(Jangan) Menyetok ASIP Dalam Dua Minggu

IMG_7903

Gendra sekarang sudah 18 bulan. Alhamdulillah masih ASI, walaupun saya sudah gak pumping lagi karena anaknya sudah gak mau minum asip, maunya langsung dari gentongnya. Keuntungan memberikan ASI untuk anak seperti yang saya baca-baca dulu, ternyata bener loh. Gendra, yang karena masih ASI sampai saat ini dan gak minum sufor karena gak doyan, makannya bisa dibilang lebih gampang dari teman-temannya yang (yang gak ASI). Dia juga bukan termasuk picky eater. Memang ada sih saatnya mogok, mungkin karena masakan saya yang kurang variatif, tapi mogoknya gak lama, hanya beberapa hari saja. Selebihnya, bisa dibilang ia adalah tipe pemakan segala, kayak emaknya hahaha.

Daya tahan tubuhnya juga bisa dibilang lebih kuat dari teman-temannya (yang gak ASI). Investasi di bidang kesehatan dan kebiasaan makan ini rasanya worth it banget kan buat semua ibu. Apalagi cara mendapatkannya mudah banget. Hanya dengan meyusui dan memberi ASI!

Mundur ke satu setengah tahun lalu. Percaya gak, kalo perjuangan saya memberikan ASI eksklusif buat Gendra dengan menyetok ASIP saya lakukan dalam waktu 2 minggu sebelum saya harus kembali bekerja. Ya, 2 minggu! Nekat? Hmm sebenarnya sih, ada andil “malas” di sini. Malas ribet dan repot karena harus membawa ASIP beku dari Lampung ke Bandung jalan darat. Fyi, saya melahirkan Gendra di tanah kelahiran saya di Lampung dan 2 minggu sebelum mulai bekerja saya kembali ke Bandung. Saat itu, usia Gendra baru 2 bulan.

Waktu itu modal saya cuma pede abis. Yakin banget kalo ASI saya banyak dan karenanya, walauopun cuma punya waktu 2 minggu, pasti bisa nyetok ASIP. Tapi ternyata eh ternyata….kenyataan tidak sesuai harapan, sodara-sodara! Situasi di perantauan yang tidak senyaman di kampung halaman, bisingnya lingkungan di kota besar, dan bayangan sedihnya harus meninggalkan Gendra untuk kembali bekerja saat itu membuat saya stres dan memengaruhi hasil perah. Belum lagi komentar “Wah, kok cuma segitu hasil perahnya,” dari ibu saya yang waktu itu ikut diboyong ke Bandung membuat saya benar-benar merasa seperti dikejar setan untuk segera memenuhi stok ASIP buat Gendra. Ditambah lagi capek fisik karena kurang istirahat. Komplitlah sudah! Saat itu saya sempat hampir menyerah. Saya bahkan sempat “selingkuh” dari niat untuk ASIX, pergi ke supermarket dan survei harga susu formula huhuhu!

Lalu bagaimana saya bisa memenuhi kebutuhan Gendra? Baca di halaman selanjutnya ya!


3 Comments - Write a Comment

  1. hiks, bener banget mbak dona. saya juga baru nyetok asip 2 minggu sebelum masuk kerja. dan di tengah-tengah malah sempat agak kejar tayang gitu. tapi alhamdulillah masih full ASI sampai sekarang anak saya 9m+. semoga bisa jadi profesor ASI menyusul kakak gendra ya. aamiin.

  2. Saya bahkan mulai nyetok ASIp seminggu sebelum cuti habis. Dan dalam seminggu dapat 10 botol isi 90ml. Bukan karena males atau apa, tapi emang karena medianya baru pada ada. Seperti kulkas, Pompa dan botol ASIp yang baru sempat terbeli karena dana persalinan yg di luar perkiraan…
    Tapi alhamdulillah, sampai saat ini Nasya umur 8 bulan ga pernah kejar tayang. Dan paling males, pumping tengah malem dan hari libur. Kecuali kalau stok udah menipis, baru bolos kerja demi balikin stok lagi. Tapi itu bisa dihitung pake jari. Mudah2an bisa sampai 2 tahun…

Post Comment