banner-detik
PARENTING & KIDS

8 Cara Jitu Mengajak Anak ke Psikolog Tanpa Rasa Takut

author

Mommies Daily13 Feb 2024

8 Cara Jitu Mengajak Anak ke Psikolog Tanpa Rasa Takut

Jika orang tua butuh ‘bantuan lebih’ untuk mengatasi masalah anak, coba ajak mereka ke psikolog. Ini beberapa tips aga anak mau diajak ke psikolog.

Untuk beberapa kasus yang rumit berkenaan mengasuh dan mengatasi problem emosi dan mental anak, orang tua memang nggak bisa mengandalkan saran dari kerabat, orang tua, dan Google. Mereka butuh bantuan dari orang-orang yang memang mendapatkan pendidikan dan keterampilan untuk itu, yaitu psikolog anak.

Mendapatkan pengobatan dan dukungan dari psikolog dapat memberikan perbedaan besar bagi si kecil yang khususnya mengalami problem kesehatan mental, emosi, dan kecemasan.

BACA JUGA: Rekomendasi Psikolog Anak dan Remaja di Bandung dan Surabaya untuk Membantu Kesehatan Mental Si Kecil

Pentingnya Mengajak Anak Menemui Psikolog

Psikolog adalah profesional kesehatan terlatih yang ahli dalam perilaku manusia dan cara kerja pikiran. Melalui berbagai bentuk terapi dan konseling, psikolog dapat membantu si kecil lebih memahami perasaannya dan mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk mengelola situasi-situasi sulit.

Vera Itabiliana Hadiwidjojo, S. Psi, Psikolog Klinis Anak dan Remaja menjelaskan pentingnya anak mendapatkan bantuan psikolog agar anak dan orang tua memperoleh saran dari segi ilmuwan dan pengalaman. Ini karena psikolog sudah banyak menemui berbagai kasus yang bisa menjadi pembelajaran juga bagi yang berkonsultasi.

Mengajak anak menemui ahlinya juga berguna untuk mendeteksi dini jika ada gangguan yang perlu ditangani. Semakin awal intervensi dilakukan, semakin baik hasilnya. Selain itu, untuk para orang tua, psikolog dapat menjadi partner diskusi dalam pengasuhan. Psikolog anak dapat membantu orang tua untuk lebih memahami anak mereka.

Memahami Artinya Terapi

Mommies mungkin bertanya-tanya, dalam kondisi seperti apa sebaiknya anak diajak ke psikolog? “Dalam kondisi apa pun boleh-boleh saja,” kata Vera. “Dulu, anak dibawa ke psikolog ketika ada masalah baik yang muncul di rumah atau di sekolah. Ada juga yang dikirim oleh sekolahnya karena bermasalah di sekolah. Sekarang ini, mulai ada orang tua dan bahkan permintaan anaknya sendiri untuk datang ke psikolog. Sekadar untuk berdiskusi tentang pengasuhan, isu perkembangan anak, dan lain lain tanpa harus ada masalah atau gangguan tertentu,” jelas Vera lagi.

“Jadi, (anak) dibawa ke psikolog bisa berdasarkan kebutuhan saja. Tapi memang tidak dipungkiri, alasan yang paling sering anak diajak ke psikolog adalah saat orang tua sudah kewalahan, anak mengalami keterlambatan perkembangan, atau masalah sudah sangat mengganggu keseharian atau aktivitas anak.”

Anak-anak dan remaja butuh terapi ketika mereka mempunyai masalah yang tidak dapat mereka atasi sendiri. Mereka mungkin mempunyai masalah yang memengaruhi perasaan, tindakan, dan pikiran mereka. Ketika diajak ke psikolog untuk melakukan terapi, mereka berbicara dan belajar bagaimana menentukan jenis terapi untuk masalah mereka. Mengikuti terapi membantu mereka menghadapi masalah dengan lebih baik, mengatasi masalah dengan lebih baik, dan berkomunikasi dengan lebih baik.

mengajak anak ke psikolog

Foto: Freepik

Manfaat Mengajak Anak ke Psikolog

Kebanyakan psikolog bekerja secara langsung dengan anak-anak dan remaja yang menghadapi problem mental atau emosional (kecemasan, depresi, dan stres). Psikolog juga membantu orang-orang yang sedang mengalami tantangan dalam hidup, seperti masalah dalam mengasuh anak atau relationship.

