Motherhood Monday: Vidya Riani, Perjuangan ngASI Lintas Provinsi

M

InspirASI memberikan ASI bisa datang dari mana saja. Kebetulan, saya mendapatkan inspirASI dari salah satu sahabat saya di kantor, yaitu Vidya Riani Kirana istri dari Agy Achmad Fauzi. Pandangan saya, Ibu dua anak ini, saat memberikan ASI untuk anak pertamanya hebat sekali. Salah satu semangat yang patut dicontoh, dirinya selalu pumping setiap ada kesempatan.

Sutu hari, saya pernah ke kamar indekosnya, ternyata dia sampai menyewa freezer khusus untuk menampung ASIP. Waktu saya lihat, ternyata isinya banyak banget. Saya sampai membatin,  “Sudah seperti jualan es ASI saja, hahaha”. Ternyata Vidya juga punya sebuah rutinitas yang nggak pernah dilewatkan, di mana setiap Jumat sore ia akan pergi ke Bandung dengan membawa ASI beku 1 trolly. Kebiasaan inipun sudah diketahui oleh teman-teman di kantor.

Beberapa waktu lalu Vidya memang masih bekerja di Jakarta, syukurlah saat ini sudah dipindahtugaskan ke Bandung. Yeaay, sebagai teman tentu saja berita ini ikut membuat saya bahagia. Dengan begitu Vidya bisa bertemu dengan anaknya Shakier Alziady Atmadja di Bandung. Ketika bekerja di Jakarta, mau tidak mau  Shakier dititip ke orangtuanya, sementara sang suami juga bekerja di kota lain yaitu Cirebon.

Jadi waktu itu Vidya hanya punya waktu 4 hari 3 malam hari untuk berkumpul dengan keluarga kecilnya. Pulang ke Bandung hari Jum’at sore dan kembali ke Jakarta Senin subuh. Waaah…. hebat sekali ya? Saya pun penasaran dengan perjuangan Vidya dalam ngASI.

Niat kasih ASI sejak kapan?

Awalnya pas kehamilan, aku nggak tahu tentang ASI  dan pentingnya ASI itu apa. Lalu, dapat rekomendasi dari temen-teman suami yang sudah duluan punya anak untuk follow akun AIMI ASI. Cuma tetap saja nggak digubris sampe detik menjelang lahiran. Hanya saja aku memang sudah cari informasi selengkap mungkin tentang ASI dari A sampai Z sampe khatam lewat mbah Google. Bahkan sampai lahiran pun di hari pertama, meskipun udah cari info ini itu tapi masih cuek sama ASI dan belum paham tentang seberapa pentingnya ASI.  Kadang takut juga, sih, ASI-nya akan keluar atau nggak.

Setelah lahiran, saya pikir beres perkara. Eh, taunya setelah ASI sudah keluar, giliran anakku yang nggak mau nenen karena puting kecil. Meskipun katanya yang dinenenin itu aerola, tapi tetap saja nggak mau. Akhirnya, sampai 2 minggu Shakier pakai penyambung puting dan di dot. Aku pun nggak mau menyerah. Dari sana baru sadar bahwa ngasih ASI itu butuh perjuangan.

Tiap pagi, siang,malem, aku pompa buat bikin stok, karena aku mau masuk kerja lagi di Jakarta. Botol sampe beli 200 pcs, beli kulkas 2 pintu. Rempong banget kayaknya harus tiap 3 jam sekali mompa untuk stok. Belum lagi harus cuci botol dan steril bolak balik dari lantai atas ke lantai bawah, dari dapur ke kamar. Mana suami juga jauh. Pengen rasanya berhenti kerja saja. Capek nggak karuan. Tapi, setelah aku banyak belajar lagi dengan baca-baca, katanya kalau mau kasih ASI, kita harus harus keras kepala dan sering dipompa biar ASI terpacu keluar dan diproduksi terus.

Suka dukanya jadi ibu yang ngASI beda provinsi apa?

Sukanya, ya, pastinya Shakier jadi anak ASI sesuai harapan. Nah, sebenernya banyak dukanya karena dalam perjalanan memperjuangin ASI penuh dengan lika liku nggak selalu mulus tapi kalau dipikir-pikir sekarang, seru juga yah.

Memberi ASI secara langsung saja banyak sekali tantangannya. Apalagi kalau seperti Vidya yang antar kota antar provinsi? Simak cerita seru dan dukanya memberikan ASI lintas provinsi di halaman berikutnya, ya!


5 Comments - Write a Comment

  1. wow hebat banget ya bisa sukses ngASI lintas propinsi. Gw aja yang cuma pergi dinas pas menyusui aja kadang ada perasaan bosan, ribet, dan nyusahin banget kalo mompa disela-sela meeting. Apalagi kadang ada bandara yang gak ngebolehin ASIP masuk kabin, jadi kadang ASIP jadi kebuang sia-sia. Padahal udah bawa senjata peraturan TSA yang ngebolehin bawa ASIP ke kabin, tetep aja ada yang gak bolehin. Tapi kalo inget senyum ceria anak gw jadi semangat lagi deh. Semangat ya para busui yang hebat!! TFS Mrs.P.

  2. saya juga pernah ngASI lintas propinsi selama beberapa bulan karena belum dapat pengasuh anak.. Antara Jember (Jatim) dan Solo (Jateng), jarak 12 jam perjalanan.. ampun dah kalo ingat itu, seminggu sekali menempuh jarak Jember – Solo bawa cooler box, kayak pengasong es ASI..
    tapi memberi ASIX memang layak untuk diperjuangkan :)

  3. Ibu yang memperahtikan masa depannya. Dulu anakku yang pertama cuma dapat ASI selama 1 minggu abis itu asiku gak keluar.
    Belajar dari pengalaman, pokoknya aku mesti ngasi asi ke anakku dan alhamdulillah anak ke dua dan ketiga full asi tanpa beli susu formula sama sekali

Post Comment