Biaya Sekolah Dasar, It’s Real!

Investasi untuk dana pendidikan? Wah, saya udah tau banget bahwa ini perlu. Mulai dari ikut seminarnya sampai beragam artikel tentang hal ini sudah saya lahap. Pun dengan diskusi forum, paham saya!

Beberapa tahun lalu, dana pendidikan SD rasanya masih jauh di awang-awang. Demikian juga saat membaca berbagai artikel hasil survei ke beberapa SD. Anak saya masih balita kok! Tapi tahun ini, tepatnya sejak akhir tahun lalu, saya mulai mencari SD idaman yang sesuai dengan visi misi saya dan suami.

Biayanya, jangan ditanya. Beberapa tahun yang lalu Hani pernah menulis hasil surveinya ke beberapa SD, dan sangat fantastis! Ini juga terbukti setelah saya mendatangi beberapa sekolah satu per satu. Dari yang SDN sampai yang UP-nya bisa DP rumah juga ada. Saat itu saya berasa seperti dibangunkan dari mimpi. “Its real, Lita. Anak lo dah mau masuk SD!”

Karena telat berinvestasi di reksadana untuk SD (yang saya mulai sekitar 3 tahun yang lalu), sudah pasti dananya belum mencukupi dong. Terus cari dari mana coba?

Beruntung, sejak sebelum menikah, kalau ada uang nganggur saya poskan menjadi yang nggak bisa diutak-atik. Bukan, bukan dana darurat, untungnya. Itu lain lagi. Tapi memang sengaja dibekukan *halah* jika sewaktu-waktu butuh. Dan setelah dilihat, ternyata cukup untuk UP. Alhamdulillah, ya.

Masalah UP, beres.

Ternyata, mulai tahun ini di SD yang saya incar ada uang kegiatan yang dibayarkan per tahun ajaran. Jumlahnya nggak terlalu besar, nggak sampe 4 juta untuk setahun. Cuma kalau dibayarkan sekaligus menurut saya bisa ganggu cash flow, ya.

Untuk yang satu ini, saya kemudian memutuskan untuk buka tabungan pendidikan di CIMB Niaga. Eh, ini bukan promo, ya. Karena jauh sebelum menikah, saya biasa bikin tabungan pendidikan yang cairnya tiap tahun. Lumayan, anggap saja arisan tapi ada bunganya walaupun nggak gede.

Sementara untuk pendidikan setelahnya yaitu SMP, saya bisa bernafas cukup panjang. Ada waktu 6 tahun untuk menyiapkannya. Ya, sekarang sih rasanya masih panjang, ya. Seiring waktu berjalan, tau-tau nanti Langit sudah kelas 5 SD saja, nih! Haha.

Setelah menjalani proses hitung-hitungan biaya masuk SD, saya jadi deg-degan, apa kabar pas masuk kuliah nanti, ya? Kira-kira dana pendidikan yang saya investasikan di reksadana saat ini, sudah cukup apa belum?

Nah, buat Mommies yang merasa bahwa dana pendidikan anak itu masih jauh, sebaiknya dipikirkan lagi dari sekarang, deh. Di laman ini, ada kalkulator dana pendidikan dari My Live Olive yang bisa menghitung berapa biaya dana pendidikan yang dibutuhkan.

Di atas adalah trik saya mengenai dana pendidikan SD. Kata siapa dana pendidikan itu masih jauh? Kalau nggak disiapkan dari sekarang, nanti pas sudah tiba saatnya malah bingung, lho!


16 Comments - Write a Comment

  1. Aduuuh, Lita.. kalau ngomongin biaya sekolah emang paling bikin deg2an, yah! Sebagai orangtua pasti mau kasih yang terbaik untuk anak2nya. Dan yang pasti mau kasih pendidikan yang lebih bagus dari yang sudah kita dapatkan, dongm ya.

    Bumi memang masih baru mau masuk TK, tapi kan itu tandanya dua tahun lagi udh pakai seragam putih merah. Ah, mudah2an saat itu gue udah siap dgn dana pendidikannya, jgn sampe pusing 7 keliling dan berujung kasih pendidikan yang cuma ala kadarnya…. masih ada waktu mari nabung!

    1. Banget, Dis. Gue juga awalnya gitu, ah masih lama, ah masih nanti, ah-ah selanjutnya. Tau2 lihat brosur sekolahan, ya ada harga ada rupa. Apalagi emang cari yang sesuai sama visi misi kita mendidik anak juga, kan? Makin lah…
      Kalau duitnya udah ada, mungkin lebih fleksibel yaaa… Emang rejeki datengnya dari Tuhan, tapi yang ngatur sapa? :D

  2. Aduuh, kenapa ya mesti ada beginian dalam hidup? HAHAHHAHAA… Gue anaknya suka gatel gitu liat uang nganggur :p Tapi karena pernah ditegur langsung sama Tuhan kali jadi rada sadar, pas Bapak meninggal, pas abis deh uang.. harus nabung klo mau beli apa-apa, akhirnya terbiasa sih. Dan menurut gue, menabung/menyisihkan/berinvestasi itu adalah susaaaahh! x))

    1. Iya ya, kenapa kita nggak boleh banget hidupnya belanja doang uangnya nggak habis2 ya? Hahahaha…

      Tapi serius, Ki, ini nasihat dari yang lebih sepuh *kunyah sirih* siapin dana dari sekarang. Begitu masuk SD, segalanya jadi lebih serius! hahaha… #lebay

  3. Kalau gue kirim pictures atau artikel ttg biaya sekolah ke WA Group geng kuliah pasti pada protes, berasa dicubitin supaya bangun dari mimpi kali ya hihihihi… Tahun ini anak gue SD, masih beruntung sie kami ada celengen yang bisa dipecahin. Hanya kadang sambil menatap tas sepatu baju dsb dsb, kadang kepikiran kalau dulu gak gue beli atau skrg dijualin mungkin bisa nambah pundi lebih banyak ya? #penyesalan selalu datang terlambat.

  4. Aduuuh..Litaaaa..
    beneran deh, pas ngadepin sendiri, bener-bener bikin galau hahaha..huhuhu..hiks..
    biarpun udah disiapin dananya jg, tetep aja loh, galau tiada akhir
    sekarang berdoanya, mudah2an apa yg udah dipilih buat anak kita, itu yg terbaik menurut Allah SWT..
    anaknya berhasil jadi anak solehah, pintar en bisa membanggakan keluarga dan berguna buat agama dan negara…
    Amiiiin..

  5. hi Lit! gw pun pas nanya-nanya ke TK idaman agak kaget karena UP puluhan juta dan SPP nya 700rb an. gw lupa sih tepatnya berapa. Untung masih tahun depan mau masukin ke TK nya, jadi bisa nabung dulu. Perasaan dulu gw kuliah per semester cuma 510rb aja. Jadi ketauan deh angkatan gw hahaha

Post Comment