Si Gembrot

Judul yang menyakitkan..

Kalau kita sendiri yang dipanggil gembrot, gendut, atau variasi unyunya macam embrot, ndut, kira-kira gimana ya?

Scales*Gambar dari sini

Saya sendiri kurus, tetapi saya merasa risih apabila ada orang yang dengan mudahnya memanggil anaknya, saudaranya, atau bahkan anak tetangganya dengan sebutan demikian. Apakah kita tahu, mereka merasa senang atau tidak dengan julukan tersebut?

Ini pengalaman adik saya sendiri. Sejak kecil badannya terlihat relatif berisi karena tubuhnya tidak begitu tinggi, walau sebenarnya berat badannya masih normal. Di keluarga besar saya, tradisi saling berbalas jokes menjadi salah satu acara yang bisa menghidupkan suasana, meskipun topiknya adalah kekurangan salah seorang dari kami. Berat badan adalah salah satunya, selain warna kulit, dan kejadian memalukan yang pernah dialami.

Pada saat saling bercanda, yang ada hanya tawa. Yang apes menjadi bahan guyonan biasanya bisa membalas, kalau tidak ya paling hanya manyun-manyun pasrah (itu kaya gimana ya?). It seemed like no hurt-feeling, just jokes.
Suatu hari dalam perjalanan pulang dari acara keluarga, adik saya menangis di mobil, marah ke saya. Alasannya, saya melempar joke tentang berat badannya and it hurt her. Saya sangat kaget, karena pada saat itu I thought that we all did that and nobody protested, for years. Dia meluapkan segala kekesalan dan sakit hatinya yang terpendam selama ini –dalam isak tangis- karena selalu diejek gemuk, gendut, dsb. Saat itu, usianya 23 tahun! Selama itukah dia memendam perasaannya?

Awalnya saya sempat menyangkal, kok gitu aja sakit hati sih? Tetapi kemudian saya ingat rasa jengkel saya saat remaja dan terus-terusan dibilang kurus. Iya, saya sangat kurus. Apalagi kalau yang mencela adalah orang-orang terdekat yang tahu bahwa sebanyak apapun saya makan, saya tetap kurus karena dari sononya emang begini.

“Mbak, mbok digemukkin dikit tho badannya, “ kata Mama.
“Nanti kalau kurus-kurus keliatan tua lho,” lanjut Mama.

Walaupun itu saran dari Mama, diucapkan dengan halus, bermaksud memotivasi, saya langsung berpikir bahwa “aku kurus + mukaku tua = tidak menarik”. Apalagi hal tersebut diucapkan sewaktu SMA. Betul, rasa pede saya tentang tubuh saya langsung terjun bebas. Semua baju seolah tidak ada yang pas di tubuh saya, haha..
Dari perenungan itulah akhirnya saya menyadari bahwa saya telah ikut serta menurunkan self-esteem adik saya, dalam rentang waktu yang lama, dan entah berapa lama efeknya akan berlangsung. Akankah kata maaf menyelesaikan segalanya? Baca di halaman selanjutnya, ya.


5 Comments - Write a Comment

  1. ya ampun aku pernah banget ngalamin kayak gini, sampe pas udah selesai kuliah buru2 pindah ke luar kota, kerja, dan jarang pulang ke rumah karena males setiap pulang pasti dibilang gendut banget sama keluarga.
    Dan setelah baca artikel ini, aku baru sadar bahwa sebenernya “kesalahan” utama itu ada di ortu. Instead of ngebully anaknya sendiri, kenapa ga berusaha agar anaknya ga obesitas? btw gara2 ginian sampe bingung mau curhat ke mana.. untung sekarang ada Legatalk, tempat curhat anonim sampe lega. :)

  2. Ih… sama banget. Aku juga kurus. Yang paling menyakitkan sih waktu SMA, ada temen nge-bully dengan bilang dasar item, kurus (yah… kebetulan emang kulitku cukup eksotis yah…). Mungkin kalau yang bilang kurus itu sohib kita dan maksudnya buat becandaan, nggak akan terlalu menyakitkan ya. Duuh…. rasanya pengen terjun bebas waktu itu. Soalnya biar udah makan sebanyak apapun tetep aja segini gini aja. Tapi untungnya orang rumah nggak pernah ngata-ngatain sih. Ya, secara mereka kan tau sehari-hari aku makan apa dan berapa banyak. Waktu dibully dulu ngadu ke nyokap. Dan seperti biasa nyokap nyuruh jangan dimasukin ke hati, masuk kuping kanan keluarin aja di kuping kiri. Dan 1 yang aku inget banget dari kata-kata nyokap, janganlah mengejek orang lain akan fisiknya. Karena sama aja dengan mengejek yang Maha Pencipta (pas banget pagi tadi denger pengajian yang isinya kurang lebih begitu). Ih… jadi takut nggak sih kalau mau ngejek orang…. -_-

  3. Bener banget bhw kadang bullying malah dtg dari keluarga dekat.. Contohnya tetangga depan rumah saya, sering banget si kakek & nenek nyebut gini ke cucunya ( usia sekitar 3 th ) : cah ra bagus we kementhus.. ( anak ga ganteng aja belagu ), atau : yen cah ra bagus ki yo ngono kui.. ( anak kalo ga ganteng ya gitu itu kelakuan nya ). Itu terjadi setiap kali si anak agak rewel atau mungkin bertingkah yg bikin mereka agak jengkel..
    Meski diucapkan dengan maksud bercanda, ataupun karena jengkel beneran, kok rasanya kuping ini risih ya. Mungkin si anak ga paham bener apa maksudnya, tp jika terus2an apa nanti ga berefek saat dia sudah mulai memahami makna kata2 tsb ?
    Duuhh.. pengen rasanya berkomentar ke mereka, tp ntar malah disebut : apa urusan elu ??? -__-

Post Comment