Mengajak Anak Puasa

2014-07-02 11.10.55Chart puasa harian Langit

Tahun ini anak saya masuk SD. Mulai sekolahnya pas di bulan puasa. Tadinya saya sih nggak ada target “Anak saya harus belajar puasa pas SD”, atau apa gitu, nggak ada sama sekali. Jalani saja.

Sehari sebelum puasa, saya ngobrol dengan mama ngalor ngidul. Di satu titik mama saya bilang, “Kamu belajar puasa kan waktu kelas 1 SD”. Saat itu ingatan saya masih samar-samar, apa iya saya belajar puasa kelas 1 SD? Berarti seusia Langit saat ini, dong?

Malam sebelum tidur, saya bertanya sama Langit, “Mau puasa apa nggak”. Seperti biasa dong, ya, nggak mengiyakan atau menolak, melainkan bertanya segala macam dulu. Mulai dari puasa itu apa, kenapa harus puasa, boleh makan nggak kalau sedikit saja, nangis boleh nggak, dan seterusnya. Kalau mau cepat, kan bisa saja saya bilang, “Ya udah, mau puasa apa nggak?, tapi berhubung sedang menerapkan ilmu kesabaran (haha), saya pun mencoba menjawab dengan bahasa sesederhana mungkin.

“Puasa itu apa bu?”

“Puasa itu kita nggak boleh makan, minum dan marah-marah”. Tadinya yang terakhir itu saya jawab “..dan harus menahan emosi”. Tapi kemudian saya ingat, ‘emosi’ masih merupakan kata yang abstrak untuknya. Makanya saya langsung contohkan ke tindakan.

“Kenapa kita harus puasa?”

“Puasa itu ada di rukun islam, inget nggak rukun islam apa aja?” . Kebetulan TK-nya sudah mengajari rukun islam, jadi saya lebih mudah masuknya. Dan ketika ia mengangguk tak bertanya lagi, saya bersyukur. Haha.

“Puasa boleh makan sedikiiit aja, nggak?”

“Ya nggak boleh, sedikit atau banyak bisa membatalkan puasa.”

(setelah pertanyaan ini sebenarnya Langit tanya lagi, “Batal itu apa sih?”)

Pertanyaan demi pertanyaan saya coba jawa. Mungkin tidak sempurna, tapi saya berusaha menggunakan kalimat yang konkret dan sederhana supaya lebih mudah dicerna dan bukannya malah menimbulkan pertanyaan lagi setelahnya.

Apakah saya berhasil mengajak Langit puasa? Simak ceritanya di halaman berikut ya.


5 Comments - Write a Comment

  1. wah selamat ya langit, sdh bisa puasa penuh.. anakku juga mulai puasa kelas 1 sd, dan sama seperti langit, tidak terencana. Awalnya sangsi dia tahan sampe magrib, alhamdulillah well done..
    tahun ini aal lupa lagi cara tahan puasa sampe magrib, jadi pas awal, pemanasan dulu deh buka duhur lanjut magrib. alhamdulillah skrg udah full. Tapi marah2 mulu kalo jam2 kritis, hehehe..

  2. hai mbak salam kenal .. anak ku juga udah mulai puasa, dari hari pertama sampai hari ini belum kalah usia 6 th baru mau masuk SD juga, tapi aku risau mbak . anakku badanya langsing ( kurus ) sebelum puasa ,sekarang ditambah puasa tambah kurus lagi , sedih dech liat badannya. disuruh buka di bujuk”kaga mau hikss…. gimana ya apa yang harus aku lakukan hehehe ( maaf ya mbak jadi curhat ).

Post Comment