Anak Lulus SD Pastikan Punya 20 Kemampuan Ini

Melatih anak usia SD punya 20 kemampuan ini, tak sekadar membangun kemandirian pada anak. Tapi juga memercayai anak untuk membuat keputusan penting, dan akhirnya mejalankannya dengan bertanggung jawab.

Anak Lulus SD Pastikan Punya 20 Kemampuan Ini - Mommies Daily

Masa praremaja di mana sebagian orangtua tiba-tiba panik, “lho kok anak aku sudah besar?” (lalu saya jadi deg-degan sendiri, hohoho). Soalnya tahun depan anak saya masuk usia sekolah formal, alias sekolah dasar. Wong, mencapai usia sekarang saja, di mana lagi demen-demennya diskusi, sudah terkaget-kaget, gimana nanti pas praremaja?

Jadi mommies, tiap usia anak punya tantangannya sendiri. Kalau waktu itu saya pernah nulis artikel tentang melatih anak mandiri, Nah, sekarang ceritanya nih, level kesulitannya bertambah *mari berpelukan sama-sama. Kami kutip dari  www.scarymommy.com, katanya gini mommies, “memberdayakan anak-anak anda untuk menjadi mandiri dapat memberi mereka keyakinan bahwa mereka dapat mengarahkan jalan hidupnya, melalui upaya mereka sendiri.” Nggak sekadar mampu mengerjakan banyak hal sendiri. Tapi apa dampak jangka panjangnya.

Rasa berdaya mengendalikan diri sendiri, nantinya bisa dikaitkan dengan harapan-harapan kita sebagai orangtua kepada anak. Misalnya, level kesehatan fisik dan psikis mereka yang mumpuni, peningkatan taraf hidup, kesuksesan akademik dan kelak pada jenjang kariernya.

Ditambahkan oleh Dr. Maria Montessori,  pendidik, ilmuwan, dan dokter berkebangsaan Italia, “orangtua dapat dan harus mendukung kemandirian anak mereka dengan menghormati otonomi anak mereka, bahkan jika mereka tidak setuju dengan pilihan anak mereka, selama mereka masih dalam batas yang wajar. Mereka harus ada di sana untuk membahas konsekuensi dari pilihan-pilihan itu, positif dan negatif, dan juga menciptakan lingkungan yang aman, dapat diprediksi, terstruktur, dan mendukung.”

Inilah 20 kemampuan yang sebaiknya sudah dilatih sejak anak masuk usia SD. Karena setelah mereka lulus, harapannya semua sudah dikuasai dengan baik.

  1. Merawat hewan peliharaan.
  2. Ganti seprai di tempat tidur dan memasukkan seprai kotor ke dalam keranjang.
  3. Mengoperasikan mesin cuci, pengering, melipat dan menyimpan pakaian.
  4. Mampu memperkirakan deterjen untuk mencuci. Dan bahan-bahan makanan, untuk dimasak. Sesuai dengan takaran yang dianjurkan oleh si merek itu sendiri, atau resep yang menjadi bahan acuan.
  5. Membuat daftar belanjaan, membandingkan harga, dan membeli barang dari daftar belanjaan tadi.
  6. Menjemput adik dari sekolah (jika ada). Atau mungkin ponakan.
  7. Membuat janji dengan teman sebayanya untuk kegiatan apapun itu.
  8. Menyiapkan makanan, misalnya membuat resep sederhana yang dipanggang untuk makan sekeluarga.
  9. Belajar memberi jatah porsi setiap orang, menyiapkan peralatan makan dan menyajikan makanan.
  10. Membuat minuman-minuman, seperti the, kopi sekaligus menuangnya.
  11. Menjawab telepon dengan sopan.
  12. Menyambut kedatangan tamu.
  13. Merencanakan acara ulang tahun sendiri yang sederhana, atau acara-acara lainnya, seperti penggalangan dana.
  14. Menyelesaikan pekerjaan rumah, tanpa harus diingatkan.
  15. Mampu kelola uang saku dengan bijak.
  16. Jika memberikan dukungan atas sesuatu, mampu menjelaskan alasannya dengan logis.
  17. Menulis ucapan terima kasih untuk momen-momen tertentu.
  18. Mampu packing sendiri untuk perjalanan liburan atau lainnya.
  19. Meminjam dan mengembalikan buku ke perpustakaan.
  20. Terlibat dalam kegiatan penelitian tertentu ketika sudah di jenjang SMP.

Setelah mereka menguasai 20 keterampilan di atas, mereka akan mengembangkan kemampuan menguasai diri sendiri, dan menjalankan tanggung jawab. Tujuannya bukan menghasilkan anak yang patuh, tapi untuk menghasilkan pribadi yang mengerti bagaimana berinteraksi dengan baik sesama makhluk hidup di dunia ini. Dan yang terpenting untuk meningkatkan kesehatan mental mereka.

Baca juga: Soft skill yang Diasah Jelang Anak Masuk SD Apa Saja?

 

 


Post Comment