  1. Psikolog membantu memahami dari mana kesulitan mereka berasal dan mengapa mereka sampai harus menghadapi kesulitan itu sekarang.
  2. Mengubah pikiran, perilaku dan emosi yang mungkin menjadi penyebab kesulitan mereka.
  3. Membantu anak-anak dan remaja menemukan cara yang lebih baik untuk mengatasi kesulitan dan menata kehidupan mereka.
  4. Psikolog dilatih untuk membantu segala macam masalah. Misalnya, mereka membantu anak-anak dan remaja yang mengalami masa-masa sulit seperti masalah keluarga, masalah sekolah, penindasan, dan masalah kesehatan.
  5. Membantu mengatasi perasaan seperti kesedihan, kemarahan, stres, kekhawatiran, rendah diri, dan kesedihan.
  6. Membantu anak-anak dan remaja dengan kondisi seperti ADHD, depresi, OCD dan kecemasan, gangguan makan, tindakan melukai diri sendiri, gangguan perilaku mengganggu, dan trauma.
  7. Psikolog menggunakan berbagai terapi dan pendekatan untuk membantu orang tapi tidak meresepkan obat-obatan. Jika psikolog berpendapat si kecil mungkin memerlukan obat, mereka akan merujuknya ke psikiater atau dokter.

mengajak anak ke psikolog

Foto: Freepik

Tips agar Anak Mau Diajak ke Psikolog

Setiap anak akan bereaksi dan merasa berbeda-beda mendengar akan diajak ke psikolog. Hal ini sering dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti usia dan temperamen. Oleh karena itu memang ada triknya untuk mengajak mereka ke psikolog:

1. Jelaskan kepada anak tentang psikolog

Mommies bisa bilang, ketika kamu tidak enak badan, perutmu sakit, atau pilek, kamu pergi ke dokter. Dokter memeriksamu dan memberi obat supaya kamu sehat lagi. Psikolog juga bisa membantu, tetapi mereka membantumu saat kamu merasa sedih, sakit hati, marah, atau khawatir terhadap sesuatu. Dan beritahu juga bahwa bukan hanya dia anak-anak atau remaja yang merasakan perasaan ini atau mempunyai masalah.

Banyak anak menemui psikolog dan mereka mendapatkan bantuan, seperti mereka mendapatkan bantuan dari dokter anak. Psikolog anak adalah spesialis anak dan tugas mereka adalah mendengarkan dan bekerja dengan anak-anak untuk membuat kamu merasa lebih baik.

2. Tunggu momen yang tenang untuk bicara dengan anak

Setelah hari yang mungkin sangat emosional, memberitahu anak bahwa Anda akan mengajaknya ke bertemu ahli akan membuat dia semakin cemas.

3. Tetap positif

Jelaskan kepada anak bahwa alasan pertemuan tersebut adalah untuk membantunya “merasa lebih baik”, bukan mencari tahu “apa yang salah”. Katakan pada mereka bahwa psikolog itu seperti dokter yang membantu memperbaiki perasaannya. Namun dokter yang ini tidak punya jarum suntik.

4. Beritahu anak bahwa kadang kita butuh bantuan dari orang lain

Beberapa remaja mungkin merasa ketemu psikolog adalah sesuatu yang memalukan. Sampaikan kepada anak bahwa mencari bantuan adalah hal yang normal dan sehat. Dorong mereka untuk melakukannya. Yakinkan anak bahwa Anda akan selalu mendukungnya.

5. Tanyakan kepada anak bagaimana perasaannya

Sebaiknya pertanyaan Mommies bersifat positif. Hindari menanyakan sesuatu seperti, “Apakah kamu khawatir atau takut pergi ke psikolog?” Ajukan pertanyaan yang membantu anak mengungkapkan perasaannya. Ini akan membantu Anda memahami dengan benar apa yang dipikirkan dan dirasakan anak Anda.

6. Bersikap terbuka saat menjawab pertanyaan anak

Anak Mommies mungkin ingin tahu apa yang akan mereka dapatkan dari pertemuan dengan psikolog dan akan menghargai jika Anda memberi jawaban yang pasti untuk mengurangi kekhawatiran mereka.

7. Bawalah sesuatu untuk membantunya merasa nyaman

Membawa mainan, buku, atau selimut favorit selama bertemu psikolog dapat membantu anak merasa lebih nyaman.

8. Yakinkan anak Anda bahwa Anda akan menemaninya

Anak-anak kecil sering kali khawatir jika harus terpisah dari orang tua mereka. Jadi anak Anda mungkin akan merasa nyaman jika tahu bahwa Anda akan menemaninya.

BACA JUGA: 7 Tanda Seseorang Harus Konsultasi ke Psikolog atau Psikiater, Kenali!

Cover: Freepik

Share Article

author

Mommies Daily

-


COMMENTS