisa jalan, berdiri, mandi normal, gendong2 rai keluar dari RS.
    seminggu kemudian udah lepas jahitan, bisa bawa rai sendiri kontrol trus nemenin dia di-opname karena jaundice.
    dan seterusnya pun selama 3 bulan lamanya ngurus rai sendiri tanpa bantuan BS atau pembantu atau ortu.
    jadi….Buat ibu2 yang harus sesar, ga usah takut.sesar bukan masalah lah yaw.
    gw sendiri kalau insya Allah dikasih kesempatan punya baby lagi, ga akan ragu2 untuk sesar (phobia ama induksi..hihihih).

  2. Saya dulu melahirkan dengan proses persalinan normal.Walo’pun proses pembukaan nya harus di induksi.
    Wuuuiih, rasa sakitnya subhanallah….’ini toh perjuangan ibuku saat melahirkanku’. Sempat ada rasa ingin menyerah, tapi saya berusaha untuk membangkitkan rasa percaya diri dengan berpikir ‘klo orang lain bisa, pasti saya juga bisa!’
    Dan, alhamdulillah…. rasa lega, bercampur senang dan tidak hentinya mengucap syukur…saat si bayi keluar melihat dunia dan saya dapat mendengar tangisannya untuk pertama kali. Kemudian momen yang tidak dapat dilupakan adalah saat pengenalan ASI pada bayi. Waaaah……rasa lelah melahirkannya jadi hilang :)
    Jadi, jangan takut untuk melahirkan normal yah….

  3. haduh haduh thanks banget sharingnya yang komplet … kalo aku lagi mulai ngintip2 gimana itu rasanya hamil n melahirkan .. rencana punya baby baru tahun depan. sekarang lagi ngumpulin keberanian dulu ..

  4. Waaah, mbak kirana hebat yaa.. sudah tiga kali kehamilan,,,,
    saya setuju dengan pernyataan mba kalau pasca operasi caesar itu pemulihannya tergantung sama orang.
    Pengalaman saya kemarin melahirkan putra pertama, Daffa, dengan caesar, namun alhamdulillah cepet banget pulihnya.. ya meskipun selama 12 jam berbaring saja tapi udahannya bisa jalan jalan.. beda waktu saya liat ibu yang lain yang melahirkan normal dan pake episiotomi malah dia susaaah bener jalannya, pake ngangkang segala,,, hihihihihi..

    Mba kirana waktu lahir normal itu anak ke berapa?
    saya ingin deh punya anak lagi tapi mau melahirkan normal.. (saya memutuskan untuk caesar krn sudah tidak kuat kontraksi 3 menit sekali cuman masih bukaan 1 selama 12 jam.. luarrr biasa sakitnya, dan kata dokter kalau mau di induksi harus besok malamnya agar efektif,, wah gak kuat deh, akhirnya caesar). Bisa normal gak ya melahirkan anak ke 2 kalau kehamilan pertama itu caesar?

  5. Duh, lengkap ya bok, pengalaman brojolin 3 krucil dalam 2 versi persalinan dikupas di sini :-D

    Gue dulu melahirkan dgn proses normal, pake induksi. Total-total, dari mulai induksi awal (pil dimasukkin ke Miss V) sampe anak gue brojol, sekitar 19 jam lah. Soalnya, pas masuk RS, gue belum ada bukaan sama sekali.

    Kalo menurut gue sih, mau lahir spontan/normal atau caesar, sama aja. Yang penting both baby and mom are perfectly fine :-)

