Saya Nggak Suka Olahraga!

Slide2(1)

I never felt like it’s my thing. Mungkin karena emang nggak jago olahraga sejak kecil, kalah melulu, jadi nggak suka. Mungkin juga karena sejak kecil saya nggak diajari cara berkompetisi yang baik, jadi kalo kalah ya sakit hati aja. Ngambek, terus ga mau olahraga lagi. Mungkin juga yang lain. Yang jelas, saya nggak ngefans sama kegiatan yang berlabel olahraga. Kecuali, liga rugbi. Nonton doang sih, nggak mungkin juga saya kerjain. Itu juga saya tonton karena seru dan mas-masnya besar-besar badannya.

Ahem.

Anyway, ini cerita tentang kenapa ada ibu-ibu yang nggak suka olahraga jadi rajin yoga setiap hari.

Sampe saya tua, saya masih sakit hati sama olahraga. Pas masih kerja, ada kantor yang punya kegiatan senam aerobik bareng di lapangan tiap Jum’at pagi. Saya? Paling males. Ogah keringetan, panas, musti bawa baju ganti, mandinya ngantre, belum lagi kalo mendadak hujan. Yang terakhir itu sempet kejadian dua kali pas saya kebetulan ikutan senam. Akhirnya, Pak Bos ngelarang saya ikut senam, daripada hujan badai katanya. Disangka tari hujan kali.

Saya sih ngerasa baik-baik aja nggak olahraga. Meskipun dari cilik saya nggak rajin olahraga, saya termasuk jarang sakit. Selain bedrest selama hamil, saya nggak punya keluhan kesehatan, yang menurut saya, luar biasa. Badan saya juga nggak pernah kelewat besar. Jadi saya sendiri nggak ngerasa butuh olahraga. I’m fine by not sweating. So, why bother?

But, really I was not fine.

Kayaknya banyak turning point kehidupan ibu-ibu terjadi pas mereka punya anak, ya? Mungkin karena ngerasa sekarang ketempelan makhluk hidup yang ‘apa jadinya dia tanpa kita?’. Memang nggak semua abis anak mbrojol lantas berubah juga, sih. Termasuk saya dan olahraga ini.

Pas anak saya umurnya 7 bulan, tifus saya kumat. Saya kena tifus pertama kali waktu masih jadi anak kosan pemakan sembarang. Bagi yang nggak tahu, tifus ini penyakit yang bakal kambuh penderitanya kecapean. Konon sih sekalinya kena tifus, alamat bisa kambuh kalo nggak jaga diri. Selama 2 tahun punya anak, tipus saya kambuh 2 kali pula. Tiap tahun tifus. Tiap tahun pula tergeletak makan nasi lembek dan gak bisa ngurus anak, suami, dan rumah selama sebulan. Masih untung ada eyang-eyangnya yang dengan senang hati bantuin momong cucunya.

Jadi ibu rumahtangga kan berat, jadi perlu fisik yang prima, gitu kata dokter saya. Waktu itu bu dokter menyarankan saya jalan kaki, supaya stamina saya membaik dan nggak gampang cape. Langsung, abis sembuh, saya terus olahraga.

Selanjutnya: Olahragakah saya?


2 Comments - Write a Comment

  1. Artikel ini kok aku banget ya hihi.. dari kecil ga pernah suka olahraga, pelajaran olahraga juga nilainya karena belas kasihan guru aja supaya di raport ga merah. Tapi ya sama, sejak punya anak makin merasa bahwa jadi ibu itu butuh stamina lebih.. butuh badan sehat dan tenaga kuat buat ngurus keluarga sambil kerja juga.. dari situ mulai lah olahraga..
    Trus, apakah sekarang udah jadi pecinta olahraga? Honestly, masih belum haha.. rasa malas masih tetep ada, tapi karena udah merasakan manfaatnya ya berusaha aja menjalani dengan rutin :)

Post Comment