  6. ndi3, mapple, intinya sih…jangan takut melahirkan :D

    ayunda, yang normal malah anak pertama. malah normal 4kg…hihihi.
    VBAC (vaginal birth after caesarean) harusnya bisa banget jeng. cuman ga semua dokter mau yah nanganinnya. syaratnya cuman kontraksi dan posisi bayi yg bagus. soalnya VBAC udah ga bisa dibantu induksi lagi. kalo macet ya tetep akan sesar. wong normal aja klo macet sesar yak :)) coba dikonsultasikan ama dokternya, dan kalo perlu pindah2 dokter cari yg support VBAC.
    waktu anak ketiga gw udah siap tempur VBAC. ganti dokter 2-3x sampe ketemu yg nyanggupin bantu VBAC. tapi rupanya bocah maunya sesar lha wong baru minggu 37 udah 3.8kg dari USG. ya udah akhirnya sekalian sesar di 37.5mg, kluar2 4kg :D

    ira, 3 versi bok *keukeuhh*
    gue dulu masuk RS udah bukaan 2 sih. induksinya mulai bukaan 7 gitu deh, di RS yg berbeda…wahahaha. jadi total2 yaa…40 jam-an, 2 RS dan 2 dokter dah tuh :D

  7. tjepi, jangan sampe lo trauma yak gara2 ngider di beginian sebelum waktunya :p

    btw betul kirce, penyembuhan pasca sesar ga selalu lama, tergantung orgnya. gw jumat sore operasi, sabtu siang udah jalan2 dan gendong2 Langit. malah bulan ketiga abis melahirkan, gw udah main futsal :D

  8. Pingback: Mommies Daily
  9. Huaa, 3 anak dengan 3 versi
    Heibatt ! *acung jempol sendiri sambil minjem jempol tetangga juga*
    Gue 2 anak dengan satu versi ajah, spontan alias lahir normal, walau anak kedua
    Pake suntik ILA.
    Niat pengen punya anak lagi 2 tahun an mendatang (kalo udah cukup ngumpulin keberanian lagi plu berhasil menghasut suami gue untuk pnya anak lagih..huahaha)
    ,pengennya sih jg ngrasain caesar
    Tp baca postingan dirimu dan ngeliat temen2 yg jg caesar, kayaknya lebih ribet
    Ya bok. Plus sembuhnya jauh lbh lama nampaknyah..
    Thanks for sharing Kirana ! :)

  10. waaaah,emang mba 2 ini semangat 45 banget.aku yg tadinya sangat nyesel banget melahirkan anak ke 3 dg caesar,skrg ga begitu nyesel setelah baca artikel ini.anak 1 n 2 ku lahirannya normal,cuma pas ke 3 caesar krn sakitnya minta ampun,tapi bukaan nya cuma 5 aja,hb ku jg rendah cuma 8.5.btw aku br 2 minggu yll lahiran caesar,rasanya kesiksa banget krn takut kalo gerak, fikirku takut jahitannya brodol gitu.tolong doong kasih masukan lg biar aku bisa jadi ibu2 perkasa kaya mba kirana he he he. trims. salam

  11. tjep, biar ga keder mah bunting dulu mpe 9bln, abis itu lu bakal jadi orang paling berani sedunia cuman gara2 empet gotong2 perut segentong selama 9bln dah pengen segera kelaran :D

    lita, buset futsal bok! wakakaka

    opi, cicik, tenkiuuuhhh

    dede, ribetnya iya sih, tapi sembuhnya lebih lama rasanya ngga deh. pengalaman gue malah pas normal itu keliatannya sembuh. tapi gue lama bonar ga bisa duduk dengan bener gara2 obrasan :D

    rance, embeerrr…kata kuncinya cuman disitu. jangan manja! cepet berusaha aktif waktu bius mulai ilang.

    fatimah, udah kontrol jaitan ke dokter kan? biasanya setelah seminggu itu yah?
    nah klo itu dinyatakan bagus ama dokter, udah kering, berarti yg dalem lebih bagus dan ‘sembuh’ lagi kondisinya. gapapa kok dipake aktifitas biasa. walo emang beberapa minggu pertama masi rada berasa2 yah, tapi engga kok kalo brodol :)

  12. Bagi info donk, persalinan di masa kehamilan 35 minggu yg dipaksain (pake rangsangan) punya dampak negatif buat si kecil ga ya? Alasan cepet dilahirin karna janin dah 3kg, untuk menghindari operasi makanya harus pake rangsangan walaupun masih blom waktunya melahirkan.

    1. aduh maaf baru kebaca sekarang :(

      35mg klo udah 3kg kayaknya gapapa ya. cuman kemungkinan diinduksi pun blm tentu mau kluar krn blom waktunya. nanti ending2nya akan tetep sesar.

  13. huaa… sama persis, kmrn pas ngelahirin akins (SC), pake acara ga bs nafas lantaran katanya bayi harus ditekan dan di dorong .. makkk.. bnr2 dah berasa diujung kehidupan (ga bs nafas), tp memang cuma sebentar, pas imd bs bernafas lega lagi.. cuma agak2 parno aja denger suster2nya pas bersiin ketuban, air yg digunain utk bersihinnya keluarnya kaya air ditempat cuci mobil.. wakakaka.. eniwei, bagi aQ SC adalah pilihan, krn kemarin posisi bayi melintang dan sama skali ga gerak sampe usia kandungan 40mgg (menunggu berharap sang bayi bs memutarkan posisinya) .. tapi Alhamdulillah, after SC pun aQ ga ada keluhan apa2, bahkan bs msh bs menyusui ASI, esokan pagi dah lepas kateter dan jalan2 liat babyQu mandi :D cuma sampe skrg perut kok mbok y g kempes2 ya (ada yg bilang klo lahiran normal, perut lebih cpt kempes, iya kah ? )

    apapun itu, melahirkan adalah proses yg menakjubkan untuk para kaum wanita.. enjoy it !

    1. hahahaha, soal perut sih samaaaa mom. mo normal mo sesar sama aja lama kempesnya :D
      paling cepet mulai ngempes pas diatas 6bln. coba sambil sit up ato kasi beban taruh bayi di tulang kering kaki trs tarik ke arah dada. mayan tuh ngecilin perut + paha :D

  14. salam kenal???aduh????jd semangat denger crhtan sis kirana.aku lgi hamil anak ke 2 udah 34w,yg pertama sesar krena caput atau jln lhir bengkak pdhl dah pmbukaan 10. Yg ke2 ini krn kpla byi ga mau msk ke panggul n besar juga. Btw aku ngalamin sesar enjoy aja,aku cm 2 hari di RS hbis itu biasa aja???ntar klhrn anak ke2 jg sesar lg,ao ibu2 yg hrs sesar ttp smangat ya?

  15. wah.. udah lengkap semua ya ngerasain..
    yang penting selamet, sehat semua… :)
    baru ngerasain 1x ngelahirin spontan (eh plus induksi thu termasuk spontan/ngga yah) subhanalloh itu rasanya lebih dari sekedar nano-nano.. rameeee bener…
    tapi seneng & ga kapok.. cuma trauma pas hamil trimester awal dengan mabok super-nya… pengen tiba2 gendut *ngayal*

    1. hihihi iyaa. paling penting sehat dan slamet semua emang :D

      induksi termasuk spontan kok mbak. itu spontan dengan tindakan, temennya vakum & forceps.

      didoain cepet nambah deehh :D

  16. mommy2 sekalian… doain aq yaakkkkk…. bulan depan bakal sesar anak pertama… ga bisa normal gara2 hipertensi… (⌣́_⌣̀)
    rasanya…. dag dig duggg dueeerrrrrrrrrrrrrrrrrr…

  17. Pingback: Mommies Daily
  18. Pingback: Nancy Baswedan
  19. Pingback: Kiky Ardhyogi
  20. Pingback: Dina M Aliudin
  21. Pingback: veraveplun
  22. Pingback: Imawati Rawenda
  23. Pingback: Karina Rizki
  24. Pingback: shofa lolita
  25. Pingback: Mommies Daily
  26. Pingback: Kiemhary M
  27. Pingback: ade novianti
  28. Pingback: e.vivian irianti
  29. Pingback: Mommies Daily
  30. Pingback: Afnia Sari
  31. Pingback: Annisa Herviana
  32. Pingback: Pritha Maulani
  33. Pingback: Sandra Amalia
  34. Pingback: Dyan Pertiwi
  35. Pingback: Ria Laksmi
  36. Pingback: Ria Laksmi

Leave a Reply